Akhirnya

Jika tidak ada masa depan, tulis Paulus, adalah bodoh untuk percaya kepada Kristus (1. Korintus 15,19). Nubuatan adalah bagian penting dan sangat membesarkan hati dari iman Kristen. Nubuatan Alkitab mengumumkan sesuatu yang luar biasa penuh harapan. Kita dapat menarik banyak kekuatan dan keberanian darinya jika kita berkonsentrasi pada pesan-pesan utamanya, bukan pada detail yang dapat diperdebatkan.

Tujuan nubuat

Ramalan bukanlah tujuan itu sendiri - itu mengartikulasikan kebenaran yang lebih tinggi. Yaitu bahwa Allah mendamaikan manusia dengan dirinya sendiri, Allah; bahwa dia mengampuni dosa kita; bahwa dia membuat kita menjadi teman Allah lagi. Realitas ini menyatakan ramalan.

Nubuat ada tidak hanya untuk memprediksi peristiwa tetapi untuk merujuk kepada Tuhan. Dia memberi tahu kita siapa Tuhan, apa Dia, apa yang Dia lakukan dan apa yang Dia harapkan dari kita. Nubuat memanggil manusia untuk mencapai rekonsiliasi dengan Allah melalui iman kepada Yesus Kristus.

Banyak nubuatan spesifik yang digenapi pada zaman Perjanjian Lama, dan kami berharap lebih banyak yang akan digenapi. Tetapi fokus dari semua nubuatan adalah sesuatu yang sama sekali berbeda: keselamatan - pengampunan dosa dan hidup kekal yang datang melalui Yesus Kristus. Nubuatan menunjukkan kepada kita bahwa Allah adalah penguasa sejarah (Daniel 4,14); itu memperkuat iman kita kepada Kristus (Yohanes 14,29) dan memberi kita harapan untuk masa depan (1Th
4,13-satu).

Salah satu hal yang Musa dan para nabi tulis tentang Kristus adalah bahwa dia akan dibunuh dan dibangkitkan4,27 u.46). Mereka juga menubuatkan peristiwa-peristiwa setelah kebangkitan Yesus, seperti pemberitaan Injil (ay. 47).

Nubuatan mengarahkan kita pada pencapaian keselamatan di dalam Kristus. Jika kita tidak memahami ini, semua nubuat tidak ada gunanya bagi kita. Hanya melalui Kristus kita dapat memasuki kerajaan yang tidak akan pernah berakhir (Daniel 7,13-14 dan 27).

Alkitab memproklamirkan Kedatangan Kedua Kristus dan Penghakiman Terakhir, menyatakan hukuman dan upah kekal. Dengan melakukan itu, ini menunjukkan kepada orang-orang bahwa penebusan itu perlu, dan pada saat yang sama penebusan itu pasti akan datang. Nubuat memberitahu kita bahwa Tuhan akan meminta pertanggungjawaban kita (Yudas 14-15), bahwa Dia ingin kita ditebus (2. Petrus 3,9) und dass er uns ja schon erlöst hat (1. Johannes 2,1-2). Dia meyakinkan kita bahwa semua kejahatan akan ditaklukkan, bahwa semua ketidakadilan dan penderitaan akan berakhir (1. Korintus 15,25; Wahyu 21,4).

Nubuat menguatkan orang percaya: itu memberitahu dia bahwa usahanya tidak sia-sia. Kita akan diselamatkan dari penganiayaan, kita akan dibenarkan dan diberi upah. Nubuatan mengingatkan kita akan kasih dan kesetiaan Allah dan membantu kita untuk setia kepada-Nya (2. Petrus 3,10-15; 1. Johannes 3,2-3). Dengan mengingatkan kita bahwa semua harta benda bersifat fana, nubuatan menasihati kita untuk menghargai hal-hal Allah yang masih tidak terlihat dan hubungan kekal kita dengan-Nya.

Zakharia mengacu pada nubuat sebagai panggilan untuk pertobatan (Zakharia 1,3-4). Tuhan memperingatkan hukuman, tetapi mengharapkan pertobatan. Seperti yang dicontohkan dalam kisah Yunus, Allah siap menarik kembali pengumuman-pengumuman-Nya ketika orang-orang berpaling kepadanya. Tujuan dari nubuatan adalah untuk bertobat kepada Tuhan yang memiliki masa depan yang indah bagi kita; bukan untuk memuaskan gelitik kita, untuk menemukan "rahasia".

Persyaratan dasar: Perhatian

Bagaimana cara memahami nubuatan Alkitab? Hanya dengan sangat hati-hati. "Penggemar" ramalan yang bermaksud baik telah mendiskreditkan Injil dengan nubuat palsu dan dogmatisme sesat. Karena penyalahgunaan nubuat seperti itu, beberapa orang mengejek Alkitab, bahkan mengejek Kristus sendiri. Daftar prediksi yang gagal harus menjadi peringatan serius bahwa kepercayaan pribadi masih tidak menjamin kebenaran. Karena prediksi yang salah dapat melemahkan iman, kita harus berhati-hati.

Kita tidak perlu ramalan sensasional untuk secara serius berjuang untuk pertumbuhan rohani dan cara hidup Kristen. Mengetahui waktu dan detail lainnya (bahkan jika ternyata benar) bukanlah jaminan keselamatan. Bagi kami, fokusnya harus pada Kristus, bukan pada pro dan kontra, apakah kekuatan dunia ini atau itu mungkin ditafsirkan sebagai "binatang".

Nubuatan berarti bahwa kita terlalu sedikit menekankan Injil. Manusia harus bertobat dan percaya kepada Kristus, apakah kedatangan Kristus sudah dekat atau tidak, apakah akan ada milenium atau tidak, apakah Amerika disapa dalam nubuatan Alkitab atau tidak.

Mengapa nubuat begitu sulit untuk ditafsirkan? Mungkin alasan yang paling penting adalah dia sering berbicara dalam kiasan. Pembaca asli mungkin sudah tahu apa yang dimaksud dengan simbol; karena kita hidup dalam budaya dan waktu yang berbeda, interpretasinya jauh lebih bermasalah bagi kita.

Contoh bahasa simbolik: mazmur ke-18. Dalam bentuk puisi ia menggambarkan bagaimana Tuhan menyelamatkan Daud dari musuh-musuhnya (ayat 1). Untuk ini Daud menggunakan berbagai simbol: melarikan diri dari alam kematian (4-6), gempa bumi (8), tanda-tanda di langit (10-14), bahkan penyelamatan dari kesusahan di laut (16-17). Hal-hal ini tidak benar-benar terjadi, tetapi digunakan secara simbolis dan puitis dalam arti kiasan untuk memperjelas fakta-fakta tertentu, untuk membuatnya "terlihat". Ini juga cara kerja nubuat.

Yesaya 40,3: 4 berbicara tentang fakta bahwa gunung-gunung diruntuhkan, jalan-jalan dibuat rata - ini tidak dimaksudkan secara harfiah. Lukas 3,4-6 menunjukkan bahwa nubuat ini digenapi melalui Yohanes Pembaptis. Sama sekali bukan tentang gunung dan jalan.
 
Joel 3,1-2 meramalkan bahwa Roh Allah akan dicurahkan “ke atas semua manusia”; Menurut Petrus, ini sudah digenapi dengan beberapa lusin orang pada hari Pentakosta (Kisah Para Rasul 2,16-17). Mimpi dan penglihatan yang dinubuatkan Joel dirinci dalam deskripsi fisiknya. Tetapi Peter tidak meminta pemenuhan yang tepat dari tanda-tanda luar dalam istilah akuntansi - dan kita juga tidak seharusnya. Ketika kita berurusan dengan perumpamaan, kita tidak mengharapkan semua detail nubuatan muncul kata demi kata.

Fakta-fakta ini memengaruhi cara orang menafsirkan nubuatan Alkitab. Satu pembaca mungkin lebih suka penafsiran literal, yang lain transfigurasi, dan mungkin tidak mungkin untuk membuktikan mana yang benar. Ini memaksa kita untuk fokus pada gambaran keseluruhan, bukan detailnya. Kami melihat melalui gelas susu, bukan melalui kaca pembesar.

Tidak ada konsensus Kristen dalam beberapa bidang nubuat yang penting. Demikian z. Misalnya, pada topik Pengangkatan, Kesengsaraan Besar, Milenium, Negara Menengah dan Neraka pandangan yang sangat berbeda. Pendapat individu tidak begitu penting di sini.

Meskipun mereka adalah bagian dari rencana ilahi dan penting bagi Allah, tidaklah penting bahwa kita mendapatkan semua jawaban yang benar di sini - terutama tidak ketika menabur perselisihan antara kita dan para pembangkang. Sikap kita lebih penting daripada dogmatisme dalam poin-poin individual. Mungkin kita bisa membandingkan ramalan dengan perjalanan. Kita tidak perlu tahu persis di mana tujuan kita, dengan cara apa dan pada kecepatan apa kita sampai di sana. Yang kita butuhkan di atas segalanya adalah percaya pada "penuntun" kita, Yesus Kristus. Dia adalah satu-satunya yang tahu jalan, dan tanpa dia kita akan tersesat. Mari kita berpegang teguh padanya - dia mengurus detailnya.

Di bawah pertanda dan keberatan ini, kami sekarang ingin melihat beberapa doktrin dasar Kristen yang berhubungan dengan masa depan.

Kembalinya Kristus

Peristiwa penting besar yang menentukan ajaran kita tentang masa depan adalah kedatangan Kristus yang kedua kali. Bahwa dia akan kembali, ada kesatuan yang hampir lengkap.

Yesus mengumumkan kepada murid-murid-Nya bahwa Ia akan “datang kembali” (Yohanes 1).4,3). Pada saat yang sama, dia memperingatkan para murid untuk tidak membuang waktu mereka menghitung tanggal4,36). Dia mengkritik orang-orang yang percaya waktunya sudah dekat5,1-13), tetapi juga mereka yang percaya akan penundaan yang lama (Matius 24,45-51). Moralitas: Kita harus selalu siap untuk itu, kita harus selalu siap, itu adalah tanggung jawab kita.

Malaikat mengumumkan kepada para murid: Seyakin Yesus pergi ke surga, Dia juga akan datang kembali (Kisah Para Rasul 1,11). Dia akan "mengungkapkan dirinya ... dari surga dengan malaikat kekuatannya dalam nyala api" (2. Tesalonika 1,7-8). Paulus menyebutnya sebagai "penampakan kemuliaan Allah yang agung dan Juruselamat kita Yesus Kristus" (Titus 2,13). Petrus juga berbicara tentang fakta bahwa "Yesus Kristus dinyatakan" (1. Petrus 1,7; siehe auch Vers 13), desgleichen Johannes (1. Johannes 2,28). Ähnlich im Hebräerbrief: Jesus wird „zum zweiten Mal“ erscheinen „denen, die auf ihn warten, zum Heil“ (9,28).
 
Ada pembicaraan tentang "perintah" yang terdengar keras, "suara penghulu malaikat", "trompet Tuhan" (2. Tesalonika 4,16). Kedatangan kedua akan jelas, akan terlihat dan terdengar, tidak salah lagi.

Itu akan disertai dengan dua peristiwa lain: kebangkitan dan penghakiman. Paulus menulis bahwa orang mati akan dibangkitkan dalam Kristus ketika Tuhan datang, dan pada saat yang sama orang-orang percaya yang hidup akan diangkat ke udara untuk bertemu dengan Tuhan yang turun (2. Tesalonika 4,16-17). "Sebab sangkakala akan berbunyi," tulis Paulus, "dan orang mati akan bangkit dengan tidak binasa, dan kita akan diubah" (1. Korintus 15,52). Kita mengalami transformasi - kita menjadi "mulia", perkasa, tidak fana, abadi dan rohani (ay. 42-44).

Matius 24,31 tampaknya menggambarkan hal ini dari perspektif yang berbeda: "Dan dia [Kristus] akan mengirim malaikat-malaikat-Nya dengan sangkakala yang terang, dan mereka akan mengumpulkan orang-orang pilihan-Nya dari empat penjuru mata angin, dari satu ujung langit ke ujung yang lain." Dalam perumpamaan tentang lalang , Yesus berkata, pada akhir zaman Dia akan "mengutus malaikat-malaikat-Nya, dan mereka akan mengumpulkan dari kerajaan-Nya segala sesuatu yang menyebabkan mereka murtad dan orang-orang yang berbuat salah" (Matius 1 Kor.3,40-41). "Sebab Anak Manusia akan datang dalam kemuliaan Bapa-Nya dengan para malaikat-Nya, dan kemudian Ia akan membalas setiap orang menurut perbuatannya."6,27). Dalam perumpamaan tentang hamba yang setia (Matius 2)4,45-51) dan dalam perumpamaan tentang talenta yang dipercayakan (Matius 2)5,14-30) juga pengadilan.

Ketika Tuhan datang, tulis Paulus, ia akan “juga membawa terang” “apa yang tersembunyi dalam kegelapan, dan akan membuat aspirasi hati menjadi nyata. Maka setiap orang akan diberikan pujiannya dari Allah”(1. Korintus 4,5). Tentu saja, Tuhan sudah mengenal semua orang, dan penghakiman terjadi jauh sebelum kedatangan Kristus yang kedua kali. Tapi kemudian itu akan "dipublikasikan" untuk pertama kalinya dan diumumkan kepada semua orang. Bahwa kita diberi kehidupan baru dan bahwa kita dihargai adalah dorongan yang luar biasa. Di akhir “pasal kebangkitan” Paulus berseru: “Tetapi syukur kepada Allah, yang memberi kita kemenangan melalui Tuhan kita Yesus Kristus! Karena itu, saudara-saudaraku yang terkasih, teguh, teguh, dan selalu tingkatkan dalam pekerjaan Tuhan, mengetahui bahwa pekerjaanmu tidak sia-sia di dalam Tuhan ”(1. Korintus 15,57-58).

Hari-hari terakhir

Untuk membangkitkan minat, guru nubuat suka bertanya, "Apakah kita hidup di hari-hari terakhir?" Jawaban yang benar adalah "ya" - dan itu benar selama 2000 tahun. Petrus mengutip sebuah nubuat tentang hari-hari terakhir dan menerapkannya pada zamannya sendiri (Kisah Para Rasul 2,16-17), demikian pula penulis surat kepada orang Ibrani (Ibrani 1,2). Beberapa hari terakhir telah berlangsung lebih lama dari yang dipikirkan beberapa orang. Yesus menang atas musuh dan mengantarkan zaman baru.

Selama ribuan tahun, perang dan kesulitan mengganggu umat manusia. Apakah akan bertambah buruk? Mungkin. Setelah itu bisa menjadi lebih baik, dan lebih buruk lagi. Atau akan lebih baik bagi sebagian orang, bagi yang lain pada saat yang sama lebih buruk. Sepanjang sejarah, "indeks kesengsaraan" telah berjalan naik dan turun, dan itu akan terus berlanjut.
 
Namun, lagi dan lagi, bagi beberapa orang Kristen tampaknya "tidak cukup buruk". Mereka hampir haus akan kesengsaraan besar yang digambarkan sebagai saat kebutuhan paling mengerikan yang pernah ada di dunia4,21). Mereka terpesona oleh Antikristus, “binatang buas”, “manusia pendosa” dan musuh-musuh Allah lainnya. Dalam setiap peristiwa yang mengerikan mereka secara rutin melihat tanda bahwa Kristus akan datang kembali.

Memang benar bahwa Yesus menubuatkan masa kesengsaraan yang mengerikan4,21), tetapi sebagian besar dari apa yang dia nubuatkan telah digenapi pada pengepungan Yerusalem pada tahun 70. Yesus memperingatkan murid-murid-Nya tentang hal-hal yang masih harus mereka alami sendiri; z. B. bahwa orang Yudea perlu melarikan diri ke pegunungan (ay. 16).

Yesus menubuatkan saat-saat kebutuhan yang terus-menerus sampai dia kembali. “Di dunia ini kamu mengalami kesusahan,” katanya (Yohanes 1)6,33, terjemahan kuantitas). Banyak dari murid-muridnya mengorbankan hidup mereka untuk iman mereka kepada Yesus. Pencobaan adalah bagian dari kehidupan Kristen; Tuhan tidak melindungi kita dari semua masalah kita4,22; 2. Timotius 3,12; 1. Petrus 4,12). Schon damals in der apostolischen Zeit waren Antichristen am Werk (1. Johannes 2,18 u.22; 2. Yohanes 7).

Apakah kesengsaraan besar diprediksi untuk masa depan? Banyak orang Kristen percaya itu, dan mungkin mereka benar. Tetapi jutaan orang Kristen di seluruh dunia sudah menganiaya hari ini. Banyak yang terbunuh. Untuk masing-masing dari mereka, kesulitan tidak bisa lebih buruk dari yang sudah ada. Selama dua milenium, saat-saat yang mengerikan telah berulang kali menimpa umat Kristen. Mungkin bahkan kesengsaraan besar berlangsung lebih lama daripada yang dipikirkan banyak orang.

Tugas Kristen kita tetap sama, apakah kesusahan dekat atau jauh, atau apakah itu sudah dimulai. Spekulasi tentang masa depan tidak membantu kita menjadi lebih seperti Kristus, dan ketika digunakan sebagai tuas untuk memaksa orang bertobat, itu disalahgunakan dengan buruk. Siapa yang berspekulasi tentang kesusahan, menggunakan waktunya dengan buruk.

Milenium

Wahyu 20 berbicara tentang pemerintahan seribu tahun Kristus dan orang-orang kudus. Beberapa orang Kristen benar-benar memahami ini sebagai kerajaan seribu tahun yang dibangun oleh Kristus sekembalinya. Orang-orang Kristen lainnya melambangkan "seribu tahun" sebagai simbol pemerintahan Kristus di Gereja, sebelum kedatangan-Nya.

Angka ribu dapat digunakan secara simbolis dalam Alkitab 7,9; Mazmur 50,10), dan tidak ada bukti bahwa itu harus dipahami secara harfiah dalam Wahyu. Wahyu ditulis dengan gaya yang luar biasa kaya akan gambar. Tidak ada buku Alkitab lain yang berbicara tentang kerajaan sementara yang akan didirikan pada kedatangan Kristus yang kedua kali. Ayat seperti Daniel 2,44 sebaliknya, bahkan menyarankan bahwa kekaisaran akan abadi tanpa krisis 1000 tahun kemudian.

Jika ada kerajaan seribu tahun setelah kedatangan Kristus, orang jahat akan dibangkitkan dan dihakimi seribu tahun setelah orang benar (Wahyu 20,5:2). Namun, perumpamaan Yesus tidak menunjukkan kesenjangan waktu seperti itu (Matius ).5,31-46; John 5,28-29). Milenium bukanlah bagian dari Injil Kristus. Paulus menulis bahwa orang benar dan orang fasik akan dibangkitkan pada hari yang sama (2. Tesalonika 1,6-satu).

Banyak pertanyaan individual tentang topik ini dapat didiskusikan, tetapi itu tidak perlu di sini. Untuk setiap pandangan yang dikutip dapat ditemukan dalam Alkitab. Satu hal yang pasti, apa pun yang disiratkan oleh Milenium: Pada titik tertentu, rentang waktu yang disebutkan dalam Wahyu 20 berakhir dan diikuti oleh surga baru dan bumi baru, abadi, mulia, lebih besar, lebih baik, lebih baik, dan lebih lama dari milenium. Karena itu, ketika kita memikirkan dunia yang indah di masa depan, kita dapat memilih untuk fokus pada kerajaan yang kekal dan sempurna, bukan fase sementara. Kami memiliki keabadian untuk dinanti-nantikan!

Keabadian sukacita

Bagaimana jadinya - keabadian? Kita hanya tahu sebagian (1. Korintus 13,9; 1. Johannes 3,2) karena semua kata dan pikiran kita didasarkan pada dunia saat ini. Seperti yang dikatakan Daud: "Di hadapanmu ada kelimpahan dan kebahagiaan di sebelah kananmu untuk selama-lamanya."6,11). Der beste Teil der Ewigkeit wird sein, mit Gott zu leben; wie er zu sein; ihn zu sehen, wie er wirklich ist; ihn besser zu kennen und zu erkennen (1. Johannes 3,2). Ini adalah tujuan utama kita dan perasaan keberadaan yang dikehendaki Tuhan, dan ini akan memuaskan kita dan memberi kita sukacita selamanya.

Dan dalam tahun-tahun 10.000, dengan masa-masa mendatang, kita akan melihat kembali kehidupan kita hari ini dan tersenyum pada kekhawatiran yang kita miliki, dan mengagumi betapa cepatnya Tuhan melakukan pekerjaan-Nya ketika kita masih hidup. Itu hanya permulaan, dan tidak akan ada akhirnya.

oleh Michael Morrison


pdfAkhirnya