Siapa musuhku?

Saya tidak akan pernah melupakan hari yang tragis di Durban, Afrika Selatan. Saya berusia 13 tahun dan sedang bermain-main di halaman depan dengan saudara laki-laki, saudara perempuan dan teman-teman saya pada hari yang cerah dan indah ketika ibu saya memanggil keluarga di dalam. Air mata membasahi wajahnya saat dia memegang artikel surat kabar yang melaporkan kematian tragis ayah saya di Afrika Timur.

Keadaan seputar kematiannya menimbulkan beberapa tanda tanya. Namun demikian, segala sesuatu tampaknya menunjukkan bahwa dia adalah korban Perang Mao Mao, yang berlangsung dari tahun 1952 hingga 1960 dan ditujukan untuk melawan pemerintahan kolonial Kenya. Kelompok paling aktif dalam konflik bersenjata berasal dari Kikuyu, suku terbesar di Kenya. Sekalipun bentrokan itu terutama ditujukan kepada kekuatan kolonial Inggris dan pemukim kulit putih, ada juga bentrokan sengit antara Mao Mao dan orang Afrika yang setia. Ayah saya adalah seorang mayor di resimen Kenya pada saat itu dan memainkan peran penting dalam perang dan karena itu masuk dalam daftar sasaran. Saya tertekan secara emosional, bingung, dan sangat kesal saat remaja. Satu-satunya hal yang saya sadari adalah kehilangan ayah tercinta. Ini terjadi tidak lama setelah perang berakhir. Dia berencana pindah ke Afrika Selatan bersama kami dalam beberapa bulan. Pada saat itu saya tidak mengerti alasan pasti perang tersebut dan hanya tahu bahwa ayah saya sedang melawan organisasi teroris. Dia adalah musuh yang menyebabkan banyak teman kita kehilangan nyawa!

Kami tidak hanya harus mengatasi kerugian traumatis, tetapi kami juga dihadapkan pada kenyataan bahwa kami dapat menghadapi kehidupan yang sangat miskin karena otoritas negara menolak untuk membayar kami nilai properti kami di Afrika Timur. Ibu saya kemudian dihadapkan pada tantangan untuk mencari pekerjaan dan membesarkan lima anak usia sekolah dengan gaji yang tidak seberapa. Meski begitu, saya tetap setia pada iman Kristen saya di tahun-tahun berikutnya dan tidak menimbulkan kemarahan atau kebencian terhadap orang-orang yang bertanggung jawab atas kematian ayah saya yang mengerikan.

Tidak ada jalan lain

Kata-kata yang Yesus ucapkan ketika dia tergantung di kayu salib, memandang orang-orang yang telah mencela, mengejek, dicambuk, dipaku di kayu salib dan menyaksikan dia mati dalam kesakitan, menghiburku dalam kesakitan: «Ayah, maafkan kamu karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan. "
Penyaliban Yesus dipicu oleh para pemimpin agama yang merasa benar pada masa itu, para ahli Taurat dan orang Farisi, yang terbungkus dalam politik, otoritas, dan kepuasan di dunia mereka sendiri. Mereka tumbuh di dunia ini dan mereka berakar kuat pada jiwa mereka sendiri dan tradisi budaya pada masanya. Pesan yang diberitakan Yesus merupakan ancaman serius bagi kelangsungan dunia ini, jadi mereka menyusun rencana untuk membawa dia ke pengadilan dan menyalibnya. Benar-benar salah untuk melakukannya, tetapi mereka tidak melihat cara lain.


Tentara Romawi adalah bagian dari dunia lain, bagian dari pemerintahan imperialis. Mereka hanya mengikuti perintah dari atasan mereka seperti yang akan dilakukan oleh prajurit setia lainnya. Mereka tidak melihat cara lain.

Saya juga harus menghadapi kenyataan: para pemberontak Mao Mao terjebak dalam perang ganas tentang bertahan hidup. Kebebasan Anda sendiri telah dikompromikan. Mereka tumbuh dengan keyakinan pada tujuan mereka dan memilih jalur kekerasan untuk mengamankan kebebasan. Mereka tidak melihat cara lain. Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1997, saya diundang menjadi pembicara tamu di sebuah pertemuan dekat Kibirichia di wilayah Meru timur Kenya. Itu adalah kesempatan yang menarik untuk menjelajahi akar saya dan menunjukkan kepada istri dan anak-anak saya sifat Kenya yang menakjubkan, dan mereka senang dengan itu.

Dalam pidato pembukaan saya, saya berbicara tentang masa kecil yang saya nikmati di negara yang indah ini, tetapi tidak menceritakan tentang sisi gelap perang dan kematian ayah saya. Tak lama setelah kemunculan saya, seorang pria tua berambut abu-abu datang berjalan dengan tongkat penyangga dan dengan senyum lebar di wajahnya. Dikelilingi oleh kelompok yang antusias yang terdiri dari sekitar delapan cucu, dia meminta saya untuk duduk karena dia ingin memberi tahu saya sesuatu.

Momen mengharukan diikuti dengan kejutan tak terduga. Dia berbicara terus terang tentang perang dan bagaimana dia berada dalam pertempuran yang mengerikan sebagai anggota Kikuju. Saya mendengar tentang sisi lain dari konflik tersebut. Ia mengatakan bahwa dirinya adalah bagian dari gerakan yang ingin hidup bebas dan bekerja di tanah yang dirampas dari mereka. Sayangnya, dia dan ribuan orang tersayang lainnya tersesat, termasuk wanita dan anak-anak. Pria Kristen yang berhati hangat ini kemudian menatap saya dengan mata penuh cinta dan berkata, "Saya sangat menyesal atas kehilangan ayahmu." Saya merasa sulit menahan air mata. Di sinilah kami, berbicara sebagai orang Kristen beberapa dekade kemudian, setelah sebelumnya berada di pihak yang berlawanan dalam salah satu perang paling kejam di Kenya, bahkan jika saya hanyalah seorang anak yang naif selama masa konflik.
 
Kami segera terhubung dalam persahabatan yang mendalam. Bahkan jika saya tidak pernah memperlakukan orang yang bertanggung jawab atas kematian ayah saya dengan kepahitan, saya merasakan rekonsiliasi yang mendalam dengan sejarah. orang Filipi 4,7 Kemudian terlintas dalam pikiran saya: "Dan damai sejahtera Allah, yang lebih tinggi dari segala akal budi, peliharalah hati dan pikiranmu di dalam Kristus Yesus." Kasih, damai sejahtera dan kasih karunia Allah mempersatukan kita dalam kesatuan di hadirat-Nya. Akar kita di dalam Kristus telah menyembuhkan kita, memutus siklus rasa sakit di mana kita telah menghabiskan sebagian besar hidup kita. Perasaan lega dan bebas yang tak terlukiskan memenuhi kami. Cara Tuhan mempertemukan kita mencerminkan kesia-siaan perang, konflik, dan permusuhan. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada pihak yang benar-benar menang. Sungguh memilukan melihat orang-orang Kristen melawan orang-orang Kristen atas nama mereka. Di masa perang kedua belah pihak berdoa kepada Tuhan dan meminta Dia untuk berdiri di pihak mereka, dan di masa damai orang-orang Kristen yang sama kemungkinan besar berteman satu sama lain.

Belajar melepaskan

Pertemuan yang mengubah hidup ini membantu saya lebih memahami ayat-ayat Alkitab yang berbicara tentang mengasihi musuh (Lukas 6,27-36). Selain situasi perang, juga membutuhkan pertanyaan siapa musuh dan musuh kita? Bagaimana dengan orang-orang yang kita temui setiap hari? Apakah kita membangkitkan kebencian dan kebencian kepada orang lain? Mungkin melawan bos, dengan siapa kita tidak akur? Mungkin terhadap teman tepercaya yang sangat menyakiti kita? Mungkin terhadap tetangga dengan siapa kita berselisih?

Teks dari Lukas tidak melarang perilaku yang salah. Sebaliknya, ini adalah tentang menjaga gambaran besar dalam pandangan dengan menjalankan pengampunan, kasih karunia, kebaikan dan rekonsiliasi dan menjadi orang yang Kristus panggil kita untuk menjadi. Ini adalah tentang belajar mengasihi sebagaimana Allah mengasihi saat kita dewasa dan bertumbuh sebagai orang Kristen. Kepahitan dan penolakan dapat dengan mudah membuat kita tertawan dan mengambil kendali. Belajar melepaskan dengan menyerahkan keadaan yang tidak dapat kita kendalikan dan pengaruhi ke tangan Tuhan membuat perbedaan yang nyata. Di Johannes 8,31-32 Yesus mendorong kita untuk mendengarkan kata-katanya dan bertindak sesuai dengan itu: "Jika kamu mau menuruti firman-Ku, kamu akan benar-benar menjadi murid-Ku dan akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu." Itulah kunci kebebasan dalam cintanya.

oleh Robert Klynsmith


pdfSiapa musuhku?