murka Tuhan

647 murka tuhanDalam Alkitab tertulis: "Allah adalah kasih" (1. Johannes 4,8). Dia memutuskan untuk berbuat baik dengan melayani dan mengasihi orang. Tetapi Alkitab juga menunjuk pada murka Allah. Tapi bagaimana bisa seseorang yang cinta murni juga ada hubungannya dengan kemarahan?

Cinta dan kemarahan tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Oleh karena itu kita dapat mengharapkan bahwa cinta, keinginan untuk berbuat baik juga termasuk kemarahan atau penolakan terhadap apa pun yang menyakitkan dan merusak. Kasih Tuhan itu konsisten dan oleh karena itu Tuhan menolak apapun yang bertentangan dengan kasih-Nya. Setiap penolakan terhadap cintanya adalah dosa. Tuhan menentang dosa - Dia melawannya dan pada akhirnya akan menghilangkannya. Allah mengasihi manusia, tetapi Ia tidak menyukai dosa. Namun, "tidak senang" terlalu ringan untuk dikatakan. Allah membenci dosa karena dosa merupakan ekspresi permusuhan terhadap kasih-Nya. Ini memperjelas apa yang dimaksud dengan murka Allah menurut Alkitab.

Allah mengasihi semua orang, termasuk orang berdosa: "Mereka semua adalah orang berdosa dan tidak memiliki kemuliaan yang seharusnya mereka miliki di hadapan Allah dan dibenarkan tanpa alasan oleh kasih karunia-Nya melalui penebusan yang terjadi melalui Kristus Yesus" (Roma 3,23-24). Bahkan ketika kita masih berdosa, Allah mengutus Anak-Nya untuk mati bagi kita, untuk membebaskan kita dari dosa-dosa kita (dari Roma 5,8). Kami menyimpulkan bahwa Allah mengasihi manusia, tetapi membenci dosa yang merugikan mereka. Jika Tuhan tidak mau tidak mau menentang segala sesuatu yang bertentangan dengan ciptaan-Nya dan makhluk-makhluknya dan jika Dia tidak menentang hubungan yang nyata dengan Dia dan makhluk-Nya, Dia tidak akan menjadi cinta yang utuh dan tanpa syarat. Tuhan tidak akan berada di pihak kita jika dia tidak melawan apa pun yang menentang kita.

Beberapa kitab suci menunjukkan bahwa Allah murka kepada manusia. Tetapi Tuhan tidak pernah ingin membuat orang sakit, tetapi ingin mereka melihat bagaimana cara hidup mereka yang penuh dosa merugikan mereka dan orang-orang di sekitar mereka. Tuhan ingin orang berdosa berubah untuk menghindari rasa sakit yang disebabkan oleh dosa.

Murka Tuhan terlihat ketika kekudusan dan kasih Tuhan diserang oleh keberdosaan manusia. Orang-orang yang menjalani hidup mereka terpisah dari Tuhan memusuhi jalan-Nya. Orang-orang yang jauh dan bermusuhan seperti itu bertindak sebagai musuh Allah. Karena manusia mengancam semua yang baik dan murni tentang Tuhan dan untuk apa dia berdiri, Tuhan dengan tegas menentang cara dan praktik dosa. Perlawanan-Nya yang kudus dan penuh kasih terhadap segala bentuk keberdosaan disebut "Murka Tuhan". Tuhan tidak berdosa - dia adalah makhluk yang sangat suci di dalam dan dari dirinya sendiri. Jika dia tidak menentang keberdosaan manusia, dia tidak akan baik. Jika dia tidak marah dengan dosa dan jika dia tidak menghakimi dosa, Tuhan akan membiarkan perbuatan jahat itu bahwa keberdosaan tidak sepenuhnya jahat. Itu bohong, karena keberdosaan sepenuhnya jahat. Tetapi Tuhan tidak dapat berbohong dan tetap setia pada dirinya sendiri, karena itu sesuai dengan keberadaan terdalamnya, yang suci dan penuh kasih. Tuhan melawan dosa dengan menempatkan permusuhan terus-menerus terhadapnya karena Dia akan menghapus dari dunia semua penderitaan yang disebabkan oleh kejahatan.

Akhir dari permusuhan

Namun, Allah telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengakhiri permusuhan antara diri-Nya dan dosa umat manusia. Langkah-langkah ini mengalir dari cintanya, yang merupakan inti dari keberadaannya: «Dia yang tidak mencintai tidak mengenal Tuhan; karena Tuhan adalah cinta »(1. Johannes 4,8). Karena cinta, Tuhan mengizinkan makhluk-Nya untuk memilih mendukung atau menentangnya. Dia bahkan membiarkan mereka membencinya, meskipun dia menentang keputusan seperti itu karena merugikan orang yang dia cintai. Memang, dia mengatakan "tidak" padanya "tidak". Dengan mengatakan "tidak" kepada "tidak" kita, dia menegaskan "ya"-nya kepada kita di dalam Yesus Kristus. «Di dalamnya kasih Allah muncul di antara kita, bahwa Allah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dunia agar kita hidup melalui Dia. Inilah yang terdiri dari cinta: bukan karena kita mencintai Tuhan, tetapi karena Dia mencintai kita dan mengirim Anak-Nya untuk menebus dosa-dosa kita »(1. Johannes 4,9-satu).
Tuhan telah mengambil semua langkah yang diperlukan, dengan biaya tertinggi dari diri-Nya sendiri, agar dosa-dosa kita dapat diampuni dan dihapuskan. Yesus mati untuk kita, menggantikan kita. Fakta bahwa kematian-Nya diperlukan untuk pengampunan kita menunjukkan beratnya dosa dan kesalahan kita, dan menunjukkan konsekuensi dosa atas kita. Allah membenci dosa yang menyebabkan kematian.

Ketika kita menerima pengampunan Allah di dalam Yesus Kristus, kita mengakui bahwa kita telah menjadi makhluk berdosa yang bertentangan dengan Allah. Kita melihat apa artinya menerima Kristus sebagai Juruselamat kita. Kami menerima bahwa sebagai orang berdosa kami terasing dari Allah dan membutuhkan rekonsiliasi. Kami mengakui bahwa melalui Kristus dan karya penebusan-Nya kami menerima rekonsiliasi, perubahan besar dalam sifat manusia kami, dan hidup kekal di dalam Allah sebagai hadiah cuma-cuma. Kita bertobat dari "tidak" kita kepada Allah dan berterima kasih kepada-Nya atas "ya"-nya kepada kita di dalam Yesus Kristus. Dalam Efesus 2,1-10 Paulus menggambarkan jalan manusia di bawah murka Allah kepada penerima keselamatan melalui kasih karunia Allah.

Tujuan Tuhan sejak awal adalah untuk menunjukkan kasih-Nya kepada manusia dengan mengampuni dosa-dosa dunia melalui karya Tuhan di dalam Yesus (dari Efesus 1,3-8). Situasi orang-orang dalam hubungan mereka dengan Tuhan sangat terbuka. Apa pun “kemarahan” yang Allah miliki, Dia juga berencana untuk menebus orang-orang sebelum dunia diciptakan “tetapi ditebus dengan darah Kristus yang berharga sebagai Anak Domba yang tidak bersalah dan tak bernoda. Meskipun dia dipilih sebelum dasar dunia diletakkan, dia terungkap pada akhir zaman demi kamu »(1. Petrus 1,19-20). Rekonsiliasi ini tidak terjadi melalui keinginan atau upaya manusia, tetapi semata-mata melalui pribadi dan karya penebusan Yesus Kristus atas nama kita. Pekerjaan penebusan ini diselesaikan sebagai "murka kasih" terhadap keberdosaan dan bagi kita sebagai individu. Orang-orang yang "di dalam Kristus" tidak lagi menjadi sasaran kemarahan, tetapi hidup dalam damai dengan Tuhan.

Di dalam Kristus kita manusia diselamatkan dari murka Allah. Kita sangat diubahkan oleh karya keselamatan-Nya dan Roh Kudus yang berdiam di dalam kita. Allah telah mendamaikan kita dengan diri-Nya (dari 2. Korintus 5,18); dia tidak memiliki keinginan untuk menghukum kita, karena Yesus menanggung hukuman kita. Kami berterima kasih dan menerima pengampunan-Nya dan kehidupan baru dalam hubungan nyata dengan-Nya, berbalik kepada Tuhan dan berpaling dari semua yang menjadi berhala dalam kehidupan manusia. «Jangan mencintai dunia atau apa yang ada di dunia. Jika seseorang mencintai dunia, tidak ada cinta Bapa di dalam dirinya. Karena segala sesuatu yang ada di dunia, keinginan daging dan keinginan mata serta kehidupan yang angkuh, bukanlah berasal dari Bapa, melainkan dari dunia. Dan dunia berlalu dengan nafsunya; tetapi siapa pun yang melakukan kehendak Tuhan tetap selamanya »(1. Johannes 2,15-17). Keselamatan kita adalah keselamatan Allah di dalam Kristus - "yang menyelamatkan kita dari murka di masa depan" (1. Tesalonika 1,10).

Manusia telah menjadi musuh Tuhan oleh sifat Adam, dan permusuhan dan ketidakpercayaan terhadap Tuhan ini menciptakan tindakan balasan yang diperlukan dari Tuhan yang kudus dan pengasih - murka-Nya. Sejak awal, karena kasih-Nya, Allah bermaksud untuk mengakhiri kemarahan buatan manusia melalui karya penebusan Kristus. Melalui kasih Allah kita telah diperdamaikan dengan-Nya melalui karya penebusan-Nya sendiri dalam kematian dan kehidupan Putra-Nya. “Berapa banyak lagi kita akan diselamatkan dari murka olehnya, sekarang kita telah dibenarkan oleh darahnya. Sebab jika kita telah didamaikan dengan Allah melalui kematian Anak-Nya ketika kita masih musuh, terlebih lagi kita akan diselamatkan melalui hidup-Nya, sekarang kita telah didamaikan »(Roma 5,9-satu).

Tuhan berencana untuk menghilangkan kemarahan-Nya yang adil terhadap umat manusia bahkan sebelum itu muncul. Kemarahan Tuhan tidak bisa dibandingkan dengan kemarahan manusia. Bahasa manusia tidak memiliki kata untuk jenis penentangan sementara dan sudah diselesaikan ini terhadap orang-orang yang menentang Tuhan. Mereka pantas dihukum, tetapi keinginan Tuhan bukanlah untuk menghukum mereka tetapi untuk membebaskan mereka dari rasa sakit yang disebabkan oleh dosa mereka.

Kata kemarahan dapat membantu kita memahami betapa Allah membenci dosa. Pemahaman kita tentang kata kemarahan harus selalu mencakup fakta bahwa kemarahan Tuhan selalu ditujukan terhadap dosa, tidak pernah terhadap manusia karena Dia mengasihi mereka semua. Tuhan telah bertindak untuk melihat kemarahan-Nya terhadap orang-orang berakhir. Kemarahannya terhadap dosa berakhir ketika efek dosa dihancurkan. "Musuh terakhir yang harus dihancurkan adalah kematian" (1. Korintus 15,26).

Kami bersyukur kepada Tuhan bahwa kemarahan-Nya berhenti ketika dosa ditaklukkan dan dihancurkan. Kita memiliki jaminan dalam janji damai sejahtera-Nya dengan kita karena Dia telah mengalahkan dosa di dalam Kristus sekali dan untuk selamanya. Allah telah mendamaikan kita dengan diri-Nya melalui karya penebusan Anak-Nya, dan dengan demikian meredakan amarah-Nya. Jadi murka Allah tidak ditujukan terhadap kasih-Nya. Sebaliknya, kemarahannya melayani cintanya. Kemarahannya adalah sarana untuk mencapai niat cinta untuk semua.

Karena kemarahan manusia jarang, jika pernah, dengan tidak memenuhi niat cinta kasih, kita tidak dapat mentransfer pemahaman dan pengalaman manusiawi kita tentang kemarahan manusia kepada Tuhan. Dengan melakukan itu, kita mempraktikkan penyembahan berhala dan memperkenalkan diri kepada Tuhan seolah-olah dia adalah makhluk manusia. James 1,20 menjelaskan bahwa "kemarahan manusia tidak melakukan apa yang benar di hadapan Allah". Murka Allah tidak akan bertahan selamanya, tetapi kasih-Nya yang tak tergoyahkan akan tetap ada.

Ayat kunci

Berikut adalah beberapa kitab suci yang penting. Mereka menunjukkan perbandingan antara kasih Allah dan murka ilahi-Nya sebagai lawan dari murka manusia yang kita alami pada orang-orang yang jatuh:

  • "Karena murka manusia tidak melakukan apa yang benar di hadapan Allah" (Yakobus 1,20).
  • “Jika kamu marah, jangan berbuat dosa; jangan biarkan matahari terbenam karena amarahmu »(Efesus 4,26).
  • “Aku tidak akan melakukannya setelah kemarahanku yang hebat atau menghancurkan Efraim lagi. Karena aku adalah Tuhan dan bukan manusia, kudus di tengah-tengahmu. Itulah sebabnya saya tidak datang dalam kemarahan untuk menghancurkan »(Hosea 11,9).
  • «Saya ingin menyembuhkan kemurtadan mereka; Saya ingin mencintainya; karena kemarahanku telah berbalik dari mereka »(Hosea 14,5).
  • «Di mana Tuhan seperti Anda, yang mengampuni dosa dan mengampuni hutang orang-orang yang tersisa sebagai sisa warisannya; yang tidak melekat pada amarahnya selamanya, karena dia menikmati kasih karunia!" (Micha 7,18).
  • "Engkau adalah Allah yang Maha Pengampun, Pengasih, Penyayang, Sabar, dan Maha Penyayang" (Nehemia .) 9,17).
  • "Pada saat marah aku menyembunyikan wajahku sedikit darimu, tetapi dengan kasih karunia yang kekal aku akan mengasihani kamu, firman Tuhan Penebusmu" (Yesaya 54,8).
  • «Tuhan tidak menolak selamanya; tetapi dia berduka dengan baik dan mengasihani lagi sesuai dengan kebaikannya yang besar. Karena dia tidak mengganggu dan mendukakan orang dari hati. ... Apa yang dikeluhkan orang dalam hidup, masing-masing tentang konsekuensi dari dosa mereka? " (Ratapan 3,31-satu).
  • "Apakah menurutmu aku menikmati kematian orang fasik, kata Tuhan Allah, dan bukannya dia berbalik dari jalannya dan tetap hidup?" (Yehezkiel 18,23).
  • “Koyakkanlah hatimu dan bukan pakaianmu dan kembalilah kepada Tuhan, Allahmu! Karena dia murah hati, penyayang, sabar dan sangat baik hati, dan dia akan segera menyesali hukumannya »(Joel 2,13).
  • “Yunus berdoa kepada Tuhan dan berkata: Oh, Tuhan, itulah yang saya pikirkan ketika saya masih di negara saya. Itu sebabnya saya ingin melarikan diri ke Tarsis; karena aku tahu bahwa kamu pengasih, penyayang, panjang sabar dan sangat baik hati dan membuatmu bertobat dari kejahatan »(Yunus 4,2).
  • “Tuhan tidak menunda janji karena beberapa orang menganggapnya sebagai penundaan; tetapi dia memiliki kesabaran dengan Anda dan tidak ingin ada yang tersesat, tetapi setiap orang harus menemukan pertobatan »(2. Petrus 3,9).
  • «Ketakutan bukanlah cinta, tetapi cinta yang sempurna mengusir ketakutan. Karena rasa takut memperhitungkan hukuman; tetapi barangsiapa takut, ia tidak sempurna dalam kasih »(John 4,17 bagian terakhir-18).

Ketika kita membaca bahwa «Tuhan sangat mencintai dunia ini sehingga Dia memberikan Anak-Nya yang tunggal, agar semua orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa tetapi memiliki hidup yang kekal. Karena Allah tidak mengutus Anak-Nya ke dunia untuk menghakimi dunia, tetapi agar dunia diselamatkan melalui dia »(Yohanes 3,16-17), maka kita harus memahami dengan tepat dari tindakan ini bahwa Tuhan "marah" dengan dosa. Tetapi dengan pemusnahan keberdosaannya, Tuhan tidak menghukum orang berdosa, tetapi menyelamatkan mereka dari dosa dan kematian untuk menawarkan dan memberi mereka rekonsiliasi dan kehidupan kekal. "Kemarahan" Tuhan tidak dimaksudkan untuk "mengutuk dunia" tetapi untuk menghancurkan kuasa dosa dalam segala bentuknya agar manusia dapat menemukan keselamatannya dan mengalami hubungan kasih yang kekal dan hidup dengan Tuhan.

oleh Paul Kroll