Agama Ateisme Baru

356 agama ateisme baruDalam bahasa Inggris, kalimat "Wanita itu, seperti yang saya pikir, terlalu memuji [bahasa Inggris: protes]" dikutip dari Hamlet Shakespeare, yang menggambarkan seseorang yang mencoba meyakinkan orang lain tentang sesuatu yang tidak benar. Kalimat ini muncul di benak saya ketika saya mendengar dari seorang ateis yang memprotes bahwa ateisme adalah sebuah agama. Beberapa ateis mendukung protes mereka dengan perbandingan silogistik berikut:

  • Jika ateisme adalah agama, maka "kepala botak" adalah warna rambut. Meskipun ini mungkin terdengar hampir dalam, hanya satu pernyataan salah yang dibandingkan dengan kategori yang tidak pantas. Kepala botak tidak ada hubungannya dengan warna rambut. Tentu saja, pada kepala yang botak tidak ada warna rambut yang dapat dikenali, tetapi karena ateisme dapat dipahami dalam beberapa cara, ia mungkin memiliki warna seperti agama-agama lain, walaupun itu unik; itu sama dengan agama Kristen. Selain itu, saya belum pernah bertemu orang botak yang tidak memiliki warna rambut. Jika seseorang tidak memiliki rambut di kepalanya, mereka tidak dapat digambarkan tidak memiliki warna rambut.
  • Jika ateisme adalah agama, maka kesehatan adalah penyakit. Seperti yang saya katakan, pada pandangan pertama ini mungkin terdengar seperti silogisme yang valid, tetapi itu tidak lebih dari pembicaraan ambigu, lagi tentang membandingkan pernyataan palsu dengan kategori yang tidak pantas, yang secara logis salah. Saya harus menyebutkan bahwa penelitian telah menunjukkan bahwa kepercayaan pada Tuhan tidak hanya terkait dengan peningkatan laporan kesehatan mental orang percaya, tetapi juga dengan peningkatan kesehatan fisik dibandingkan dengan orang yang tidak percaya. Memang, di hampir 350 studi kesehatan fisik dan 850 studi kesehatan mental yang memeriksa komponen agama dan mental, telah ditemukan bahwa pengaruh agama dan spiritualitas terkait dengan pemulihan yang lebih baik.
  • Jika ateisme adalah agama, berpantang adalah sikap seksual. Sekali lagi, menahan dua pernyataan yang bertentangan satu sama lain tidak membuktikan apa-apa. Anda dapat melanjutkan dan menyusun pernyataan baru yang tidak masuk akal. Penyajian kesalahan logis tidak memberi tahu kita tentang apa yang sebenarnya benar.

Pengadilan tertinggi Amerika (Mahkamah Agung) telah memutuskan dalam lebih dari satu kasus bahwa ateisme harus diperlakukan seperti agama menurut hukum (yaitu sebagai kepercayaan yang dilindungi pada pijakan yang sama dengan agama lain). Ateis percaya bahwa tidak ada tuhan. Dilihat dengan cara ini, itu adalah kepercayaan tentang dewa dan yang memenuhi syarat sebagai agama, seperti halnya Buddhisme juga disebut agama.

Ada tiga pandangan agama tentang Tuhan: monoteistik (Yahudi, Kristen, Islam), politeistik (Hindu, Mormonisme) dan non-teistik (Buddhisme, ateisme). Seseorang dapat memperkenalkan kategori keempat untuk ateisme dan menyebutnya anti-teistik. Dalam sebuah artikel yang muncul di The Christian Post, Mike Dobbins menunjukkan bagaimana ateisme itu religius. Berikut ini adalah kutipannya (dari Ateisme sebagai Agama: Pengantar Iman yang Paling Kurang Dipahami di Dunia):

wkg mb xnumx ateismeUntuk ateis, huruf 'A' adalah simbol suci ateisme. Ada tiga simbol 'A' yang signifikan dalam ateisme. Simbol 'A' dikelilingi oleh lingkaran dan diciptakan oleh 2007 dari Atheist Alliance International. Lingkaran harus mewakili kesatuan ateis dan menyatukan semua simbol ateistik lainnya. Mereka bukan
hanya simbol-simbol ini yang menandai ateisme. Ada simbolisme ateistik-agama yang hanya diketahui oleh orang dalam atau penikmat ateisme.

Banyak ateis menjelaskan pada Natal 2013 betapa sakralnya simbol 'A' bagi mereka. Di kampung halaman saya di Chicago, diperbolehkan untuk memasang menorah Hanukkah (lilin untuk festival lampu Yahudi) dan tempat tidur Natal di tempat umum selama musim perayaan. Jadi para ateis menuntut agar mereka juga dapat memasang simbol agama mereka; dengan cara ini pemerintah dapat menghindari kesan bahwa mereka berurusan dengan agama yang berbeda secara berbeda. Yayasan Freedom From Religion memilih scaffolding dengan simbol 'A' raksasa, 2,5 Meter tingginya, dengan tanda neon merah sehingga semua orang bisa melihatnya. Ateis yang tak terhitung jumlahnya memberi penghormatan kepada 'A' mereka dengan menjadikan situs itu sebagai tempat ziarah. Di sana mereka mengambil foto diri dan 'A' merah. Banyak dari mereka, saya yakin, akan menyimpan foto-foto itu sebagai kenang-kenangan khusus. Tapi A merah besar tidak cukup untuk mereka. Mereka juga berhasil menunjukkan kepercayaan ateis mereka dengan memasang tanda dengan tulisan berikut: «Tidak ada dewa, tidak ada setan, tidak ada malaikat, tidak ada surga atau neraka. Hanya ada dunia alami kita. Agama tidak lebih dari dongeng dan takhayul yang mengeraskan hati dan memperbudak pikiran.”

The Debunking Atheists Blog [2] berisi daftar pandangan ateis kunci yang membantu dengan jelas menunjukkan konten agama mereka.

Di bawah ini adalah versi singkat dari daftar:

  • Ateis memiliki pandangan dunia mereka sendiri. Materialisme (pandangan bahwa hanya ada satu dunia material) adalah lensa yang digunakan ateis untuk memandang dunia. Jauh dari berpikiran terbuka, hanya fakta yang dapat dibuktikan yang diperhitungkan; mereka memahami semua fakta secara eksklusif dari pandangan dunia materialistis yang sangat terbatas.
  • Ateis memiliki ortodoksi mereka sendiri. Ortodoksi adalah kompilasi kepercayaan normatif yang telah diadopsi oleh komunitas agama. Sama seperti ada ortodoksi Kristen, ada juga yang ateistik. Singkatnya, segala sesuatu yang ada dapat dijelaskan sebagai hasil dari evolusi yang tidak disengaja, tidak terkendali dan tidak berarti. Setiap klaim kebenaran ditolak selama itu tidak tahan terhadap pengawasan ilmiah dan konfirmasi empiris.
  • Ateis memiliki cara mereka sendiri untuk mencap orang yang murtad (pemberontak). Kemurtadan menggambarkan penolakan iman sebelumnya. Antony Flew (1923-2010, filsuf Inggris) adalah salah satu ateis paling terkenal di dunia selama bertahun-tahun. Kemudian dia melakukan hal yang tidak terpikirkan: dia berubah pikiran. Anda dapat membayangkan bagaimana reaksi dari gerakan neo-ateis yang "berpikiran terbuka dan toleran". Terbang difitnah. Richard Dawkins menuduh Flew "berubah pikiran" - istilah yang agak mewah untuk kemurtadan. Menurut pengakuan mereka sendiri, Flew telah berpaling dari "iman" mereka [dan menjadi semacam Deist].
  • Ateis memiliki nabi mereka sendiri: Nietzsche, Russell, Feuerbach, Lenin dan Marx.
  • Ateis memiliki Mesias mereka sendiri: Charles Darwin, yang, menurut mereka, telah mendorong pasak krusial melalui jantung teisme dengan memberikan penjelasan yang komprehensif tentang mengapa hidup tidak pernah membutuhkan Allah sebagai pencetus atau penjelasannya. Daniel Dennett bahkan telah menulis sebuah buku tentang itu dengan maksud mendefinisikan iman religius hanya sebagai perkembangan evolusi.
  • Ateis memiliki pengkhotbah dan penginjil mereka sendiri: Dawkins, Dennett, Harris dan Hitchens (mereka adalah empat perwakilan paling menonjol dari gerakan neo-ateis).
  • Ateis adalah orang percaya. Meskipun mereka mengejek iman dalam tulisan-tulisan mereka (buku Harris berjudul The End of Faith), ateisme adalah inisiatif berbasis iman. Karena keberadaan Tuhan tidak dapat dibuktikan atau disangkal, penolakan terhadap Tuhan membutuhkan kepercayaan pada kemampuan ilmiah pengamatan dan pemikiran rasional seseorang. Dalam perkembangan ateisme tidak ada penjelasan untuk pertanyaan "Mengapa alam semesta teratur, dapat dihitung, dan dapat diukur?" Ateisme tidak memiliki penjelasan rasional mengapa ada hal seperti pemikiran rasional sama sekali. Dia tidak memiliki penjelasan untuk pertanyaan yang dia harap tidak akan ditanyakan, seperti “Mengapa kita sadar diri? Apa yang membuat kita berpikir? Dari mana datangnya pengertian universal tentang benar dan salah? Bagaimana kita bisa tahu pasti bahwa tidak ada kehidupan setelah kematian? Bagaimana kita bisa yakin bahwa tidak ada yang ada di luar dunia material? Bagaimana kita tahu bahwa hanya ada hal-hal seperti itu yang secara praktis dapat dideteksi oleh metode ilmiah-spiritual kita yang dikenal? Ateis mengaitkan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan dengan kepercayaan - mereka mencurigai hal-hal tanpa memiliki dasar rasional atau empiris yang kuat untuk mereka.

Berbeda dengan protes kaum ateis, realitas sistem pengakuan mereka didasarkan pada inisiatif berbasis agama dengan praktik dan keyakinan serta agama-agama lain. Sungguh ironis bahwa ateis, bersikeras bahwa ateisme bukan agama dan mengoceh tentang agama lain, bahkan membuat tanda-tanda besar dalam persaingan dengan agama-agama lain.

Saya segera menambahkan bahwa beberapa orang Kristen pada dasarnya membuat kesalahan yang sama ketika mereka menyodok agama lain (dan bahkan bentuk lain dari Kekristenan). Sebagai orang Kristen, kita tidak boleh lupa bahwa iman kita bukan hanya agama yang harus ditegaskan dan dipertahankan. Sebaliknya, Kekristenan pada intinya adalah hubungan yang hidup dengan Allah Tritunggal: Bapa, Anak dan Roh Kudus. Panggilan kita sebagai orang Kristen bukanlah untuk menegakkan sistem kepercayaan lain di dunia, tetapi untuk terlibat dalam pekerjaan rekonsiliasi Tuhan yang berkelanjutan sebagai duta-duta-Nya (2. Korintus 5,18-21) - dengan memberitakan kabar baik (Injil) bahwa orang-orang telah diampuni, bahwa mereka ditebus dan dikasihi oleh Tuhan, yang mencari hubungan kepercayaan (iman), harapan dan cinta dengan kerinduan semua orang.

Saya senang bahwa kekristenan yang otentik bukanlah agama, tetapi suatu hubungan.

Joseph Tkach

Präsident
GRACE COMMUNION INTERNATIONAL


pdfAgama Ateisme Baru