Kerajaan Tuhan Bagian 1

502 dewa kaya 1Setiap saat, kerajaan Allah telah menjadi pusat dari banyak pengajaran Kristen, dan memang benar demikian. Ini terutama berlaku di 20. Abad pertikaian muncul. Konsensus sulit dicapai karena luasnya dan rumitnya bahan alkitabiah dan banyak topik teologis yang tumpang tindih dengannya. Ada juga perbedaan besar dalam sikap rohani yang membimbing para sarjana dan pendeta dan menuntun mereka ke kesimpulan yang paling beragam.

Dalam seri 6 ini, saya akan membahas pertanyaan sentral mengenai kerajaan Allah untuk memperkuat iman kita. Dengan melakukan hal itu, saya akan menggunakan pengetahuan dan perspektif orang lain yang memiliki iman Kristen konvensional yang terbukti secara historis, seperti yang kami anut dalam Grace Communion International, sebuah iman yang didasarkan pada Kitab Suci dan berfokus pada Yesus Kristus adalah. Dia adalah orang yang membimbing kita dalam penyembahan kita terhadap Allah Tritunggal, Bapa, Anak dan Roh Kudus. Inkarnasi dan Tritunggal yang berpusat pada iman ini, dengan segala keandalannya, tidak akan dapat langsung menjawab pertanyaan apa pun yang mungkin menghalangi jalan kerajaan Allah. Tetapi itu akan memberikan landasan yang kuat dan panduan yang andal yang akan memungkinkan kita memiliki pemahaman yang setia secara Alkitabiah.

Selama 100 tahun terakhir telah terjadi peningkatan kesepakatan di antara para sarjana Alkitab yang memiliki pola pikir teologis dasar yang sama dengan kita tentang pertanyaan-pertanyaan kunci tentang iman. Ini adalah tentang kebenaran dan keandalan wahyu alkitabiah, pendekatan yang baik terhadap interpretasi alkitabiah dan dasar-dasar pemahaman Kristen (doktrin) sehubungan dengan pertanyaan-pertanyaan seperti keilahian Kristus, Trinitas Allah, pentingnya pekerjaan kasih karunia. Allah, sebagaimana digambarkan dalam Kristus digenapi oleh kuasa Roh Kudus, dan karya penebusan Allah dalam konteks sejarah, sehingga dapat diselesaikan dengan tujuan yang diberikan Allah, yaitu akhir.

Jika kita dapat mengambil manfaat dari doktrin banyak sarjana, dua penasihat tampaknya sangat membantu dalam membawa kesaksian alkitabiah yang tak terhitung jumlahnya tentang kerajaan Allah ke dalam keseluruhan (koheren) yang koheren: George Ladd, yang menulis dari perspektif penelitian biblika, dan Thomas F. Torrance, yang mewakili sudut pandang teologis dengan kontribusinya. Tentu saja, kedua cendekiawan ini telah belajar dari banyak orang lain dan mengacu pada mereka dalam pemikiran mereka. Anda telah melihat bahan penelitian alkitabiah dan teologis yang ekstensif.

Dalam melakukan itu, mereka telah menempatkan penekanan pada kitab suci yang sesuai dengan premis dasar, alkitabiah dan teologis yang telah disebutkan di atas dan yang mencerminkan argumen yang paling konklusif, dapat dimengerti dan komprehensif berkenaan dengan kerajaan Allah. Bagi saya, saya akan membahas aspek terpenting dari hasil mereka yang akan memajukan pertumbuhan dan pemahaman kita tentang iman.

Arti sentral dari Yesus Kristus

Ladd dan Torrance keduanya telah memperjelas bahwa wahyu alkitabiah secara tegas mengidentifikasi kerajaan Allah dengan pribadi dan karya penyelamatan Yesus Kristus. Ini sendiri mewujudkannya dan mewujudkannya. Mengapa? Karena dia adalah raja dari segala ciptaan. Dalam pekerjaan spiritualnya sebagai mediator antara Tuhan dan ciptaan, kedudukannya sebagai raja dipadukan dengan unsur-unsur imamat dan kenabian. Kerajaan Allah benar-benar ada dengan dan melalui Yesus Kristus; karena dia memerintah dimanapun dia berada. Kerajaan Allah adalah kerajaannya. Yesus memberi tahu kita: "Dan Aku akan memberikan kepadamu kerajaan, seperti yang telah diberikan Bapa-Ku kepada-Ku, supaya kamu makan dan minum di meja-Ku dalam kerajaan-Ku dan duduk di atas takhta dan menghakimi kedua belas suku Israel" (Lukas 22,29-satu).

Di lain waktu, Yesus menyatakan bahwa kerajaan Allah adalah miliknya. Dia berkata: "Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini" (Yohanes 1)8,36). Jadi kerajaan Allah tidak dapat dipahami secara terpisah dari siapa Yesus dan tentang apa semua pekerjaan keselamatan-Nya. Setiap interpretasi Kitab Suci atau sinopsis teologis apa pun dari bahan eksegetis, yang tidak menafsirkan kerajaan Allah berdasarkan pribadi dan karya Yesus Kristus, menjauh dari pusat pengajaran Kristen. Pasti akan sampai pada kesimpulan yang berbeda dari kesimpulan yang beroperasi dari pusat kehidupan iman Kristen ini.

Mulai dari pusat kehidupan itu, bagaimana kita bisa belajar memahami apa itu kerajaan Allah? Pertama-tama, kita harus mencatat bahwa Yesus sendirilah yang mewartakan kedatangan kerajaan Allah dan menjadikan fakta ini sebagai tema yang mencakup semua ajaran-Nya (Markus 1,15). Dengan Yesus keberadaan kerajaan yang sebenarnya dimulai; dia tidak hanya membawa pesan tentang hal ini. Kerajaan Allah dapat dialami di mana pun Yesus berada; karena dia adalah raja. Kerajaan Allah benar-benar ada dalam kehadiran dan tindakan hidup Raja Yesus.

Mulai dari titik awal ini, semua yang dikatakan dan dilakukan Yesus menyampaikan karakter kerajaannya. Kerajaan yang ingin dia berikan kepada kita identik dengan karakternya sendiri. Dia membawa kita suatu jenis kerajaan tertentu ke sebuah kerajaan yang mewujudkan karakter dan nasibnya sendiri. Karena itu konsepsi kita tentang kerajaan Allah harus konsisten dengan siapa Yesus itu. Anda harus merefleksikannya dalam semua aspeknya. Mereka harus dibawa dengan cara yang menunjuk dan mengingatkan kita tentang Dia dengan semua indera kita, sehingga kita mengerti bahwa Kerajaan ini adalah milik-Nya. Itu miliknya dan memiliki tanda tangannya di mana-mana. Oleh karena itu kerajaan Allah terutama tentang pemerintahan atau pemerintahan Kristus daripada, seperti yang dikatakan beberapa penafsiran, kerajaan selestial atau tempat spasial atau geografis. Di mana pun pemerintahan Kristus bekerja sesuai dengan kehendak dan takdir-Nya, ada kerajaan Allah.

Pertama dan terutama, kerajaannya harus dikaitkan dengan takdirnya sebagai Juruselamat dan dengan demikian terkait dengan keselamatannya melalui inkarnasi, perubahan-perubahan, penyaliban, kebangkitan, kenaikan, kenaikan, dan kedatangan kedua. Ini berarti bahwa pemerintahannya sebagai raja tidak dapat dipahami sebagai terlepas dari pekerjaannya sebagai pengungkap dan penengah, kepada siapa ia sekaligus seorang nabi dan pendeta. Ketiga fungsi Perjanjian Lama ini, sebagaimana diwujudkan dalam Musa, Harun, dan Daud, secara unik dikaitkan dan disadari dalam dirinya.

Kekuasaan dan kehendaknya tunduk pada takdir untuk merekomendasikan ciptaannya, topinya dan kebaikannya, yaitu untuk memasukkan dia dalam kesetiaan, persekutuan dan partisipasinya, mendamaikan kita dengan Tuhan melalui penyaliban-Nya. Pada akhirnya, jika kita pergi di bawah topinya, kita berbagi dalam pemerintahannya dan menikmati partisipasi dalam kerajaannya. Dan pemerintahannya membawa ciri-ciri kasih Allah, yang ia bawa kepada kita di dalam Kristus dan atas kepercayaan Roh Kudus yang bekerja di dalam kita. Dalam kasih kepada Allah dan dalam kasih amal, ketika dia melihat dirinya terwujud dalam Yesus, ini adalah partisipasi kita dalam kerajaan-Nya. Kerajaan Allah memanifestasikan dirinya dalam suatu komunitas, suatu umat, sebuah gereja dalam perjanjian dengan Allah berdasarkan Yesus Kristus dan dengan demikian juga di antara satu sama lain dalam Roh Tuhan.

Tetapi kasih yang dialami dalam komunitas seperti yang kita ambil di dalamnya di dalam Kristus muncul dari kepercayaan (iman) yang hidup dalam penebusan, Allah yang hidup dan ketuhanan-Nya, seperti yang selalu dilakukan melalui Kristus. Iman kepada Yesus Kristus dengan demikian terkait tak terpisahkan dengan integrasi ke dalam kerajaan-Nya. Ini karena Yesus tidak hanya menyatakan bahwa dengan mendekatnya kedatangan-Nya, kerajaan Allah juga akan semakin dekat, tetapi juga menyerukan iman dan keyakinan. Jadi kita membaca: “Tetapi setelah Yohanes ditangkap, Yesus datang ke Galilea dan memberitakan Injil Allah dan berkata:“ Waktunya telah genap dan kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!" (Markus 1,14-15). Kepercayaan dalam kerajaan Allah terkait erat dengan kepercayaan kepada Yesus Kristus. Mempercayai dia dalam iman berarti mengandalkan pemerintahan atau pemerintahannya, kerajaannya yang membangun komunitas.

Mencintai Yesus dan mencintai Bapa bersamanya adalah mencintai dan mempercayai semua manifestasi yang terwujud dalam kerajaannya.

Aturan kerajaan Yesus Kristus

Yesus adalah raja dari segala raja, memerintah atas seluruh alam semesta. Tidak ada satu sudut pun di seluruh kosmos yang luput dari kekuatan penebusannya. Jadi dia menyatakan bahwa semua otoritas di surga maupun di bumi telah diberikan kepadanya (Matius 2).8,18), yaitu, atas semua ciptaan. Segala sesuatu diciptakan melalui dia dan untuk dia, seperti yang dijelaskan rasul Paulus (Kolose 1,16).

Jika janji Tuhan kepada Israel didengar sekali lagi, maka Yesus Kristus adalah "Raja di atas segala raja dan Tuhan di atas segala tuan" (Mazmur 136,1-3; 1 Timotius 6,15; Wahyu 19,16). Dia justru memiliki kekuatan dominasi yang layak untuknya; Dialah yang melaluinya segala sesuatu diciptakan dan yang karena kuasa-Nya dan pemberi-hayat-Nya akan menerima segala sesuatu (Ibrani 1,2-3; Kolose 1,17).

Seharusnya jelas bahwa Yesus ini, Penguasa Alam Semesta, tidak mengenal yang setara, tidak ada saingan, baik dalam penciptaan maupun dalam pemberian keselamatan yang tak ternilai. Sementara ada sesama pejuang, penipu dan perampas yang tidak memiliki kekuatan maupun kehendak untuk menciptakan dan memberi kehidupan, Yesus membawa semua musuh yang menentang pemerintahannya berlutut dan menjatuhkan mereka. Sebagai perantara dari Bapa-Nya yang menjadi manusia, Anak Allah, berdasarkan Roh Kudus, menentang semua yang menghalangi penciptaannya yang dibuat dengan baik dan takdir Yang Mahakuasa bagi semua makhluk. Sejauh ia menentang semua kekuatan yang mengancam atau menghancurkan ciptaannya yang dilakukan dengan baik dan menyimpang dari tujuannya yang luar biasa, ia membawa cintanya pada ciptaan ini. Jika dia tidak melawan mereka yang ingin menghancurkan mereka, dia tidak akan menjadi Tuhan yang terikat cinta. Yesus ini, dengan Bapa Surgawi dan Roh Kudus-Nya, tanpa henti menentang semua kejahatan yang menghancurkan, mendistorsi dan menghancurkan kehidupan dan hubungan-hubungan yang berdasarkan cinta dan persekutuan dengan dia dan, pada gilirannya, dengan satu sama lain dan dengan ciptaan. Agar tujuannya yang semula, tujuan akhir yang harus dipenuhi, semua kekuatan yang menentang kekuasaan dan haknya harus menuduhnya bertobat atau dibatalkan. Kejahatan tidak memiliki masa depan dalam Kerajaan Allah.

Jadi Yesus melihat dirinya sendiri, sebagaimana ia juga digambarkan oleh saksi-saksi Perjanjian Baru, sebagai pemenang yang membawa penebusan, yang membebaskan umat-Nya dari semua kejahatan dan semua musuh. Dia membebaskan para tahanan (Lukas 4,18; 2. Korintus 2,14). Dia memindahkan kita dari kerajaan kegelapan ke kerajaan terangnya (Kolose 1,13). Ia "menyerahkan diri-Nya karena dosa-dosa kita ... supaya Ia menyelamatkan kita dari dunia yang jahat sekarang ini menurut kehendak Allah, Bapa kita" (Galatia 1,4). Justru dalam pengertian ini harus dipahami bahwa Yesus "[...] menaklukkan dunia" (Yohanes 16,33). Dan dengan itu dia membuat "semuanya baru!" (Wahyu 21,5; Matius 19,28). Lingkup kosmik pemerintahannya dan penaklukan semua kejahatan di bawah kekuasaannya bersaksi di luar imajinasi kita tentang keajaiban pemerintahan kerajaan yang dilimpahkan rahmat.

oleh Gary Deddo


pdfKerajaan Allah (bagian 1)