Hubungan: Teladan Kristus

Hubungan 495 setelah model christi“Sebab menurut hukum Taurat aku telah mati untuk hukum Taurat, supaya aku hidup bagi Allah. Saya disalibkan bersama Kristus. Saya hidup, tetapi sekarang bukan saya, tetapi Kristus hidup di dalam saya. Sebab apa yang kuhidupi sekarang di dalam daging, aku hidup dalam iman di dalam Anak Allah, yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku »(Galatia 2,19-satu).

Ada masalah rohani yang serius di komunitas Korintus. Dia adalah gereja yang diberkati dengan hadiah, tetapi pemahamannya tentang Injil telah rusak. Jelas ada "darah buruk" antara jemaat Korintus dan Paulus. Beberapa mempertanyakan pesan dan otoritas rasul. Ada juga demarkasi antara saudara kandung dari kelas sosial yang berbeda. Cara mereka "merayakan" Perjamuan Tuhan itu eksklusif. Orang kaya diberi perlakuan istimewa, sementara yang lain dikeluarkan dari partisipasi. Keberpihakan dipraktikkan yang tidak mengikuti teladan Yesus dan melanggar semangat Injil.

Sementara Yesus Kristus tentu saja berada di pusat perayaan Perjamuan Tuhan, kita tidak boleh mengabaikan pentingnya yang Allah lekatkan pada kesatuan tubuh orang percaya. Jika kita adalah satu di dalam Yesus, kita juga harus menjadi satu dengan yang lain. Ketika Paulus berbicara tentang penghargaan yang sejati dari tubuh Tuhan (1. Korintus 11,29), dia juga memikirkan aspek ini. Alkitab adalah tentang hubungan. Mengenal Tuhan bukan hanya latihan intelektual. Perjalanan kita sehari-hari dengan Kristus harus tulus, intens, dan nyata. Kita selalu dapat mengandalkan Yesus. Kami penting baginya. Tawa kami, kekhawatiran kami, dia melihat semuanya. Ketika kasih Tuhan menyentuh hidup kita dan kita merasakan anugerah surgawi-Nya yang tak terlukiskan, cara kita berpikir dan bertindak dapat berubah. Kami ingin menjadi orang-orang kudus yang dibayangkan Juruselamat kami. Ya, kita harus berjuang dengan dosa-dosa pribadi kita. Tetapi di dalam Kristus kita telah dinyatakan benar. Melalui kesatuan kita dan partisipasi kita di dalamnya, kita diperdamaikan dengan Allah. Di dalam Dia kita dikuduskan dan dibenarkan dan penghalang yang mengasingkan kita dari Allah telah disingkirkan. Ketika kita berdosa menurut daging, Tuhan selalu siap untuk mengampuni. Karena kita berdamai dengan Pencipta kita, kita juga ingin berdamai satu sama lain.

Sebagian dari kita cenderung berurusan dengan perselisihan yang menumpuk di antara pasangan, anak-anak, saudara, teman, atau tetangga. Terkadang ini adalah langkah yang sulit. Kebanggaan yang keras kepala dapat menghalangi jalan kita. Itu membutuhkan kerendahan hati. Yesus suka melihat umat-Nya berjuang untuk harmoni bila memungkinkan. Ketika Yesus kembali, suatu peristiwa yang dibahas di sakramen, kita akan menjadi satu dengannya. Tidak ada yang akan memisahkan kita dari cintanya, dan kita akan aman dalam perawatannya untuk selamanya. Kami ingin menjangkau yang terluka di dunia ini dan melakukan bagian kami untuk membuat kerajaan Allah terlihat di semua lapisan masyarakat saat ini. Tuhan untuk kita, bersama kita dan melalui kita.

oleh Santiago Lange


pdfHubungan sesuai dengan teladan Kristus