Pengingat pada waktu yang tepat

Pengingat 428 pada waktu yang tepatSaat itu hari Senin pagi dan antrian di apotek semakin lama semakin lama dari menit ke menit. Ketika akhirnya tiba giliran saya, saya yakin bahwa saya akan dilayani dengan cepat. Saya hanya ingin mengambil obat lain untuk penyakit kronis. Semua data saya sudah disimpan di komputer apotek.

Saya perhatikan bahwa pramuniaga yang melayani saya masih baru di toko. Dia tersenyum sopan kepada saya ketika saya memberikan nama dan alamat saya. Setelah memasukkan beberapa informasi ke komputer, dia menanyakan nama belakang saya lagi. Saya mengulanginya dengan sabar, kali ini lebih lambat. Yah, saya pikir, dia baru dan tidak terlalu paham dengan prosesnya. Ketiga kalinya dia menanyakan nama belakang saya, saya mulai merasa tidak sabar. Apakah dia salah paham atau tidak bisa berkonsentrasi dengan benar? Seolah itu belum cukup, dia juga tampaknya kesulitan mendapatkan informasi yang dia butuhkan. Akhirnya dia meminta bantuan rekan atasannya. Saya kagum dengan kesabaran atasannya, yang juga sangat sibuk. Di belakangku aku mendengar beberapa ekspresi ketidaksenangan, di mana garis itu sementara itu memanjang ke pintu masuk. Kemudian saya melihat sesuatu. Pramuniaga baru itu memakai alat bantu dengar. Itu menjelaskan banyak hal. Dia tidak bisa mendengar dengan baik, bersemangat dan harus bekerja di bawah tekanan besar. Saya bisa membayangkan bagaimana perasaannya - kewalahan dan tidak aman.

Ketika saya akhirnya meninggalkan toko dengan barang-barang saya, perasaan syukur menguasai saya, tentu saja, rasa syukur kepada Tuhan, yang telah mengingatkan saya pada saat yang tepat: «Jangan cepat marah; karena kemarahan terletak di hati orang bodoh »(Pengkhotbah 7,9). Seperti kebanyakan orang Kristen, salah satu permintaan doa harian saya adalah agar Roh Kudus membimbing saya. Saya ingin melihat sesama manusia dan hal-hal seperti Tuhan melihat mereka. Saya biasanya bukan pengamat yang baik. Saya tidak ragu bahwa Tuhan membuka mata saya pagi itu untuk melihat detail sekecil itu sebagai alat bantu dengar.

doa

"Terima kasih, Bapa terkasih, atas karunia Roh Kudus yang luar biasa yang menghibur dan membimbing kami. Hanya dengan bantuannya kita dapat menjadi garam dunia ».

oleh Hilary Jacobs


pdfPengingat pada waktu yang tepat