Kohabitasi dengan Tuhan

Kohabitasi 394 dengan dewaIm 2. Pada abad ke M, Marcion mengusulkan agar Perjanjian Lama (PL) dihapuskan. Dia telah menyusun versinya sendiri dari Perjanjian Baru (PB) dengan bantuan Injil Lukas dan beberapa surat Paulus, tetapi menghapus semua kutipan dari PL karena dia percaya bahwa Tuhan PL tidak terlalu penting; dia hanya dewa suku Israel. Karena penyebaran pandangan ini, Marcion dikeluarkan dari persekutuan gereja. Gereja mula-mula kemudian mulai menyusun kanon kitab sucinya sendiri, yang terdiri dari keempat Injil dan semua surat Paulus. Gereja juga mempertahankan PL sebagai bagian dari Alkitab, sangat yakin bahwa isinya membantu kita untuk memahami siapa Yesus dan apa yang dia lakukan untuk keselamatan kita.

Bagi banyak orang, Perjanjian Lama cukup membingungkan - jadi tidak seperti PB. Sejarah panjang dan banyak perang tampaknya tidak ada hubungannya dengan Yesus atau kehidupan Kristen di zaman kita. Di satu sisi ada perintah dan ketetapan yang harus diperhatikan dalam PL dan di sisi lain tampaknya Yesus dan Paulus sepenuhnya menyimpang darinya. Di satu sisi kita membaca tentang Yudaisme kuno dan di sisi lain itu tentang agama Kristen.

Ada komunitas iman yang menganggap PL lebih penting daripada komunitas lain; mereka memelihara Sabat sebagai "hari ketujuh", mengamati diet Israel dan bahkan merayakan beberapa festival tahunan Yahudi. Orang Kristen lain sama sekali tidak membaca Perjanjian Lama dan lebih tepatnya berkorespondensi dengan Marcion yang disebutkan di awal. Beberapa orang Kristen bahkan anti-Semit. Sayangnya, ketika Sosialis Nasional berkuasa di Jerman, sikap ini didukung oleh gereja. Ini juga ditunjukkan dalam keengganan terhadap AT dan orang-orang Yahudi.

Namun demikian, tulisan-tulisan Perjanjian Lama mengandung pernyataan tentang Yesus Kristus (Yohanes 5,39; Lukas 24,27) dan kami melakukannya dengan baik untuk mendengar apa yang mereka katakan kepada kami. Mereka juga mengungkapkan apa tujuan yang lebih besar dari keberadaan manusia dan mengapa Yesus datang untuk menyelamatkan kita. Perjanjian Lama dan Baru bersaksi bahwa Allah ingin hidup dalam persekutuan dengan kita. Dari Taman Eden ke Yerusalem Baru, tujuan Tuhan adalah agar kita hidup selaras dengan-Nya.

Di taman Eden

Im 1. Kitab Musa menjelaskan bagaimana Tuhan yang maha kuasa menciptakan alam semesta hanya dengan memberi nama. Tuhan berkata: "Itu akan terjadi dan itu terjadi". Dia memberi perintah dan itu terjadi begitu saja. Sebaliknya, dilaporkan 2. Bab dari 1. Kitab Musa tentang dewa yang tangannya kotor. Dia memasuki ciptaannya dan membentuk seorang pria dari bumi, menanam pohon di taman dan membuat pendamping bagi pria itu.

Tidak ada transkrip yang memberi kita gambaran lengkap tentang apa yang terjadi, tetapi aspek-aspek berbeda dari satu dan Allah yang sama dapat dilihat. Meskipun ia memiliki kekuatan untuk melakukan segalanya melalui kata-katanya, ia memutuskan untuk campur tangan secara pribadi dalam penciptaan rakyat. Dia berbicara dengan Adam, membawa binatang-binatang kepadanya dan mengatur segalanya sehingga akan menyenangkan baginya untuk memiliki teman di sekitarnya.

Meski begitu 3. Bab dari 1. Kitab Musa melaporkan perkembangan yang tragis, karena juga menunjukkan lebih banyak kerinduan Tuhan kepada manusia. Setelah orang berdosa untuk pertama kalinya, Tuhan pergi melalui taman seperti biasanya (Kejadian 3,8). Tuhan Yang Mahakuasa telah mengambil bentuk manusia dan langkah kakinya bisa terdengar. Dia bisa saja muncul entah dari mana jika dia mau, tetapi dia telah memilih untuk bertemu pria dan wanita itu secara manusiawi. Jelas itu tidak mengejutkannya; Tuhan akan berjalan dengan mereka melalui taman dan berbicara kepada mereka berkali-kali.

Sejauh ini, mereka tidak mengenal rasa takut, tetapi sekarang dia mengatasi rasa takut dan mereka bersembunyi. Meskipun mereka menghindari hubungan dengan Tuhan, Tuhan tidak melakukannya. Dia bisa saja pensiun dengan marah, tetapi dia tidak menyerahkan makhluknya. Tidak ada kilatan guntur berkedut atau ekspresi kemarahan ilahi.

Tuhan bertanya kepada pria dan wanita itu apa yang terjadi dan mereka menjawab. Dia kemudian menjelaskan kepada mereka apa konsekuensi dari tindakan mereka. Kemudian dia menyediakan pakaian (Kejadian 3,21) dan memastikan bahwa mereka tidak harus tetap berada dalam keadaan terasing dan malu selamanya (Kejadian 3,22-23). Dari kitab pertama Musa kita belajar percakapan Allah dengan Kain, Nuh, Abram, Hagar, Abimelekh dan lain-lain. Yang sangat penting bagi kita adalah janji yang Allah buat kepada Abraham: "Aku akan mengadakan perjanjian-Ku antara Aku dan kamu dan keturunanmu dari generasi ke generasi, bahwa itu akan menjadi perjanjian yang kekal" (Kejadian 17,1-8). Allah berjanji bahwa Ia akan memiliki hubungan yang permanen dengan umat-Nya.

Pemilihan rakyat

Banyak yang tahu ciri-ciri utama dari kisah eksodus orang Israel dari Mesir: Tuhan memanggil Musa, membawa tulah ke Mesir, memimpin Israel melalui Laut Merah ke Gunung Sinai dan di sana memberi mereka Sepuluh Perintah. Dalam melakukannya, kita sering mengabaikan mengapa Tuhan melakukan semua ini. Tuhan berkata kepada Musa: "Aku akan menerima kamu sebagai umat-Ku dan akan menjadi Tuhanmu" (Keluaran 6,7). Tuhan ingin membangun hubungan pribadi. Kontrak pribadi seperti pernikahan disimpulkan pada saat itu dengan kata-kata, "Kamu akan menjadi istriku dan aku akan menjadi suamimu". Adopsi (biasanya untuk tujuan warisan) dimeteraikan dengan kata-kata, "Kamu akan menjadi anakku dan aku akan menjadi ayahmu". Ketika Musa berbicara kepada Firaun, dia mengutip perkataan Tuhan, “Israel adalah anak sulungku; dan saya memerintahkan Anda untuk membiarkan anak saya pergi, untuk melayani saya ”(Keluaran 4,22-23). Orang-orang Israel adalah anak-anaknya - keluarganya - diberkahi dengan muntah.

Allah menawarkan kepada umat-Nya suatu perjanjian yang memungkinkan akses langsung kepada mereka (2. Musa 19,5-6) - tetapi orang-orang bertanya kepada Musa: «Anda berbicara kepada kami, kami ingin mendengar; tapi jangan biarkan Tuhan berbicara kepada kita, kalau tidak kita bisa mati »(Keluaran 2:20,19). Seperti Adam dan Hawa, rasa takut menguasainya. Musa mendaki gunung untuk mendapatkan lebih banyak instruksi dari Tuhan4,19). Lalu ada berbagai bab tentang tabernakel, pendiriannya, dan tata cara ibadah. Di atas semua perincian ini, kita tidak boleh mengabaikan tujuan dari semua itu: "Mereka harus menjadikan aku tempat kudus, sehingga aku boleh diam di antara mereka" (Keluaran 2 Kor.5,8).

Dimulai dari Taman Eden, melalui janji-janji kepada Abraham, melalui pemilihan suatu umat dari perbudakan dan bahkan dalam kekekalan, Tuhan ingin hidup dalam persekutuan dengan umat-Nya. Tabernakel adalah tempat di mana Allah tinggal bersama umat-Nya dan di mana mereka memiliki akses kepada-Nya. Allah berfirman kepada Musa: "Aku akan diam di antara orang Israel dan menjadi Allah mereka, supaya mereka mengetahui bahwa Akulah TUHAN, Allah mereka, yang telah membawa mereka keluar dari tanah Mesir, supaya Aku tinggal bersama mereka" (Keluaran 29,45-satu).

Ketika Tuhan menyerahkan kepemimpinan kepada Yosua, dia memerintahkan Musa apa yang harus dikatakan kepadanya: "Tuhan, Allahmu, akan pergi bersamamu dan tidak akan melepaskan tangannya dan tidak akan meninggalkanmu" (5. Musa 31,6-8). Janji itu berlaku untuk kita hari ini juga (Ibrani 13,5). Inilah sebabnya mengapa Allah menciptakan manusia sejak awal dan mengutus Yesus untuk keselamatan kita: Kita adalah umat-Nya. Dia ingin tinggal bersama kita.    

oleh Michael Morrison


pdfKohabitasi dengan Tuhan