Hubungan Allah dengan umat-Nya dalam mazmur

381 hubungan mazmur dewaMeskipun ada beberapa mazmur yang berhubungan dengan sejarah umat Allah, sebagian besar mazmur menggambarkan hubungan individu dengan Allah. Dapat diasumsikan bahwa mazmur hanya menyangkut penulis dan tidak harus berisi janji kepada orang lain. Namun, mazmur dimasukkan dalam buku nyanyian pujian Israel kuno, mengundang kita untuk berperan serta dalam suatu hubungan sebagaimana dijelaskan dalam lagu-lagu ini. Mereka menunjukkan bahwa Tuhan tidak hanya mencari hubungan dengan orang-orang secara keseluruhan, tetapi juga dengan individu-individu di dalamnya. Semua orang bisa berpartisipasi.

Mengeluh bukannya memahami

Namun, hubungan itu tidak selalu serasi seperti yang kita inginkan. Bentuk mazmur yang paling umum adalah ratapan - hampir sepertiga mazmur ditujukan kepada Tuhan dengan beberapa bentuk ratapan. Para penyanyi menggambarkan sebuah masalah dan meminta Tuhan untuk menyelesaikannya. Mazmur itu sering dilebih-lebihkan dan emosional. Mazmur 13,2-3 adalah contohnya: "Tuhan, berapa lama Anda ingin melupakan saya sepenuhnya?" Berapa lama kamu menyembunyikan wajahmu dariku? Berapa lama saya harus khawatir dalam jiwa saya dan ketakutan di hati saya setiap hari? Berapa lama musuh saya harus naik di atas saya?"

Melodi yang dikenal sebagai mazmur sering dinyanyikan. Bahkan mereka yang tidak terpengaruh secara pribadi diminta untuk ikut meratap. Mungkin untuk mengingatkan mereka bahwa ada beberapa di antara umat Tuhan yang berbuat sangat buruk. Mereka mengharapkan campur tangan Tuhan, tetapi tidak tahu kapan itu akan terjadi. Ini juga menggambarkan hubungan kita dengan Tuhan hari ini. Meskipun Allah secara aktif campur tangan melalui Yesus Kristus untuk mengalahkan musuh terburuk kita (dosa dan kematian), Dia tidak selalu mengatasi masalah fisik kita secepat yang kita inginkan. Ratapan mengingatkan kita bahwa masalah bisa berlangsung lama. Jadi kita terus mencari Tuhan dan berharap Dia akan memecahkan masalah.

Bahkan ada mazmur yang menuduh Tuhan tidur:
«Bangun, bangun, untuk menghakimi saya dan memimpin tujuan saya, Tuhan dan Tuhan saya! Tuhan, Allahku, tolonglah aku untuk berlaku adil terhadap kebenaran-Mu, supaya mereka tidak bersukacita karena aku. Jangan biarkan dia berkata dalam hatinya: Di sana, di sana! Kami menginginkan itu. Jangan biarkan mereka berkata: Kami melahapnya (Mazmur 3)5,23-satu).

Para penyanyi tidak benar-benar membayangkan bahwa Tuhan tertidur di belakang bangku. Kata-kata tidak dimaksudkan untuk menjadi representasi faktual dari realitas. Mereka lebih menggambarkan keadaan emosional pribadi - dalam hal ini adalah frustrasi. Buku himne nasional mengajak masyarakat untuk mempelajari lagu ini untuk mengungkapkan kedalaman perasaan mereka. Bahkan jika pada saat itu mereka tidak menghadapi musuh yang digambarkan dalam Mazmur, hari itu mungkin akan tiba. Karena itu, dalam lagu ini, Tuhan memohon pembalasan: "Biarlah mereka menjadi malu dan malu, semua orang yang bergembira karena kemalangan-Ku; mereka harus mengenakan malu dan malu, mereka yang menyombongkan diri terhadap Aku (ay. 26)".

Dalam beberapa kasus, kata-kata "melampaui yang biasa" - jauh melampaui apa yang kita harapkan untuk didengar di gereja: "Biarkan matamu menjadi gelap sehingga mereka tidak bisa melihat, dan pinggulmu terus bergoyang. Hapuslah mereka dari kitab kehidupan, bahwa mereka tidak ditulis oleh orang benar »(Mazmur 6 .)9,24.29). Berbahagialah dia yang membawa anak-anak kecilmu dan menghancurkan mereka berkeping-keping di atas batu! (Mazmur 137,9)

Apakah para penyanyi benar-benar bermaksud seperti itu? Mungkin beberapa melakukannya. Tetapi ada penjelasan yang lebih memahami: kita harus memahami bahasa ekstrem sebagai hiperbola - sebagai emosi yang dilebih-lebihkan yang melaluinya pemazmur ... Tuhan ingin Tuhan mengetahui seberapa kuat perasaannya dalam situasi tertentu »(William Klein, Craig Blomberg, dan Robert Hubbard, Pengantar Penafsiran Alkitab, hal 285).

Mazmur penuh dengan bahasa emosional. Ini harus mendorong kita untuk dapat mengekspresikan perasaan kita yang terdalam dalam hubungan kita dengan Tuhan dan untuk menempatkan masalah di tangan kita.

Mazmur terima kasih

Beberapa ratapan diakhiri dengan janji pujian dan ucapan syukur: "Aku mengucap syukur kepada Tuhan karena kebenaran-Nya dan aku akan memuji nama Tuhan Yang Mahatinggi" (Mazmur 7,18).

Ini mungkin terlihat seperti penulis menawarkan barter kepada Tuhan: Jika Anda membantu saya, maka saya akan memuji Anda. Tetapi sebenarnya orang itu sudah memuji Tuhan. Permintaan bantuan adalah pengakuan tersirat bahwa Allah dapat memenuhi permintaan itu. Orang-orang sudah menunggu intervensi mereka pada saat dibutuhkan dan berharap bahwa mereka akan dapat berkumpul lagi untuk kebaktian pada hari-hari raya yang akan datang untuk memuji ucapan terima kasih dan pujian mereka. Bahkan melodi mereka mengenal mereka dengan baik. Bahkan para penderita kesedihan besar dituntut untuk mempelajari mazmur terima kasih dan pujian, karena akan ada saat-saat dalam hidup, karena lagu-lagu ini juga mengungkapkan perasaan mereka. Itu mendorong kita untuk memuji Tuhan, bahkan jika itu menyakiti kita secara pribadi, karena anggota komunitas kita yang lain diizinkan untuk mengalami saat-saat sukacita. Hubungan kita dengan Tuhan bukan hanya tentang kita sebagai individu - ini tentang menjadi anggota umat Allah. Jika seseorang bahagia, kita semua bahagia; jika seseorang menderita, kita semua menderita karenanya. Mazmur kesedihan dan mazmur kegembiraan sama pentingnya bagi kita. Sekalipun kita diizinkan menikmati banyak berkat, kita mengeluh bahwa banyak orang Kristen dianiaya karena kepercayaan mereka. Dan mereka juga menyanyikan mazmur sukacita, yakin bahwa mereka akan melihat hari yang lebih baik di masa depan.

Mazmur 18 adalah contoh ucapan syukur atas keselamatan Tuhan dari keadaan darurat. Ayat pertama dari Mazmur menjelaskan bahwa Daud menyanyikan kata-kata dari Mazmur ini "ketika Tuhan telah melepaskan dia dari tangan semua musuhnya": Aku berseru kepada Tuhan, Yang Terberkati, dan aku akan diselamatkan dari musuh-musuhku. Ikatan kematian mengelilingiku, dan banjir kehancuran membuatku takut. Ikatan orang mati mengelilingi saya, dan tali kematian membanjiri saya. Ketika saya takut, saya berseru kepada Tuhan ... Bumi berguncang dan berguncang, dan fondasi gunung-gunung bergerak dan berguncang ... Asap membubung dari hidungnya dan melahap api dari mulutnya; Api menyembur keluar darinya8,4-satu).

Lagi-lagi, David menggunakan pilihan kata yang berlebihan untuk menekankan sesuatu. Setiap kali kita diselamatkan dari keadaan darurat - apakah disebabkan oleh penjajah, tetangga, hewan atau kekeringan - kita berterima kasih dan memuji Tuhan atas semua bantuan yang dia berikan kepada kita.

lagu pujian

Mazmur terpendek menggambarkan konsep dasar dari sebuah himne: panggilan untuk memuji diikuti dengan penjelasan: Puji Tuhan, semua orang bukan Yahudi! Pujilah dia, semua orang! Karena kasih karunia dan kebenaran-Nya menguasai kita selamanya. Haleluya! (Mazmur 117,1-2)

Umat ​​Allah dipanggil untuk menyerap perasaan-perasaan ini sebagai bagian dari hubungan mereka dengan Allah: mereka adalah perasaan kagum, kagum, dan aman. Apakah perasaan aman ini selalu ada pada umat Allah? Tidak, ratapan mengingatkan kita bahwa kita lalai. Apa yang menakjubkan tentang Kitab Mazmur adalah bahwa semua jenis Mazmur yang berbeda telah dicampur bersama. Pujian, terima kasih, dan ratapan terhubung; ini mencerminkan fakta bahwa umat Allah mengalami semua hal ini dan bahwa Allah beserta kita ke mana pun kita pergi.

Beberapa mazmur berhubungan dengan raja-raja Yehuda dan mungkin dinyanyikan di pawai umum setiap tahun. Beberapa dari mazmur ini sekarang ditafsirkan sebagai Mesias, karena semua mazmur menemukan penggenapannya di dalam Yesus. Sebagai pribadi, dia mengalami - seperti kita - kekhawatiran, ketakutan, perasaan ditinggalkan, tetapi juga iman, pujian dan sukacita. Kami memuji dia sebagai Raja kami, Dia yang melaluinya Tuhan membawa keselamatan bagi kami. Mazmur menginspirasi imajinasi kita. Mereka menguatkan kita melalui hubungan hidup kita dengan Tuhan sebagai anggota umat Allah.

oleh Michael Morrison


Hubungan Allah dengan umat-Nya dalam mazmur