Cara yang sulit

050 dengan cara yang sulit“Karena dia sendiri berkata: “Aku tentu tidak ingin melepaskan tanganku darimu dan aku pasti tidak ingin meninggalkanmu” (Ibrani 13:5 ZUB).

Apa yang kita lakukan ketika kita tidak dapat melihat jalan kita? Mungkin tidak mungkin menjalani hidup tanpa memiliki kekhawatiran dan masalah yang dibawa oleh kehidupan. Terkadang ini hampir tak tertahankan. Hidup, tampaknya, terkadang tidak adil. Mengapa demikian? Kami ingin tahu. Banyak malapetaka yang tidak terduga dan kami bertanya-tanya apa artinya itu. Ini bukanlah hal baru, sejarah manusia penuh dengan keluhan, tetapi tidak mungkin untuk memahami semua ini saat ini. Tetapi ketika kita kekurangan pengetahuan, Tuhan memberi kita sesuatu sebagai balasan yang kita sebut iman. Kami memiliki keyakinan di mana kami tidak memiliki gambaran umum dan pemahaman penuh. Jika Tuhan memberi kita iman, maka kita bergerak maju dalam kepercayaan, bahkan jika kita tidak dapat melihat, memahami, atau mencurigai bagaimana keadaan seharusnya berjalan.

Ketika kita menghadapi kesulitan, Tuhan memberi kita keyakinan bahwa kita tidak harus memikul beban sendirian. Ketika Tuhan yang tidak bisa berbohong, menjanjikan sesuatu, seolah-olah itu sudah menjadi kenyataan. Apa yang Tuhan Katakan kepada Kita Tentang Masa-masa Sulit? Paulus melaporkan kepada kita dalam 1. Korintus 10:13 “Belum pernah kamu berada di bawah pencobaan selain manusia; Tetapi Tuhan itu setia, yang tidak akan membiarkan Anda dicobai di luar kemampuan Anda, tetapi juga akan menciptakan jalan keluar dengan godaan itu agar Anda bisa menanggungnya.”

Hal ini didukung dan dijelaskan lebih lanjut oleh 5. Musa 31, 6 dan 8: “Teguh dan tabah, jangan takut dan jangan gentar oleh mereka! Karena Tuhan, Allahmu, menyertai kamu; dia tidak akan menarik tangannya darimu dan dia tidak akan meninggalkanmu. Tapi Tuhan, dia berjalan di depanmu; dia akan bersamamu dan tidak akan melepaskan tangannya darimu atau meninggalkanmu; jangan takut dan jangan ragu."

Tidak masalah apa yang kita lalui atau ke mana kita harus pergi, kita tidak pernah melakukannya sendirian. Faktanya adalah, Tuhan sudah menunggu kita! Dia telah mendahului kita untuk mempersiapkan jalan keluar bagi kita.

Jika kita menerima iman yang Tuhan tawarkan kepada kita, kita dengan penuh kepercayaan menyerah kepada semua yang diberikan kehidupan untuk kita kuasai.

oleh David Stirk