Terang Kristus di dunia

cahaya christi di duniaKontras terang dan gelap adalah metafora yang sering digunakan dalam Alkitab untuk membedakan yang baik dengan yang jahat. Yesus menggunakan terang untuk mewakili dirinya sendiri: «Terang datang ke dunia dan orang-orang lebih menyukai kegelapan daripada terang karena apa yang mereka lakukan adalah jahat. Karena siapa pun yang melakukan kejahatan membenci terang; dia tidak melangkah ke dalam cahaya sehingga apa yang dia lakukan tidak terungkap. Namun, mereka yang mengikuti kebenaran dalam apa yang mereka lakukan melangkah ke dalam terang dan menjadi jelas bahwa apa yang mereka lakukan didasarkan pada Tuhan »(Yohanes 3,19-21 NGÜ). Orang-orang yang hidup dalam kegelapan dipengaruhi secara positif oleh terang Kristus.

Peter Benenson, seorang pengacara Inggris, mendirikan Amnesty International dan berkata di depan umum untuk pertama kalinya pada tahun 1961: "Lebih baik menyalakan lilin daripada mengutuk yang gelap". Jadi lilin yang dikelilingi kawat berduri menjadi lambang masyarakatnya.

Rasul Paulus menggambarkan gambaran yang serupa, ”Malam akan segera berakhir dan siang akan datang. Karena itu marilah kita berpisah dengan perbuatan-perbuatan yang termasuk dalam kegelapan dan sebaliknya mempersenjatai diri dengan senjata terang »(Roma 1 .)3,12 HFA).
Saya pikir kita terkadang meremehkan kemampuan kita untuk memengaruhi dunia demi kebaikan. Kita cenderung lupa bagaimana terang Kristus dapat membuat perbedaan besar.
“Kamu adalah cahaya yang menerangi dunia. Sebuah kota yang tinggi di gunung tidak bisa tetap tersembunyi. Anda tidak menyalakan lampu dan kemudian menutupinya. Sebaliknya: itu diatur sehingga memberi cahaya kepada semua orang di rumah. Dengan cara yang sama terangmu harus bersinar di hadapan semua orang. Dengan perbuatanmu, mereka harus mengenali Bapamu di surga dan menghormatinya juga »(Matius 5,14-16 HFA).

Meskipun kadang-kadang kegelapan bisa menguasai kita, kegelapan tidak pernah bisa mengalahkan Allah. Kita tidak boleh membiarkan rasa takut akan kejahatan di dunia karena itu menyebabkan kita tidak melihat siapa Yesus itu, apa yang Dia lakukan untuk kita, dan apa yang harus kita lakukan.

Aspek yang menarik tentang sifat cahaya adalah mengapa kegelapan tidak berkuasa atasnya. Sementara terang mengusir kegelapan, kebalikannya tidak benar. Dalam Kitab Suci, fenomena ini memainkan peran penting sehubungan dengan sifat Tuhan (terang) dan kejahatan (kegelapan).

“Inilah berita yang kami dengar darinya dan yang kami beritakan kepadamu: Allah adalah terang dan di dalam Dia tidak ada kegelapan. Ketika kita mengatakan bahwa kita memiliki persekutuan dengan dia namun berjalan dalam kegelapan, kita berbohong dan tidak melakukan kebenaran. Tetapi jika kita berjalan di dalam terang seperti Dia di dalam terang, kita memiliki persekutuan satu sama lain, dan darah Yesus Anak-Nya menyucikan kita dari segala dosa »(1. Johannes 1,5-satu).

Bahkan jika Anda merasa seperti lilin yang sangat kecil di tengah kegelapan yang menembus, bahkan lilin kecil tetap menawarkan cahaya dan kehangatan yang memberi hidup. Dengan cara yang tampaknya kecil, Anda mencerminkan Yesus, yang adalah terang dunia. Itu adalah terang seluruh kosmos, bukan hanya dunia dan gereja. Dia menanggung dosa dunia, tidak hanya dari orang percaya tetapi dari semua orang di bumi. Dalam kuasa Roh Kudus, melalui Yesus Bapa telah membawa Anda keluar dari kegelapan ke dalam terang hubungan yang memberi hidup dengan Allah Tritunggal, yang berjanji tidak akan pernah meninggalkan Anda. Itu adalah kabar baik tentang setiap orang di planet ini. Yesus mengasihi semua orang dan mati untuk mereka semua, baik mereka mengetahuinya atau tidak.

Ketika kita tumbuh dalam hubungan kita yang lebih dalam dengan Bapa, Anak dan Roh, kita bersinar semakin terang dengan terang Allah yang memberi hidup. Ini berlaku bagi kita sebagai individu maupun komunitas.

“Karena kamu semua adalah anak-anak terang dan anak-anak siang. Kami bukan dari malam atau dari kegelapan »(1. Tesalonika 5,5). Sebagai anak terang, kita siap menjadi pembawa terang. Dengan menawarkan kasih Tuhan dengan segala cara yang mungkin, kegelapan akan mulai memudar dan Anda akan menjadi semakin memantulkan cahaya Kristus.

Allah Tritunggal, cahaya abadi, adalah sumber dari segala "pencerahan", baik jasmani maupun rohani. Bapa yang memanggil terang menjadi ada mengutus Putra-Nya untuk menjadi terang dunia. Bapa dan Putra mengirimkan Roh untuk membawa pencerahan bagi semua orang. Tuhan hidup dalam cahaya yang tidak dapat diakses: «Dia sendiri yang abadi, dia hidup dalam cahaya yang tidak dapat ditanggung oleh orang lain, tidak ada yang pernah melihatnya. Baginya saja kehormatan dan kekuatan abadi "(1. Tim. 6,16 HFA).

Allah menyatakan diri-Nya melalui roh-Nya, di hadapan Putra-Nya yang berinkarnasi, Yesus Kristus: “Karena Allah, yang berfirman: Terang harus bersinar dari kegelapan, telah memberi hati kita cahaya yang terang sehingga pencerahan akan muncul untuk pengetahuan tentang kemuliaan Tuhan di hadapan Yesus Kristus »(2. Korintus 4,6).

Bahkan jika Anda harus melihat dengan curiga pada awalnya untuk melihat cahaya yang luar biasa ini (Yesus), jika Anda melihatnya lebih lama Anda dapat melihat bagaimana kegelapan dikejar jauh dan luas.

oleh Joseph Tkach