Pengalaman dengan Tuhan

Pengalaman 046 dengan tuhan"Datang saja apa adanya!" Ini adalah pengingat bahwa Tuhan melihat segalanya: yang terbaik dan terburuk bagi kita dan Dia tetap mencintai kita. Panggilan untuk datang apa adanya adalah cerminan dari kata-kata rasul Paulus di Roma: «Karena Kristus telah mati untuk kita yang jahat, bahkan ketika kita lemah. Hampir tidak ada orang yang mati demi orang benar; demi kebaikan dia bisa mempertaruhkan nyawanya. Tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita dalam kenyataan bahwa Kristus mati bagi kita ketika kita masih berdosa »(Roma 5,6-satu).

Banyak orang saat ini bahkan tidak berpikir tentang dosa. Generasi modern dan postmodern kita berpikir lebih dalam hal perasaan "kekosongan", "keputusasaan" atau "tidak masuk akal", dan mereka melihat penyebab pergulatan batin mereka dalam perasaan rendah diri. Mereka mungkin mencoba untuk mencintai diri mereka sendiri sebagai sarana untuk dicintai, tetapi lebih mungkin daripada tidak, mereka merasa bahwa mereka sudah selesai, hancur, dan bahwa mereka tidak akan pernah aman lagi.

Tetapi Tuhan tidak mendefinisikan kita dengan kekurangan dan kegagalan kita; dia melihat seluruh hidup kita: yang baik, yang buruk, yang jelek dan dia tetap mencintai kita. Sekalipun Tuhan tidak merasa sulit untuk mencintai kita, kita sering mengalami kesulitan untuk menerima cinta itu. Kita tahu jauh di lubuk hati bahwa kita tidak layak untuk cinta itu. di tanggal 15. Pada abad ke, Martin Luther mengobarkan perjuangan yang sulit untuk menjalani kehidupan yang sempurna secara moral, tetapi ia mendapatinya terus-menerus gagal, dan dalam frustrasinya ia akhirnya menemukan kebebasan dalam kasih karunia Allah. Pada saat itu, Luther telah mengidentifikasikan diri dengan dosa-dosanya - dan hanya menemukan keputusasaan - alih-alih mengidentifikasi diri dengan Yesus, Putra Allah yang sempurna dan terkasih, yang menghapus dosa dunia, termasuk dosa Luther.

Bahkan hari ini, banyak orang, meskipun mereka tidak berpikir dalam kategori dosa, masih memiliki perasaan putus asa dan penuh keraguan, yang menyebabkan perasaan yang mendalam bahwa seseorang tidak dapat dicintai. Apa yang perlu mereka ketahui adalah bahwa Allah menghargai dan mengasihi mereka terlepas dari kekosongan mereka, meskipun mereka tidak berharga. Tuhan juga mencintaimu. Bahkan jika Tuhan membenci dosa, dia tidak membencimu. Allah mengasihi semua orang, bahkan orang berdosa, dan ia membenci dosa justru karena itu menyakiti dan menghancurkan orang.

"Datanglah sebagaimana adanya" berarti bahwa Tuhan tidak menunggu Anda untuk menjadi lebih baik sebelum Anda datang kepadanya. Dia sudah mencintaimu, apa pun yang telah kau lakukan. Dia telah memastikan jalan keluar dari segala hal yang dapat memisahkan Anda darinya. Dia telah memastikan pelarian Anda dari setiap penjara pikiran dan hati manusia.

Apa yang menahan Anda dari mengalami kasih Allah? Apa pun itu, mengapa Anda tidak memberikan beban ini kepada Yesus, yang lebih dari mampu memikulnya untuk Anda?

oleh Joseph Tkach