Tetap di dalam Kristus

463 tetap di dalam KristusPenulis hebat Mark Twain menulis cerita yang menarik. Dia mengatakan bahwa suatu hari, ketika raja dan ratu negeri yang jauh membawa pulang pangeran kecil mereka yang baru lahir dari rumah sakit kerajaan, kereta mereka bertabrakan dengan kereta pengemis yang miskin. Dalam kendaraan sederhana, lelaki miskin itu membawa istri dan bayinya yang baru lahir dari rumah bidan ke rumahnya. Dalam kebingungan peristiwa itu, kedua pasangan itu secara tidak sengaja menukar bayi-bayi itu, dan pangeran kecil itu masuk ke rumah pengemis untuk dibesarkan oleh dia dan istrinya.

Ketika bayi itu tumbuh menjadi anak laki-laki, dia terpaksa pergi ke jalan-jalan dan meminta makanan. Tanpa mengetahuinya, itu sebenarnya jalannya sendiri yang dia minta, karena itu milik ayah kandungnya, raja. Hari demi hari dia pergi ke kastil dan melihat melalui pagar besi pada anak kecil yang sedang bermain di sana dan berkata pada dirinya sendiri: "Seandainya aku seorang pangeran". Tentu saja dia seorang pangeran! Tapi dia menyadari fakta ini Bocah itu hidup dalam kemiskinan karena dia tidak tahu siapa dia sebenarnya, hanya karena dia tidak tahu siapa ayahnya.

Tetapi ini juga berlaku bagi banyak orang Kristen! Sangat mudah menjalani kehidupan tanpa mengetahui identitas Anda sendiri. Beberapa dari kita tidak pernah benar-benar meluangkan waktu untuk mencari tahu "milik siapa mereka". Sejak hari kita dilahirkan secara rohani, kita sekarang adalah putra dan putri Raja Raja dan Raja para Tuan! Kami adalah ahli waris kerajaan. Betapa menyedihkan ketika Anda menganggap bahwa kita sering hidup dalam kemiskinan rohani yang dipaksakan sendiri dan menahan kekayaan rahmat Allah yang luar biasa. Kekayaan ini ada di sana, entah kita menikmatinya atau tidak. Banyak orang percaya, sampai batas tertentu, "tidak percaya" ketika harus menerima firman Allah ketika dia memberi tahu kita siapa kita di dalam Yesus.

Saat kami mulai percaya, Tuhan memberi kami semua yang kami butuhkan untuk menjalani kehidupan Kristen. Yesus berjanji kepada murid-muridnya untuk mengirim seorang "penolong". “Tetapi ketika Penghibur [penolong] datang, yang akan Kuutus kepadamu dari Bapa, Roh kebenaran yang keluar dari Bapa, dia akan memberikan kesaksian tentang Aku. Dan kamu juga adalah saksiku, karena kamu telah bersamaku sejak awal »(Yohanes 1 .)5,26-satu).

Yesus berbicara kepada murid-muridnya tentang rahasia kehidupan rohani yang bertobat: «Akulah pokok anggur, kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia menghasilkan banyak buah; karena tanpa aku kamu tidak dapat melakukan apa-apa »(Yohanes 15,5). Tinggal kita di dalam Kristus, Dia tinggal di dalam kita, dan kedatangan Roh Kudus berhubungan erat. Kita tidak dapat benar-benar tinggal di dalam Kristus tanpa berjalan di dalam Roh. Jika tidak ada berjalan, tidak ada tinggal. Untuk tinggal berarti bahwa sesuatu selalu ada. Kehidupan Kristen kita dimulai dengan penyerahan hidup kita sekali untuk selamanya kepada Kristus. Kami menjalankan komitmen ini dari hari ke hari.

Kata "penolong" (Yunani Parakletos) berarti "menyampingkan untuk membantu". Ini mengacu pada seseorang yang datang untuk menyelamatkan di pengadilan. Baik Yesus maupun Roh Kudus mengajarkan kebenaran, tinggal bersama para murid, dan memberikan kesaksian. Penolong tidak hanya pada dasarnya seperti Yesus, dia juga bertindak seperti Yesus. Roh Kudus adalah kehadiran Yesus yang terus-menerus di dalam kita orang-orang percaya.

Parakletos adalah penghubung langsung antara Yesus dan murid-murid-Nya di setiap generasi. Penghibur, Pendorong, atau Penolong tinggal atau berdiam di dalam semua orang percaya. Dia memimpin kita ke dalam kebenaran dunia Allah. Yesus berkata: “Tetapi ketika Roh kebenaran datang, dia akan membimbing kamu ke dalam seluruh kebenaran. Karena dia tidak akan berbicara dari dirinya sendiri; tetapi apa yang akan dia dengar, dia akan berbicara, dan apa yang akan terjadi di masa depan dia akan mengumumkan kepadamu »(Yohanes 1 .)6,13). Dia selalu mengarahkan kita kepada Kristus. «Dia akan memuliakan saya; karena dia akan mengambil dari milikku dan mengumumkannya kepadamu. Semua yang dimiliki ayah adalah milikku. Itulah sebabnya saya berkata: Dia akan mengambil apa yang menjadi milik saya dan memberi tahu Anda tentang hal itu "(Yohanes 1 .)6,14-15). Roh Kudus tidak pernah memuliakan dirinya sendiri, Dia tidak mencari kemuliaannya sendiri. Ia hanya ingin memuliakan Kristus dan Allah Bapa. Setiap gerakan keagamaan yang memuliakan Roh menggantikan Kristus tidak sesuai dengan ajaran Yesus tentang Roh Kudus.

Apa yang diajarkan Roh Kudus akan selalu sesuai dengan Yesus. Dia tidak akan bertentangan atau membagikan apa pun yang telah diajarkan oleh Penebus kita. Roh Kudus selalu berpusat pada Kristus. Yesus dan Roh Kudus selalu sepakat sepenuhnya.

Masuk ke dalam kerajaan Allah tidak berhasil karena upaya terbaik kita, tetapi membutuhkan kehidupan yang sama sekali berbeda. Kita harus dilahirkan secara spiritual. Ini adalah awal yang baru, kelahiran baru. Itu bebas dari kehidupan lama. Itu adalah pekerjaan Roh Kudus di dalam kita. Baik dengan kekuatan kita sendiri maupun oleh kecerdasan kita sendiri kita tidak dapat membangun hubungan yang tepat dengan Tuhan. Kita memasuki keluarga Allah ketika Roh Allah secara fundamental memperbarui kita. Tanpa itu, tidak ada agama Kristen. Roh Kudus membantu kehidupan rohani. Itu tidak dimulai dengan upaya manusia yang putus asa untuk menciptakannya sendiri. Itu tidak ada hubungannya dengan prestasi sendiri. Kami tidak menyiksa diri dengan itu. Kita tidak bisa mendapatkan bantuan Tuhan. Sungguh suatu hak istimewa untuk memberitakan Injil Yesus Kristus. Kami hanya menyatakan apa yang sudah dilakukan Allah dalam Kristus. Roh Kudus adalah Roh Kebenaran dan Dia datang untuk menyatakan Yesus sebagai jalan, kebenaran dan kehidupan. Kami sangat diberkati! Tuhan ada untuk kita, bersama kita dan bekerja melalui kita.

oleh Santiago Lange


pdfTetap di dalam Kristus