Takut dengan pengadilan terakhir?

535 takut dengan pengadilan terakhirKetika kita mengerti bahwa kita hidup, menenun, dan ada di dalam Kristus (Kisah Para Rasul 1)7,28), dalam Dia yang menciptakan segala sesuatu dan menebus segala sesuatu dan yang mencintai kita tanpa syarat, kita dapat menempatkan semua ketakutan dan kekhawatiran tentang di mana kita berdiri dengan Tuhan dan mulai benar-benar berada dalam kepastian cinta dan kuasa bimbingan-Nya untuk mengistirahatkan kita. hidup.

Injil adalah kabar baik. Memang, itu adalah kabar baik tidak hanya untuk beberapa orang, tetapi untuk semua orang: "Dia (Yesus) sendiri adalah pendamaian untuk dosa-dosa kita, bukan hanya untuk kita, tetapi juga bagi seluruh dunia" (1. Johannes 2,2).

Itu menyedihkan, tetapi benar, banyak orang Kristen yang percaya takut akan penghakiman terakhir. Mungkin kamu juga. Bagaimanapun, ketika kita jujur ​​satu sama lain, kita semua tahu bahwa dalam banyak hal kita tidak memuaskan kebenaran Allah yang sempurna. Tetapi hal terpenting yang dapat kita ingat tentang pengadilan adalah identitas hakim. Hakim ketua di pengadilan terakhir tidak lain adalah Yesus Kristus, Juruselamat dan Juruselamat kita!

Seperti yang Anda ketahui, kitab Wahyu banyak berbicara tentang penghakiman terakhir. Beberapa di antaranya mungkin terdengar menakutkan ketika kita memikirkan dosa-dosa kita. Tetapi Wahyu memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang hakim. "Yesus Kristus, yang adalah saksi yang setia, yang sulung dari antara orang mati dan pangeran raja-raja di bumi! Dia yang mengasihi kita dan telah menebus kita dari dosa-dosa kita dengan darah-Nya" (Wahyu 1,5). Yesus adalah seorang hakim yang sangat mengasihi orang-orang berdosa yang dia hakimi sehingga Dia mati untuk mereka dan berdiri untuk mereka menggantikan mereka dan untuk mereka! Lebih dari itu, Dia bangkit untuknya dari kematian dan membawanya ke dalam kehidupan dan hadirat Bapa yang mencintainya seperti Yesus. Ini memenuhi kita dengan kelegaan dan sukacita. Karena Yesus sendiri adalah hakimnya, tidak ada alasan bagi kita untuk takut akan penghakiman.

Allah sangat mengasihi orang berdosa, termasuk Anda, sehingga Bapa mengutus Anak untuk membela kepentingan manusia dan menarik semua orang, termasuk Anda, kepada-Nya dengan mengubah pikiran dan hati kita melalui Roh Kudus. "Aku (Yesus), ketika aku ditinggikan dari bumi, aku akan menarik semuanya kepadaku" (Yohanes 1 .)2,32), Tuhan tidak mencoba untuk menemukan hal-hal yang salah dengan Anda untuk menjauhkan Anda dari kerajaan-Nya. Tidak, dia dengan tulus menginginkan Anda di kerajaannya dan dia tidak akan pernah berhenti menarik Anda ke arah itu.

Perhatikan bagaimana Yesus mendefinisikan hidup yang kekal dalam perikop ini dalam Injil Yohanes: "Inilah hidup yang kekal, bahwa mereka mengenal Anda, siapa Anda adalah satu-satunya Allah yang benar dan yang telah Anda utus, Yesus Kristus."7,3).

Tidaklah sulit atau rumit untuk mengenal Yesus. Tidak ada gerakan tangan rahasia untuk diuraikan atau teka-teki untuk dipecahkan. Yesus hanya berkata: "Datanglah kepada-Ku, kamu semua yang menyusahkan dan terbebani, dan Aku akan menyegarkan kamu" (Matius 11,28).

Ini hanya masalah kita mengalihkan perhatian kita padanya. Dia melakukan apapun untuk membuatmu layak. Dia sudah mengampuni Anda untuk semua dosa Anda. Seperti yang ditulis rasul Paulus: "Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita dalam hal Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa" (Roma 5,8). Tuhan tidak menunggu sampai kita cukup baik untuk mengampuni kita dan menjadikan kita anak-anak-Nya sendiri - Dia sudah melakukannya.

Ketika kita berbalik kepada Tuhan dan menaruh kepercayaan kita kepada Yesus Kristus, kita memasuki kehidupan baru. Roh Kudus berdiam di dalam kita dan mulai mengikis lapisan tebal dari keberdosaan kita - kebiasaan berdosa, sikap, dan pola pikir - dia mengubah kita keluar menjadi gambar Kristus.

Ini terkadang bisa menyakitkan, tetapi juga membebaskan dan menyegarkan. Melalui ini kita tumbuh dalam iman dan belajar untuk mengenal dan mengasihi Penebus kita semakin banyak. Dan semakin kita tahu tentang Juruselamat kita, yang juga hakim kita, semakin sedikit kita takut akan hukuman.

Ketika kita mengenal Yesus, kita percaya kepada Yesus dan dapat beristirahat dengan penuh keyakinan akan keselamatan kita. Ini bukan tentang seberapa baik kita; bukan itu intinya. Itu selalu tentang seberapa baik dia. Itu kabar baik - berita terbaik yang bisa didengar siapa pun!

oleh Joseph Tkach