Melodi rangkap tiga

687 melodi rangkap tigaSelama studi saya, saya mengambil kelas di mana kami diminta untuk merenungkan Allah Tritunggal. Ketika menjelaskan Trinitas, juga dikenal sebagai Trinitas atau Trinitas, kita mencapai batas kita. Selama berabad-abad, orang yang berbeda telah mencoba menjelaskan misteri utama dari iman Kristen kita ini. Di Irlandia, St. Patrick menggunakan semanggi berdaun tiga untuk menjelaskan bagaimana Tuhan yang terdiri dari tiga pribadi yang berbeda - Bapa, Anak dan Roh Kudus - hanya bisa menjadi satu Tuhan pada saat yang sama. Yang lain menjelaskannya secara ilmiah, dengan unsur air, es dan uap, yang dapat memiliki keadaan berbeda dan terdiri dari satu unsur.

Profesor teologi Universitas Duke Jeremy Begbie membandingkan perbedaan dan kesatuan Trinitas Allah dengan akord dasar pada piano. Ini terdiri dari tiga nada berbeda yang dimainkan secara bersamaan untuk membentuk satu nada. Kami memiliki Bapa (satu nada), Putra (nada kedua), dan Roh Kudus (nada ketiga). Mereka terdengar bersama dalam nada yang seragam. Ketiga nada tersebut begitu terjalin sehingga menciptakan suara yang indah dan harmonis, sebuah akord. Perbandingan ini, tentu saja, tertinggal. Bapa, Anak, dan Roh Kudus bukanlah bagian dari Allah; masing-masing adalah Tuhan.

Apakah Doktrin Trinitas Alkitabiah? Kata trinitas tidak muncul dalam Alkitab. Ini tidak berarti bahwa Bapa, Anak, dan Roh Kudus tidak ditemukan dalam Kitab Suci. Mari kita lihat contoh dari Paulus: “Itu adalah pesan dari Yesus, Anak-Nya. Ia dilahirkan sebagai manusia dan menurut asal-usulnya termasuk dalam keluarga Daud. Yesus Kristus, Tuhan kita, dikukuhkan sebagai Anak Allah ketika Allah membangkitkan Dia dari antara orang mati dengan kuasa yang besar melalui Roh Kudus »(Roma 1,3-4NLB).

Apakah Anda menemukan Bapa, Anak, dan Roh Kudus? Kita juga dapat melihat kerja sama Allah Tritunggal dalam perikop alkitabiah berikut: "Menurut pemeliharaan Allah Bapa, oleh pengudusan Roh Kudus, kita taat dan diperciki dengan darah Yesus Kristus" (1. Petrus 1,2).

Kita melihat Trinitas pada baptisan Yesus: «Terjadilah, ketika semua orang dibaptis, dan Yesus juga telah dibaptis dan berdoa, bahwa surga terbuka dan Roh Kudus turun ke atasnya dalam bentuk tubuh seperti burung merpati , dan sebuah suara keluar dari surga: Kamu adalah putraku tersayang, aku sangat senang padamu ”(Lukas 3,21-satu).

Allah Bapa berbicara dari surga, Allah Anak dibaptis, dan Allah Roh Kudus turun ke atas Yesus seperti burung merpati. Ketiga Pribadi Trinitas hadir saat Yesus hidup di bumi ini. Izinkan saya mengulangi sebuah perikop dari Injil Matius: "Karena itu pergilah dan ajarlah semua bangsa: baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus" (Matius 28,19). Allah Bapa kita mengutus Putra-Nya untuk membawa kita ke dalam persekutuan dengan-Nya dan pekerjaan pengudusan ini dilanjutkan oleh kuasa Roh Kudus.

Tuhan yang tidak terbatas tidak dapat dijelaskan secara sempurna dengan contoh-contoh yang terbatas. Alih-alih berfokus pada Trinitas, cobalah untuk fokus pada fakta kebesaran Tuhan dan keberadaan-Nya yang jauh lebih tinggi daripada kita. “Oh, betapa dalamnya kekayaan, baik kebijaksanaan maupun pengetahuan tentang Tuhan! Betapa tidak dapat dipahami keputusan-keputusan-Nya dan betapa tidak terselidiki jalan-jalan-Nya! Karena siapa yang mengenali pikiran Tuhan, atau siapa penasihatnya?" (Roma 11,33-satu).

Dengan kata lain, seperti yang dikatakan Martin Luther: "Lebih baik menyembah misteri Tritunggal daripada menggambarkannya!"

oleh Joseph Tkach