Pertanyaan tentang Trinitas

180 pertanyaan tentang trinitasAyah adalah Tuhan, dan putranya adalah Tuhan, dan Roh Kudus adalah Tuhan, tetapi hanya ada satu Tuhan. Tunggu sebentar, kata beberapa orang. «Satu tambah satu tambah satu sama dengan satu? Itu tidak mungkin benar. Itu tidak berhasil. »

Benar, itu tidak bekerja - dan seharusnya tidak. Tuhan bukanlah "hal" yang dijumlahkan. Hanya ada satu yang mahakuasa, bijak, mahahadir - karena itu hanya ada satu Tuhan. Di dunia Roh, Bapa, Anak dan Roh Kudus dipersatukan dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh benda material. Matematika kami didasarkan pada hal-hal materi; itu tidak selalu berhasil dalam dimensi spiritual yang tak terbatas.

Bapa adalah Tuhan dan Anak adalah Tuhan, tetapi hanya ada satu Wujud Tuhan. Ini bukan keluarga atau komite makhluk ilahi - sebuah kelompok tidak dapat mengatakan, "Tidak ada yang seperti saya" (Yesaya 43,10; 44,6; 45,5). Tuhan hanyalah makhluk ilahi - lebih dari satu pribadi, tetapi hanya Tuhan. Orang-orang Kristen mula-mula tidak mendapatkan ide ini dari paganisme atau filsafat - mereka agak dipaksa untuk melakukannya oleh Kitab Suci.

Sama seperti Alkitab mengajarkan bahwa Kristus adalah ilahi, demikian pula ia mengajarkan bahwa Roh Kudus adalah ilahi dan pribadi. Apa pun yang dilakukan Roh Kudus, Tuhan akan melakukannya. Roh Kudus adalah Allah, sebagaimana Putra dan Bapa - tiga pribadi yang dipersatukan dengan sempurna dalam satu Allah: Tritunggal.

Pertanyaan tentang doa-doa Kristus

Pertanyaan yang sering diajukan: Karena Allah itu satu, mengapa Yesus harus berdoa kepada Bapa? Di balik pertanyaan ini terletak asumsi bahwa keesaan Tuhan tidak mengizinkan Yesus (yang adalah Tuhan) berdoa kepada Bapa. Tuhan itu satu. Jadi kepada siapa Yesus berdoa? Gambaran ini mengabaikan empat poin penting yang perlu kita klarifikasi jika kita ingin mendapatkan jawaban yang memuaskan atas pertanyaan itu. Poin pertama adalah bahwa pernyataan "Firman itu adalah Allah" tidak menegaskan bahwa Allah semata-mata adalah Logos [Firman]. Kata "Allah" dalam ungkapan "dan Allah adalah firman" (Yohanes 1,1) tidak digunakan sebagai nama yang tepat. Frasa tersebut berarti bahwa Logos adalah ilahi - bahwa Logos memiliki sifat yang sama dengan Tuhan - satu makhluk, satu sifat. Adalah keliru untuk menganggap bahwa frasa "Logos adalah Tuhan" berarti bahwa Logos adalah Tuhan saja. Dari sudut pandang ini, ungkapan ini tidak menghalangi Kristus untuk berdoa kepada Bapa. Dengan kata lain, ada Kristus dan ada Bapa, dan tidak ada ketidakcocokan di dalam Kristus yang berdoa kepada Bapa.

Poin kedua yang perlu diklarifikasi adalah bahwa Logos menjadi daging (Yohanes 1,14). Pernyataan ini mengatakan bahwa Logos Tuhan sebenarnya menjadi manusia - manusia yang literal, terbatas, dengan segala atribut dan keterbatasan yang menjadi ciri manusia. Dia memiliki semua kebutuhan yang datang dengan sifat manusia. Dia membutuhkan makanan untuk tetap hidup, dia memiliki kebutuhan spiritual dan emosional, termasuk kebutuhan untuk bersekutu dengan Tuhan melalui doa. Kebutuhan ini akan menjadi lebih jelas dalam uraian berikut.

Poin ketiga yang perlu diklarifikasi adalah ketidakberdosaannya. Doa bukan hanya untuk orang berdosa; bahkan orang yang tidak berdosa dapat dan harus memuji Tuhan dan mencari bantuan-Nya. Manusia, makhluk terbatas harus berdoa kepada Tuhan, harus memiliki persekutuan dengan Tuhan. Yesus Kristus, seorang manusia, harus berdoa kepada Tuhan yang tidak terbatas.

Ini menimbulkan kebutuhan untuk memperbaiki kesalahan keempat yang dibuat pada titik yang sama: asumsi bahwa kebutuhan untuk berdoa adalah bukti bahwa seseorang yang berdoa tidak lebih dari manusia. Asumsi ini telah masuk dari pandangan yang terdistorsi tentang doa ke dalam pikiran banyak orang - dari pandangan bahwa ketidaksempurnaan manusia adalah satu-satunya dasar untuk berdoa. Konsepsi ini tidak diambil dari Alkitab atau dari hal lain yang diungkapkan oleh Allah. Adam seharusnya berdoa, bahkan jika dia tidak berdosa. Ketidakberdosaannya tidak akan membuat doanya tidak perlu. Kristus berdoa, meskipun dia sempurna.

Dengan klarifikasi di atas dalam pikiran, pertanyaan dapat dijawab. Kristus adalah Allah, tetapi Dia bukanlah Bapa (atau Roh Kudus); dia bisa berdoa kepada ayahnya. Kristus juga manusia - manusia yang terbatas, secara harfiah terbatas; dia harus berdoa kepada ayahnya. Kristus juga adalah Adam yang baru - sebuah contoh dari manusia sempurna yang seharusnya menjadi Adam; dia berada dalam persekutuan yang konstan dengan Tuhan. Kristus lebih dari manusia - dan doa tidak mengubah status itu; dia berdoa sebagai Anak Allah yang menjadi manusia. Gagasan bahwa doa tidak pantas atau tidak perlu bagi seseorang yang lebih dari manusia tidak berasal dari wahyu Allah.

oleh Michael Morrison