Maria memilih yang lebih baik

671 Maria memilih yang lebih baikMaria, Marta, dan Lazarus tinggal di Betania, sekitar tiga kilometer tenggara Bukit Zaitun dari Yerusalem. Yesus datang ke rumah dua saudara perempuan Maria dan Marta.

Apa yang akan saya berikan jika saya dapat melihat Yesus datang ke rumah saya hari ini? Terlihat, terdengar, nyata dan nyata!

“Tetapi ketika mereka pindah, dia datang ke sebuah desa. Ada seorang wanita bernama Marta yang membawanya masuk »(Lukas 10,38). Martha mungkin adalah kakak perempuan Maria karena dia disebut lebih dulu. “Dan dia memiliki seorang saudara perempuan, yang bernama Maria; dia duduk di kaki Tuhan dan mendengarkan pidatonya »(Lukas 10,39).

Maria begitu terpesona oleh Yesus dan karena itu tidak berpikir dua kali untuk duduk di lantai bersama para murid di depan Yesus dan memandangnya dengan antusias dan penuh harap. Dia membaca setiap kata dari bibirnya. Dia tidak bisa mendapatkan cukup binar di matanya ketika dia berbicara tentang cinta ayahnya. Tatapannya mengikuti setiap gerakan tangannya. Dia tidak bisa mendapatkan cukup dari kata-kata, ajaran dan penjelasannya. Yesus adalah cerminan Bapa Surgawi. "Dia (Yesus) adalah gambar Allah yang tidak terlihat, yang sulung sebelum semua ciptaan" (Kolose 1,15). Bagi Maria, menatap wajahnya berarti melihat cinta secara langsung. Sungguh situasi yang menarik! Dia mengalami surga di bumi. Itu adalah pemenuhan janji dalam Perjanjian Lama bahwa Maria diizinkan untuk mengalaminya. “Ya, dia mencintai orang-orang! Semua orang suci ada di tangan Anda. Mereka akan duduk di kaki Anda dan belajar dari kata-kata Anda »(5. Musa 33,3).

Tuhan menjanjikan pertemuan ini kepada umat Israel. Kita juga diperbolehkan untuk duduk di kaki Yesus dan menyerap kata-kata Yesus secara intens dan mempercayai kata-katanya. Kita hampir akan terkejut ketika kita membaca Injil Lukas: «Di sisi lain, Marta melakukan banyak pekerjaan untuk menjaga kesejahteraan para tamunya. Akhirnya dia berdiri di depan Yesus dan berkata, “Tuhan, apakah menurutmu benar bahwa saudara perempuanku membiarkan aku melakukan semua pekerjaan sendirian? Katakan padanya untuk membantuku!" (Lukas 10,40 NG).

Keintiman Yesus dan Maria dihancurkan oleh kata-kata Marta dan perasaan mereka. Realitas mengalahkan keduanya. Memang benar apa yang dikatakan Martha, banyak yang harus dilakukan. Tetapi bagaimana reaksi Yesus terhadap pertanyaan Marta: «Marta, Marta, kamu memiliki banyak kekhawatiran dan masalah. Tapi satu hal yang diperlukan. Mary memilih bagian yang baik; yang tidak boleh diambil darinya »(Lukas 10,41-42). Yesus memandang Marta dengan penuh kasih seperti Maria. Dia mengakui bahwa dia sangat khawatir dan khawatir.

Apa yang diperlukan?

Mengapa Dia perlu dilakukan Maria pada hari ini? Karena itu sangat menyenangkan bagi Yesus pada saat ini. Jika Yesus sangat lapar hari itu, jika Ia lelah atau haus, maka makanlah Marta terlebih dahulu. Mari kita bayangkan bahwa Maria telah duduk di kakinya dan tidak dapat mengenali kelelahannya, tidak memperhatikan menguap yang tertahan dan menyerbunya dengan banyak pertanyaan, apakah ini ramah dan sensitif? Hampir tidak mungkin. Cinta tidak menuntut pencapaian orang lain, melainkan ingin melihat, merasakan, dan menentukan hati sang kekasih, perhatiannya, minatnya!

Apa bagian yang baik dari Maria?

Gereja, jemaat Yesus selalu membaca dari cerita ini bahwa ada prioritas, prioritas. Prioritas ini secara simbolis terdiri dari duduk di kaki Yesus, dalam menerima dan mendengar kata-katanya. Mendengarkan lebih penting daripada melayani karena mereka yang belum belajar mendengarkan tidak dapat melayani dengan baik atau sangat mungkin untuk melayani sampai pada titik kehancuran. Sebelum melakukan datang mendengar dan sebelum memberi datang mengetahui dan menerima! “Tapi bagaimana kamu bisa memanggil seseorang yang tidak kamu percayai? Tetapi bagaimana mereka bisa percaya kepada Dia yang belum pernah mereka dengar? Tapi bagaimana mereka bisa mendengar tanpa seorang pengkhotbah?” (Romawi 10,14)

Hubungan Yesus dengan wanita tidak tertahankan dan provokatif bagi komunitas Yahudi. Tetapi Yesus memberikan kesetaraan mutlak pada perempuan dibandingkan dengan laki-laki. Yesus tidak berprasangka buruk terhadap wanita. Bersama Yesus, wanita merasa dipahami, dianggap serius dan dihargai.

Apa yang Maria kenali?

Maria menyadari bahwa itu tergantung pada hubungan dan konsentrasi dengan Yesus. Dia tahu bahwa tidak ada gradasi orang dan tidak ada nilai yang berbeda. Maria mengetahui bahwa Yesus memberikan semua perhatiannya kepadanya. Dia menyadari ketergantungannya pada kasih Yesus dan membalasnya dengan perhatian dan kasihnya kepada Yesus. Dia tidak fokus pada menaati perintah-perintah perjanjian lama Allah, tetapi pada kata-kata dan pribadi Yesus. Itulah sebabnya Maria memilih satu hal, yang baik.

Maria mengurapi kaki Yesus

Jika kita ingin lebih memahami dan memahami kisah Maria dan Marta dalam Lukas, kita juga harus melihat catatan Yohanes. Ini situasi yang sangat berbeda. Lazarus sudah terbaring mati di kuburan selama beberapa hari, jadi Marta berkata kepada Yesus bahwa dia sudah bau. Kemudian mereka mendapatkan saudara mereka Lazarus kembali dari kematian ke kehidupan melalui mujizat Yesus. Betapa senangnya Maria, Marta dan Lazarus, yang diizinkan untuk duduk hidup di meja lagi. Hari yang indah. “Enam hari sebelum Paskah, Yesus datang ke Betania, tempat Lazarus berada, yang telah dibangkitkan Yesus dari kematian. Di sana mereka membuatkan dia makan, dan Marta melayani di meja; Lazarus adalah salah satu dari mereka yang duduk di meja bersamanya »(Yohanes 12,1-satu).
Kita bertanya-tanya hari apa itu bagi Yesus? Peristiwa ini terjadi enam hari sebelum penangkapannya dan kepastian bahwa dia akan disiksa dan disalibkan. Apakah saya akan memperhatikan bahwa penampilannya berbeda dari biasanya? Bisakah saya melihat dari raut wajahnya bahwa dia tegang atau akankah saya memperhatikan bahwa jiwanya sedih?

Hari ini pada hari itu Yesus membutuhkan. Minggu itu dia ditantang dan diguncang. Siapa yang memperhatikan? Kedua belas murid? Tidak! Maria tahu dan merasa bahwa hari ini di hari ini semuanya berbeda. Jelas bagi Maria bahwa aku belum pernah melihat Tuhanku seperti ini sebelumnya. “Kemudian Maria mengambil satu pon minyak narwastu murni yang berharga dan meminyaki kaki Yesus dan mengeringkan kaki-Nya dengan rambutnya; tetapi rumah itu penuh dengan bau minyak »(Yohanes 12,3).

Maria adalah satu-satunya orang yang memiliki firasat tentang bagaimana perasaan Yesus sekarang. Apakah kita sekarang mengerti mengapa Lukas menulis bahwa hanya dibutuhkan satu hal untuk melihat Kristus dan memandang Dia? Maria menyadari bahwa Yesus lebih berharga daripada semua harta duniawi. Bahkan harta terbesar pun tidak ada nilainya dibandingkan dengan Yesus. Jadi dia menuangkan minyak yang berharga di kaki Yesus untuk memberikan manfaat kepada-Nya.

“Salah seorang muridnya, Yudas Iskariot, kemudian berkata, siapa yang mengkhianatinya: Mengapa minyak ini tidak dijual seharga tiga ratus groschen perak dan uangnya diberikan kepada orang miskin? Tetapi dia tidak mengatakan ini karena dia peduli dengan senjata, tetapi dia adalah seorang pencuri; dia memiliki dompet dan mengambil apa yang diberikan »(Yohanes 12,4-satu).

300 groschen perak (dinar) adalah gaji pokok seorang pekerja selama setahun penuh. Maria membeli minyak urapan yang berharga dengan segala yang dimilikinya, membuka botolnya dan menuangkan minyak narwastu yang berharga itu ke kaki Yesus. Sungguh sia-sia kata para murid.

Cinta itu sia-sia. Kalau tidak, itu bukan cinta. Cinta yang menghitung, cinta yang menghitung dan bertanya-tanya apakah itu berharga atau dalam hubungan yang baik, bukanlah cinta sejati. Maria menyerahkan dirinya kepada Yesus dengan rasa syukur yang mendalam. “Lalu Yesus berkata: Tinggalkan mereka. Ini harus berlaku untuk hari pemakaman saya. Karena Anda selalu memiliki orang miskin; tetapi Anda tidak selalu memiliki saya »(Yohanes 12,7-satu).

Yesus menempatkan dirinya sepenuhnya di belakang Maria. Dia menerima ucapan terima kasih dan penghargaan bhaktinya. Yesus juga memberikan devosinya arti yang sebenarnya, karena tanpa sepengetahuannya Maria telah mengantisipasi urapan pada hari penguburan. Dalam bagian paralel dalam Injil Matius, Yesus menambahkan: “Dalam menuangkan minyak ini ke tubuh saya, dia melakukannya, bahwa dia mempersiapkan saya untuk penguburan. Sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, di mana pun Injil ini diberitakan di seluruh dunia, apa yang dia lakukan akan dikatakan untuk mengingatnya "(Matius 26,12-satu).

Yesus adalah Kristus, yaitu yang diurapi (Mesias). Itu adalah rencana Allah untuk mengurapi Yesus. Dalam rencana ilahi ini, Maria telah melayani dengan tidak memihak. Melalui ini, Yesus menyatakan dirinya sebagai Anak Allah, layak untuk disembah dan dilayani.

Rumah itu dipenuhi dengan aroma kasih setia Maria. Betapa harumnya jika seseorang tidak mengungkapkan imannya dalam bau keringat kesombongannya, tetapi dalam cinta, kasih sayang, rasa syukur dan perhatian penuh, sama seperti Maria telah berpaling kepada Yesus.

Fazit

Enam hari setelah peristiwa ini, Yesus disiksa, disalibkan, dan dikuburkan. Dia bangkit dari kematian setelah tiga hari - Yesus hidup!

Melalui iman Yesus, ia menjalani hidupnya dengan cinta, sukacita, damai sejahtera, panjang sabar, kebaikan, kebaikan, kesetiaan, kelembutan dan pengendalian diri di dalam Anda. Melalui dia Anda telah menerima kehidupan spiritual yang baru - kehidupan yang kekal! Anda sudah menjalin hubungan intim dengannya dan hidup bersamanya dalam cinta yang sempurna dan tak terbatas. “Ini tentang keajaiban yang tidak dapat dipahami yang Tuhan simpan untuk semua orang di bumi ini. Anda yang adalah milik Tuhan diizinkan untuk memahami misteri ini. Bunyinya: Kristus hidup di dalam kamu! Jadi Anda memiliki harapan yang teguh bahwa Tuhan akan memberi Anda bagian dalam kemuliaan-Nya »(Kolose 1,27 HFA).

Kapan Anda duduk di kaki Yesus dan bertanya kepadanya: Apa yang Anda ingin saya lakukan hari ini? Di mana dan dengan siapa Anda bekerja hari ini? Apa yang menjadi perhatian Anda, Yesus, terutama hari ini atau apa yang membuat Anda khawatir hari ini? Fokus pada Yesus, pandanglah dia sehingga Anda adalah orang yang tepat, pada waktu yang tepat, di tempat yang tepat, dengan pendekatan yang tepat, seperti Maria bersama Yesus. Tanyakan padanya setiap hari dan setiap jam: «Yesus, apa yang Engkau inginkan dariku sekarang! Bagaimana saya bisa berterima kasih atas cinta Anda sekarang? Bagaimana saya sekarang bisa berbagi dengan Anda apa yang menggerakkan Anda."

Bukan tugas Anda, sebagai penggantinya atau dalam ketidakhadirannya, untuk melakukan pekerjaan-Nya atas kemauan Anda sendiri, yang hanya dapat dilakukan dalam roh-Nya dan bersama Yesus. “Sebab kita adalah pekerjaan-Nya, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang telah dipersiapkan Allah sebelumnya, supaya kita hidup di dalamnya” (Efesus 2,10). Kristus mati dan bangkit kembali bagi Anda sehingga Ia dapat hidup sebagai yang hidup melalui Anda dan bersama Anda dan agar Anda terus-menerus diberikan karunia oleh Yesus. Jadi dalam rasa syukur Anda, Anda juga harus memberikan diri Anda kepada Kristus dengan menerima dan melakukan pekerjaan baik yang telah disiapkan Yesus.

oleh Pablo Nauer