Mediator adalah pesannya

056, broker adalah pesannya“Berkali-kali, bahkan sebelum zaman kita, Tuhan berbicara kepada nenek moyang kita dengan berbagai cara melalui para nabi. Tapi sekarang, di saat terakhir ini, Tuhan berbicara kepada kita melalui Putra-Nya. Melalui dia Tuhan menciptakan langit dan bumi, dan dia juga menjadikannya milik pusaka atas segala sesuatu. Di dalam Putra kemuliaan ilahi Bapa-Nya diperlihatkan, karena Ia sepenuhnya adalah gambar Allah »(Letter to the Hebrews 1,1-3 HFA).

Ilmuwan sosial menggunakan kata-kata seperti "modern", "post-modern" atau bahkan "post-post-modern" untuk menggambarkan masa kita hidup. Mereka juga merekomendasikan teknik yang berbeda untuk berkomunikasi dengan setiap generasi.

Kapan pun kita hidup, komunikasi yang nyata hanya mungkin terjadi ketika kedua belah pihak mencapai melampaui berbicara dan mendengarkan, ke tingkat pemahaman. Berbicara dan mendengar adalah alat untuk mencapai tujuan. Tujuan komunikasi adalah pemahaman yang nyata. Hanya karena seseorang dapat berbicara dan mendengarkan seseorang dan memenuhi tugasnya tidak berarti mereka saling memahami. Dan jika mereka tidak benar-benar mengerti satu sama lain, mereka tidak benar-benar berkomunikasi, mereka hanya berbicara dan mendengarkan tanpa mengerti.

Berbeda dengan Tuhan. Tuhan tidak hanya mendengarkan kita dan berbicara kepada kita tentang niatnya, dia berkomunikasi dengan pengertian. Dia memberi kita Alkitab terlebih dahulu. Ini bukan buku apa pun, itu adalah wahyu Allah kepada kita. Melalui mereka dia berkomunikasi dengan kita siapa dia, betapa dia mencintai kita, berapa banyak hadiah yang dia berikan, bagaimana kita bisa mengenalnya dan bagaimana mengatur kehidupan kita dengan baik. Alkitab adalah panduan untuk kehidupan yang digenapi yang Allah maksudkan untuk anak-anak-Nya. Betapapun hebatnya Alkitab, itu bukanlah bentuk komunikasi tertinggi.

Cara terakhir Tuhan berkomunikasi adalah melalui wahyu pribadi melalui Yesus Kristus. Kami mempelajarinya dari Alkitab. Tuhan mengkomunikasikan kasih-Nya dengan menjadi salah satu dari kita, berbagi kemanusiaan dengan kita, penderitaan kita, godaan dan kesedihan kita. Jahshua menanggung dosa kita, mengampuni semuanya, dan membuat tempat bagi kita bersama dia di sisi Allah. Bahkan nama Yesus menunjukkan kasih Tuhan bagi kita. Yesus artinya: Tuhan adalah keselamatan. Nama lain yang digunakan untuk Yesus, "Immanuel", berarti "Tuhan beserta kita".

Yesus bukan hanya Anak Allah, tetapi juga "Firman Allah", yang mengungkapkan kepada kita Bapa dan kehendak Bapa. “Kata menjadi manusia dan tinggal di antara kita. Kita sendiri telah melihat kemuliaan ilahi-Nya, seperti Tuhan memberikan hanya kepada Anak-Nya saja. Di dalam dia kasih dan kesetiaan Tuhan yang mengampuni datang kepada kita »(Yohanes 1:14).

Menurut kehendak Allah, "barangsiapa melihat dan percaya kepada Anak, ia akan hidup selama-lamanya" (Yohanes 6:40).

Tuhan sendiri yang mengambil inisiatif agar kita bisa mengenalnya. Dan dia mengundang kita untuk berkomunikasi dengannya secara pribadi dengan membaca tulisan suci, berdoa, dan bersekutu dengan orang lain yang juga mengenalnya. Dia sudah mengenal kita - bukankah ini waktunya untuk lebih mengenalnya?

oleh Joseph Tkach


pdfMediator adalah pesannya