Kebun dan gurun

384 melewati gurun"Tetapi ada taman di tempat di mana Dia disalibkan, dan di taman itu ada sebuah kuburan baru, di mana tidak ada seorang pun yang pernah dimakamkan" Yohanes 19:41. Banyak momen-momen penting dalam sejarah Alkitab terjadi di lokasi-lokasi yang tampaknya mencerminkan sifat peristiwa tersebut.

Momen pertama seperti itu terjadi di taman yang indah tempat Tuhan menempatkan Adam dan Hawa. Tentu saja, Taman Eden istimewa karena itu adalah taman Allah; di sana orang bisa bertemu dengan Dia ketika dia berjalan di tengah malam yang sejuk. Kemudian ular itu ikut bermain, berusaha untuk memisahkan Adam dan Hawa dari Pencipta mereka. Dan, seperti kita ketahui, mereka diusir dari taman dan hadirat Tuhan ke dunia duri dan duri yang bermusuhan, karena mereka mendengarkan ular dan bertindak berlawanan dengan perintah Allah.

Peristiwa besar kedua terjadi di padang belantara di mana Yesus, Adam kedua, menghadapi pencobaan Setan. Diyakini bahwa tempat terjadinya konfrontasi ini adalah padang pasir Yudea yang liar, tempat yang berbahaya dan tidak ramah. Barclay's Bible Commentary mengatakan, ”Gurun membentang antara Yerusalem di dataran tinggi tengah dan Laut Mati… Ini adalah daerah pasir kuning, batu kapur yang hancur dan kerikil yang berserakan. Anda dapat melihat lapisan batu melengkung, jajaran gunung yang membentang ke segala arah. Bukit-bukit itu seperti tumpukan debu; batu kapur yang melepuh lepas, batu-batu itu telanjang dan bergerigi ... Bercahaya dan berkilau dengan panas seperti dalam oven besar. Gurun membentang ke Laut Mati dan jatuh 360 meter, lereng batu kapur, kerikil dan marl, saling silang oleh tebing dan palung melingkar dan akhirnya tiba-tiba jurang turun ke Laut Mati ». Sungguh gambaran yang pas untuk dunia yang jatuh, di mana Anak Manusia, sendirian dan tanpa makanan, menolak semua godaan Setan, yang bermaksud untuk menghalanginya dari Tuhan. Namun, Yesus tetap setia.

Dan untuk acara yang paling penting, pemandangan berubah menjadi kuburan batu yang dipotong dari batu kosong. Di sini tubuh diambil oleh Yesus setelah kematiannya. Dengan mati dia telah menaklukkan dosa dan kematian dan telah melemahkan Setan. Ia dibangkitkan dari kematian - dan sekali lagi di taman. Mary Magdalene mengira dia sebagai tukang kebun sampai dia menamai dia dengan nama. Tetapi sekarang dia adalah Tuhan, berjalan dalam dinginnya pagi, siap dan sanggup membimbing saudara-saudaranya kembali ke pohon kehidupan. Ya, haleluya!

doa:

Penebus, melalui pengorbanan Anda yang pengasih, Anda telah menyelamatkan kami dari hutan belantara dunia ini, untuk berjalan bersama kami sekarang, setiap hari dan selamanya. Jadi kami ingin merespons dengan penuh rasa syukur. amin

dari Hilary Buck


pdfKebun dan gurun