Kerajaan Allah saat ini dan masa depan

"Bertobatlah, karena kerajaan surga sudah dekat!" Yohanes Pembaptis dan Yesus menyatakan kedekatan kerajaan Allah (Matius 3,2; 4,17; Markus 1,15). Aturan Tuhan yang telah lama ditunggu-tunggu sudah dekat. Pesan itu disebut Injil, kabar baik. Ribuan orang sangat ingin mendengar dan menanggapi pesan dari Yohanes dan Yesus ini.

Tetapi pikirkan sejenak seperti apa reaksinya seandainya Anda berkhotbah: "Kerajaan Allah masih 2000 tahun lagi." Pesan itu akan mengecewakan dan tanggapan publik juga akan mengecewakan. Yesus mungkin tidak populer, para pemimpin agama mungkin tidak cemburu, dan Yesus mungkin tidak disalibkan. "Kerajaan Allah jauh" tidak akan menjadi berita baru atau kabar baik.

Yohanes dan Yesus memberitakan kerajaan Allah yang akan segera datang, sesuatu yang dekat pada waktunya dengan pendengar mereka. Pesan itu mengatakan sesuatu tentang apa yang harus dilakukan orang sekarang; itu memiliki relevansi dan urgensi segera. Ini memicu minat - dan kecemburuan. Dengan menyatakan bahwa perubahan dalam pemerintahan dan ajaran agama diperlukan, kedutaan menantang status quo.

Harapan Yahudi di abad pertama

Banyak orang Yahudi yang hidup di abad pertama tahu istilah "Kerajaan Allah". Mereka sangat ingin agar Tuhan mengirim mereka seorang pemimpin yang akan membuang pemerintahan Romawi dan menjadikan Yudea sebagai bangsa yang bergantung lagi - sebuah negara keadilan, kemuliaan dan berkat, sebuah bangsa yang akan membuat semua orang tertarik.

Dalam iklim ini - harapan yang penuh semangat tetapi samar-samar akan campur tangan yang ditetapkan Allah - Yesus dan Yohanes mengkhotbahkan kedekatan kerajaan Allah. "Kerajaan Allah sudah dekat" kata Yesus kepada murid-murid-Nya setelah mereka menyembuhkan orang sakit (Matius 10,7; Lukas 19,9.11).

Tetapi kerajaan yang diharapkan tidak terwujud. Bangsa Yahudi tidak dipulihkan. Lebih buruk lagi, kuil itu hancur dan orang-orang Yahudi berserakan. Harapan Yahudi masih belum terpenuhi. Apakah Yesus salah dalam pernyataannya, atau tidakkah ia meramalkan kerajaan nasional?

Kerajaan Yesus tidak menyerupai harapan populer - seperti yang dapat kita tebak dari fakta bahwa banyak orang Yahudi suka melihat dia mati. Kerajaan-Nya keluar dari dunia ini (Yohanes 18,36). Ketika dia berbicara tentang "Kerajaan Tuhan" dia menggunakan ungkapan yang dipahami orang dengan baik, tetapi memberi mereka arti baru. Dia memberi tahu Nikodemus bahwa kerajaan Allah tidak terlihat oleh kebanyakan orang (John 3,3) - untuk memahami atau mengalaminya, seseorang harus diperbarui oleh Roh Kudus Allah (ay. 6). Kerajaan Allah adalah kerajaan rohani, bukan organisasi fisik.

Keadaan kekaisaran saat ini

Dalam nubuatan Bukit Zaitun, Yesus mengumumkan bahwa kerajaan Allah akan datang setelah tanda-tanda dan peristiwa nubuatan tertentu. Tetapi beberapa ajaran dan perumpamaan Yesus menyatakan bahwa kerajaan Allah tidak akan datang secara dramatis. Benih itu tumbuh tanpa suara (Mark 4,26-29); kerajaan dimulai sekecil biji sesawi (ay. 30-32) dan tersembunyi seperti ragi (Matius 13,33). Perumpamaan ini menunjukkan bahwa kerajaan Allah adalah kenyataan sebelum datang dengan cara yang kuat dan dramatis. Selain fakta bahwa itu adalah kenyataan masa depan, itu sudah menjadi kenyataan.

Mari kita perhatikan beberapa ayat yang menunjukkan bahwa kerajaan Allah sudah bekerja. Di Markus 1,15 Yesus menyatakan: "Waktunya telah genap ... kerajaan Allah telah datang." Kedua kata kerja tersebut dalam bentuk lampau, yang menunjukkan bahwa sesuatu telah terjadi dan konsekuensinya sedang berlangsung. Waktunya telah tiba bukan hanya untuk pengumuman itu, tetapi juga untuk kerajaan Allah itu sendiri.

Setelah mengusir setan-setan, Yesus berkata: "Jika Roh-roh jahat Aku usir oleh Roh Allah, maka Kerajaan Allah telah datang kepadamu" (Matius 12,2; Lukas 11,20). Kerajaan ada di sini, katanya, dan buktinya terletak pada pengusiran roh-roh jahat. Bukti ini berlanjut di Gereja hari ini karena Gereja melakukan pekerjaan yang bahkan lebih besar daripada yang Yesus lakukan4,12). Kita juga dapat mengatakan: "Jika kita mengusir roh-roh jahat dengan Roh Allah, maka kerajaan Allah bekerja di sini dan hari ini." Melalui Roh Allah, kerajaan Allah terus menunjukkan kuasanya yang memerintah atas kerajaan Setan.

Setan masih memberikan pengaruh, tetapi dia telah dikalahkan dan dikutuk (Yohanes 16,11). Itu sebagian dibatasi (Markus 3,27). Yesus mengalahkan dunia Setan (Yohanes 16,33) dan dengan pertolongan Tuhan kita juga bisa mengatasinya (1. Johannes 5,4). Tapi tidak semua orang mengatasinya. Di zaman ini, kerajaan Allah berisi baik dan buruk3,24-30. 36-43. 47-50; 24,45-51; 25,1-12. 14-30). Setan masih berpengaruh. Kita masih menunggu masa depan kerajaan Allah yang gemilang.

Kerajaan Allah aktif dalam ajaran

"Kerajaan surga menderita kekerasan sampai hari ini dan orang yang kejam merebutnya" (Matius 11,12). Kata kerja ini dalam present tense - kerajaan Allah ada pada zaman Yesus. Sebuah bagian paralel, Lukas 16,16, juga menggunakan kata kerja dalam present tense: "... dan semua orang memaksa masuk ke dalamnya". Kita tidak perlu mencari tahu siapa orang-orang yang melakukan kekerasan ini atau mengapa mereka menggunakan kekerasan
- yang penting di sini adalah bahwa ayat-ayat ini berbicara tentang kerajaan Allah sebagai kenyataan masa kini.

Lukas 16,16 menggantikan bagian pertama dari ayat tersebut dengan "Injil Kerajaan Allah diberitakan". Variasi ini menunjukkan bahwa kemajuan kerajaan di zaman ini, dalam istilah praktis, kira-kira setara dengan proklamasinya. Kerajaan Allah adalah - itu sudah ada - dan berkembang melalui proklamasinya.

Di Markus 10,15, Yesus menunjukkan bahwa kerajaan Allah adalah sesuatu yang entah bagaimana harus kita terima, jelas dalam hidup ini. Dengan cara apa kerajaan Allah hadir? Detailnya belum jelas, tetapi ayat-ayat yang kita lihat mengatakan bahwa itu ada.

Kerajaan Allah ada di antara kita

Beberapa orang Farisi bertanya kepada Yesus kapan kerajaan Allah akan datang7,20). Anda tidak dapat melihatnya, jawab Yesus. Tetapi Yesus juga berkata: “Kerajaan Allah ada di dalam kamu [a. . di tengah-tengah kamu] »(Lukas 17,21). Yesus adalah raja, dan karena dia mengajar dan melakukan mukjizat di antara mereka, kerajaan itu ada di antara orang-orang Farisi. Yesus ada di dalam kita hari ini, dan sama seperti kerajaan Allah hadir dalam pekerjaan Yesus, demikian pula kerajaan itu hadir dalam pelayanan gereja-Nya. Raja ada di antara kita; kekuatan spiritualnya ada di dalam kita, bahkan jika kerajaan Allah belum beroperasi dengan sekuat tenaga.

Kita telah dipindahkan ke kerajaan Allah (Kolose 1,13). Kami sudah menerima kerajaan, dan jawaban kami yang benar untuk itu adalah rasa hormat dan kekaguman2,28). Kristus "menjadikan kami [bentuk lampau] kerajaan imam" (Wahyu 1,6). Kami adalah orang-orang suci - sekarang dan sekarang - tetapi belum terungkap akan menjadi apa kami nantinya. Allah telah membebaskan kita dari kekuasaan dosa dan menempatkan kita dalam kerajaan-Nya, di bawah otoritas pemerintahan-Nya. Kerajaan Allah ada di sini, kata Yesus. Penontonnya tidak perlu menunggu Mesias yang menang - Tuhan sudah memerintah dan kita harus hidup dengan cara-Nya sekarang. Kami belum memiliki wilayah, tetapi kami berada di bawah pemerintahan Tuhan.

Kerajaan Allah masih di masa depan

Memahami bahwa kerajaan Allah sudah ada membantu kita lebih memperhatikan untuk melayani orang lain di sekitar kita. Namun kita tidak lupa bahwa penyelesaian kerajaan Allah masih di masa depan. Jika harapan kita di usia ini saja, kita tidak punya banyak harapan (1. Korintus 15,19). Kami tidak memiliki ilusi bahwa upaya manusia akan menghasilkan kerajaan Allah. Ketika kita mengalami kemunduran dan penganiayaan, ketika kita melihat kebanyakan orang menolak Injil, kekuatan datang dari mengetahui bahwa kegenapan kerajaan ada di zaman yang akan datang.

Betapapun kita berusaha hidup dengan cara yang mencerminkan Allah dan Kerajaan-Nya, kita tidak dapat mengubah dunia itu menjadi kerajaan Allah. Ini harus melalui intervensi dramatis. Peristiwa apokaliptik diperlukan untuk mengantar era baru.

Banyak ayat memberitahu kita bahwa kerajaan Allah akan menjadi kenyataan masa depan yang mulia. Kita tahu bahwa Kristus adalah Raja, dan kita merindukan hari ketika Dia akan menggunakan kuasa-Nya dengan cara yang besar dan dramatis untuk mengakhiri penderitaan manusia. Kitab Daniel menubuatkan kerajaan Allah yang akan memerintah seluruh bumi (Daniel 2,44; 7,13-14. 22). Kitab Wahyu Perjanjian Baru menggambarkan kedatangan-Nya (Wahyu 11,15; 19,11-satu).

Kami berdoa agar kerajaan itu datang (Lukas 11,2). Yang miskin dalam roh dan yang teraniaya menunggu masa depan mereka “ganjaran di surga” (Matius 5,3.10.12). Orang-orang datang ke kerajaan Allah pada "hari" penghakiman di masa depan (Matius 7,21-23; Lukas 13,22-30). Yesus membagikan sebuah perumpamaan karena beberapa orang percaya bahwa kerajaan Allah akan segera berkuasa9,11). Dalam nubuatan Bukit Zaitun, Yesus menggambarkan peristiwa dramatis yang akan terjadi sebelum kedatangan-Nya kembali dalam kuasa dan kemuliaan. Sesaat sebelum penyaliban-Nya, Yesus menantikan kerajaan masa depan6,29).

Paulus berbicara beberapa kali tentang "mewarisi kerajaan" sebagai pengalaman masa depan (1. Korintus 6,9-10; 15,50; Galatia 5,21; Efesus 5,5) dan di sisi lain menunjukkan melalui bahasanya bahwa ia menganggap kerajaan Allah sebagai sesuatu yang hanya akan terwujud pada akhir zaman (2. Tesalonika 2,12; 2. Tesalonika 1,5; Kolose 4,11; 2. Timotius 4,1.18). Dalam memusatkan perhatian pada manifestasi kerajaan saat ini, Paulus cenderung memperkenalkan istilah "kebenaran" bersama dengan "kerajaan Allah" (Roma 1 Kor.4,17) atau menggunakan sebagai gantinya (Roma 1,17). Lihat Matthew 6,33 tentang hubungan erat kerajaan Allah dengan kebenaran Allah. Atau Paulus cenderung (sebagai alternatif) untuk mengasosiasikan kerajaan dengan Kristus daripada Allah Bapa (Kolose 1,13). (J. Ramsey Michaels, "The Kingdom of God and the Historical Jesus", Bab 8, The Kingdom of God in 20th Century Interpretation, diedit oleh Wendell Willis [Hendrickson, 1987], hlm. 112).

Banyak tulisan suci "kerajaan Allah" dapat diterapkan pada kerajaan saat ini dan juga pada pemenuhannya di masa depan. Pelanggar hukum akan disebut yang terkecil di surga dalam kerajaan surga (Matius 5,19-20). Kami meninggalkan keluarga demi kerajaan Allah8,29). Kita memasuki kerajaan Allah melalui kesengsaraan (Kisah Para Rasul 14,22). Hal terpenting dalam artikel ini adalah beberapa ayat ditulis dengan jelas dalam present tense dan beberapa ditulis dengan jelas dalam future tense.

Setelah kebangkitan Yesus, para murid bertanya kepadanya: "Tuhan, maukah Engkau mendirikan kerajaan bagi Israel lagi saat ini?" (Kisah Para Rasul 1,6). Bagaimana seharusnya Yesus menjawab pertanyaan seperti itu? Apa yang para murid maksudkan dengan "kerajaan" bukanlah apa yang Yesus ajarkan. Para murid masih berpikir dalam kerangka kerajaan nasional daripada orang-orang yang berkembang perlahan yang terdiri dari semua kelompok etnis. Mereka membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menyadari bahwa orang-orang bukan Yahudi diterima di kerajaan baru. Kerajaan Kristus masih keluar dari dunia ini, tetapi harus aktif di zaman ini. Jadi Yesus tidak mengatakan ya atau tidak - Ia hanya mengatakan kepada mereka bahwa ada pekerjaan bagi mereka dan kekuatan untuk melakukan pekerjaan itu (ay. 7-8).

Kerajaan Allah di masa lalu

Matius 25,34 memberitahu kita bahwa kerajaan Allah telah dipersiapkan sejak dunia dijadikan. Itu ada di sana selama ini, meskipun dalam bentuk yang berbeda. Tuhan adalah Raja bagi Adam dan Hawa; dia memberi mereka kekuasaan dan wewenang untuk memerintah; mereka adalah wakilnya di taman Eden. Meskipun kata "kerajaan" tidak digunakan, Adam dan Hawa berada di kerajaan Allah - di bawah pemerintahan dan propertinya.

Ketika Tuhan berjanji kepada Abraham bahwa keturunannya akan menjadi bangsa yang besar dan raja-raja akan datang dari mereka (1. Musa 17,5-6), ia menjanjikan mereka sebuah kerajaan Allah. Tapi itu dimulai dari yang kecil, seperti ragi dalam adonan, dan butuh ratusan tahun untuk melihat janjinya.

Ketika Allah membawa orang Israel keluar dari Mesir dan membuat perjanjian dengan mereka, mereka menjadi kerajaan imam (2. Musa 19,6), sebuah kerajaan milik Allah dan dapat disebut sebagai kerajaan Allah. Perjanjian yang dibuatnya dengan mereka mirip dengan perjanjian yang dibuat oleh raja-raja perkasa dengan negara-negara kecil. Dia telah menyelamatkan mereka, dan orang Israel menanggapi - mereka setuju untuk menjadi umat-Nya. Tuhan adalah Raja mereka (1. Samuel 12,12; 8,7). Daud dan Salomo duduk di atas takhta Allah dan memerintah atas namanya (1 Taw 29,23). Israel adalah kerajaan Allah.

Tetapi orang-orang tidak menaati Tuhan mereka. Tuhan mengirim mereka pergi, tetapi berjanji untuk memulihkan bangsa dengan hati yang baru1,31-33), sebuah nubuat yang digenapi di Gereja hari ini yang berbagi dalam Perjanjian Baru. Kita yang telah diberi Roh Kudus adalah imamat rajani dan bangsa kudus, yang tidak dapat dilakukan oleh Israel kuno (1. Petrus 2,9; 2. Musa 19,6). Kita berada di kerajaan Allah, tetapi sekarang ada rumput liar yang tumbuh di antara biji-bijian. Di akhir zaman, Mesias akan kembali dalam kuasa dan kemuliaan, dan kerajaan Allah akan diubah lagi penampilannya. Kerajaan yang mengikuti Milenium, di mana setiap orang sempurna dan rohani, akan sangat berbeda dari Milenium.

Karena kerajaan itu memiliki kesinambungan sejarah, adalah benar untuk membicarakannya dalam bentuk lampau, sekarang, dan masa depan. Dalam perkembangan historisnya, ia telah dan akan terus memiliki tonggak-tonggak penting ketika fase-fase baru digembar-gemborkan. Kekaisaran didirikan di Gunung Sinai; itu didirikan di dalam dan melalui pekerjaan Yesus; itu akan didirikan pada kembalinya setelah penghakiman. Dalam setiap fase, umat Allah akan bersukacita atas apa yang mereka miliki dan mereka akan lebih bersukacita atas apa yang akan datang. Saat kita sekarang mengalami beberapa aspek kerajaan Allah yang terbatas, kita memperoleh keyakinan bahwa kerajaan Allah di masa depan juga akan menjadi kenyataan. Roh Kudus adalah jaminan kita akan berkat yang lebih besar (2. Korintus 5,5; Efesus 1,14).

Kerajaan Allah dan Injil

Ketika kata Kerajaan atau Kerajaan terdengar, kita diingatkan akan dunia di dunia ini. Di dunia ini, kerajaan dikaitkan dengan otoritas dan kekuasaan, tetapi tidak dengan harmoni dan cinta. Kerajaan dapat menggambarkan otoritas yang Allah miliki dalam keluarganya, tetapi itu tidak menggambarkan semua berkat yang Allah miliki bagi kita. Itulah sebabnya gambar-gambar lain digunakan, seperti istilah keluarga anak-anak, yang menekankan cinta dan otoritas Allah.

Setiap istilah akurat tetapi tidak lengkap. Jika ada istilah yang bisa menggambarkan keselamatan dengan sempurna, Alkitab akan menggunakan istilah itu sepanjang. Namun semuanya adalah gambar, masing-masing menggambarkan aspek keselamatan tertentu - tetapi tidak satu pun dari istilah ini yang menggambarkan keseluruhan gambar. Ketika Allah memerintahkan Gereja untuk mengkhotbahkan Injil, ia tidak membatasi kita untuk hanya menggunakan istilah "Kerajaan Allah." Para rasul menerjemahkan pidato-pidato Yesus dari bahasa Aram ke bahasa Yunani, dan mereka menerjemahkannya ke dalam gambar-gambar lain, terutama metafora, yang penting bagi pendengar non-Yahudi. Matius, Markus dan Lukas sering menggunakan istilah "kekaisaran". Yohanes dan surat-surat apostolik juga menggambarkan masa depan kita, tetapi mereka menggunakan gambar-gambar lain untuk menggambarkan hal ini.

Keselamatan [keselamatan] adalah istilah yang agak umum. Paulus berkata bahwa kita telah diselamatkan (Efesus 2,8), kita akan diselamatkan (2. Korintus 2,15) dan kita akan diselamatkan (Roma 5,9). Tuhan telah memberi kita keselamatan dan Dia mengharapkan kita untuk menanggapi Dia dengan iman. Yohanes menulis tentang keselamatan dan hidup yang kekal sebagai realitas masa kini, milik (1. Johannes 5,11-12) dan berkat di masa depan.

Metafora seperti keselamatan dan keluarga Allah - serta kerajaan Allah - adalah sah, meskipun itu hanya deskripsi sebagian dari rencana Allah bagi kita. Injil Kristus dapat disebut Injil kerajaan, Injil keselamatan, Injil kasih karunia, Injil Allah, Injil kehidupan kekal, dan sebagainya. Injil adalah pengumuman bahwa kita dapat hidup bersama Allah selamanya, dan itu mencakup informasi bahwa ini dimungkinkan melalui Yesus Kristus, Penebus kita.

Ketika Yesus berbicara tentang kerajaan Allah, dia tidak menekankan berkat fisiknya atau menjelaskan kronologinya. Sebaliknya, ia berfokus pada apa yang harus dilakukan orang untuk mengambil bagian di dalamnya. Pemungut cukai dan pelacur masuk ke dalam Kerajaan Allah, kata Yesus (Matius 2)1,31), dan mereka melakukannya dengan percaya kepada Injil (ay. 32) dan dengan melakukan kehendak Bapa (ay. 28-31). Kita memasuki kerajaan Allah ketika kita menjawab Tuhan dalam iman dan kesetiaan.

Dalam Markus 10, seseorang ingin mewarisi hidup yang kekal, dan Yesus berkata bahwa dia harus menaati perintah (Markus 10,17-19). Yesus menambahkan perintah lain: Dia memerintahkan dia untuk menyerahkan semua miliknya demi harta di surga (ay. 21). Yesus berkata kepada para murid: "Betapa sulitnya bagi orang kaya untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah!" (V.23). Para murid bertanya, "Lalu siapa yang bisa diselamatkan?" (V.26). Di bagian ini dan di bagian paralel dalam Lukas 18,18-30, beberapa istilah digunakan yang menunjukkan hal yang sama: Menerima kerajaan, mewarisi hidup yang kekal, mengumpulkan harta di surga, masuk kerajaan Allah, diselamatkan. Ketika Yesus berkata, "Ikutlah Aku" (ay. 22), Dia menggunakan ungkapan lain untuk menunjukkan hal yang sama: Kita memasuki kerajaan Allah dengan mengarahkan hidup kita kepada Yesus.

Dalam Lukas 12,31-34 Yesus menunjukkan bahwa beberapa ekspresi serupa: mencari kerajaan Allah, menerima kerajaan, memiliki harta di surga, menyerahkan kepercayaan pada harta benda fisik. Kita mencari kerajaan Allah dengan menanggapi ajaran Yesus. Dalam Lukas 21,28 dan 30 kerajaan Allah disamakan dengan keselamatan. Dalam Kisah Para Rasul 20,22:32, kita belajar bahwa Paulus memberitakan Injil kerajaan, dan ia memberitakan Injil kasih karunia dan iman Allah. Kerajaan berkaitan erat dengan keselamatan - kerajaan tidak akan layak diberitakan jika kita tidak dapat mengambil bagian di dalamnya, dan kita hanya dapat masuk melalui iman, pertobatan, dan kasih karunia, jadi ini adalah bagian dari setiap pesan tentang kerajaan Allah . Keselamatan adalah kenyataan saat ini dan juga janji berkat di masa depan.

Di Korintus, Paulus tidak memberitakan apa-apa selain Kristus dan penyaliban-Nya (1. Korintus 2,2). Dalam Kisah Para Rasul 28,23.29.31 Lukas memberitahu kita bahwa Paulus berkhotbah di Roma baik kerajaan Allah dan tentang Yesus dan keselamatan. Ini adalah aspek yang berbeda dari pesan Kristen yang sama.

Kerajaan Allah tidak hanya relevan karena itu adalah hadiah masa depan kita, tetapi juga karena itu memengaruhi cara kita hidup dan berpikir di zaman ini. Kami sedang mempersiapkan kerajaan Allah di masa depan dengan hidup di dalamnya sekarang, sesuai dengan ajaran raja kami. Ketika kita hidup dalam iman, kita mengakui pemerintahan Allah sebagai kenyataan saat ini dalam pengalaman kita sendiri, dan kita terus berharap dalam iman untuk masa depan, ketika kerajaan akan datang untuk menggenapi, ketika bumi akan penuh dengan pengetahuan Tuhan.

oleh Michael Morrison


pdfKerajaan Allah saat ini dan masa depan