Alasan untuk harapan

212 alasan untuk berharapPerjanjian Lama adalah kisah tentang harapan yang putus asa. Ini dimulai dengan wahyu bahwa manusia diciptakan menurut gambar Allah. Tapi itu tidak lama sebelum orang berdosa dan diusir dari Firdaus. Tetapi dengan kata penghakiman datanglah kata janji - Tuhan memberi tahu Setan bahwa salah satu keturunan Hawa akan meremukkan kepalanya (1. Musa 3,15). Seorang pembebas akan datang.

Eva mungkin berharap bahwa anak pertamanya akan menjadi solusi. Tapi itu Kain - dan dia adalah bagian dari masalahnya. Dosa menang dan semakin parah. Ada solusi parsial pada zaman Nuh, tetapi pemerintahan dosa berlanjut. Kemanusiaan terus memiliki masalah, berharap untuk sesuatu yang lebih baik, tetapi tidak pernah mampu mencapainya.

Beberapa janji penting diberikan kepada Abraham. Tapi dia meninggal sebelum dia mendapatkan semua janji. Dia memiliki anak, tetapi tidak memiliki tanah, dan dia bukan merupakan berkat bagi semua bangsa. Namun janji itu tetap ada. Dia juga diberikan kepada Ishak, lalu Yakub.

Yakub dan keluarganya pindah ke Mesir dan menjadi bangsa yang besar, tetapi mereka diperbudak. Tapi Tuhan tetap setia pada janjinya. Dengan mukjizat yang spektakuler, dia membawa Tuhan keluar dari Mesir.

Namun bangsa Israel jauh di belakang janji itu. Mukjizat tidak membantu. Hukum tidak membantu. Mereka terus memfitnah, mereka melanjutkan keraguan mereka, melanjutkan migrasi mereka selama bertahun-tahun di gurun pasir. Tetapi Allah tetap setia pada janji-janjinya, ia membawa mereka ke tanah Kanaan yang dijanjikan, dan memberi mereka tanah itu di antara banyak keajaiban.

Tapi itu tidak menyelesaikan masalahnya. Mereka masih orang-orang berdosa yang sama dan kitab hakim memberi tahu kita tentang beberapa dosa terburuk. Tuhan akhirnya membuat suku-suku utara ditawan oleh Asyur. Orang akan berpikir bahwa ini akan membawa orang Yahudi ke pertobatan, tetapi bukan itu masalahnya. Orang-orang telah berulang kali gagal dan membiarkan mereka ditangkap.

Di mana janjinya sekarang? Orang-orang kembali ke titik di mana Abraham telah mulai. Di mana janjinya? Janji itu ada di dalam Tuhan, yang tidak bisa berbohong. Dia akan memenuhi janjinya, tidak peduli betapa buruknya orang-orang telah gagal.

Secercah harapan

Tuhan memulai dengan cara yang sekecil mungkin - sebagai embrio di dalam seorang perawan. Lihat, aku akan memberimu sebuah tanda, katanya melalui Yesaya. Seorang perawan akan mengandung dan melahirkan seorang anak dan dia akan diberi nama Imanuel, yang berarti "Tuhan beserta kita". Tapi dia pertama kali disebut Yesus (Yeshua), yang berarti "Tuhan akan menyelamatkan kita".

Tuhan mulai memenuhi janjinya melalui seorang anak yang lahir di luar nikah. Ada stigma sosial yang melekat padanya - bahkan 30 tahun kemudian, para pemimpin Yahudi membuat pernyataan yang menghina tentang asal-usul Yesus. 8,41). Siapa yang akan percaya cerita Maria tentang malaikat dan konsepsi supernatural?

Tuhan mulai memenuhi harapan umat-Nya dengan cara yang tidak mereka kenal. Tidak ada yang akan menduga bahwa bayi "tidak sah" ini akan menjadi jawaban bagi harapan bangsa. Seorang bayi tidak bisa melakukan apa-apa, tidak ada yang bisa mengajar, tidak ada yang bisa membantu, tidak ada yang bisa menyelamatkan. Tetapi seorang anak memiliki potensi.

Malaikat dan gembala melaporkan bahwa seorang Juru Selamat telah lahir di Betlehem (Luk 2,11). Dia adalah penyelamat, penyelamat, tetapi dia tidak menyelamatkan siapa pun pada saat itu. Dia bahkan harus menyelamatkan dirinya sendiri. Keluarga harus melarikan diri untuk menyelamatkan anak dari Herodes, Raja orang Yahudi.

Tetapi Tuhan menyebut bayi yang tidak berdaya ini sebagai penyelamat. Dia tahu apa yang akan dilakukan bayi ini. Di dalam bayi ini terbentang semua harapan Israel. Inilah terang bagi bangsa-bangsa lain; inilah berkah bagi semua bangsa; di sini adalah putra Daud, yang akan memerintah dunia; di sini adalah anak Hawa, yang akan menghancurkan musuh seluruh umat manusia. Tapi dia hanya bayi, lahir di istal, hidupnya dalam bahaya. Tetapi dengan kelahirannya, semuanya berubah.

Ketika Yesus lahir, tidak ada gelombang orang-orang bukan Yahudi ke Yerusalem untuk diajar. Tidak ada tanda kekuatan politik atau ekonomi - tidak ada tanda, kecuali bahwa seorang perawan telah mengandung dan melahirkan seorang anak - tanda bahwa tidak seorang pun di Yehuda akan percaya.

Tetapi Tuhan datang kepada kita karena dia setia pada janji-janjinya, dan dia adalah dasar dari semua harapan kita. Kita tidak dapat mencapai tujuan Tuhan melalui usaha manusia. Tuhan tidak melakukan hal-hal seperti yang kita pikirkan, tetapi dengan cara yang dia tahu bekerja. Kami berpikir dalam hal hukum dan tanah dan kerajaan dunia ini. Tuhan berfikir dalam kategori-kategori kecil, permulaan yang tidak mencolok, tentang spiritual daripada kekuatan fisik, kemenangan dalam kelemahan daripada kekuatan.

Ketika Tuhan memberi kita Yesus, dia memenuhi janjinya dan menghasilkan semua yang dia katakan. Tapi kami tidak melihat pemenuhannya segera. Kebanyakan orang tidak percaya, dan bahkan mereka yang percaya hanya bisa berharap.

pemenuhan

Kita tahu bahwa Yesus tumbuh untuk memberikan nyawanya sebagai tebusan bagi dosa kita, untuk mengampuni kita, menjadi terang bagi bangsa-bangsa lain, mengalahkan iblis dan menaklukkan maut dengan kematian dan kebangkitan-Nya. Kita bisa melihat bagaimana Yesus adalah penggenapan dari janji-janji Allah.

Kita bisa melihat lebih banyak daripada yang bisa dilihat orang-orang Yahudi sebelum 2000 tahun, tetapi kita masih tidak melihat semua yang ada. Kami belum melihat bahwa setiap janji telah dipenuhi. Kita belum melihat bahwa Setan terikat sehingga dia tidak dapat lagi menggoda orang-orang. Kita belum melihat bahwa semua bangsa mengenal Tuhan. Kita belum melihat akhir dari jeritan, air mata, rasa sakit, kematian dan kematian. Kami masih merindukan jawaban akhir - tetapi di dalam Yesus kami memiliki harapan dan kepastian.

Kita memiliki janji yang dijamin oleh Allah melalui Anak-Nya, yang dimeteraikan oleh Roh Kudus. Kami percaya bahwa segala sesuatu yang lain akan menjadi kenyataan, bahwa Kristus akan menyelesaikan pekerjaan yang telah ia mulai. Kita dapat yakin bahwa semua janji dipenuhi - tidak harus dengan cara yang kita harapkan, tetapi dengan cara yang telah Allah rencanakan.

Dia akan, seperti yang dijanjikan, melakukannya melalui Putranya, Yesus Kristus. Kita mungkin tidak melihatnya sekarang, tetapi Tuhan telah bertindak dan Tuhan bahkan bekerja di belakang layar untuk memenuhi kehendak dan rencana-Nya. Sama seperti dalam Yesus sebagai bayi kita memiliki harapan dan janji keselamatan, jadi sekarang di dalam Yesus yang bangkit kita memiliki harapan dan janji kesempurnaan. Kita juga memiliki harapan ini untuk pertumbuhan Kerajaan Allah, untuk pekerjaan Gereja dan kehidupan pribadi kita.

Harapan untuk diri kita sendiri

Ketika orang-orang mulai beriman, pekerjaan mereka mulai tumbuh di dalamnya. Yesus berkata bahwa kita perlu dilahirkan kembali, dan ketika kita percaya, Roh Kudus menaungi kita dan melahirkan kehidupan baru. Seperti yang dijanjikan Yesus, Dia datang kepada kita untuk hidup di dalam kita.

Seseorang pernah berkata: "Yesus bisa saja dilahirkan 1000 kali dan tidak akan ada gunanya jika dia tidak dilahirkan dalam diriku." Harapan yang Yesus bawa ke dunia tidak ada gunanya bagi kita kecuali kita menerima dia sebagai harapan kita. Kita harus membiarkan Yesus hidup di dalam kita.

Kami suka melihat diri kami sendiri dan berpikir: «Saya tidak melihat banyak di sana. Saya tidak jauh lebih baik daripada 20 tahun yang lalu. Saya masih bergumul dengan dosa, keraguan dan rasa bersalah. Saya masih egois dan keras kepala. Saya tidak jauh lebih baik dalam menjadi pribadi ilahi daripada Israel kuno. Saya bertanya-tanya apakah Tuhan benar-benar melakukan sesuatu dalam hidup saya. Sepertinya aku tidak membuat kemajuan. »

Jawabannya adalah mengingat Yesus. Awal baru rohani kita mungkin tidak membuat perbedaan positif pada saat ini - tetapi itu terjadi, karena Tuhan berkata demikian. Apa yang ada dalam diri kita hanyalah setoran. Itu adalah awal dan itu adalah jaminan dari Tuhan sendiri. Roh Kudus adalah uang muka untuk kemuliaan yang belum datang.

Yesus memberi tahu kita bahwa para malaikat bersukacita setiap kali seorang berdosa bertobat. Mereka bernyanyi karena setiap orang yang percaya kepada Kristus karena seorang bayi dilahirkan. Bayi ini tidak suka membuat perbedaan besar. Mungkin ada perjuangan, tetapi itu adalah anak Allah, dan Allah akan melihat bahwa pekerjaannya telah selesai. Dia akan menjaga kita. Meskipun kehidupan rohani kita tidak sempurna, dia akan terus bekerja bersama kita sampai pekerjaannya selesai.

Sama seperti ada harapan besar dalam Yesus sebagai bayi, demikian juga ada harapan besar pada bayi-Kristen. Tidak peduli berapa lama Anda telah menjadi seorang Kristen, ada harapan yang luar biasa bagi Anda karena Tuhan telah menanamkan dalam diri Anda - dan dia tidak akan menyerah pada pekerjaan yang ia mulai.

oleh Joseph Tkach


pdfAlasan untuk harapan