Kerajaan Allah (bagian 6)

Secara umum, ada tiga sudut pandang mengenai hubungan antara gereja dan kerajaan Allah. Itu adalah yang selaras dengan pewahyuan alkitabiah dan suatu teologi yang memperhitungkan sepenuhnya tentang pribadi dan karya Kristus, serta dari Roh Kudus. Ini konsisten dengan komentar George Ladd dalam karyanya A Theology of the New Testament. Thomas F. Torrance menambahkan beberapa kesimpulan penting dalam mendukung doktrin ini.Beberapa orang mengatakan bahwa gereja dan kerajaan Allah pada dasarnya identik. Yang lain keduanya jelas berbeda satu sama lain, jika tidak sepenuhnya tidak kompatibel1.

Untuk memahami sepenuhnya kisah alkitabiah, perlu untuk memeriksa sepenuhnya Perjanjian Baru, dengan mempertimbangkan banyak bagian Alkitab dan subtopik, apa yang dilakukan Ladd. Berdasarkan fondasi ini, ia mengusulkan alternatif ketiga, yang berpendapat bahwa gereja dan kerajaan Allah tidak identik tetapi tidak dapat dipisahkan. Mereka tumpang tindih. Mungkin cara paling sederhana untuk menggambarkan hubungan itu adalah dengan mengatakan bahwa gereja adalah umat Allah. Orang-orang yang mengelilinginya adalah warga negara kerajaan Allah, tetapi mereka tidak dapat disamakan dengan kerajaan itu sendiri, yang identik dengan pemerintahan Allah yang sempurna melalui Kristus dalam Roh Kudus. Kerajaan itu sempurna, tetapi gereja tidak. Subjek adalah subjek dari raja Kerajaan Allah, Yesus, tetapi mereka bukan raja itu sendiri dan tidak boleh bingung dengan dia.

Gereja bukan kerajaan Allah

Dalam Perjanjian Baru gereja (Yunani: ekklesia) disebut sebagai umat Allah. Dalam waktu dunia sekarang ini (waktu sejak kedatangan Kristus yang pertama) dikumpulkan atau disatukan untuk membentuk suatu komunitas. Anggota gereja berkumpul bersama dengan mengacu pada pemberitaan Injil, seperti yang diajarkan oleh para rasul awal - mereka yang diberi kuasa dan diutus oleh Yesus sendiri. Umat ​​Tuhan menerima pesan wahyu alkitabiah, yang disimpan untuk kita, dan berdasarkan pertobatan dan iman, mengikuti realitas siapa Tuhan menurut wahyu ini. Sebagaimana dinyatakan dalam Kisah Para Rasul, adalah anggota umat Allah yang "tetap teguh dalam pengajaran para rasul, dalam persekutuan dan dalam memecahkan roti dan dalam doa" (Kis. 2,42Awalnya, Gereja terdiri dari orang-orang percaya yang tersisa di Israel dari Perjanjian Lama. Mereka percaya bahwa Yesus menggenapi janji-janji yang diwahyukan kepada mereka sebagai Mesias dan Juruselamat Allah. Hampir bersamaan dengan Pentakosta pertama dari Perjanjian Baru, umat Allah menerima pesan wahyu alkitabiah, yang telah disimpan untuk kita, dan berdasarkan pertobatan dan iman, mengikuti realitas siapa Tuhan menurut wahyu ini. Sebagaimana dinyatakan dalam Kisah Para Rasul, adalah anggota umat Allah yang "tetap teguh dalam pengajaran para rasul, dalam persekutuan dan dalam memecahkan roti dan dalam doa" (Kis. 2,42Awalnya, Gereja terdiri dari orang-orang percaya yang tersisa di Israel dari Perjanjian Lama. Mereka percaya bahwa Yesus menggenapi janji-janji yang diwahyukan kepada mereka sebagai Mesias dan Juruselamat Allah. Hampir bersamaan dengan tumbuhnya festival Pentakosta pertama di Perjanjian Baru

Umat ​​Allah di bawah kasih karunia - tidak sempurna

Namun, Perjanjian Baru menunjukkan bahwa orang-orang ini tidak sempurna, tidak patut diteladani. Hal ini terutama terlihat dalam perumpamaan tentang ikan yang tertangkap dalam jala (Matius 1).3,47-49). Komunitas gereja yang berkumpul di sekitar Yesus dan firman-Nya pada akhirnya akan mengalami proses pemisahan. Akan tiba saatnya ketika akan menjadi jelas bahwa beberapa orang yang merasa mereka adalah bagian dari gereja ini tidak menunjukkan diri mereka menerima Kristus dan Roh Kudus, melainkan mencela dan menolak mereka. Artinya, beberapa gereja tidak menempatkan diri mereka di bawah pemerintahan Kristus, tetapi menentang pertobatan dan menarik diri dari kasih karunia pengampunan Allah dan karunia Roh Kudus. Yang lain telah mengubah pelayanan Kristus dalam penyerahan sukarela kepada Firman-Nya. Namun, setiap orang harus menghadapi pertempuran iman yang baru setiap hari. Semua orang ditujukan. Semua harus, dibimbing dengan lembut, menghadapi tindakan Roh Kudus untuk berbagi dengan kita kekudusan yang Kristus sendiri dalam wujud manusia telah dibeli dengan mahal untuk kita. Pengudusan yang rindu untuk membiarkan diri kita yang lama dan palsu mati setiap hari. Jadi kehidupan komunitas gereja ini bervariasi, tidak sempurna dan murni. Dalam hal ini gereja melihat dirinya terus-menerus didukung oleh kasih karunia Allah. Ketika sampai pada pertobatan, para anggota Gereja mulai dan terus diperbarui dan direformasi Perlawanan terhadap godaan, serta perbaikan dan pemulihan, yaitu, rekonsiliasi dengan Allah, berjalan seiring. Semua ini tidak diperlukan jika gereja harus menampilkan citra kesempurnaan saat ini. Ketika kehidupan yang dinamis dan berkembang ini memanifestasikan dirinya, ia sangat setuju dengan gagasan bahwa kerajaan Allah tidak mengungkapkan dirinya dalam segala kesempurnaannya di waktu dunia ini. Ini adalah umat Allah yang menunggu dengan harapan - dan kehidupan setiap orang yang menjadi milik mereka tersembunyi di dalam Kristus (Kolose 3,3) dan saat ini menyerupai bejana tanah biasa (2. Korintus 4,7). Kita menunggu keselamatan kita dalam kesempurnaan.

Khotbah tentang kerajaan Allah, bukan tentang gereja

Penting untuk dicatat bersama Ladd bahwa para rasul pertama tidak fokus dalam khotbah mereka tentang gereja, tetapi pada kerajaan Allah. Saat itulah mereka yang menerima pesan mereka yang datang bersama sebagai sebuah gereja, sebagai Christi ekklesia. Ini berarti bahwa Gereja, umat Allah, bukanlah obyek iman atau ibadat. Hanya Bapa, Anak dan Roh Kudus, Allah Tritunggal adalah ini. Khotbah dan pengajaran gereja tidak boleh menjadikan diri mereka sendiri sebagai objek iman, yaitu tidak harus berputar terutama di sekitar diri mereka sendiri. Oleh karena itu Paulus menekankan bahwa "[kami] tidak menyatakan diri kami [...] tetapi Yesus Kristus sebagai Tuhan, dan diri kami sebagai hambamu, oleh karena Yesus" (2. Korintus 4,5; Alkitab Zürich). Pesan dan pekerjaan gereja tidak boleh mengacu pada diri mereka sendiri, tetapi pada aturan Allah Tritunggal, sumber harapan mereka. Tuhan akan memberikan pemerintahan-Nya kepada seluruh ciptaan, sebuah pemerintahan yang didirikan oleh Kristus melalui pekerjaan duniawi-Nya, serta dengan pencurahan Roh Kudus, tetapi hanya akan bersinar dalam kesempurnaan pada titik tertentu. Gereja, berkumpul di sekitar Kristus, melihat kembali ke pekerjaan penebusan-Nya yang telah selesai dan ke depan untuk kesempurnaan pekerjaan-Nya yang sedang berlangsung. Itulah fokus mereka yang sebenarnya.

Kerajaan Allah tidak keluar dari gereja

Perbedaan antara kerajaan Allah dan gereja juga dapat dilihat dari fakta bahwa kerajaan itu, secara tegas, dikatakan sebagai pekerjaan dan karunia Allah. Itu tidak dapat dibangun atau dibawa oleh manusia, bahkan oleh mereka yang berbagi komunitas baru dengan Tuhan. Menurut Perjanjian Baru, orang-orang dari kerajaan Allah dapat mengambil bagian darinya, menemukannya di dalamnya, mewarisinya, tetapi mereka tidak dapat menghancurkannya atau membawanya ke bumi. Mereka dapat melakukan sesuatu demi Kekaisaran, tetapi tidak akan pernah tunduk pada hak pilihan manusia. Ladd menekankan hal ini dengan empatik.

Kerajaan Allah: dalam perjalanan, tetapi belum selesai

Kerajaan Allah telah diluncurkan, tetapi belum berkembang dengan sempurna. Dalam kata-kata Ladd: "Itu sudah ada, tetapi belum lengkap." Kerajaan Allah di bumi belum sepenuhnya terwujud. Semua orang, terlepas dari apakah mereka termasuk dalam komunitas umat Allah, hidup di zaman ini masih harus disempurnakan, dan Gereja itu sendiri, komunitas mereka yang merawat Yesus Kristus, Injil dan misinya, tidak luput dari masalah dan keterbatasan. untuk tetap melekat pada dosa dan kematian. Karena itu perlu pembaruan dan revitalisasi yang konstan. Dia harus terus memelihara persekutuan dengan Kristus dengan berdiri di atas firman-Nya dan terus-menerus diberi makan, diperbarui, dan dibangkitkan oleh roh-Nya yang penuh belas kasihan. Ladd merangkum hubungan antara Gereja dan Kerajaan Allah dalam lima pernyataan ini:2

  • Gereja bukan kerajaan Allah.
  • Kerajaan Allah menghasilkan gereja - bukan sebaliknya.
  • Gereja menjadi saksi kerajaan Allah.
  • Gereja adalah alat Kerajaan Allah.
  • Gereja adalah administrator kerajaan Allah.

Singkatnya, kita dapat menyatakan bahwa kerajaan Allah mencakup umat Allah. Tetapi tidak semua yang berafiliasi dengan Gereja tanpa syarat tunduk pada pemerintahan Kristus atas Kerajaan Allah. Umat ​​Allah terdiri dari mereka yang telah menemukan jalan mereka ke dalam kerajaan Allah dan tunduk kepada bimbingan dan pemerintahan Kristus. Sayangnya, beberapa dari mereka yang telah bergabung dengan Gereja pada titik tertentu mungkin tidak cukup mencerminkan karakter kerajaan sekarang dan yang akan datang. Mereka terus menolak anugerah Allah, yang telah Kristus berikan kepada mereka melalui pekerjaan Gereja. Jadi kita melihat bahwa kerajaan Allah dan gereja tidak dapat dipisahkan, tetapi tidak identik. Ketika kerajaan Allah dinyatakan dalam kesempurnaan pada saat Kedatangan Kristus yang Kedua, umat Allah akan selalu tunduk dan tanpa mengorbankan pemerintahan mereka, dan dalam hidup berdampingan semua orang, kebenaran ini akan sepenuhnya tercermin.

Apa perbedaan dalam ketidakterpisahan simultan dari gereja dan kerajaan Allah?

Perbedaan antara gereja dan kerajaan Allah memiliki banyak dampak. Kami hanya dapat membahas beberapa poin di sini.

Kesaksian tercinta tentang kerajaan yang akan datang

Efek signifikan dari keragaman dan ketidakterpisahan Gereja dan Kerajaan Allah adalah bahwa Gereja harus menjadi manifestasi nyata yang nyata dari Kerajaan masa depan. Thomas F. Torrance secara eksplisit menunjukkan dalam pengajarannya. Meskipun kerajaan Allah belum sepenuhnya disadari, kehidupan sehari-hari, di sini dan sekarang, dari waktu dunia sekarang yang sarat dengan dosa dimaksudkan untuk bersaksi dengan cara yang hidup untuk apa yang belum selesai. Hanya karena kerajaan Allah belum sepenuhnya hadir tidak berarti bahwa gereja hanyalah realitas rohani yang tidak dapat dipahami atau dialami di sini dan sekarang. Dengan kata-kata dan roh dan dipersatukan dengan Kristus, umat Allah, dalam kaitannya dengan dunia yang mengamati, dalam waktu dan ruang, serta dengan daging dan darah, dapat memberikan kesaksian nyata tentang sifat kerajaan Allah yang akan datang.

Gereja tidak akan melakukan ini secara lengkap, lengkap atau permanen. Namun, berdasarkan Roh Kudus dan bersama-sama dengan Tuhan, umat Allah dapat secara konkret mengungkapkan berkat kerajaan masa depan, karena Kristus telah mengatasi dosa, kejahatan, dan kematian itu sendiri, dan kita dapat benar-benar berharap untuk kerajaan masa depan. Tanda yang paling penting memuncak dalam cinta - cinta yang mencerminkan cinta Bapa untuk Anak dalam Roh Kudus, dan cinta Bapa bagi kita dan semua ciptaan-Nya, melalui Anak, dalam Roh Kudus. Gereja dapat memberikan kesaksian tentang Ketuhanan Kristus dalam ibadat, dalam kehidupan sehari-hari, serta dalam komitmennya untuk kebaikan bersama mereka yang bukan anggota komunitas Kristen. Saksi unik dan paling bermanfaat yang dapat dihadapi Gereja dalam menghadapi kenyataan ini adalah presentasi Ekaristi, sebagaimana ditafsirkan dalam khotbah firman Allah dalam ibadat. Di sini, di dalam lingkaran jemaat, kita melihat kesaksian yang paling konkret, sederhana, benar, langsung, dan efektif untuk rahmat Allah di dalam Kristus. Di altar kita belajar, berdasarkan Roh Kudus, pemerintahan Kristus yang sudah ada, tetapi belum sempurna, melalui pribadi-Nya. Di meja Tuhan kita melihat kembali kematiannya di kayu salib dan mengalihkan pandangan kita ke kerajaannya, sambil berbagi persekutuan dengannya, dia masih hadir dengan kuasa Roh Kudus. Di altarnya kita bisa merasakan kerajaannya yang akan datang. Kita datang ke meja Tuhan untuk berbagi dalam diri-Nya, sebagaimana Dia dijanjikan kepada kita, sebagai Tuhan dan Juru Selamat kita.

Tuhan belum selesai dengan kita

Hidup di antara kedatangan Kristus yang pertama dan kedatangan-Nya yang kedua juga berarti sesuatu yang lain. Ini berarti bahwa setiap orang sedang melakukan ziarah spiritual - dalam hubungan yang terus berkembang dengan Tuhan. Yang Mahakuasa tidak selesai dengan siapa pun ketika datang untuk menariknya kepada dirinya sendiri dan untuk menggerakkan dia untuk terus menumbuhkan kepercayaan kepadanya, serta untuk menerima rahmat dan kehidupan baru yang telah dia berikan kepadanya, di setiap saat, setiap hari. Adalah tugas gereja untuk mewartakan kebenaran dengan cara sebaik mungkin tentang siapa Allah di dalam Kristus dan bagaimana Ia menyatakan diri-Nya dalam kehidupan setiap orang. Gereja dipanggil untuk memberikan kesaksian terus-menerus dalam perkataan dan perbuatan tentang sifat dan sifat Kristus dan kerajaan masa depan-Nya. Namun, kita tidak dapat mengetahui sebelumnya siapa (menggunakan bahasa kiasan Yesus) yang akan dianggap sebagai lalang atau ikan jahat. Terserah Tuhan sendiri untuk membuat pemisahan akhir yang baik dari yang buruk pada waktunya. Bukan tugas kita untuk memajukan proses (atau menundanya). Kami bukan hakim tertinggi di sini dan sekarang. Sebaliknya, dengan penuh pengharapan bahwa Tuhan akan bekerja dalam diri setiap orang berdasarkan Sabda dan Roh Kudus-Nya, kita harus tetap setia dalam iman dan sabar dalam perbedaan. Tetap waspada dan memprioritaskan apa yang paling penting, mendahulukan apa yang penting dan memberikan kurang penting pada apa yang kurang penting sangat penting di antara waktu-waktu ini. Tentu saja, kita harus membedakan mana yang penting dan mana yang kurang penting.

Selanjutnya, gereja memastikan komunitas cinta. Tugas utamanya bukan untuk memastikan gereja yang tampak ideal atau benar-benar sempurna dengan menganggapnya sebagai tujuan utamanya untuk mengecualikan dari komunitas mereka yang telah bergabung dengan umat Allah tetapi belum teguh dalam iman atau gaya hidup mereka belum mencerminkan dengan benar. kehidupan Kristus. Mustahil untuk sepenuhnya menyadari hal ini di zaman sekarang ini. Seperti yang Yesus ajarkan, mencoba mencabut lalang (Matius 13,29-30) atau memisahkan ikan yang baik dari yang buruk (ay. 48) tidak menghasilkan persekutuan yang sempurna di zaman ini, tetapi justru merugikan tubuh Kristus dan saksi-saksinya. Itu akan selalu menghasilkan perlakuan merendahkan orang lain di Gereja. Ini akan mengarah pada legalisme yang besar dan menghakimi, yaitu legalisme, yang tidak mencerminkan karya Kristus sendiri, maupun iman dan harapan akan kerajaan masa depan-Nya.

Bagaimanapun, karakter persekutuan yang tidak konsisten tidak berarti bahwa setiap orang dapat berpartisipasi dalam kepemimpinan mereka. Gereja pada dasarnya tidak demokratis, meskipun beberapa konsultasi praktis dilakukan dengan cara ini. Kepemimpinan gereja harus memenuhi kriteria yang jelas, yang terdaftar dalam banyak bagian Alkitab dalam Perjanjian Baru dan dalam komunitas Kristen awal, seperti yang didokumentasikan misalnya dalam Kisah Para Rasul, juga diterapkan. Kepemimpinan Gereja adalah ekspresi kedewasaan dan kebijaksanaan spiritual. Dibutuhkan perisai dan harus, berdasarkan Alkitab, memancarkan kedewasaan dalam hubungannya dengan Allah melalui Kristus. Implementasinya yang praktis ditopang oleh keinginan yang tulus, gembira dan bebas, terutama Yesus Kristus, melalui partisipasi dalam pelayanan misi-Nya yang berkelanjutan, berdasarkan pada iman, harapan dan cinta, untuk melayani.

Akhirnya, dan yang paling penting dari semuanya, kepemimpinan gereja didasarkan pada panggilan yang berasal dari Kristus di atas Roh Kudus dan konfirmasi mereka oleh orang lain untuk mengikuti panggilan ini atau penunjukan ke dalam pelayanan khusus. Mengapa ada yang dipanggil dan ada yang tidak, tidak selalu bisa dikatakan dengan tepat. Jadi, beberapa orang yang telah menerima kedewasaan rohani yang murah hati oleh anugerah mungkin tidak dipanggil untuk mengadakan pelayanan formal dan ditahbiskan dalam kepemimpinan gereja. Panggilan Tuhan ini atau tidak ada hubungannya dengan penerimaan ilahi. Sebaliknya, ini tentang kebijaksanaan Tuhan yang sering tersembunyi. Namun, konfirmasi panggilannya, berdasarkan kriteria yang ditetapkan dalam Perjanjian Baru, tergantung, antara lain, pada karakter, reputasi, dan penghargaannya atas kesediaan dan kekayaannya, anggota gereja lokal dalam kepercayaan mereka kepada Kristus dan keikutsertaan mereka yang kekal, dan partisipasi terbaik mereka dalam misinya. untuk melengkapi dan mendorong.

Disiplin dan penghakiman gereja yang penuh harapan

Kehidupan antara dua kedatangan Kristus tidak mengesampingkan perlunya disiplin gereja yang tepat, tetapi harus menjadi disiplin yang bijaksana, sabar, penyayang dan, terlebih lagi, disiplin panjang sabar (pengasih, kuat, mendidik), yang dalam menghadapi Kasih Tuhan untuk semua orang juga ditanggung oleh harapan untuk semua. Namun, itu tidak akan membiarkan anggota gereja melecehkan rekan-rekan seiman mereka (Yehezkiel 34), melainkan berusaha untuk melindungi mereka. Dia akan memberikan keramahan, komunitas, waktu dan ruang kepada sesama manusia sehingga mereka dapat mencari Tuhan dan mencari esensi kerajaan-Nya, menemukan waktu untuk bertobat, menerima Kristus ke dalam diri mereka sendiri dan semakin condong kepada-Nya dalam iman. Tetapi akan ada batasan untuk apa yang diperbolehkan, termasuk ketika menyelidiki dan menahan ketidakadilan yang ditujukan terhadap anggota gereja lainnya.Kita melihat dinamika ini bekerja dalam kehidupan gereja mula-mula, seperti yang tercatat dalam Perjanjian Baru. Kisah Para Rasul dan Surat-Surat Perjanjian Baru membuktikan praktik internasional disiplin gereja ini. Hal ini membutuhkan kepemimpinan yang bijaksana dan empati. Namun, itu tidak akan mungkin untuk mencapai kesempurnaan di dalamnya. Namun demikian harus diperjuangkan, karena alternatifnya adalah ketidakdisiplinan atau kekejaman menghakimi, idealisme pembenaran diri cara yang salah dan tidak berlaku adil kepada Kristus. Sebaliknya, dia memerintahkannya untuk mengikutinya. Ada yang merespon, ada yang tidak. Kristus menerima kita di mana pun kita berada, tetapi Dia melakukannya untuk menggerakkan kita mengikuti-Nya. Pekerjaan gereja adalah tentang menerima dan menyambut, tetapi juga tentang membimbing dan mendisiplinkan mereka yang tinggal sehingga mereka bertobat, percaya kepada Kristus dan mengikuti Dia dalam keberadaan-Nya. Meskipun ekskomunikasi (pengecualian dari Gereja) mungkin diperlukan sebagai pilihan terakhir, itu harus didasarkan pada harapan untuk kembali ke Gereja di masa depan, seperti yang kita miliki contoh dari Perjanjian Baru (1. Korintus 5,5; 2. Korintus 2,5-7; Galatia 6,1) menempati.

Pesan harapan Gereja dalam pekerjaan Kristus yang berkelanjutan

Konsekuensi lain dari perbedaan dan hubungan antara Gereja dan Kerajaan Allah adalah bahwa pesan Gereja juga harus membahas pekerjaan Kristus yang berkelanjutan, dan bukan hanya Pekerja-Nya yang sempurna. Dengan kata lain, pesan kita harus menunjukkan bahwa segala sesuatu yang telah dilakukan Kristus dengan karya keselamatan-Nya belum membuka dampak penuhnya dalam sejarah. Pelayanan duniawinya belum dan belum menghasilkan dunia yang sempurna di sini dan sekarang. Gereja tidak mewakili realisasi cita-cita Allah. Injil yang kita khotbahkan hendaknya tidak menuntun orang untuk percaya bahwa gereja adalah kerajaan Allah. , idamannya. Pesan dan teladan kami hendaknya mencakup kata pengharapan bagi masa depan kerajaan Kristus. Seharusnya jelas bahwa gereja terdiri dari orang-orang yang beragam. Orang-orang yang sedang dalam perjalanan, yang bertobat dan memperbarui hidup mereka, dan yang diperkuat dengan iman, harapan dan cinta. Dengan demikian, Gereja adalah pewarta kerajaan masa depan itu - buah yang dijamin Kristus, yang Tersalib dan yang Bangkit Sendiri. Gereja terdiri dari orang-orang yang hidup dalam kerajaan Allah saat ini, berkat rahmat Yang Mahakuasa, setiap hari dengan harapan penyelesaian masa depan pemerintahan Kristus.

Dengan harapan kerajaan Allah di masa depan, bertobat dari idealisme

Terlalu banyak yang percaya bahwa Yesus datang untuk membawa umat Allah yang sempurna atau dunia yang sempurna di sini dan sekarang. Gereja sendiri mungkin telah menciptakan kesan ini dengan percaya bahwa inilah yang Yesus maksudkan. Ada kemungkinan bahwa sebagian besar dunia yang tidak percaya menolak Injil karena gereja tidak mampu mewujudkan komunitas atau dunia yang sempurna. Banyak yang tampaknya percaya bahwa Kekristenan mewakili bentuk idealisme tertentu, hanya untuk menemukan bahwa idealisme seperti itu tidak terwujud. Akibatnya, beberapa orang menolak Kristus dan Injil-Nya karena mereka mencari cita-cita yang sudah ada atau paling tidak akan segera dilaksanakan dan menemukan bahwa gereja tidak dapat menawarkan cita-cita ini. Beberapa menginginkan ini sekarang atau tidak sama sekali. Orang lain mungkin menolak Kristus dan Injil-Nya karena mereka telah benar-benar menyerah dan telah kehilangan harapan dalam segala hal dan semua orang, termasuk Gereja. Beberapa mungkin telah meninggalkan denominasi karena gereja gagal mewujudkan cita-cita yang mereka yakini bahwa Tuhan akan membantu umat-Nya mencapainya. Mereka yang menerima ini - yang menyamakan gereja dengan kerajaan Allah - akan menyimpulkan bahwa Allah gagal (karena Ia mungkin tidak cukup membantu umat-Nya) atau umat-Nya (karena mereka mungkin tidak berusaha cukup keras). Meskipun demikian, cita-cita belum tercapai dalam kedua kasus tersebut dan tampaknya tidak ada alasan bagi banyak orang untuk terus menjadi bagian dari komunitas ini.

Tetapi Kekristenan bukanlah tentang menjadi umat Allah yang sempurna yang, dengan bantuan Yang Mahakuasa, mewujudkan komunitas atau dunia yang sempurna. Bentuk idealisme yang dikristenkan ini menegaskan bahwa jika kita jujur, tulus, berkomitmen, radikal, atau cukup bijaksana untuk mengejar tujuan kita, kita dapat mencapai cita-cita yang Allah inginkan agar umat-Nya raih. Karena ini tidak pernah terjadi dalam seluruh sejarah Gereja, kaum idealis juga tahu persis siapa yang harus disalahkan - yang disebut "orang Kristen". Namun, pada akhirnya, kesalahan itu sering jatuh pada kaum idealis itu sendiri, yang menemukan bahwa mereka juga tidak dapat mencapai yang ideal. Ketika ini terjadi, idealisme tenggelam dalam keputusasaan dan tuduhan diri sendiri. Kebenaran injili menjanjikan bahwa, berkat rahmat Yang Mahakuasa, berkat-berkat kerajaan Allah yang akan datang sudah memasuki saat ini, waktu dunia yang jahat. Karena itu, kita sudah dapat mengambil manfaat dari apa yang telah dilakukan Kristus bagi kita dan menerima dan menikmati berkat-berkat sebelum Kerajaan-Nya sepenuhnya disadari. Kesaksian paling penting untuk kepastian bahwa kerajaan yang akan datang ini akan datang adalah kehidupan, kematian, kebangkitan dan kenaikan Tuhan yang hidup. Dia berjanji akan datangnya masa depan kerajaannya dan mengajar kita, sekarang di masa sekarang ini, waktu dunia yang jahat, hanya untuk mengharapkan pencicipan, kemajuan, buah pertama, warisan dari kerajaan yang akan datang itu. Kita harus mengkhotbahkan harapan bagi Kristus dan pekerjaannya yang berhasil dan berlanjut dan bukan idealisme Kristen. Kami melakukan ini dengan menekankan perbedaan antara Gereja dan Kerajaan Allah, sementara pada saat yang sama mengakui hubungan mereka dalam Kristus melalui Roh Kudus dan partisipasi kita sebagai saksi - tanda dan perumpamaan hidup dari kerajaannya di masa depan.

Ringkasnya, perbedaan antara gereja dan kerajaan Allah, serta hubungan mereka yang ada dapat diartikan sebagai makna bahwa gereja tidak boleh menjadi objek pemujaan atau iman, karena itu adalah penyembahan berhala. Sebaliknya, dia menunjukkan dari dirinya sendiri kepada Kristus dan pekerjaan misionarisnya. Itu adalah bagian dari misi itu: melalui kata-kata dan perbuatan, menunjuk kepada Kristus, yang membimbing kita dalam pelayanan kita dan menjadikan kita makhluk baru, berharap untuk surga baru dan bumi baru yang hanya menjadi kenyataan ketika Kristus Sendiri, Tuhan dan Juruselamat Alam Semesta kita, kembali.

Kenaikan dan Kedatangan Kedua

Elemen terakhir yang membantu kita memahami kerajaan Allah dan hubungan kita dengan kekuasaan Kristus adalah kenaikan Tuhan kita. Aktivitas duniawi Yesus tidak berakhir dengan kebangkitannya, tetapi dengan perjalanan surgawi-Nya. Dia meninggalkan serikat duniawi dan dunia saat ini untuk mempengaruhi kita dengan cara lain - Roh Kudus. Dia tidak jauh lagi berkat Roh Kudus. Dia ada dalam beberapa hal, tetapi dalam beberapa hal tidak.

Johannes Calvin biasa mengatakan bahwa Kristus "hadir dalam satu cara dan bukan dengan cara."3 Yesus menunjukkan ketidakhadiran-Nya, yang dalam beberapa hal memisahkan Dia dari kita, dengan memberi tahu murid-murid-Nya bahwa Dia akan pergi untuk mempersiapkan tempat di mana mereka belum dapat mengikuti-Nya. Dia akan bersama Bapa dengan cara yang tidak dapat dia lakukan selama waktunya di bumi (John 8,21; 14,28). Dia tahu bahwa murid-muridnya mungkin menganggap ini sebagai kemunduran, tetapi menginstruksikan mereka untuk menganggapnya sebagai kemajuan dan dengan demikian berguna bagi mereka, bahkan jika itu belum memberikan kebaikan masa depan, akhir dan sempurna. Roh Kudus, yang hadir kepada mereka, akan terus bersama mereka dan mendiami mereka4,17). Namun, Yesus juga berjanji bahwa Dia akan kembali dengan cara yang sama seperti ketika Dia meninggalkan dunia - dalam bentuk manusia, secara fisik, dan terlihat (Kis. 1,11). Ketidakhadirannya saat ini sesuai dengan kerajaan Allah yang belum selesai, yang karena itu belum hadir dalam kesempurnaan. Saat ini, waktu dunia yang jahat sedang dalam keadaan berlalu, tidak ada lagi (1. Kor7,31; 1. Johannes 2,8; 1. Johannes 2,1Semuanya saat ini sedang dalam proses penyerahan kekuasaan kepada raja yang berkuasa. Ketika Yesus menyelesaikan fase pelayanan rohaninya yang berkelanjutan, dia akan kembali dan kekuasaan dunianya akan sempurna. Segala sesuatu yang dia dan apa yang telah dia lakukan akan terbuka untuk mata semua orang. Semuanya akan tunduk padanya, dan semua orang akan mengenali kebenaran dan realitas siapa dia (Filipi 2,10). Hanya dengan demikian karyanya akan terungkap secara keseluruhan; dengan demikian keterpencilannya menunjuk pada sesuatu yang penting yang konsisten dengan ajaran lainnya. Meskipun dia tidak ada di bumi, kerajaan Allah tidak akan dikenal di mana-mana. Pemerintahan Kristus juga tidak akan sepenuhnya dinyatakan, tetapi sebagian besar akan tetap tersembunyi. Banyak aspek dari waktu dunia yang penuh dosa saat ini akan terus berperan, bahkan merugikan mereka yang mengidentifikasi diri mereka sebagai miliknya, yang menjadi milik Kristus, dan yang mengakui kerajaan dan kerajaan-Nya. Penderitaan, penganiayaan, kejahatan - baik moral (dilakukan oleh tangan manusia) dan alami (karena keberdosaan semua makhluk itu sendiri) - akan terus berlanjut. Kejahatan akan tetap ada sehingga bagi banyak orang tampak bahwa Kristus tidak menang dan bahwa kerajaan-Nya tidak di atas segalanya.

Perumpamaan Yesus sendiri tentang kerajaan Allah menunjukkan bahwa di sini dan sekarang kita bereaksi secara berbeda terhadap firman yang hidup, ditulis dan diberitakan. Benih-benih firman terkadang gagal, sedangkan di tempat lain jatuh di tanah yang subur. Ladang dunia mengandung gandum dan lalang. Ada ikan baik dan buruk di jaring. Gereja dianiaya dan diberkati di tengah-tengahnya mendambakan keadilan dan kedamaian, serta visi yang jelas tentang Tuhan. Setelah kepergiannya, Yesus tidak melihat manifestasi dunia yang sempurna di depan matanya. Sebaliknya, ia mengambil langkah-langkah untuk mempersiapkan orang-orang yang mengikutinya sehingga kemenangan dan karya penebusannya hanya satu hari akan terungkap sepenuhnya di masa depan, yang berarti bahwa karakteristik penting dari kehidupan gereja adalah kehidupan yang penuh harapan. Tetapi tidak dalam harapan yang salah arah (sebenarnya idealisme) bahwa hanya dengan sedikit (atau banyak) usaha dengan sedikit (atau banyak) kita dapat mewujudkan cita-cita untuk membuat kerajaan Allah menjadi sah atau secara bertahap memungkinkan untuk menjadi ada. Sebaliknya, kabar baiknya adalah bahwa pada waktunya - pada waktu yang tepat - Kristus akan kembali dengan segala kemuliaan dan kuasa. Maka harapan kita akan menjadi kenyataan. Yesus Kristus akan membangkitkan langit dan bumi lagi, ya Dia akan membuat semuanya baru. Akhirnya, Ascension mengingatkan kita untuk tidak berharap bahwa dia dan pemerintahannya akan terungkap sepenuhnya, melainkan tetap tersembunyi di kejauhan. Kenaikan-Nya mengingatkan kita akan perlunya terus berharap di dalam Kristus dan implementasi masa depan dari apa yang Dia bawa dalam pelayanan-Nya di bumi. Itu mengingatkan kita untuk menunggu dan menantikan kedatangan Kristus kembali, yang dibawa dengan sukacita dan keyakinan, yang akan berjalan seiring dengan pengungkapan kepenuhan karya penebusan-Nya sebagai Tuhan di atas segala tuhan dan Raja di atas segala raja, sebagai Penebus semua ciptaan.

dari dr. Gary Deddo

1 Kami sebagian besar berhutang komentar berikut untuk diskusi Ladd tentang tema dalam A Theology of the New Testament, hal. 105-119.
2 Ladd S.111-119.
3 Komentar Calvin tentang 2. Korintus 2,5.


pdfKerajaan Allah (bagian 6)