Penghargaan atas baptisan kita

176 menghargai pembaptisan kitaKita melihat terpesona bagaimana penyihir, dibungkus dengan rantai dan diamankan dengan gembok, diturunkan ke tangki air besar. Kemudian bagian atas ditutup dan asisten penyihir berdiri di atasnya dan membungkus tangki dengan kain yang mengangkatnya di atas kepalanya. Setelah beberapa saat, kain itu jatuh dan keheranan dan kegembiraan kami sekarang adalah penyihir di tangki dan asistennya, diamankan dengan rantai, ada di dalam. "Pertukaran" yang tiba-tiba dan misterius ini terjadi tepat di depan mata kita. Kita tahu bahwa itu adalah ilusi. Tetapi bagaimana hal yang tampaknya mustahil dicapai belum diungkapkan, sehingga mukjizat "sihir" ini dapat diulang dengan kejutan dan sukacita dari pendengar lain.

Beberapa orang Kristen melihat baptisan seolah-olah itu adalah tindakan magis; Anda masuk ke dalam air sebentar, dosa-dosa dihapuskan dan orang itu keluar dari air seperti bayi baru lahir. Tetapi kebenaran Alkitab tentang baptisan jauh lebih mengasyikkan. Bukan tindakan baptisan itu sendiri yang menggenapi keselamatan; Yesus melakukan itu sebagai wakil dan pengganti kita. Hampir 2000 tahun yang lalu, dia menyelamatkan kita melalui hidup, kematian, kebangkitan dan kenaikannya.

Bukanlah tindakan baptisan untuk menukar kebobrokan moral dan keberdosaan kita dengan kebenaran Yesus. Yesus tidak selalu menghapus dosa manusia ketika seseorang dibaptiskan. Dia melakukan ini sekali untuk semua, melalui baptisannya sendiri, hidupnya, kematiannya, kebangkitannya, dan kenaikannya. Kebenaran yang mulia adalah ini: melalui baptisan kita, kita berperan serta dalam Roh baptisan Jahshua! Kami dibaptis karena Yesus, sebagai wakil dan wakil kami, dibaptiskan untuk kami. Baptisan kita adalah refleksi dan referensi untuk baptisannya. Kita menaruh kepercayaan kita pada baptisan Jahshua, bukan pada baptisan kita.

Penting untuk menyadari bahwa keselamatan kita tidak bergantung pada kita. Itu persis seperti yang ditulis rasul Paulus. Ini tentang Yesus, tentang siapa Dia dan apa yang telah Dia lakukan untuk kita (dan akan terus berlanjut): «Kamu juga berhutang segalanya untuk bersekutu dengan Yesus Kristus. Dia adalah hikmat Tuhan bagi kita. Melalui dia kita telah menemukan persetujuan di hadapan Tuhan, melalui dia kita dapat menjalani kehidupan yang menyenangkan Tuhan, dan melalui dia kita juga dibebaskan dari kesalahan dan dosa kita. Jadi apa yang dikatakan Kitab Suci sekarang benar: Jika seseorang ingin sombong, dia harus bangga dengan apa yang telah dilakukan Tuhan untuknya! (1. Korintus 1,30-31 HFA).

Setiap kali saya memikirkannya di Pekan Suci, saya tersentuh oleh pikiran untuk merayakan pembaptisan saya dengan cara yang meriah. Dalam melakukannya, saya ingat baptisan bertahun-tahun yang lalu, yang lebih dari saya sendiri, dalam nama Kristus. Ini adalah baptisan yang dengannya Yesus sendiri dibaptis, sebagai penggantinya. Mewakili umat manusia, Yesus adalah Adam terakhir. Seperti kita, dia terlahir sebagai manusia. Dia hidup, mati, dan dibangkitkan dengan tubuh manusia yang dimuliakan dan naik ke surga. Ketika kita dibaptis, kita terhubung dengan baptisan Jahshua oleh Roh Kudus. Dengan kata lain, jika kita dibaptis, maka kita dibaptis ke dalam Yesus. Baptisan ini sepenuhnya Tritunggal. Ketika Yesus dibaptis oleh sepupunya Yohanes Pembaptis, Trinitas diberikan: “Ketika Yesus keluar dari air, langit terbuka di atasnya dan dia melihat Roh Allah turun seperti merpati dan turun ke atasnya. Pada saat yang sama sebuah suara dari surga berbicara: 3,16-17 HFA).

Yesus dibaptis dalam perannya sebagai satu-satunya perantara antara Allah dan manusia. Dia dibaptiskan demi kemanusiaan, dan baptisan kita berarti keikutsertaan dalam kasih penuh dan perwakilan Putra Allah. Baptisan adalah fondasi dalam hubungan hipostatik yang melaluinya Allah mendekati manusia dan manusia mendekati Allah. Koneksi Hypostatic adalah istilah teologis yang berasal dari kata Yunani hypostasis, yang menggambarkan kesatuan tak terpisahkan dari keilahian Kristus dan manusia. Jadi Yesus pada saat yang sama adalah sepenuhnya Allah dan manusia. Menjadi sepenuhnya ilahi dan sepenuhnya manusia, Kristus, sesuai dengan sifatnya, mendekatkan Allah kepada kita dan dekat dengan Allah. TF Torrance menjelaskannya sebagai berikut:

Bagi Yesus, baptisan berarti bahwa ia ditahbiskan sebagai Mesias, dan bahwa, sebagai orang benar, ia menjadi satu dengan kita, mengambil bagi dirinya sendiri ketidakadilan kita sehingga kebenarannya bisa menjadi milik kita. Bagi kita, baptisan berarti menjadi satu dengan Dia, berbagi dalam kebenaran-Nya, dan dikuduskan di dalam Dia sebagai anggota umat mesianik Allah, dipersatukan dengan satu tubuh Kristus. Ada baptisan dan tubuh melalui satu Roh. Kristus dan Gerejanya berpartisipasi dalam satu baptisan dengan cara yang berbeda, Kristus aktif dan perwakilan sebagai Juru Selamat, Gereja pasif dan reseptif sebagai gereja yang ditebus.

Ketika orang percaya percaya bahwa mereka akan diselamatkan melalui tindakan baptisan, mereka salah memahami siapa Yesus dan apa yang dia lakukan sebagai Mesias, Mediator, Rekonsiliator, dan Penebus. Saya suka jawaban yang diberikan TF Torrance saat dia diselamatkan. "Saya diselamatkan tentang kematian dan kebangkitan Yesus sekitar 2000 tahun yang lalu." Jawabannya mengklarifikasi fakta bahwa keselamatan bukanlah dalam pengalaman baptisan, tetapi dalam pekerjaan Allah di dalam Kristus melalui Roh Kudus. Ketika kita berbicara tentang keselamatan kita, kita dibawa kembali ke saat sejarah keselamatan yang tidak ada hubungannya dengan kita, tetapi segala sesuatu yang ada hubungannya dengan Yesus. Itu adalah saat ketika Kerajaan Surga dilembagakan dan rencana awal Allah untuk meningkatkan kita dipenuhi dalam ruang dan waktu.

Meskipun pada saat pembaptisan saya, saya tidak sepenuhnya memahami realitas keselamatan empat dimensi ini, itu tidak kurang nyata, tidak kurang benar. Baptisan dan Perjamuan Kudus menyangkut Yesus ketika dia bersatu dengan kita dan kita dengan dia. Representasi ibadah yang dipenuhi rahmat ini tidak sesuai dengan konsepsi manusia, tetapi dengan apa yang ditemukan dalam jadwal Tuhan. Apakah kita dibaptiskan dengan memercikkan, menyirami, atau merendam, faktanya adalah apa yang Yesus lakukan kepada kita melalui kurban pendamaian-Nya. Di Grace Communion International, kita mengikuti teladan Yesus dan biasanya dibaptis dengan pencelupan. Itu tidak selalu mungkin. Sebagai contoh, sebagian besar penjara tidak mengizinkan baptisan melalui pencelupan. Juga, banyak orang yang lemah tidak bisa tenggelam, dan sudah sepantasnya bayi disiram. Biarkan saya menghubungkan ini dengan kutipan lain dari TF Torrance:

Semua ini membantu untuk memperjelas bahwa selama pembaptisan baik tindakan Kristus dan tindakan gerejawi dalam nama-Nya pada akhirnya tidak dipahami dalam arti apa yang gereja lakukan, tetapi apa yang Allah di dalam Kristus lakukan, apa yang dia lakukan hari ini dan juga akan lakukan untuk kita di masa depan dengan semangatnya. Pentingnya tidak terletak pada ritus dan kinerjanya sendiri, atau dalam sikap orang yang dibaptis dan ketaatan mereka pada iman. Bahkan referensi insidental untuk baptisan, yang pada dasarnya merupakan tindakan pasif di mana kita menerima baptisan dan tidak melakukannya, membimbing kita untuk menemukan makna dalam Kristus yang hidup, yang tidak dapat dipisahkan dari karya-Nya yang telah selesai, yang menghadirkan diri-Nya kepada kita melalui kekuatan realitasnya sendiri (Theology of Reconciliation, hlm. 302).

Mengenang Pekan Suci dan bersukacita pada perayaan pengorbanan Yesus yang penuh gairah, saya dengan penuh kasih mengingat hari saya dibaptis dengan pencelupan. Sekarang saya mengerti tindakan kepatuhan Yesus yang jauh lebih baik dan lebih dalam terhadap iman kita demi kepentingan kita sendiri. Harapan saya adalah bahwa pemahaman yang lebih baik tentang baptisan Anda akan menjadi hubungan nyata dengan baptisan Yesus dan akan selalu menjadi alasan untuk merayakannya.

Menghargai pembaptisan kita dengan rasa terima kasih dan kasih,

Joseph Tkach

Präsident
GRACE COMMUNION INTERNATIONAL


pdfPenghargaan atas baptisan kita