Tuhan itu ...

Dewa 372 adalahJika Anda dapat mengajukan pertanyaan kepada Tuhan; yang mana? Mungkin "yang besar": menurut takdir Anda? Mengapa orang harus menderita? Atau yang kecil tapi mendesak: Apa yang terjadi dengan anjing saya yang lari dari saya ketika saya berumur sepuluh tahun? Bagaimana jika saya menikah dengan kekasih masa kecil saya? Mengapa Tuhan membuat langit berwarna biru? Atau mungkin Anda hanya ingin bertanya kepadanya: Siapa Anda? atau apa kamu? atau apa yang kamu inginkan? Jawabannya mungkin akan menjawab sebagian besar pertanyaan lainnya. Siapa dan apa Tuhan itu dan apa yang dia inginkan adalah pertanyaan mendasar tentang keberadaannya, sifatnya. Segala sesuatu yang lain ditentukan olehnya: mengapa alam semesta seperti ini; siapa kita sebagai manusia; mengapa hidup kita seperti itu dan bagaimana kita harus membentuknya. Teka-teki asli yang semua orang pikirkan. Kita bisa mendapatkan jawaban untuk itu, setidaknya sebagian. Kita dapat mulai memahami sifat Tuhan. Memang, kedengarannya luar biasa, kita dapat mengambil bagian dari kodrat ilahi. Lewat mana? Melalui wahyu diri Allah.

Pemikir sepanjang masa telah membuat gambar Tuhan yang paling beragam. Tetapi Allah menyatakan diri-Nya kepada kita melalui ciptaan-Nya, melalui firman-Nya dan melalui Putra-Nya Yesus Kristus. Dia menunjukkan kepada kita siapa dia, apa dia, apa yang dia lakukan, bahkan, sampai batas tertentu, mengapa dia melakukannya. Dia juga memberi tahu kita hubungan apa yang harus kita miliki dengannya dan bagaimana bentuk hubungan ini pada akhirnya. Prasyarat dasar untuk pengetahuan apa pun tentang Tuhan adalah semangat yang mau menerima dan rendah hati. Kita harus menghormati firman Tuhan. Kemudian Tuhan menyatakan diri-Nya kepada kita (Yesaya 66,2), dan kita akan belajar mengasihi Allah dan jalan-jalan-Nya. "Barangsiapa mengasihi Aku," kata Yesus, "akan menuruti firman-Ku; dan Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan kita akan datang kepadanya dan tinggal bersamanya" (Yohanes 14,23). Tuhan ingin tinggal bersama kita. Jika dia melakukan itu, kami akan selalu mendapatkan jawaban yang lebih jelas atas pertanyaan kami.

1. Mencari yang Abadi

Sejak zaman dahulu manusia berjuang untuk memperjelas asal usulnya, keberadaannya, dan perasaan hidupnya. Perjuangan ini biasanya menuntunnya ke pertanyaan apakah ada Tuhan dan yang mana adalah miliknya. Pada saat yang sama, manusia datang ke gambar dan ide yang paling beragam.

Jalan berliku kembali ke Eden

Keinginan manusia purba akan interpretasi tentang keberadaan tercermin dalam beragam bangunan gagasan keagamaan yang ada. Dari banyak arah seseorang berusaha untuk lebih dekat dengan asal mula keberadaan manusia dan dengan demikian ke pedoman hidup manusia yang dianggap. Sayangnya, ketidakmampuan manusia untuk sepenuhnya memahami realitas spiritual hanya menimbulkan kontroversi dan pertanyaan lebih lanjut:

  • Pantheis melihat Tuhan sebagai semua kekuatan dan hukum di belakang kosmos. Mereka tidak percaya pada Tuhan pribadi dan menafsirkan yang baik sebagai yang jahat sebagai yang ilahi.
  • Kaum politeis percaya pada banyak makhluk ilahi. Masing-masing dewa dapat membantu atau melukai, tetapi tidak ada yang memiliki kekuatan absolut. Karena itu, setiap orang harus disembah. Politeisme dulu atau banyak kepercayaan Timur Tengah dan Yunani-Romawi serta semangat dan pemujaan leluhur banyak budaya suku.
  • Theis percaya pada Tuhan pribadi sebagai asal, penopang dan pusat dari semua hal. Jika keberadaan dewa-dewa lain secara fundamental dikecualikan, itu adalah monoteisme, karena itu menunjukkan dirinya dalam bentuk murni dalam iman Abraham patriark. Abraham memanggil tiga agama dunia: Yudaisme, Kristen, dan Islam.

Apakah ada tuhan?

Setiap budaya dalam sejarah telah mengembangkan rasa keberadaan Tuhan yang kurang lebih kuat. Skeptis yang menyangkal Tuhan selalu mengalami kesulitan. Ateisme, nihilisme, eksistensialisme - semua ini adalah upaya interpretasi dunia tanpa Pencipta yang kuat dan bertindak secara pribadi, yang menentukan apa yang baik dan apa yang jahat. Filosofi ini dan yang serupa pada akhirnya tidak memberikan jawaban yang memuaskan. Dalam arti tertentu, mereka memintas isu inti. Apa yang benar-benar ingin kita sadari adalah seperti apa yang dimiliki Sang Pencipta, apa yang dia rencanakan dan apa yang perlu terjadi agar kita dapat hidup selaras dengan Tuhan.

2. Bagaimana Allah menyatakan diri-Nya kepada kita?

Tempatkan diri Anda secara hipotetis di tempat Tuhan. Mereka membuat segala sesuatu, termasuk manusia. Anda membuat manusia menurut gambar Anda sendiri (1. Musa 1,26-27) dan memberinya kemampuan untuk mengembangkan hubungan khusus dengan Anda. Bukankah Anda juga akan memberi tahu orang lain tentang diri Anda? Katakan padanya apa yang Anda inginkan darinya? Tunjukkan padanya bagaimana masuk ke hubungan Tuhan yang Anda inginkan? Siapa pun yang menganggap bahwa Tuhan tidak dapat diketahui mengasumsikan bahwa Tuhan bersembunyi dari makhluk-Nya karena suatu alasan. Tetapi Allah menyatakan diri-Nya kepada kita: dalam ciptaan-Nya, dalam sejarah, dalam Alkitab dan melalui Putra-Nya Yesus Kristus. Mari kita pertimbangkan apa yang Tuhan tunjukkan kepada kita melalui tindakan pengungkapan diri-Nya.

Penciptaan mengungkapkan Tuhan

Dapatkah seseorang mengagumi alam semesta yang agung dan tidak mau mengakui bahwa Tuhan itu ada, bahwa dia memegang semua kekuasaan di tangannya, bahwa dia membiarkan keteraturan dan harmoni untuk menang? Romawi 1,20: "Karena wujud Tuhan yang tidak terlihat, yaitu kekuatan dan keilahian-Nya yang abadi, telah terlihat dari karya-karyanya sejak penciptaan dunia, jika seseorang melihatnya." Pemandangan langit membuat Raja Daud tercengang bahwa Tuhan berurusan dengan sesuatu yang tidak penting seperti manusia: "Ketika saya melihat langit, pekerjaan jari-jari Anda, bulan dan bintang-bintang yang telah Anda persiapkan: apakah manusia yang Anda pikirkan? dia, dan anak manusia, bahwa kamu merawatnya?" (Mazmur 8,4-satu).

Kontroversi besar antara Ayub yang meragukan dan Tuhan juga terkenal. Tuhan menunjukkan kepadanya mukjizat-Nya, bukti otoritas dan kebijaksanaan-Nya yang tak terbatas. Pertemuan ini mengisi Ayub dengan kerendahan hati. Pidato Tuhan dapat dibaca dalam Kitab Ayub pada abad ke-38 hingga ke-41. Bab. Saya mengerti, Ayub mengaku, bahwa Anda dapat melakukan segalanya, dan tidak ada yang Anda lakukan yang terlalu sulit bagi Anda. Itulah sebabnya saya telah berbicara dengan tidak bijaksana, apa yang terlalu tinggi untuk saya dan saya tidak mengerti ... Saya hanya mendengar dari Anda dari desas-desus; tapi sekarang mataku telah melihatmu" (Ayub 42,2-3,5). Dari penciptaan kita tidak hanya melihat bahwa Tuhan itu ada, tetapi kita juga melihat sifat-sifat keberadaan-Nya darinya. Hasilnya adalah perencanaan di alam semesta mengandaikan seorang perencana, hukum alam mengandaikan pembuat undang-undang, pelestarian semua makhluk mengandaikan pemelihara dan keberadaan kehidupan fisik mengandaikan pemberi kehidupan.

Rencana Tuhan untuk manusia

Apa yang Tuhan maksudkan ketika dia menciptakan segala sesuatu dan memberi kita kehidupan? Paulus menjelaskan kepada orang-orang Athena, "... Dia membuat seluruh umat manusia dari satu orang untuk tinggal di seluruh bumi, dan dia menetapkan berapa lama mereka harus ada dan dalam batas apa mereka harus tinggal sehingga mereka harus mencari Tuhan. . apakah mereka dapat merasakan dan menemukan dia; dan memang dia tidak jauh dari kita masing-masing, karena di dalam dia kita hidup, menenun, dan ada; seperti yang juga dikatakan beberapa penyair di antara kamu: Kami adalah generasinya "(Kisah Para Rasul 17: 26 -28). Atau sederhananya, seperti yang ditulis Johannes, bahwa kita "mencintai karena dia lebih dulu mencintai kita" (1. Johannes 4,19).

Sejarah mengungkapkan Tuhan

Orang yang skeptis bertanya, "Jika ada Tuhan, mengapa dia tidak menunjukkan dirinya kepada dunia?" Dan "Jika dia benar-benar mahakuasa, mengapa dia mengizinkan kejahatan?" Pertanyaan pertama mengasumsikan bahwa Tuhan tidak pernah menunjukkan dirinya kepada umat manusia. Dan yang kedua, bahwa dia mati rasa terhadap kebutuhan manusia atau setidaknya tidak melakukan apa-apa. Secara historis dan Alkitab berisi banyak catatan sejarah, kedua asumsi tersebut tidak dapat dipertahankan. Sejak zaman pertama keluarga manusia, Tuhan sering kali bersentuhan langsung dengan manusia. Tetapi orang biasanya tidak ingin tahu apa-apa tentang mereka!

Yesaya menulis: "Sesungguhnya, Engkau adalah Tuhan yang tersembunyi ..." (Yesaya 45,15). Seringkali Tuhan "bersembunyi" ketika orang menunjukkan kepada-Nya melalui pikiran dan tindakan mereka bahwa mereka tidak ingin berhubungan dengan-Nya atau dengan jalan-jalan-Nya. Yesaya kemudian menambahkan: "Lihatlah, lengan Tuhan tidak terlalu pendek sehingga dia tidak dapat membantu, dan telinganya tidak menjadi keras sehingga dia tidak dapat mendengar, tetapi hutang Anda memisahkan Anda dari Tuhan dan menyembunyikan dosa-dosa Anda di hadapan Anda. sehingga Anda tidak akan didengar "(Yesaya 59,1-satu).

Semuanya dimulai dengan Adam dan Hawa. Tuhan menciptakan mereka dan menempatkan mereka di taman yang mekar. Dan kemudian dia berbicara dengannya secara langsung. Anda tahu dia ada di sana. Dia menunjukkan kepada mereka bagaimana berhubungan dengannya. Dia tidak meninggalkan mereka untuk perangkat mereka sendiri.Adam dan Hawa harus membuat pilihan. Mereka harus memutuskan apakah mereka ingin menyembah Tuhan (secara simbolis: makan dari pohon kehidupan) atau mengabaikan Tuhan (secara simbolis: makan dari pohon pengetahuan yang baik dan yang jahat). Anda memilih pohon yang salah (1. Musa 2 dan 3). Namun, yang sering diabaikan adalah bahwa Adam dan Hawa tahu bahwa mereka telah tidak menaati Allah. Mereka merasa bersalah. Kali berikutnya Sang Pencipta datang untuk berbicara dengan mereka, mereka mendengar, "Tuhan Allah berjalan di taman ketika hari telah menjadi sejuk. Dan Adam dan istrinya bersembunyi di bawah pohon dari pandangan Tuhan Allah di taman" (1. Musa 3,8).

Jadi siapa yang bersembunyi? Bukan tuhan! Tetapi orang-orang di hadapan Tuhan. Mereka menginginkan jarak, pemisahan antara dirinya dan dirinya. Dan begitulah yang tersisa sejak saat itu. Alkitab penuh dengan contoh-contoh tentang Tuhan yang mengulurkan tangan membantu umat manusia dan umat manusia mengulurkan tangan itu. Nuh, seorang "pemberita kebenaran" (2. Petrus 2:5), menghabiskan satu abad penuh untuk memperingatkan dunia tentang penghakiman Tuhan yang akan datang. Dunia tidak mendengar dan tenggelam dalam banjir. Tuhan Sodom dan Gomora yang berdosa dihancurkan oleh badai api, yang asapnya naik sebagai mercusuar "seperti asap dari oven" (1. Musa 19,28). Bahkan koreksi supernatural ini tidak membuat dunia menjadi lebih baik. Sebagian besar Perjanjian Lama menggambarkan tindakan Allah terhadap umat pilihan Israel. Israel juga tidak mau mendengarkan Tuhan. "...jangan biarkan Tuhan berbicara dengan kita," teriak orang-orang (2. Musa 20,19).

Tuhan juga campur tangan dalam kekayaan kekuatan besar seperti Mesir, Niniwe, Babyion dan Persia. Dia sering berbicara langsung dengan penguasa tertinggi. Tapi dunia secara keseluruhan tetap keras kepala. Lebih buruk lagi, banyak hamba Tuhan dibunuh dengan kejam oleh orang-orang yang ingin mereka sampaikan pesan Tuhan. Ibrani 1: 1-2 akhirnya memberi tahu kita: "Setelah Allah berbicara kepada para bapa berkali-kali dan dalam banyak cara melalui para nabi, pada hari-hari terakhir ini Ia berbicara kepada kita melalui Anak ..." Yesus Kristus datang ke dunia untuk berkhotbah Injil keselamatan dan kerajaan Allah. Hasil? "Dia ada di dalam dunia, dan dunia dijadikan melalui dia; tetapi dunia tidak mengenal dia" (John 1,10). Pertemuannya dengan dunia membawanya pada kematian.

Yesus, Tuhan yang berinkarnasi, mengungkapkan kasih dan belas kasihan Tuhan bagi ciptaan-Nya: "Yerusalem, Yerusalem, kamu membunuh para nabi dan melempari mereka yang diutus kepadamu dengan batu! Betapa seringnya Aku ingin mengumpulkan anak-anakmu seperti induk ayam mengumpulkan anak-anaknya di bawah sayap mereka; dan kamu tidak mau!" (Matius 23,37). Tidak, Tuhan tidak menjauh. Dia mengungkapkan dirinya dalam sejarah. Tetapi kebanyakan orang telah menutup mata mereka kepadanya.

Saksi Alkitabiah

Alkitab menunjukkan kepada kita Allah dengan cara-cara berikut:

  • Pernyataan diri Tuhan tentang sifatnya
    Jadi dia mengungkapkan di 2. Musa 3,14 namanya kepada Musa: "Aku akan menjadi siapa aku." Musa melihat semak yang menyala yang tidak dimakan api. Dalam nama ini dia membuktikan dirinya sebagai makhluk dan makhluk hidup dari dirinya sendiri. Aspek lebih lanjut dari keberadaannya terungkap dalam nama-nama alkitabiah lainnya. Allah memerintahkan orang Israel: "Karena itu kamu harus kudus, karena Aku kudus" (3. Musa 11,45). Tuhan itu suci. Dalam Yesaya 55:8 Tuhan dengan jelas memberi tahu kita: "... pikiranku bukan pikiranmu, dan jalanmu bukan jalan-Ku ..." Tuhan hidup dan bertindak di alam yang lebih tinggi daripada kita. Yesus Kristus adalah Allah dalam wujud manusia. Dia menggambarkan dirinya sebagai "terang dunia" (Yohanes 8:12), sebagai "Aku" yang hidup sebelum Abraham (ayat 58), sebagai "pintu" (Yohanes 10,9), sebagai "gembala yang baik" (ayat 11) dan sebagai "jalan dan kebenaran dan hidup" (Yohanes 14,6).
  • Pernyataan diri Tuhan tentang pekerjaannya
    Melakukan adalah milik esensi, atau lebih tepatnya itu muncul darinya. Pernyataan tentang melakukan karena itu melengkapi pernyataan tentang keberadaan. Saya membuat "terang ... dan menciptakan kegelapan," kata Tuhan tentang dirinya dalam Yesaya 45,7; Saya memberikan "Damai ... dan menciptakan malapetaka. Saya adalah Tuhan yang melakukan semua ini." Tuhan menciptakan segala sesuatu yang ada. Dan dia menguasai apa yang diciptakan. Tuhan juga meramalkan masa depan: "Aku adalah Tuhan, dan tidak ada orang lain, Tuhan yang tidak serupa. Sejak awal aku menyatakan apa yang akan datang sesudahnya, dan sebelum itu apa yang belum terjadi. Aku berkata: Apa yang aku lakukan memutuskan untuk melakukannya. terjadi, dan apa pun yang saya mulai lakukan, saya akan melakukannya "(Yesaya 4)6,9-10). Allah mengasihi dunia dan mengutus Putra-Nya untuk membawa keselamatan ke dalamnya. "Sebab begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya semua orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal" (Yohanes 3,16). Allah membawa anak-anak ke dalam keluarganya melalui Yesus. Dalam Wahyu 21,7 kita membaca: "Dia yang menang akan mewarisi semuanya, dan aku akan menjadi Tuhannya dan dia akan menjadi anakku". Mengenai masa depan, Yesus berkata: "Lihatlah, Aku segera datang dan upah-Ku bersama-sama dengan Aku, untuk memberi masing-masing sesuai dengan pekerjaannya" (Wahyu 2 Kor.2,12).
  • Pernyataan orang tentang sifat Tuhan
    Tuhan selalu berhubungan dengan orang-orang yang dipilih-Nya untuk melaksanakan kehendak-Nya. Banyak dari hamba-hamba ini telah meninggalkan kita dengan rincian sifat Allah dalam Alkitab. "... Tuhan adalah Allah kita, Tuhan saja," kata Musa (5. Musa 6,4). Hanya ada satu Tuhan. Alkitab menganjurkan monoteisme. (Lihat bab ketiga untuk lebih jelasnya). Dari sekian banyak pernyataan pemazmur tentang Tuhan di sini hanya ini: "Karena siapakah Tuhan jika bukan Tuhan, atau batu karang jika bukan Tuhan kita?" (Mazmur 18,32). Hanya Allah yang berhak disembah, dan Dia menguatkan orang yang menyembah-Nya. Ada banyak wawasan tentang sifat Allah dalam Mazmur. Salah satu ayat yang paling menghibur dalam Kitab Suci adalah 1. Johannes 4,16: "Tuhan adalah cinta ..." Wawasan penting tentang cinta Tuhan dan kehendak-Nya yang tinggi bagi manusia dapat ditemukan di 2. Petrus 3:9: "Tuhan ... tidak ingin seorang pun tersesat, tetapi agar setiap orang menemukan pertobatan." Apa harapan terbesar Tuhan bagi kita, makhluk-Nya, anak-anak-Nya? Bahwa kita akan diselamatkan. Dan Firman Tuhan tidak kembali kepadanya dengan hampa - itu akan mencapai apa yang dimaksudkan (Yesaya 55,11). Mengetahui bahwa tujuan Tuhan adalah dan mampu menyelamatkan kita seharusnya memberi kita harapan besar.
  • Alkitab berisi pernyataan orang tentang tindakan Allah
    Tuhan "menggantungkan bumi di atas ketiadaan", kata Ayub 26,7 tamat. Dia mengarahkan kekuatan yang menentukan orbit dan rotasi bumi. Di tangannya ada kehidupan dan kematian bagi penduduk bumi: "Jika Anda menyembunyikan wajah Anda, mereka ketakutan; jika Anda mengambil napas mereka, mereka akan mati dan menjadi debu lagi. Anda mengeluarkan napas Anda, mereka diciptakan dan Engkau menciptakan yang baru bentuk bumi" (Mazmur 104,29-30). Namun demikian, Tuhan, meskipun mahakuasa, sebagai Pencipta yang pengasih menciptakan manusia menurut gambar-Nya dan memberinya kekuasaan atas bumi (1. Musa 1,26). Ketika dia melihat bahwa kejahatan telah menyebar di bumi, "dia menyesal bahwa dia telah menjadikan manusia di bumi, dan dia sedih dalam hatinya" (1. Musa 6,6). Dia menanggapi kejahatan dunia dengan mengirimkan air bah yang menelan seluruh umat manusia kecuali Nuh dan keluarganya (1. Musa 7,23). Allah kemudian memanggil bapa bangsa Abraham dan membuat perjanjian dengan dia yang dengannya "semua keluarga di bumi" harus diberkati (1. Musa 12,1-3) referensi sudah untuk Yesus Kristus, keturunan Abraham. Ketika dia membentuk umat Israel, Tuhan secara ajaib memimpin mereka melalui Laut Merah dan menghancurkan tentara Mesir: "... kuda dan manusia dia lempar ke laut" (2. Musa 15,1). Israel melanggar perjanjiannya dengan Tuhan dan membiarkan kekerasan dan ketidakadilan runtuh. Oleh karena itu, Tuhan membiarkan bangsa itu diserang oleh bangsa asing dan akhirnya dibawa keluar dari Tanah Perjanjian ke dalam perbudakan (Yehezkiel 22,23-31). Namun Tuhan yang penuh belas kasihan berjanji untuk mengirim Juruselamat ke dunia untuk membuat perjanjian kebenaran yang kekal dengan semua orang yang bertobat dari dosa-dosa mereka, orang Israel dan non-Israel.9,20-21). Dan akhirnya Tuhan benar-benar mengutus Putra-Nya Yesus Kristus. Yesus menyatakan: "Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, bahwa barangsiapa melihat Anak dan percaya kepada-Nya, beroleh hidup yang kekal; dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman" (Yohanes 6:40). Tuhan meyakinkan: "... siapa pun yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan" (Roma 10,13).
  • Hari ini Allah memberi wewenang kepada gereja-Nya untuk memberitakan Injil kerajaan "di seluruh dunia untuk kesaksian semua orang."4,14). Pada hari Pentakosta setelah kebangkitan Yesus Kristus, Allah mengutus Roh Kudus untuk: mempersatukan gereja ke dalam tubuh Kristus dan mengungkapkan misteri-misteri Allah kepada orang-orang Kristen (Kisah Para Rasul 2,1-satu).

Alkitab adalah buku tentang Allah dan hubungan manusia dengan-Nya. Pesan Anda mengundang kami untuk eksplorasi seumur hidup, untuk belajar lebih banyak tentang Tuhan, apa dia, apa yang dia lakukan, apa yang dia inginkan, apa yang dia rencanakan. Tetapi tidak seorang pun dapat menangkap gambaran yang sempurna tentang realitas Tuhan. Sedikit putus asa karena ketidakmampuannya untuk memahami kepenuhan Allah, Yohanes menutup kisahnya tentang kehidupan Yesus dengan kata-kata: "Ada banyak hal lain yang Yesus lakukan. Tetapi jika satu demi satu harus ditulis, maka saya berpikir dunia tidak akan memahami buku-buku yang akan ditulis "(Yohanes 21,25).

Singkatnya, Alkitab menunjukkan Tuhan sebagai

• menjadi diri sendiri

• terikat tanpa batas waktu

• terikat tanpa batas spasial

• Mahakuasa

• mahatahu

• transenden (berdiri di atas alam semesta)

• imanen (peduli dengan alam semesta).

Tetapi apakah sebenarnya Tuhan itu?

Seorang profesor agama pernah mencoba memberikan gambaran yang lebih dekat kepada para pendengarnya tentang Tuhan. Dia meminta para siswa untuk bergandengan tangan dalam lingkaran besar dan menutup mata mereka. "Sekarang santai dan perkenalkan diri Anda kepada Tuhan," katanya. "Coba bayangkan seperti apa tampangnya, seperti apa singgasananya, seperti apa suaranya, apa yang terjadi di sekitarnya." Dengan mata tertutup, bergandengan tangan, para siswa duduk lama di kursi mereka dan memimpikan gambar Tuhan. "Jadi?" tanya profesor. "Apakah Anda melihatnya? Masing-masing dari Anda harus memiliki gambaran dalam pikiran sekarang. Tapi," lanjut profesor, itu bukan Tuhan! Tidak! dia menariknya keluar dari pikirannya. "Itu bukan Tuhan! Seseorang tidak dapat sepenuhnya memahami Dia dengan kecerdasan kita! Tidak ada yang dapat memahami Tuhan sepenuhnya, karena Tuhan adalah Tuhan dan kita hanyalah makhluk fisik dan terbatas." Sebuah wawasan yang sangat dalam. Mengapa begitu sulit untuk mendefinisikan siapa dan apa Tuhan itu? Kendala utama terletak pada batasan yang disebutkan oleh profesor itu: Manusia membuat semua pengalamannya melalui panca inderanya, dan seluruh pemahaman linguistik kita disesuaikan dengan ini. Sebaliknya, Tuhan adalah abadi. Dia tidak terbatas. Dia tidak terlihat. Namun kita dapat membuat pernyataan yang bermakna tentang Tuhan meskipun kita dibatasi oleh indera fisik kita.

Realitas spiritual, bahasa manusia

Tuhan menyatakan dirinya secara tidak langsung dalam ciptaan. Dia sering melakukan intervensi dalam sejarah dunia. Firman-Nya, Alkitab, memberi tahu kita lebih banyak tentang dia. Ia juga menampakkan diri kepada beberapa orang dalam Alkitab dalam banyak hal. Namun demikian, Tuhan adalah roh, seluruh kepenuhannya tidak dapat dianggap, disentuh, dirasakan oleh penciuman. Alkitab memberi kita kebenaran tentang konsepsi tentang Tuhan melalui konsep yang dapat dipahami oleh makhluk fisik di dunia fisik mereka. Tetapi kata-kata ini tidak mampu sepenuhnya menyerahkan Allah.

Misalnya, Alkitab menyebut Tuhan sebagai "batu karang" dan "benteng" (Mazmur 1).8,3), "Perisai" (Mazmur 144,2), "api yang menghanguskan" (Ibrani 12,29). Kita tahu bahwa Tuhan tidak secara harfiah sesuai dengan hal-hal fisik ini. Mereka adalah simbol yang, berdasarkan apa yang dapat diamati dan dipahami oleh manusia, membawa kita lebih dekat dengan aspek-aspek penting dari Tuhan.

Alkitab bahkan mengaitkan bentuk manusia dengan Tuhan, yang mengungkapkan aspek karakter dan hubungannya dengan manusia. Ayat-ayat menggambarkan Tuhan dengan tubuh (Filipi 3:21); satu kepala dan satu rambut (Wahyu 1,14); wajah (1. Musa 32,31; 2. Musa 33,23; Wahyu 1:16); Mata dan telinga (5. Musa 11,12; Mazmur 34,16; pencerahan 1,14); Hidung (1. Musa 8,21; 2. Musa 15,8); Mulut (Matthew 4,4; pencerahan 1,16); Bibir (Pekerjaan 11,5); Suara (Mazmur 68,34; pencerahan 1,15); Lidah dan nafas (Yesaya 30,27:28-4); Lengan, tangan dan jari (Mazmur 4,3-4; 89,14; Ibrani 1,3; 2. Kronik 18,18; 2. Musa 31,18; 5. Musa 9,10; Mazmur 8:4; pencerahan 1,16); Bahu (Yesaya 9,5); Payudara (wahyu 1,13); Pindah (2. Musa 33,23); Pinggul (Yehezkiel 1,27); Kaki (Mazmur 18,10; pencerahan 1,15).

Ketika berbicara tentang hubungan kita dengan Tuhan, Alkitab sering menggunakan bahasa yang diambil dari kehidupan keluarga manusia. Yesus mengajarkan kita untuk berdoa: "Bapa kami di Surga!" (Matius 6,9). Tuhan ingin menghibur umat-Nya seperti seorang ibu menghibur anak-anaknya (Yesaya 6)6,13). Yesus tidak malu menyebut orang-orang pilihan Allah sebagai saudara-saudaranya (Ibrani 2,11); dia adalah kakak laki-laki tertuanya, anak sulung (Roma 8,29). Dalam Wahyu 21,7 Tuhan berjanji: "Dia yang menang akan mewarisi segalanya, dan aku akan menjadi Tuhannya, dan dia akan menjadi anakku." Ya, Tuhan memanggil orang Kristen untuk menjalin ikatan keluarga dengan anak-anak-Nya. Alkitab menggambarkan ikatan ini dalam pemahaman yang dapat dipahami oleh manusia. Dia melukiskan gambaran realitas spiritual tertinggi yang bisa disebut impresionistik. Ini tidak memberi kita cakupan penuh dari realitas spiritual yang mulia di masa depan. Sukacita dan kemuliaan hubungan akhir dengan Allah sebagai anak-anak-Nya jauh lebih besar daripada yang dapat diungkapkan oleh kosakata kita yang terbatas. Jadi beritahu kami 1. Johannes 3,2: "Saudara-saudaraku yang terkasih, kita sudah menjadi anak-anak Tuhan; tetapi belum terungkap akan menjadi apa kita nanti. Tapi kita tahu: ketika itu menjadi nyata, kita akan menjadi seperti dia; karena kita akan melihat dia apa adanya." Dalam kebangkitan, ketika kepenuhan keselamatan dan kerajaan Allah telah datang, kita akhirnya akan mengenal Allah "sepenuhnya". "Kami sekarang melihat bayangan gelap melalui cermin," tulis Paul, "tetapi kemudian tatap muka. Sekarang saya tahu sepotong demi sepotong; tetapi kemudian saya akan melihat bagaimana saya dikenal" (1. Korintus 13,12).

"Siapa yang melihatku, melihat ayah"

Pewahyuan diri Tuhan, seperti yang telah kita lihat, adalah melalui penciptaan, sejarah, dan kitab suci. Selain itu, Tuhan menyatakan dirinya kepada manusia melalui fakta bahwa ia sendiri menjadi manusia. Dia menjadi seperti kita dan hidup, melayani dan mengajar di antara kita. Kedatangan Yesus adalah tindakan pewahyuan diri Allah yang terbesar. Dan firman itu telah menjadi daging (Yohanes 1,14). Yesus membebaskan dirinya dari hak istimewa ilahi dan menjadi manusia, manusia seutuhnya. Dia mati untuk dosa-dosa kita, dibangkitkan dari kematian, dan mengorganisasi Gereja-Nya. Kedatangan Kristus datang sebagai kejutan bagi orang-orang pada zamannya. Mengapa? Karena gambaran mereka tentang Tuhan tidak cukup jauh, seperti yang akan kita lihat dalam dua bab berikutnya. Meskipun demikian, Yesus berkata kepada murid-muridnya: "Barangsiapa melihat Aku, ia melihat Bapa!" (Yohanes 14:9). Singkatnya: Allah menyatakan diri-Nya di dalam Yesus Kristus.

3. Tiada tuhan selain aku

Yudaisme, Kristen, Islam. Ketiga agama dunia ini menyebut Abraham sebagai ayah. Abraham berbeda dari orang-orang sezamannya dalam satu hal penting: Dia hanya menyembah satu Tuhan - Tuhan yang benar. Monoteisme yaitu keyakinan bahwa hanya ada satu Tuhan yang menunjukkan titik awal agama yang benar.

Abraham Menyembah Tuhan Yang Benar Abraham tidak dilahirkan dalam budaya monoteistik. Berabad-abad kemudian Tuhan menegur Israel kuno: "Ayahmu tinggal di seberang Sungai Efrat, Terah, ayah Abraham dan Nahor, dan melayani dewa-dewa lain. Jadi Aku mengambil ayahmu Abraham dari seberang sungai dan membiarkan dia berkeliaran di seluruh negeri dari Kanaan dan menjadi lebih banyak Gender ... "(Joshua 24,2-satu).

Sebelum panggilannya oleh Tuhan, Abraham tinggal di Ur; nenek moyangnya mungkin tinggal di Haran. Banyak dewa disembah di kedua tempat tersebut. Di Ur, misalnya, ada ziggurat besar yang didedikasikan untuk dewa bulan Sumeria Nanna. Kuil-kuil lain di Ur melayani pemujaan An, Enlil, Enki dan NingaL. Dewa Abraham berlari keluar dari dunia kepercayaan politeistik ini: "Pergilah dari tanah airmu dan dari kerabatmu dan dari rumah ayahmu ke negara yang ingin saya tunjukkan kamu. Dan aku ingin menjadikanmu orang-orang hebat..."(1. Musa 12,1-satu).

Abraham menaati Allah dan pergi (ay. 4). Dalam arti tertentu, hubungan Allah dengan Israel dimulai pada titik ini: ketika Ia menyatakan diri-Nya kepada Abraham. Allah membuat perjanjian dengan Abraham. Dia kemudian memperbarui perjanjian dengan putra Abraham, Ishak dan kemudian masih dengan putra Ishak, Yakub. Abraham, Ishak dan Yakub menyembah satu-satunya Allah yang benar. Ini juga membuat mereka berbeda dari kerabat dekat mereka. Laban, cucu Nahor, saudara Abraham, masih mengenal dewa-dewa rumah tangga (berhala) (1. Musa 31,30-satu).

Tuhan menyelamatkan Israel dari penyembahan berhala Mesir

Puluhan tahun kemudian, Yakub (berganti nama menjadi Israel) menetap di Mesir bersama anak-anaknya. Anak-anak Israel tinggal di Mesir selama beberapa abad. Di Mesir juga, ada politeisme yang diucapkan. The Lexicon of the Bible (Eltville 1990) menulis: "Agama [Mesir] adalah konglomerat dari masing-masing agama nomos, di mana banyak dewa yang diperkenalkan dari luar negeri (Baal, Astarte, Bes yang pemarah) muncul, terlepas dari kontradiksi antara berbagai ide yang muncul ... Di bumi para dewa menggabungkan diri mereka dalam hewan yang dapat dikenali dengan tanda-tanda tertentu "(hal. 17-18).

Di Mesir anak-anak Israel bertambah banyak tetapi jatuh ke dalam perbudakan orang Mesir. Tuhan menyatakan diri-Nya dalam serangkaian tindakan yang menyebabkan pembebasan Israel dari Mesir. Kemudian dia membuat perjanjian dengan bangsa Israel. Seperti yang ditunjukkan oleh peristiwa-peristiwa ini, penyataan diri Tuhan kepada manusia selalu bersifat monoteistik. Dia menyatakan dirinya kepada Musa sebagai Tuhan Abraham, Ishak dan Yakub. Nama yang dia berikan pada dirinya sendiri ("Aku akan" atau "Aku", 2. Musa 3,14), menunjukkan bahwa dewa-dewa lain tidak ada seperti Tuhan. Tuhan adalah. Kamu bukan!

Karena Firaun tidak ingin membebaskan bangsa Israel, Tuhan menghina Mesir dengan sepuluh tulah. Banyak dari wabah ini segera menunjukkan ketidakberdayaan dewa-dewa Mesir. Misalnya, salah satu dewa Mesir memiliki kepala katak. Tulah katak Tuhan membuat pemujaan terhadap dewa ini konyol.

Bahkan setelah melihat akibat yang mengerikan dari sepuluh tulah itu, Firaun menolak untuk membiarkan orang Israel pergi. Kemudian Tuhan menghancurkan tentara Mesir di laut (2. Musa 14,27). Tindakan ini menunjukkan ketidakberdayaan dewa laut Mesir. Menyanyikan lagu kemenangan (2. Musa 15,1-21), anak-anak Israel memuji Tuhan Yang Mahakuasa mereka.

Tuhan yang benar ditemukan dan hilang lagi

Dari Mesir, Allah memimpin bangsa Israel ke Sinai, di mana mereka menyegel sebuah perjanjian. Dalam sepuluh perintah pertama, Tuhan menekankan bahwa penyembahan hanya karena dia: "Tidak ada tuhan lain selain Aku" (2. Musa 20,3:4). Dalam perintah kedua ia melarang gambar dan penyembahan berhala (ayat 5). Berkali-kali Musa menasihati bangsa Israel untuk tidak menyerah pada penyembahan berhala (5. Musa 4,23-26; 7,5; 12,2-3; 29,15-20). Dia tahu bahwa orang Israel akan tergoda untuk mengikuti dewa-dewa Kanaan ketika mereka datang ke tanah perjanjian.

Nama doa Sh'ma (Ibrani "Dengar!", Setelah kata pertama dari doa ini) menunjukkan komitmen Israel kepada Tuhan. Ini dimulai seperti ini: "Dengarlah, Israel, Tuhan adalah Allah kita, Tuhan saja. Dan kamu harus mengasihi Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu" (5. Musa 6,4-5). Namun, Israel berulang kali jatuh cinta pada dewa-dewa Kanaan, termasuk EI (nama standar yang juga dapat diterapkan pada Tuhan yang benar), Baal, Dagon dan Asthoreth (nama lain untuk dewi Astarte atau Ishtar). Kultus Baal khususnya memiliki daya tarik yang menggoda bagi orang Israel. Ketika mereka menjajah tanah Kanaan, mereka bergantung pada panen yang baik. Baal, dewa badai, dipuja dalam upacara kesuburan. The International Standard Bible Encyclopedia: "Karena berfokus pada kesuburan tanah dan hewan, kultus kesuburan pasti selalu memiliki efek yang menarik pada masyarakat seperti Israel kuno, yang ekonominya didominasi pedesaan" (Volume 4, hlm. 101).

Nabi-nabi Allah menasihati bangsa Israel untuk bertobat dari kemurtadan mereka. Elia bertanya kepada orang-orang: "Berapa lama kamu pincang di kedua sisi? Jika Tuhan adalah Tuhan, ikuti dia, tetapi jika itu adalah Baal, ikutilah dia" (1. Raja 18,21). Tuhan menjawab doa Elia untuk membuktikan bahwa dia adalah Tuhan saja. Orang-orang mengakui: "Tuhan adalah Tuhan, Tuhan adalah Tuhan!" (Ayat 39).

Tuhan tidak hanya menyatakan dirinya sebagai yang terbesar dari semua dewa, tetapi sebagai satu-satunya Tuhan: "Akulah Tuhan, dan tidak ada yang lain, tidak ada tuhan di luar" (Yesaya 45,5). Dan: "Sebelum aku tidak ada Tuhan, jadi tidak akan ada seorang pun setelah aku. Aku, Akulah Tuhan, dan selain Aku tidak ada Juruselamat" (Yesaya 43,10-satu).

Yudaisme - sangat monoteistik

Agama Yahudi pada zaman Yesus bukanlah henoteistik (menganggap banyak dewa, tetapi menganggap satu sebagai yang terbesar) atau monoiatrik (hanya mengizinkan kultus satu dewa, tetapi menganggap yang lain ada), tetapi sepenuhnya monoteistik (percaya bahwa hanya ada satu dewa). satu Tuhan). Menurut Theological Dictionary of the New Testament, orang-orang Yahudi dipersatukan tidak lain karena kepercayaan mereka pada satu Tuhan (Volume 3, hlm. 98).

Sampai hari ini, mengatakan Sh'ma adalah bagian integral dari agama Yahudi. Rabi Akiba (meninggal sebagai martir di 2. Century AD), yang dikatakan telah dieksekusi saat berdoa Sh'ma, dikatakan terus mengalami siksaan 5. Musa 6,4 berkata dan mengambil napas terakhir pada kata "sendirian".

Yesus menuju monoteisme

Ketika seorang ahli Taurat bertanya kepada Yesus apa perintah terbesar, Yesus menjawab dengan kutipan Sh'ma: “Dengarlah, Israel, Tuhan, Allah kita, Tuhan sajalah, dan kamu harus mengasihi Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu" (Markus 12:29-30). Ahli Taurat itu setuju, "Guru, ucapanmu benar! Dia hanya · satu, dan tidak ada yang lain selain dirinya sendiri ... "(ayat 32).

Dalam bab berikutnya kita akan melihat bahwa kedatangan Yesus memperdalam dan memperluas citra Allah dalam gereja Perjanjian Baru. Yesus mengaku sebagai Anak Allah dan pada saat yang sama satu dengan Bapa. Yesus menegaskan monoteisme. Theological Dictionary of the New Testament menekankan: "Melalui Kristologi [Perjanjian Baru], monoteisme Kristen awal dikonsolidasikan, tidak digoyahkan ... Menurut Injil, Yesus bahkan mengintensifkan kredo monoteistik" (Volume 3, hlm. 102).

Bahkan musuh-musuh Kristus bersaksi kepadanya: "Guru, kami tahu bahwa Engkau adalah benar dan tidak menanyakan siapa pun; karena Engkau tidak menghormati nama baik manusia, tetapi Engkau mengajarkan jalan Allah yang benar" (ayat 14). Seperti yang ditunjukkan oleh Kitab Suci, Yesus adalah "Kristus dari Allah" (Lukas 9,20), "Kristus, yang dipilih Allah" (Lukas 23:35). Dia adalah "Anak Domba Allah" (Yohanes 1,29) dan "roti Tuhan" (Johannes 6,33). Yesus, Sang Firman, adalah Allah (Yohanes 1,1). Mungkin pernyataan monoteistik Yesus yang paling jelas dapat ditemukan dalam Markus 10,17-18. Ketika seseorang menyapanya dengan "tuan yang baik", Yesus menjawab: "Apa yang Anda sebut saya baik? Tidak ada yang baik selain Tuhan saja."

Apa yang dikhotbahkan gereja mula-mula

Yesus menugaskan gereja-Nya untuk memberitakan Injil dan menjadikan semua bangsa murid-Nya (Matius 2)8,18-20). Oleh karena itu, ia segera berdakwah kepada orang-orang yang terpengaruh oleh budaya politeistik. Ketika Paulus dan Barnabas berkhotbah dan melakukan mukjizat di Listra, reaksi penduduk mengkhianati pemikiran mereka yang sangat politeistis: "Tetapi ketika orang-orang melihat apa yang telah dilakukan Paulus, mereka mengangkat suara mereka dan berteriak di Lycaon: Para dewa telah menjadi seperti manusia dan datang turun kepada kami. Dan mereka memanggil Barnabas Zeus dan Paulus Hermes ... "(Kisah Para Rasul 14,11-12). Hermes dan Zeus adalah dua dewa dari jajaran Yunani. Baik panteon Yunani dan Romawi terkenal di dunia Perjanjian Baru, dan kultus dewa Yunani-Romawi berkembang. Paulus dan Barnabas menjawab dengan penuh semangat monoteistik: "Kami juga manusia fana seperti Anda dan memberitakan Injil kepada Anda bahwa Anda harus berbalik dari allah-allah palsu ini kepada Allah yang hidup, yang menjadikan langit dan bumi dan laut dan segala isinya menjadi topi" (ayat 15). Meski begitu, mereka hampir tidak bisa menghentikan orang untuk berkorban kepada mereka.

Di Athena Paulus menemukan altar dari banyak dewa yang berbeda - bahkan sebuah altar dengan dedikasi "Kepada Tuhan yang tidak dikenal" (Kisah Para Rasul 17,23). Dia menggunakan altar ini sebagai "pengait" untuk khotbahnya tentang tauhid kepada orang Athena. Di Efesus, kultus Artemis (Diana) disertai dengan perdagangan berhala yang ramai. Setelah Paulus mengkhotbahkan satu-satunya Tuhan yang benar, perdagangan itu mereda. Tukang emas Demetrius, yang menderita kerugian sebagai akibatnya, mengeluh bahwa "Paulus ini membatalkan, membujuk dan berkata: Apa yang dibuat dengan tangan bukanlah allah" (Kisah Para Rasul 19:26). Sekali lagi seorang hamba Tuhan mengkhotbahkan kesia-siaan berhala buatan manusia. Seperti Perjanjian Lama, Perjanjian Baru menyatakan hanya satu Tuhan yang benar. Dewa-dewa lain tidak.

Tidak ada tuhan lain

Jelas Paulus memberi tahu orang-orang Kristen di Korintus bahwa dia tahu "bahwa tidak ada berhala di dunia dan tidak ada tuhan selain yang Esa" (1. Korintus 8,4).

Monoteisme menentukan baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru. Abraham, bapak orang-orang percaya, memanggil Tuhan keluar dari masyarakat politeistik. Tuhan menyatakan diri-Nya kepada Musa dan Israel dan mendirikan perjanjian lama hanya pada penyembahan diri sendiri.Dia mengutus para nabi untuk menekankan pesan monoteisme. Dan akhirnya, Yesus sendiri juga membenarkan monoteisme. Gereja Perjanjian Baru yang ia dirikan terus-menerus berperang melawan kepercayaan yang tidak mewakili monoteisme murni. Sejak zaman Perjanjian Baru, gereja telah secara konsisten mengkhotbahkan apa yang Tuhan nyatakan sejak lama: Hanya satu adalah Tuhan, "Tuhan sendiri".

4. Allah dinyatakan dalam Yesus Kristus

Alkitab mengajarkan: "Hanya ada satu Tuhan". Bukan dua, tiga, atau seribu. Hanya ada Tuhan saja. Kekristenan adalah agama monoteistik, seperti yang kita lihat di bab ketiga. Itulah sebabnya kedatangan Kristus menimbulkan sensasi seperti itu pada waktu itu.

Sebuah gangguan bagi orang-orang Yahudi

Melalui Yesus Kristus, melalui "kemegahan kemuliaan-Nya dan keserupaan dengan wujud-Nya", Allah menyatakan diri-Nya kepada manusia (Ibrani 1,3). Yesus menyebut Allah sebagai Bapa-Nya (Matius 10,32-33; Lukas 23,34; John 10,15) dan berkata: "Siapa pun yang melihat saya melihat ayah!" (Yohanes 14:9). Dia membuat pernyataan yang berani: "Aku dan Bapa adalah satu" (Yohanes 10:30). Setelah kebangkitannya, Thomas menyapanya dengan "Tuhanku dan Tuhanku!" (Yohanes 20:28). Yesus Kristus adalah Tuhan.

Yudaisme tidak bisa menerima ini. "Tuhan adalah Allah kita, Tuhan saja" (5. Musa 6,4); kalimat dari Sh'ma ini telah lama menjadi dasar iman Yahudi. Tapi di sini datang seorang pria dengan pemahaman yang mendalam tentang Kitab Suci dan kekuatan ajaib yang mengaku sebagai Anak Allah. Beberapa pemimpin Yahudi mengenalinya sebagai guru yang datang dari Tuhan (John 3,2).

Tapi anak Tuhan? Bagaimana mungkin satu-satunya Tuhan menjadi ayah dan anak pada saat yang sama? "Itulah sebabnya orang-orang Yahudi berusaha lebih keras untuk membunuhnya," kata Johannes 5,18"Karena dia tidak hanya melanggar hari Sabat, tetapi juga mengatakan bahwa Tuhan adalah ayahnya." Pada akhirnya orang-orang Yahudi menghukum mati dia karena dia telah menghujat di mata mereka: "Kemudian imam besar bertanya lagi dan berkata kepadanya: Kamu apakah engkau Kristus, Anak Yang Terberkati? Tetapi Yesus berkata, Inilah Aku; dan Anda akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Kekuasaan dan datang dengan awan-awan dari surga. Kemudian imam besar merobek pakaiannya dan berkata, Saksi apa lagi yang kita butuhkan? Anda mendengar penghujatan. Apa penilaian Anda? Tetapi mereka semua mengutuk dia bahwa dia bersalah atas kematian "(Markus 1 .)4,61-64).

Kebodohan bagi orang Yunani

Tetapi bahkan orang-orang Yunani pada zaman Yesus tidak dapat menerima klaim yang dibuat oleh Yesus. Tidak ada, menurut keyakinan mereka, yang dapat menjembatani kesenjangan antara yang abadi-tidak dapat diubah dan materi yang fana. Maka orang-orang Yunani mengejek pernyataan mendalam Yohanes berikut ini: "Pada mulanya adalah firman, dan firman itu bersama-sama dengan Allah, dan Allah adalah firman itu ... Dan firman itu menjadi manusia dan diam di antara kita, dan kita melihat kemuliaan-Nya , suatu kemuliaan sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran” (Yohanes 1,1, 14). Itu tidak cukup untuk orang yang tidak percaya. Tidak hanya Tuhan menjadi manusia dan mati, dia dibangkitkan dari kematian dan mendapatkan kembali kejayaannya yang dulu7,5). Rasul Paulus menulis kepada jemaat Efesus bahwa Allah "membangkitkan Kristus dari antara orang mati dan menempatkan Dia di sebelah kanan-Nya di sorga" (Efesus 1:20).

Paulus dengan jelas membahas ketakutan yang Yesus Kristus timbulkan dalam diri orang Yahudi dan Yunani: "Karena dunia, yang dikelilingi oleh hikmat Allah, tidak mengenal Allah melalui hikmatnya, maka dunia itu menyenangkan Allah, melalui kebodohan pemberitaan, untuk menyelamatkan mereka yang percaya kepadanya. , karena orang-orang Yahudi menuntut tanda-tanda dan orang-orang Yunani meminta hikmat, tetapi kami memberitakan Kristus yang disalibkan, suatu pelanggaran bagi orang-orang Yahudi dan kebodohan bagi orang-orang Yunani "(1. Korintus 1,21-23). Hanya mereka yang terpanggil yang dapat memahami dan menerima kabar baik Injil, kata Paulus; "Kepada mereka ... yang terpanggil, Yahudi dan Yunani, kami memberitakan Kristus sebagai kekuatan Allah dan hikmat Allah. Karena kebodohan Allah lebih bijaksana dari pada manusia, dan kelemahan Allah lebih kuat dari pada manusia" (ay. 24 -25 ). Dan di Roma 1,16 seru Paulus: "... Saya tidak malu akan Injil; karena Injil adalah kuasa Allah yang menyelamatkan semua orang yang percaya padanya, pertama-tama orang Yahudi dan juga orang Yunani."

"Aku adalah pintunya"

Selama kehidupannya di bumi, Yesus, Allah yang Menjelma, meledakkan banyak gagasan lama, yang disayangi - tetapi salah - tentang apa itu Tuhan, bagaimana Tuhan hidup dan apa yang Tuhan inginkan. Dia menjelaskan kebenaran yang hanya mengisyaratkan Perjanjian Lama. Dan dia baru saja mengumumkan, oleh
Dia adalah keselamatan mungkin.

"Akulah jalan, kebenaran dan hidup", katanya, "tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa selain melalui Aku" (Yohanes 14,6). Dan: "Akulah pokok anggur, kamu adalah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, membawa banyak pelarian; karena tanpa Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku akan dibuang seperti ranting dan menjadi kering, dan mereka dikumpulkan dan dibuang ke dalam api, dan mereka harus dibakar "(Yohanes 1 .)5,5-6). Sebelumnya dia berkata: "Akulah pintu; siapa yang masuk melalui aku, dia akan diselamatkan ..." (John 10,9).

Yesus adalah Tuhan

Yesus memiliki imperatif monoteistik yang terdiri dari 5. Musa 6,4 berbicara dan yang bergema di mana-mana dalam Perjanjian Lama, tidak dikesampingkan. Sebaliknya, sama seperti dia tidak meniadakan hukum, melainkan memperluasnya (Matius 5, 17, 21-22, 27-28), dia sekarang memperluas konsep Tuhan "satu" dengan cara yang sama sekali tidak terduga. Dia menjelaskan: Hanya ada satu dan hanya Tuhan, tetapi firman itu telah bersama Tuhan untuk selama-lamanya (Yohanes 1,1-2). Sabda menjadi daging - sepenuhnya manusia dan pada saat yang sama sepenuhnya Tuhan - dan dengan sendirinya meninggalkan semua hak istimewa ilahi. Yesus, "yang dalam wujud ilahi, tidak menganggapnya sebagai perampokan untuk menyamai Tuhan, tetapi mengosongkan dirinya dan mengambil rupa seorang hamba, menjadi seperti manusia dan dia
Penampilan diakui sebagai manusia. Ia merendahkan diri dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib” (Filipi 2,6-satu).

Yesus sepenuhnya manusia dan sepenuhnya Allah. Dia memerintah atas semua kekuasaan dan otoritas Tuhan, tetapi tunduk pada keterbatasan keberadaan manusia demi kita. Selama waktu inkarnasi ini dia, sang putra, tetap "satu" dengan ayahnya. "Siapa pun yang melihat saya melihat ayahnya!" kata Yesus (Yohanes 14,9). "Saya tidak dapat melakukan apa pun atas kemauan saya sendiri. Seperti yang saya dengar, saya menilai, dan penilaian saya adil; karena saya tidak mencari kehendak saya, tetapi kehendak dia yang mengutus saya" (John 5,30). Dia mengatakan bahwa dia tidak melakukan apa-apa tentang dirinya sendiri, tetapi dia berbicara seperti yang diajarkan ayahnya (John 8,28).

Sesaat sebelum penyaliban dia menjelaskan kepada murid-muridnya: "Aku keluar dari Bapa dan datang ke dalam dunia; aku meninggalkan dunia lagi dan pergi kepada Bapa" (Yohanes 16,28). Yesus datang ke dunia untuk mati bagi dosa-dosa kita. Dia datang untuk memulai gerejanya. Dia datang untuk memulai pemberitaan Injil di seluruh dunia. Dan dia juga datang untuk menyatakan Tuhan kepada orang-orang. Secara khusus, dia membuat orang sadar akan hubungan ayah-anak yang ada dalam dewa.

Injil Yohanes, misalnya, sebagian besar menelusuri bagaimana Yesus mengungkapkan Bapa kepada umat manusia. Percakapan Paskah Yesus (Yohanes 13-17) sangat menarik dalam hal ini. Sungguh wawasan yang luar biasa tentang sifat Tuhan! Wahyu Yesus lebih lanjut tentang hubungan kehendak Allah antara Allah dan manusia bahkan lebih mencengangkan. Manusia dapat berpartisipasi dalam kodrat ilahi! Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Barangsiapa memegang perintah-Ku dan memeliharanya, dialah yang mengasihi Aku. Tetapi barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku, dan Aku akan mengasihi dia dan menyatakan diri-Ku kepadanya" (Yohanes 14,21). Tuhan ingin mempersatukan manusia dengan dirinya sendiri melalui hubungan cinta - cinta yang ada antara Bapa dan Anak. Allah menyatakan diri-Nya kepada orang-orang yang di dalamnya kasih ini bekerja. Yesus melanjutkan: "Barangsiapa mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku; dan ayahku akan mengasihi dia, dan kami akan datang kepadanya dan tinggal bersamanya. Tetapi barangsiapa tidak mengasihi Aku, tidak akan menuruti kata-kataku. Dan firman, apa yang kamu dengar bukanlah firman-Ku, tetapi firman Bapa yang mengutus Aku
memiliki "(ayat 23-24).

Barangsiapa datang kepada Allah melalui iman kepada Yesus Kristus dan dengan setia menyerahkan hidupnya kepada Allah, Allah hidup di dalam dia. Petrus berkhotbah: "Bertobatlah dan hendaklah kamu masing-masing memberi dirimu dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu, dan kamu akan menerima karunia Roh Kudus" (Kisah Para Rasul 2,38). Roh Kudus adalah Tuhan juga, seperti yang akan kita lihat di bab berikutnya. Paulus tahu bahwa Allah hidup di dalam dia: "Aku telah disalibkan dengan Kristus. Aku hidup, tetapi sekarang bukan aku, tetapi Kristus yang hidup di dalam aku. Karena apa yang kuhidupi sekarang di dalam daging, aku hidup dalam iman di dalam Anak Allah, yang mengambil aku." mencintai dan menyerahkan dirinya untukku "(Galatia 2,20).

Kehidupan Allah di dalam manusia adalah seperti "kelahiran baru", seperti yang dijelaskan Yesus dalam Yohanes 3:3. Dengan kelahiran rohani ini seseorang memulai hidup baru di dalam Allah, menjadi warga negara orang-orang kudus dan teman serumah Allah (Efesus 2:19). Paulus menulis bahwa Allah "menyelamatkan kita dari kuasa kegelapan" dan "memindahkan kita ke dalam kerajaan Anak-Nya yang terkasih, di mana kita memiliki penebusan, yaitu pengampunan dosa" (Kolose 1,13-14). Orang Kristen adalah warga kerajaan Allah. "Yang terkasih, kita sudah menjadi anak-anak Tuhan" (1. Yohanes 3: 2). Di dalam Yesus Kristus, Allah dinyatakan sepenuhnya. "Sebab di dalam dia seluruh kepenuhan Ketuhanan berdiam secara jasmani" (Kolose 2:9). Apa arti wahyu ini bagi kita? Kita bisa menjadi bagian dari kodrat ilahi!

Petrus menarik kesimpulan: «Segala sesuatu yang melayani kehidupan dan kesalehan telah memberi kita kuasa ilahi melalui pengetahuan tentang Dia yang telah memanggil kita melalui kemuliaan dan kuasa-Nya. Melalui mereka janji-janji tersayang dan terbesar diberikan kepada kami, sehingga Anda dapat dengan demikian berbagi dalam kodrat ilahi, yang telah Anda hindari dari keinginan dunia yang merusak "(2. Petrus 1,3-satu).

Kristus - wahyu Allah yang sempurna

Dengan cara apa Allah telah menyatakan diri secara konkret dalam Yesus Kristus? Dalam semua yang dia pikirkan dan eksekusi, Yesus mengungkapkan karakter Allah. Yesus mati dan dibangkitkan dari kematian, sehingga manusia dapat diselamatkan dan diperdamaikan dengan Allah dan memperoleh kehidupan kekal. Roman 5: 10-11 memberi tahu kita, "Sebab jika kita diperdamaikan dengan Allah melalui kematian Anak-Nya, ketika kita adalah musuh, berapa banyak lagi yang akan kita selamatkan dari hidupnya, sekarang setelah kita berdamai, tetapi tidak sendirian itu, tetapi kita juga memuliakan Allah melalui Henn Yesus Kristus kita, melalui siapa kita sekarang telah menerima pendamaian. "

Yesus mengungkapkan rencana Allah untuk mendirikan komunitas rohani lintas-etnis dan nasional yang baru - Gereja (Efesus 2,14-22). Yesus menyatakan Allah sebagai Bapa dari semua yang dilahirkan kembali di dalam Kristus. Yesus mengungkapkan takdir mulia yang dijanjikan Allah kepada umat-Nya. Kehadiran Roh Allah di dalam diri kita sudah memberi kita rasa akan kemuliaan masa depan itu. Roh adalah "janji warisan kita" (Efesus 1,14).

Yesus juga bersaksi tentang keberadaan Bapa dan Putra sebagai satu Tuhan, dan dengan demikian pada kenyataan bahwa dalam satu, keilahian yang kekal esensi yang berbeda diungkapkan. Para penulis Perjanjian Baru menggunakan nama Allah Perjanjian Lama untuk Kristus berulang kali. Dengan melakukan hal itu mereka tidak hanya bersaksi kepada kita seperti Kristus, tetapi juga seperti Allah, karena Yesus adalah wahyu dari Bapa, dan dia dan Bapa adalah satu. Kita belajar lebih banyak tentang Tuhan ketika kita meneliti bagaimana Kristus itu.

5. Satu dari tiga dan tiga dalam satu

Seperti yang telah kita lihat, Alkitab mewakili doktrin satu Tuhan tanpa kompromi. Inkarnasi dan pekerjaan Yesus telah memberi kita wawasan yang lebih dalam tentang "bagaimana" keesaan Tuhan. Perjanjian Baru bersaksi bahwa Yesus Kristus adalah Allah dan bahwa Bapa adalah Allah. Tetapi, seperti yang akan kita lihat, itu juga melambangkan Roh Kudus sebagai Allah - sebagai ilahi, sebagai kekal. Artinya: Alkitab mengungkapkan Tuhan yang ada selamanya sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Untuk alasan ini, orang Kristen harus dibaptis "dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus" (Matius 28,19).

Selama berabad-abad, banyak model penjelasan telah muncul yang mungkin membuat fakta-fakta Alkitab ini lebih nyata pada pandangan pertama. Tetapi kita harus waspada menerima penjelasan yang "keluar dari pintu belakang" terhadap ajaran Alkitab. Karena banyak penjelasan dapat menyederhanakan hal-hal sejauh mereka memberi kita citra Allah yang lebih besar dan lebih jelas. Tetapi pertama-tama dan terutama, itu tergantung pada apakah suatu penjelasan konsisten dengan Alkitab, bukan apakah itu mandiri dan konsisten. Alkitab menunjukkan bahwa hanya ada satu - dan hanya satu - Allah, namun pada saat yang sama menghadirkan kepada kita Bapa, Anak dan Roh Kudus, semuanya ada secara kekal dan melakukan segala sesuatu karena hanya Allah yang dapat melakukannya.

"Satu dalam tiga", "tiga dalam satu", ini adalah ide yang menentang logika manusia. Akan relatif mudah untuk membayangkan, misalnya, seorang Goth menjadi "satu bagian", tanpa "membelah" menjadi Bapa, Anak dan Roh Kudus. Tetapi itu bukan Tuhan dalam Alkitab. Gambar sederhana lainnya adalah "keluarga Dewa", yang terdiri dari lebih dari satu anggota. Tetapi Tuhan dalam Alkitab sangat berbeda dari apa pun yang dapat kita buka dengan pemikiran kita sendiri dan tanpa wahyu apa pun.

Tuhan mengungkapkan banyak hal tentang Dia, dan kita mempercayainya meskipun kita tidak bisa menjelaskan semuanya. Sebagai contoh, kita tidak dapat dengan memuaskan menjelaskan bagaimana Tuhan dapat terjadi tanpa permulaan. Gagasan seperti itu melampaui cakrawala terbatas kita. Kita tidak dapat menjelaskannya, tetapi ketahuilah bahwa memang benar bahwa Tuhan tidak memiliki permulaan. Demikian pula, Alkitab menyatakan bahwa Allah adalah satu dan hanya satu, tetapi pada saat yang sama juga Bapa, Anak dan Roh Kudus.

Roh Kudus adalah Tuhan

Kisah Para Rasul 5,3-4 menyebut Roh Kudus "Tuhan": "Tetapi Petrus berkata: Ananias, mengapa Setan memenuhi hatimu, sehingga kamu berbohong kepada Roh Kudus dan menyimpan sebagian uang untuk ladang? Jika kamu tidak dapat menyimpan ladang itu ketika Anda memilikinya? Dan tidak bisakah Anda tetap melakukan apa yang Anda inginkan ketika itu dijual? Mengapa Anda merencanakan ini di dalam hati Anda? Anda tidak berbohong kepada orang-orang, tetapi kepada Tuhan. " Kebohongan Ananias di hadapan Roh Kudus, menurut Petrus, adalah dusta di hadapan Allah. Perjanjian Baru mengaitkan kualitas-kualitas dengan Roh Kudus yang hanya dapat dimiliki oleh Allah. Misalnya, Roh Kudus adalah mahatahu. "Tetapi Allah menyatakannya kepada kita melalui Roh-Nya; karena Roh menyelidiki segala sesuatu, termasuk kedalaman Ketuhanan" (1. Korintus 2,10).

Selain itu, Roh Kudus ada di mana-mana, tidak terikat pada batas ruang apa pun. "Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus, yang ada di dalam kamu dan yang kamu peroleh dari Allah, dan bahwa kamu bukan milik dirimu sendiri?" (1. Korintus 6,19). Roh Kudus berdiam di dalam semua orang percaya, jadi tidak terbatas pada satu tempat. Roh Kudus memperbaharui orang Kristen. "Kecuali seseorang dilahirkan dari air dan Roh, dia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah. Apa yang dilahirkan dari daging adalah daging; dan apa yang dilahirkan dari Roh adalah roh ... Angin bertiup ke mana pun dia mau, dan kamu dapat mendengar gemerisiknya, tetapi kamu tidak tahu dari mana dia berasal atau ke mana dia pergi. Begitu pula dengan setiap orang yang lahir dari Roh” (Yohanes 3,5-6, 8). Dia memprediksi masa depan. "Tetapi Roh dengan jelas mengatakan bahwa di hari-hari terakhir beberapa orang akan murtad dari iman dan melekat pada roh-roh penggoda dan doktrin-doktrin jahat" (1. Timotius 4,1). Dalam rumusan baptisan Roh Kudus ditempatkan pada tingkat yang sama dengan Bapa dan Anak: Orang Kristen harus dibaptis "dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus" (Matius 28,19). Roh dapat mencipta dari ketiadaan (Mazmur 104,30). Hanya Tuhan yang memiliki karunia kreatif seperti itu. Ibrani 9,14 memberikan julukan "abadi" untuk roh. Hanya Tuhan yang abadi.

Yesus berjanji kepada para rasul bahwa setelah kepergiannya ia akan mengirimkan seorang "penghibur" (bantuan) yang harus tetap bersama mereka "selamanya", "roh kebenaran, yang tidak dapat diterima dunia karena tidak melihatnya dan tidak mengenalnya. kenalilah Dia, karena Ia tinggal bersamamu dan akan ada di dalam kamu” (Yohanes 14:16-17). Yesus secara khusus mengidentifikasi "Penghibur" ini sebagai Roh Kudus: "Tetapi Penghibur, yaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa-Ku dalam nama-Ku, akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan mengingatkan kamu akan segala sesuatu yang telah Kukatakan kepadamu" (ay.26) . Penghibur menunjukkan kepada dunia dosa-dosanya dan membimbing kita ke dalam semua kebenaran; semua tindakan yang hanya bisa dilakukan oleh Tuhan. Paulus menegaskan hal ini: "Kami juga membicarakannya, bukan dengan kata-kata, yang diajarkan oleh hikmat manusia, tetapi dalam , diajarkan oleh Roh, menafsirkan spiritual dengan spiritual "(1. Korintus 2,13, Alkitab Elberfeld).

Ayah, Anak, dan Roh Kudus: dewa

Ketika kita menyadari bahwa hanya ada satu Tuhan dan bahwa Roh Kudus adalah Tuhan, sebagaimana Bapa adalah Tuhan dan Anak adalah Tuhan, tidaklah sulit bagi kita untuk menemukan perikop seperti Kisah Para Rasul 13,2 untuk memahami: "Tetapi ketika mereka melayani dan berpuasa Tuhan, Roh Kudus berkata: Pisahkan aku dari Barnabas dan Saulus untuk pekerjaan yang aku panggil mereka." Menurut Lukas Roh Kudus berkata: "Pisahkan aku dari Barnabas dan Saulus untuk pekerjaan yang saya panggil dia. "Dalam pekerjaan Roh Kudus, Lukas melihat pekerjaan Tuhan secara langsung.

Ketika kita menerima pewahyuan alkitabiah dari Alkitab tentang firman kita, itu bagus. Ketika Roh Kudus berbicara, mengirim, mengilhami, membimbing, menguduskan, memberdayakan, atau memberikan hadiah, adalah Allah yang melakukannya. Tetapi karena Allah adalah satu dan bukan tiga makhluk yang terpisah, Roh Kudus bukanlah Allah yang independen, bertindak atas kehendaknya sendiri.

Allah memiliki kehendak, kehendak Bapa, yang sama-sama kehendak Anak dan Roh Kudus. Ini bukan tentang dua atau tiga makhluk ilahi yang terpisah yang memutuskan secara independen untuk berada dalam harmoni yang sempurna satu sama lain. Itu agak dewa
dan wasiat. Anak Menyatakan Kehendak Bapa Karena itu, adalah sifat dan pekerjaan Roh Kudus untuk mencapai kehendak Bapa di bumi.

Menurut Paulus, "Tuhan adalah ... Roh" dan dia menulis tentang "Tuhan yang adalah Roh" (2. Korintus 3,17-18). Dalam ayat 6 bahkan dikatakan, "Roh memberi hidup", dan itu adalah sesuatu yang hanya dapat dilakukan oleh Allah. Kita hanya mengenal Bapa karena Roh memampukan kita untuk percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah. Yesus dan Bapa tinggal di dalam kita, tetapi hanya karena Roh diam di dalam kita (Yohanes 14,16-17; Romawi 8,9-11). Karena Allah adalah satu, Bapa dan Anak juga ada di dalam kita ketika Roh ada di dalam kita.

In 1. Korintus 12,4-11 Paulus menyamakan Roh, Tuhan dan Allah. Ada "satu Tuhan yang bekerja di dalam setiap orang", tulisnya dalam ayat 6. Tetapi beberapa ayat selanjutnya dikatakan: "Semua ini dilakukan oleh satu roh yang sama", yaitu "seperti yang diinginkannya". Bagaimana pikiran bisa menginginkan sesuatu? Dengan menjadi Tuhan. Dan karena hanya ada satu Allah, kehendak Bapa juga merupakan kehendak Anak dan Roh Kudus.

Menyembah Allah berarti menyembah Bapa, Anak, dan Roh Kudus, karena mereka adalah satu-satunya Allah. Kita tidak harus mengekspos Roh Kudus dan beribadah sebagai makhluk yang mandiri. Bukan Roh Kudus seperti itu, tetapi Allah, Bapa, Anak dan Orang Suci
Jika ada roh dalam satu, ibadah kita seharusnya. Tuhan di dalam kita (Roh Kudus) menggerakkan kita untuk menyembah Tuhan. Penghibur (seperti Anak) tidak berbicara "tentang dirinya sendiri" (Yohanes 16,13), tetapi mengatakan apa yang dikatakan ayahnya. Dia tidak merujuk kita kepada diri-Nya sendiri, tetapi kepada Bapa melalui Anak. Kita juga tidak berdoa kepada Roh Kudus seperti itu - Roh di dalam kitalah yang membantu kita berdoa dan bahkan menjadi perantara bagi kita (Roma 8,26).

Jika Tuhan sendiri tidak ada di dalam kita, kita tidak akan pernah bertobat kepada Tuhan. Jika Tuhan sendiri tidak ada di dalam kita, kita tidak akan mengenal Tuhan atau Anak (dia). Itulah sebabnya kita berhutang keselamatan kepada Tuhan saja, bukan kepada kita. Buah yang kita hasilkan adalah buah Roh—buah Allah, bukan buah kita. Namun demikian, jika kita mau, kita menikmati hak istimewa yang besar untuk dapat bekerja sama dalam pekerjaan Tuhan.

Bapa adalah pencipta dan sumber segala sesuatu. Anak adalah Penebus, Juruselamat, organ eksekutif yang melaluinya Allah menciptakan segalanya. Roh Kudus adalah Penghibur dan Pengacara. Roh Kudus adalah Allah di dalam kita, yang menuntun kita melalui Anak kepada Bapa. Melalui Anak kita disucikan dan diselamatkan sehingga kita dapat memiliki persekutuan dengan Dia dan Bapa. Roh Kudus bekerja di hati dan pikiran kita dan menuntun kita kepada iman kepada Yesus Kristus, yang adalah jalan dan pintu gerbang. Roh memberi kita karunia, karunia Allah, di antaranya iman, harapan, dan cinta kasih.

Semua ini adalah karya dari satu Allah yang dinyatakan kepada kita sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Dia tidak lain adalah tuhan selain Allah Perjanjian Lama, tetapi lebih banyak yang terungkap tentang dia dalam Perjanjian Baru: Dia mengutus Putranya sebagai manusia untuk mati bagi dosa-dosa kita dan dibangkitkan untuk kemuliaan, dan dia mengirimkan kepada kita Roh-Nya - Penghibur - yang tinggal di dalam kita, membimbing kita ke dalam semua kebenaran, memberi kita hadiah, dan menyesuaikan diri dengan rupa Kristus.

Ketika kita berdoa, tujuan kita adalah agar Tuhan menjawab doa-doa kita; tetapi Tuhan harus menuntun kita ke tujuan ini, dan Dia bahkan adalah jalan di mana kita dituntun ke tujuan ini. Dengan kata lain, kepada Tuhan (Bapa) kita berdoa; Adalah Allah di dalam kita (Roh Kudus) yang menggerakkan kita untuk berdoa; dan Tuhan juga adalah jalan (Putra) yang dengannya kita dituntun ke tujuan itu.

Sang ayah memulai rencana keselamatan. Sang Anak mewujudkan rencana rekonsiliasi dan keselamatan bagi umat manusia dan melaksanakannya sendiri. Roh Kudus mendatangkan berkat - karunia - keselamatan, yang kemudian menghasilkan keselamatan orang percaya yang setia. Semua ini adalah karya dari satu Allah, Allah dari Alkitab.

Paulus menutup surat kedua kepada jemaat di Korintus dengan berkat: "Kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus dan kasih Allah dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian!" (2. Korintus 13,13). Paulus berfokus pada kasih Allah, yang dianugerahkan kepada kita melalui kasih karunia yang Allah berikan melalui Yesus Kristus, dan kesatuan dan persekutuan dengan Allah dan dengan satu sama lain yang Ia berikan melalui Roh Kudus.

Berapa banyak "pribadi" Tuhan?

Banyak orang hanya memiliki gagasan yang kabur tentang apa yang Alkitab katakan tentang kesatuan Allah. Sebagian besar tidak berpikir lebih dalam tentang hal itu. Beberapa membayangkan tiga makhluk independen; beberapa makhluk dengan tiga kepala; yang lain yang dapat mengubah sesuka hati menjadi Bapa, Anak dan Roh Kudus. Ini hanya sebagai pilihan kecil gambar populer.

Banyak yang mencoba untuk menempatkan pengajaran Alkitab tentang Tuhan dalam istilah "Tritunggal," "Tritunggal" atau "Tritunggal." Namun, jika Anda bertanya apa yang Alkitab katakan tentang hal itu, Anda biasanya harus memberikan penjelasan. Citra banyak orang tentang Tritunggal secara Alkitabiah didasarkan pada kaki tanah liat, dan alasan penting untuk kurangnya kejelasan terletak pada penggunaan istilah "pribadi".

Kata "pribadi" yang digunakan dalam sebagian besar definisi Jerman tentang Trinitas menunjukkan tiga makhluk. Contoh: "Tuhan yang Esa ada dalam tiga pribadi ... yang merupakan satu kodrat ilahi ... Ketiga pribadi ini (nyata) berbeda satu sama lain" (Rahner / Vorgrimler, IQ eines Theologisches Wörterbuch, Freiburg 1961, hlm. 79) . Sehubungan dengan Tuhan, arti umum dari kata "pribadi" menyampaikan gambaran yang miring: yaitu, kesan bahwa Tuhan itu terbatas dan bahwa trinitas-Nya dihasilkan dari kenyataan bahwa ia terdiri dari tiga makhluk yang berdiri sendiri. Bukan itu masalahnya.

Istilah Jerman "orang" berasal dari bahasa Latin persona. Dalam bahasa Latin, teologia persona digunakan sebagai nama untuk ayah, anak dan Roh Kudus, tetapi dalam arti yang berbeda, seperti kata Jerman "pribadi" hari ini. Arti dasar kepribadian adalah "topeng". Dalam arti kiasan, itu menggambarkan peran dalam sebuah drama.Pada saat itu, seorang aktor tampil utuh dalam beberapa peran, dan untuk setiap peran ia mengenakan topeng tertentu. Tetapi bahkan istilah ini, meskipun tidak menimbulkan kesalahpahaman tiga makhluk, masih lemah dan menyesatkan dalam hubungannya dengan Tuhan. Menyesatkan karena Bapa, Anak, dan Roh Kudus lebih dari sekadar peran yang Tuhan ambil, dan karena seorang aktor hanya dapat memainkan satu peran pada suatu waktu, sementara Tuhan selalu menjadi Ayah, Putra, dan Roh Kudus pada saat yang bersamaan. Bisa jadi seorang teolog Latin berarti hal yang benar ketika dia menggunakan kata persona. Bahwa seorang awam akan memahaminya dengan benar, tidak mungkin. Bahkan saat ini, kata "pribadi", dalam hubungannya dengan Tuhan, dengan mudah membawa orang kebanyakan ke jalur yang salah, jika tidak disertai dengan penjelasan bahwa seseorang harus membayangkan "pribadi" dalam dewa sesuatu yang sangat berbeda daripada "pribadi" di bawahnya. akal manusia.

Siapa pun yang berbicara dalam bahasa kita tentang Tuhan dalam tiga orang, dapat benar-benar melakukan sebaliknya daripada membayangkan tiga Dewa independen. Dengan kata lain, dia tidak akan membedakan antara istilah "orang" dan "makhluk". Tetapi bukan itu yang diungkapkan Allah dalam Alkitab. Hanya ada satu Tuhan, bukan tiga. Alkitab mengungkapkan bahwa Bapa, Anak, dan Roh Kudus, yang saling melakukan penetrasi, harus dipahami sebagai cara tunggal dan kekal untuk menjadi satu-satunya Allah yang benar dalam Alkitab.

Satu dewa: tiga hipotesa

Jika kita ingin mengungkapkan kebenaran alkitabiah bahwa Tuhan adalah "satu" dan pada saat yang sama "tiga", kita harus mencari istilah yang tidak memberikan kesan bahwa ada tiga dewa atau tiga makhluk dewa yang berdiri sendiri. Alkitab menyerukan tidak ada kompromi tentang keesaan Allah. Masalahnya adalah: Dalam semua kata yang mengacu pada benda-benda ciptaan, bagian-bagian makna yang dapat menyesatkan bergema dari bahasa profan. Kebanyakan kata, termasuk kata "pribadi", cenderung menghubungkan sifat Tuhan dengan tatanan ciptaan. Di sisi lain, semua kata-kata kita memiliki semacam hubungan dengan tatanan yang diciptakan. Oleh karena itu penting untuk mengklarifikasi dengan tepat apa yang kita maksudkan dan apa yang tidak kita maksudkan ketika kita berbicara tentang Tuhan dalam istilah manusia. Sebuah kata yang berguna - sebuah gambar kata di mana orang-orang Kristen berbahasa Yunani memahami kesatuan dan trinitas Allah ditemukan dalam Ibrani 1:3. Bagian ini bersifat instruktif dalam beberapa cara. Bunyinya: "Dia [Anak] adalah refleksi dari kemuliaan [Tuhan]-Nya dan rupa dari keberadaan-Nya dan menanggung segala sesuatu dengan firman-Nya yang kuat ..." Dari frasa "refleksi [atau pancaran] kemuliaan-Nya" kita dapat membuat beberapa kesimpulan menyimpulkan: Anak laki-laki bukanlah makhluk yang terpisah dari ayah. Anak tidak kurang ilahi dari Bapa. Dan Anak itu kekal, sama seperti Bapa. Dengan kata lain, anak berhubungan dengan ayah sebagai pantulan atau pancaran berhubungan dengan kemuliaan: tanpa sumber pancaran tidak ada pancaran, tanpa pancaran tidak ada sumber pancaran. Namun kita harus membedakan antara kemuliaan Tuhan dan pancaran kemuliaan itu. Mereka berbeda, tetapi tidak terpisah. Sama-sama instruktif adalah ungkapan "gambar [atau jejak, jejak, gambar] keberadaannya". Sang ayah sepenuhnya dan sepenuhnya diekspresikan dalam putra.
Mari kita beralih ke kata gliechish, yang dalam teks aslinya berdiri di belakang "esensi". Itu hipostasis. Ini terdiri dari hypo = "under" dan stasis = "stand" dan memiliki arti dasar "berdiri di bawah sesuatu". Maksudnya adalah apa, seperti yang akan kita katakan, adalah "di belakang" satu hal, menjadikannya apa adanya. Hipostasis dapat didefinisikan sebagai "sesuatu tanpa yang lain tidak dapat". Anda bisa menggambarkannya sebagai "alasan esensial", "dasar keberadaan".

Tuhan itu pribadi

"Hypostasis" (jamak: "hypostases") adalah kata yang baik untuk menunjukkan Bapa, Anak dan Roh Kudus. Ini adalah istilah alkitabiah dan memberikan pemisahan konseptual yang lebih tajam antara sifat Tuhan dan tatanan ciptaan. Akan tetapi, "pribadi" juga cocok, asalkan syarat (yang tak tergantikan) adalah bahwa kata itu tidak dipahami dalam pengertian manusia-pribadi.

Salah satu alasan mengapa "pribadi" juga cocok - dipahami dengan benar - adalah karena Allah berhubungan dengan kita secara pribadi. Oleh karena itu akan salah untuk mengatakan bahwa itu adalah impersonal. Kami tidak menyembah batu atau tanaman, bahkan kekuatan impersonal "di belakang kosmos", tetapi "orang yang hidup". Tuhan adalah pribadi, tetapi bukan pribadi dalam arti bahwa kita “adalah pribadi. "Sebab Akulah Allah dan bukan suatu pribadi dan Akulah Yang Kudus di antara kamu" (Hosea 11:9). Allah adalah Pencipta - dan bukan bagian dari ciptaan. Manusia memiliki awal kehidupan, memiliki tubuh, tumbuh, individu berbeda, usia dan akhirnya mati.Di atas segalanya, Tuhan ditinggikan, namun ia berperilaku pribadi dalam hubungannya dengan orang-orang.

Tuhan melampaui semua bahasa yang dapat mereproduksi tanpa batas; namun demikian ia pribadi dan sangat mencintai kita. Dia memiliki banyak hal untuk dibicarakan, tetapi tidak semua yang melampaui batas pengetahuan manusia, dia sembunyikan. Sebagai makhluk yang terbatas, kita tidak dapat menangkap yang tak terbatas. Wu · dapat mengenali Tuhan dalam wahyu, tetapi kita tidak dapat memahaminya secara mendalam karena kita terbatas dan dia tidak terbatas. Apa yang Allah ungkapkan kepada kita tentang dirinya adalah nyata. Itu benar. Itu penting.

Allah memanggil kita: "Tetapi bertumbuhlah dalam kasih karunia dan dalam pengenalan akan Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus" (2. Petrus 3,18). Yesus berkata: "Inilah hidup yang kekal, supaya mereka mengenal Engkau, bahwa hanya Engkaulah Allah yang benar, dan yang telah Engkau utus, Yesus Kristus" (Yohanes 17:3). Semakin kita mengenal Tuhan, semakin jelas bagi kita betapa kecilnya kita dan seberapa besar Dia.

6. Hubungan manusia dengan Tuhan

Sebagai pengantar brosur ini, kami telah mencoba merumuskan pertanyaan dasar yang mungkin ditanyakan manusia kepada Tuhan - martabat. Apa yang akan kita tanyakan jika kita bebas untuk mengajukan pertanyaan seperti itu? Pertanyaan meraba-raba kami "Siapa kamu?" menjawab pencipta dan penguasa kosmos dengan: "Aku akan menjadi siapa aku akan menjadi" (2. Musa 3,14) atau "Saya adalah saya" (penerjemah kerumunan). Tuhan menjelaskan dirinya kepada kita dalam penciptaan (Mazmur 1)9,2). Sejak saat dia menciptakan kita, dia telah berurusan dengan dan dengan kita sebagai manusia. Terkadang seperti guntur dan kilat, seperti badai, seperti gempa bumi dan api, terkadang seperti "raungan yang tenang dan lembut" (2. Musa 20,18; 1. Raja 19,11-12). Dia bahkan tertawa (Mazmur 2:4). Dalam catatan Alkitab, Allah berbicara tentang diri-Nya dan menggambarkan kesan-Nya pada orang-orang yang Ia hadapi secara langsung. Allah menyatakan diri-Nya melalui Yesus Kristus dan melalui Roh Kudus.

Sekarang kita tidak hanya ingin tahu siapa Tuhan itu. Kami juga ingin tahu untuk apa dia menciptakan kami. Kami ingin tahu apa rencananya untuk kami. Kami ingin tahu masa depan seperti apa yang menanti kami. Apa hubungan kita dengan Tuhan? Yang "harus" kita miliki? Dan yang mana yang akan kita miliki di masa depan? Tuhan menciptakan kita menurut gambar-Nya (1. Musa 1,26-27). Dan untuk masa depan kita, Alkitab mengungkapkan - terkadang dengan sangat jelas - hal-hal yang jauh lebih tinggi daripada yang dapat kita impikan sebagai makhluk terbatas sekarang.

Di mana kita sekarang

Ibrani 2,6-11 memberitahu kita bahwa kita saat ini sedikit "lebih rendah" dari para malaikat. Tapi Tuhan "memahkotai kita dengan pujian dan hormat" dan membuat semua ciptaan tunduk kepada kita. Untuk masa depan "dia tidak mengecualikan apa pun yang tidak tunduk padanya. Tapi kita belum melihat bahwa semuanya tunduk padanya." Tuhan telah menyiapkan masa depan yang kekal dan mulia bagi kita. Tapi ada sesuatu yang masih menghalangi. Kita berada dalam keadaan bersalah, dosa-dosa kita memisahkan kita dari Allah (Yesaya 59:1-2). Dosa telah menciptakan rintangan yang tidak dapat diatasi antara Allah dan kita, penghalang yang tidak dapat kita atasi sendiri.

Pada dasarnya, bagaimanapun, istirahat sudah sembuh. Yesus merasakan kematian bagi kita (Ibrani 2,9). Dia membayar hukuman mati yang ditimbulkan oleh dosa-dosa kita untuk "membawa banyak anak kepada kemuliaan" (ay. 10). Menurut Wahyu 21:7, Tuhan ingin kita bersama-Nya dalam hubungan ayah-anak. Karena Dia mengasihi kita dan telah melakukan segalanya untuk kita - dan masih melakukannya, sebagai pencipta keselamatan kita - Yesus tidak malu menyebut kita gambar (Ibrani 2,10-satu).

Apa yang dituntut dari kita sekarang

Kisah Para Rasul 2,38 memanggil kita untuk bertobat dari dosa-dosa kita dan untuk dibaptis, secara kiasan dikuburkan. Tuhan memberikan Roh Kudus kepada mereka yang percaya bahwa Yesus Kristus adalah Juruselamat, Tuhan dan Raja mereka (Galatia 3,2-5). Ketika kita bertobat - setelah berpaling dari egois, cara berdosa duniawi yang biasa kita jalani - kita melangkah ke dalam hubungan baru dengan-Nya dalam iman. Kita dilahirkan kembali (Johannes 3,3), kehidupan baru di dalam Kristus telah diberikan kepada kita melalui Roh Kudus, diubah oleh Roh melalui kasih karunia dan belas kasihan Allah dan melalui karya penebusan Kristus. Lalu? Kemudian kita bertumbuh "dalam kasih karunia dan dalam pengenalan akan Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus" (2. Petrus 3:18) sampai akhir hayat. Kita ditakdirkan untuk mengambil bagian dalam kebangkitan pertama, dan setelah itu kita akan "bersama Tuhan sepanjang waktu" (1. Tesalonika 4,13-satu).

Warisan tak terukur kami

Allah "melahirkan kembali kita ... untuk harapan yang hidup melalui kebangkitan Yesus Kristus dari kematian, ke warisan yang tidak dapat binasa dan tak bernoda dan tidak dapat binasa", sebuah warisan yang "oleh kuasa Allah ... akan dinyatakan di akhir zaman " (1. Petrus 1,3-5). Dalam kebangkitan kita menjadi abadi (1. Korintus 15:54) dan memperoleh "tubuh rohani" (ayat 44). "Dan sebagaimana kita telah menyandang gambar [manusia-Adam] duniawi," kata ayat 49, "demikian juga kita akan menyandang gambar surgawi." Sebagai "anak-anak kebangkitan" kita tidak lagi tunduk pada kematian (Lukas 20,36).

Adakah yang lebih mulia dari apa yang Alkitab katakan tentang Tuhan dan hubungan kita di masa depan dengan-Nya? Kita akan menjadi "seperti dia [Yesus]; karena kita akan melihat dia apa adanya" (1. Johannes 3,2). Wahyu 21:3 berjanji untuk era langit baru dan bumi baru: "Lihatlah, Kemah Allah dengan orang-orang! Dan Dia akan diam bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya, dan Dia sendiri, Allah bersama mereka, akan menjadi tuhan mereka ... "

Kita akan menjadi satu dengan Tuhan - dalam kekudusan, cinta, kesempurnaan, keadilan dan roh. Sebagai anak-anaknya yang kekal, dalam arti sepenuhnya kita akan membentuk keluarga Allah. Kami akan berbagi dengan Dia persekutuan yang sempurna dalam sukacita abadi. Sungguh luar biasa dan menginspirasi
Tuhan telah mempersiapkan pesan pengharapan dan keselamatan kekal bagi semua yang percaya kepadanya!

Brosur WKG