Betapa menakjubkan cinta Tuhan

250 betapa luar biasanya cinta Tuhan

Meskipun saya baru berusia 12 tahun saat itu, saya masih dapat mengingat dengan jelas ayah dan kakek saya, yang sangat senang dengan saya karena saya telah membawa pulang semua nilai A (nilai terbaik) dalam rapor sekolah saya. Sebagai hadiah, kakek saya memberi saya dompet kulit buaya yang tampak mahal dan ayah saya memberi saya uang kertas $10 sebagai deposit. Saya ingat bagaimana mereka berdua mengatakan bahwa mereka mencintai saya dan beruntung memiliki saya di keluarga mereka. Saya juga ingat mengeluarkan koin dari celengan dan menukarnya dengan uang dolar. Bersama dengan uang kertas $1, dompet saya terlihat penuh. Saat itulah saya tahu saya akan merasa seperti seorang jutawan di konter permen sen.

Setiap kali Juni mendekati Hari Ayah, saya memikirkan hadiah-hadiah itu (Hari Ayah dirayakan pada hari Minggu ketiga bulan Juni di banyak negara). Ingatan saya kembali dan saya memikirkan ayah saya, kakek saya dan kasih Bapa surgawi kita. Tapi cerita terus berlanjut.

Tidak satu minggu berlalu sejak saya menerima dompet dan uang ketika saya kehilangan keduanya. Saya benar-benar hancur! Anda pasti jatuh dari saku belakang ketika saya berada di bioskop bersama teman-teman. Saya mencari semuanya, saya selalu kehabisan jalan; tetapi meskipun beberapa hari mencari dompet dan uang itu tidak dapat ditemukan. Bahkan sekarang, setelah sekitar 52 tahun, saya masih merasakan kepedihan karena kehilangan - saya tidak peduli dengan nilai materi, tetapi sebagai hadiah kakek dan ayah saya, itu sangat berarti bagi saya dan sangat berharga bagi saya. Sangat menarik bahwa rasa sakitnya segera hilang, tetapi kenangan indah dari penghargaan penuh kasih yang telah dibawa kakek dan ayah saya melalui hal ini tetap hidup dalam diri saya.

Betapapun saya senang dengan hadiah murah hati mereka, itu adalah cinta yang ditunjukkan ayah dan kakek saya kepada saya yang sangat saya ingat. Bukankah Tuhan ingin kita melakukan hal yang sama - bahwa kita harus merangkul kedalaman dan kekayaan cinta tanpa syarat dengan sukacita? Yesus membantu kita untuk memahami kedalaman dan luasnya cinta ini dengan membawanya lebih dekat kepada kita dengan perumpamaan tentang domba yang hilang, sen yang hilang, dan anak yang hilang. Perumpamaan ini dicatat dalam Lukas 15 dan mengilustrasikan kasih Bapa Surgawi yang penuh gairah bagi anak-anak-Nya. Perumpamaan-perumpamaan itu merujuk pada Anak Allah yang berinkarnasi (Yesus) yang datang kepada kita, mencari kita untuk membawa kita pulang kepada Bapa-Nya. Yesus tidak hanya mengungkapkan Bapa-Nya kepada kita, Dia juga mengungkapkan kerinduan Bapa untuk masuk ke dalam kehilangan kita dan membawa kita ke hadirat-Nya yang penuh kasih. Karena Tuhan adalah cinta yang murni, dia tidak akan pernah berhenti memanggil nama kita dalam cintanya.

Penyair dan musisi Kristen Ricardo Sanchez mengatakannya seperti ini: Iblis tahu nama Anda, tetapi berbicara kepada Anda tentang dosa-dosa Anda. Tuhan tahu dosa-dosa Anda, tetapi memanggil Anda dengan nama. Suara Bapa Surgawi kita membawa Firman-Nya (Yesus) kepada kita melalui Roh Kudus. Firman mengutuk dosa di dalam kita, mengatasinya, dan mengusirnya (sejauh timur dari barat). Alih-alih menghakimi kita, Firman Tuhan menyatakan pengampunan, penerimaan, dan pengudusan.

Ketika telinga (dan hati) kita terfokus pada Firman Tuhan yang hidup, kita dapat memahami firman-Nya yang tertulis, Alkitab, seperti yang Tuhan maksudkan. - Dan niatnya adalah untuk menyampaikan kepada kita pesan cinta yang dia miliki untuk kita.

Ini menjadi jelas dalam Roma pasal 8, salah satu bagian favorit saya dalam Alkitab. Ini dimulai dengan pernyataan: "Demikianlah tidak ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus" (Roma 8,1). Itu ditutup dengan pengingat yang kuat akan kasih Allah yang abadi dan tanpa syarat bagi kita: «Karena aku yakin bahwa baik kematian maupun kehidupan, baik malaikat maupun kekuatan, baik sekarang maupun masa depan, baik tinggi maupun rendah, atau makhluk lain mana pun tidak dapat memisahkan kita dari cinta. dari Allah yang ada di dalam Kristus Yesus, Tuhan kita »(Roma 8,38-39). Kita memiliki jaminan bahwa kita “di dalam Kristus” (dan menjadi milik-Nya!) Karena kita mendengar suara Allah dalam Yesus berkata, “Dan setelah semua domba-Nya dikeluarkan, Ia berjalan di depan mereka dan domba-domba itu mengikuti-Nya; karena mereka tahu suaranya. Tetapi mereka tidak mengikuti orang asing, tetapi lari darinya; karena mereka tidak mengenal suara orang asing »(Johannes 10,4-5). Kita mendengar suara Tuhan kita dan mengikuti-Nya dengan membaca firman-Nya dan mengetahui bahwa Dia sedang berbicara kepada kita. Membaca tulisan suci membantu kita untuk melihat bahwa kita berada dalam hubungan dengan Tuhan karena itu adalah keinginan-Nya dan keyakinan itu membawa kita lebih dekat kepada-Nya. Allah berbicara kepada kita melalui Alkitab untuk meyakinkan kita akan kasih-Nya dengan menegaskan bahwa kita adalah anak-anak yang dikasihi-Nya. Kita tahu bahwa suara yang kita dengar ini adalah suara Tuhan. Ketika kita dibimbing oleh mereka untuk mempraktikkan amal dan ketika kita semakin melihat kerendahan hati, sukacita dan kedamaian dalam hidup kita - semua ini, kita tahu, berasal dari Allah Bapa kita.

Karena kita tahu bahwa Bapa Surgawi kita memanggil kita dengan nama-Nya sebagai anak-anak-Nya yang terkasih, kita termotivasi untuk menjalani kehidupan, seperti yang Paulus jelaskan dalam Suratnya kepada Gereja di Kolose:

Jadi menarik sekarang sebagai umat pilihan Allah, sebagai orang-orang kudus dan yang terkasih, belas kasihan yang tulus, kebaikan, kerendahan hati, kelemahlembutan, kesabaran; dan saling menanggung, dan saling memaafkan ketika satu memiliki keluhan terhadap yang lain; seperti Tuhan telah mengampuni kamu, demikian juga kamu! Tetapi di atas segalanya menarik cinta, yang merupakan ikatan kesempurnaan. Dan damai sejahtera Kristus, yang untuknya kamu disebut dalam satu tubuh, memerintah dalam hatimu; dan bersyukurlah.

Biarlah firman Kristus tinggal berlimpah di antara kamu: mengajar dan menasihati satu sama lain dalam segala hikmat; dengan mazmur, himne dan lagu rohani, Tuhan bernyanyi dengan penuh syukur di dalam hati Anda. Dan apapun yang kamu lakukan dengan perkataan atau perbuatan, lakukanlah semuanya itu dalam nama Tuhan Yesus dan bersyukurlah kepada Allah Bapa melalui Dia (Kolose 3,12-satu).

Pada Hari Ayah (dan semua hari lainnya), marilah kita menunjukkan bahwa Bapa Surgawi kita menciptakan kita untuk mengasihi kita. Sebagai Bapa kita yang pengasih, Dia ingin kita mendengar suaranya sehingga kita dapat menjalani kehidupan yang penuh dalam hubungan dekat dengan-Nya - mengetahui bahwa Dia akan selalu membela kita, selalu bersama kita, dan selalu mencintai kita. Marilah kita selalu ingat bahwa Bapa Surgawi kita memberi kita segala sesuatu di dalam dan melalui Kristus Putra-Nya yang berinkarnasi. Tidak seperti dompet dan uang yang saya hilangkan bertahun-tahun yang lalu (tidak bertahan lama), hadiah Tuhan untuk Anda (dan saya) selalu ada. Bahkan jika Anda melupakan karunia-Nya untuk sementara waktu, Bapa Surgawi kita selalu ada - mengetuk, mencari, dan menemukan Anda (bahkan jika Anda tampaknya tersesat) agar Anda menjadi karunia-Nya berupa kasih tanpa syarat, cinta tak terbatas yang sepenuhnya diterima dan dialami.

oleh Joseph Tkach