Pentakosta: kekuatan untuk Injil

644 PentakostaYesus berjanji kepada murid-muridnya, ”Lihat, aku mengirimkan kepadamu apa yang telah dijanjikan Bapaku. Tetapi kamu harus tetap di kota sampai kamu diperlakukan dengan kekuatan dari tempat tinggi ”(Lukas 2 .)4,29). Lukas mengulangi janji Yesus: «Dan ketika dia bersama mereka pada perjamuan, dia memerintahkan mereka untuk tidak meninggalkan Yerusalem, tetapi untuk menunggu janji Bapa, yang kamu - jadi dia katakan - telah dengar dariku; karena Yohanes membaptis dengan air, tetapi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus tidak lama setelah hari-hari ini »(Kisah Para Rasul 1,4-satu).

Dalam Kisah Para Rasul kita belajar bahwa para murid menerima karunia yang dijanjikan pada hari Pentakosta karena - mereka dibaptis dengan Roh Kudus, yang memberi mereka kuasa Allah. "Mereka semua dipenuhi dengan Roh Kudus dan mulai berkhotbah dalam bahasa lain seperti yang diperintahkan Roh kepada mereka untuk berbicara" (Kisah Para Rasul 2,4).

Orang-orang Yahudi secara tradisional mengasosiasikan Pentakosta dengan pemindahan hukum dan perjanjian yang dibuat dengan orang-orang Israel di Gunung Sinai. Berkat Perjanjian Baru, kita memiliki pemahaman yang lebih lengkap hari ini. Kami menghubungkan Pentakosta dengan Roh Kudus dan perjanjian yang telah Allah buat dengan orang-orang dari segala bangsa yang menjadi anggota gereja-Nya.

Dipanggil menjadi saksi

Pada Pentakosta kita ingat bahwa Allah memanggil kita sebagai umat baru-Nya: “Tetapi kamu adalah generasi yang dipilih, imamat yang rajani, umat yang kudus, suatu umat untuk harta milikmu, bahwa kamu harus menyatakan kebaikan dari Dia yang memanggilmu kegelapan ke dalam cahaya yang indah »(1. Petrus 2,9).

Apa tujuan dari panggilan kita? Mengapa Tuhan menunjuk kita sebagai umat untuk dimiliki? Untuk menyatakan kebaikannya. Mengapa Dia memberi kita Roh Kudus? Menjadi saksi Yesus Kristus: "Kamu akan menerima kuasa Roh Kudus yang akan turun ke atas kamu, dan akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi" (Kisah Para Rasul 1,8). Roh Kudus memampukan kita untuk memberitakan Injil, untuk mewartakan kabar baik bahwa orang-orang berada dalam kerajaan Allah oleh kasih karunia dan belas kasihan Allah dan apa yang telah dilakukan Kristus bagi kita.

Tuhan membuat perjanjian, kesepakatan, dengan kita. Tuhan menjanjikan kita hidup yang kekal, dimana Roh Kudus mewakili harapan yang tidak dapat dicabut dari keselamatan kita (ini adalah hak yang kondisinya belum terpenuhi). Janji Tuhan adalah bagiannya dalam perjanjian. Dia dicirikan oleh kasih karunia, belas kasihan dan Roh Kudus. Kita dipanggil dan diberkahi dengan Roh Kudus - di sini dan sekarang bagian kita dimulai - agar kita dapat menyaksikan kemurahan Allah yang datang kepada kita di dalam Yesus Kristus, Juruselamat kita. Inilah misi gereja, tujuannya, dan tujuan setiap anggota gereja Allah, tubuh Kristus, dipanggil.

Gereja ditugaskan untuk memberitakan Injil dan mengajar orang-orang tentang penebusan yang telah dibeli bagi kita melalui pengorbanan Kristus: “Ada tertulis bahwa Kristus akan menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari ketiga; dan pertobatan itu diberitakan dalam nama-Nya untuk pengampunan dosa di antara semua orang. Dari Yerusalem dan seterusnya Anda adalah saksi untuk ini »(Lukas 2)4,46-48). Roh Kudus diberikan kepada para rasul dan orang percaya pada hari Pentakosta untuk menjadi saksi Yesus Kristus yang diberdayakan.
Misi gereja adalah bagian dari gambaran yang dibuat jelas bagi kita melalui hari Pentakosta. Pada hari Pentakosta kita merayakan permulaan yang dramatis dari Gereja Perjanjian Baru. Kita juga memikirkan penerimaan rohani kita ke dalam keluarga Allah dan pembaruan terus-menerus, serta kekuatan dan keberanian yang Allah berikan kepada kita melalui Roh Kudus. Pentakosta mengingatkan kita bahwa Roh Kudus membimbing Gereja dalam kebenaran dan membimbing, mengilhami dan memperlengkapi umat Allah sehingga kita "menjadi seperti gambar Anak-Nya, bahwa ia mungkin menjadi yang sulung di antara banyak saudara" (Roma 8,29) dan bahwa Dia berdiri untuk kita di takhta Allah (ayat 26). Demikian pula, Pentakosta dapat mengingatkan kita bahwa Gereja terdiri dari semua orang yang di dalamnya Roh Kudus bersemayam. Setiap tahun Pentakosta mengingatkan kita untuk menjaga persatuan dalam roh melalui ikatan damai (Efesus 4,3).

Orang-orang Kristen merayakan hari ini sebagai peringatan akan Roh Kudus, yang mereka terima bersama pada waktu yang berbeda. Gereja bukan sekadar tempat di mana prinsip-prinsip hidup sehat dan bajik diajarkan; itu ada untuk tujuan menyatakan nikmat Yesus Kristus dan menekankan lagi: «Tetapi Anda adalah generasi yang dipilih, imamat yang rajani, umat yang kudus, suatu umat untuk properti sehingga Anda harus mewartakan nikmat Dia yang memanggil Anda kegelapan menjadi cahayanya yang indah »(1. Petrus 2,9).

Meskipun kita semua ingin menjadi orang yang berubah secara rohani, itu bukan satu-satunya tujuan yang kita miliki. Orang Kristen memiliki misi – misi yang diberdayakan oleh Roh Kudus. Dia mengilhami kita untuk mewartakan Tuhan Yesus Kristus dan membawa pesan rekonsiliasi melalui iman dalam nama-Nya ke seluruh dunia.

Pentakosta adalah hasil dari kehidupan yang dipimpin oleh Roh Kudus - kehidupan yang bersaksi tentang kebenaran, kuasa, dan belas kasihan Yesus Kristus. Kehidupan Kristen yang setia adalah kesaksian Injil. Kehidupan seperti itu membuktikan, mengungkapkan kebenaran, bahwa Tuhan bekerja di dalam kita. Itu adalah kesaksian Injil yang berjalan dan berbicara.

Panen rohani

Pentakosta awalnya adalah festival panen. Gereja juga terlibat dalam panen rohani hari ini. Buah atau hasil dari amanat Gereja adalah penyebaran Injil dan proklamasi keselamatan manusia melalui Yesus. “Angkatlah matamu dan lihatlah ladang-ladang yang sudah matang untuk dituai,” kata Yesus kepada murid-murid-Nya ketika mereka berada di Samaria. Sudah di sini Yesus berbicara tentang panen rohani di mana orang-orang diberikan hidup yang kekal: "Dia yang menuai menerima upah dan mengumpulkan buah untuk hidup yang kekal, sehingga dia yang menabur dan dia yang menuai bergembira" (Yohanes 4,35-satu).

Pada kesempatan lain, Yesus melihat orang banyak dan berkata kepada murid-muridnya, ”Panenan memang besar, tetapi pekerja sedikit. Karena itu mintalah kepada Tuhan panen untuk mengirim pekerja ke panen-Nya »(Matius 9,37-38). Inilah yang seharusnya diilhami oleh Pentakosta untuk kita lakukan. Kita harus berterima kasih kepada Tuhan dengan membantu kita melihat orang-orang di sekitar kita siap untuk panen rohani. Kita harus meminta lebih banyak pekerja karena kita ingin lebih banyak orang berbagi berkat rohani Tuhan. Kami ingin umat Allah memberitakan manfaat dari mereka yang menyelamatkan kami.

"Makanan-Ku," kata Yesus, "adalah bahwa Aku melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaannya" (Yohanes 4,34). Itu adalah hidupnya, makanannya, energinya. Dia adalah sumber kehidupan kita. Dia adalah roti kita, roti hidup yang kekal. Makanan rohani kita adalah melakukan kehendak-Nya, pekerjaan-Nya, yaitu Injil. Kita harus mengikuti jejak Yesus dan membawa jalan hidup-Nya sementara Dia tinggal di dalam kita. Kita harus membiarkan dia mencapai tujuannya dalam hidup kita dan hidup sesuai dengan pujiannya.

Pesan Gereja Awal

Kitab Kisah Para Rasul penuh dengan wacana penginjilan. Pesan tersebut diulang-ulang dan berfokus pada Yesus Kristus sebagai Juruselamat, Tuhan, Hakim dan Raja. Bahkan Cornelius, seorang kapten Romawi, tahu pesan itu. Petrus berkata kepadanya: "Kamu tahu pesan keselamatan yang telah diberitakan Allah kepada orang Israel: Dia membawa damai melalui Yesus Kristus, dan Kristus adalah Tuhan atas segalanya!" (Kisah Para Rasul 10,36 HFA). Petrus merangkum pesan itu, yang sudah begitu umum sehingga Kornelius juga mengetahuinya: “Kamu tahu apa yang telah terjadi di seluruh Yudea, dimulai dengan Galilea setelah pembaptisan yang Yohanes beritakan, bagaimana Allah mengurapi Yesus dari Nazaret dengan Roh Kudus dan kekuatan; dia berkeliling sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai iblis, karena Tuhan menyertai dia. Dan kami adalah saksi dari semua yang dia lakukan di tanah Yahudi dan di Yerusalem »(Kisah Para Rasul 10: 37-39).

Petrus melanjutkan untuk memberitakan Injil dengan menyebutkan penyaliban dan kebangkitan Yesus, dan kemudian dia menyimpulkan tugas gereja: “Dia memerintahkan kita untuk memberitakan kepada orang-orang dan untuk bersaksi bahwa dia ditunjuk oleh Allah untuk menghakimi mereka yang hidup dan Kematian. Semua nabi bersaksi tentang dia bahwa melalui namanya semua orang yang percaya kepadanya akan menerima pengampunan dosa »(Kisah Para Rasul 10: 42-43).
Jadi kami berkhotbah tentang keselamatan, kasih karunia, dan Yesus Kristus. Ya tentu! Ini adalah berkat terbesar yang pernah kami terima. Kebenaran keselamatan kita sangat menarik, dan kami ingin membagikannya dengan sesama manusia sehingga mereka juga dapat menikmati berkat yang sama! Ketika gereja dianiaya karena mengkhotbahkan pesan Yesus, mereka berdoa memohon keberanian agar mereka dapat berkhotbah lebih banyak lagi! “Ketika mereka telah berdoa, tempat di mana mereka berkumpul bergetar; dan mereka semua dipenuhi dengan Roh Kudus dan mengucapkan firman Allah dengan berani ... dengan kuasa yang besar para rasul bersaksi tentang kebangkitan Tuhan Yesus, dan kasih karunia yang besar menyertai mereka semua »(Kisah Para Rasul 4,31.33). Roh Kudus diberikan kepada mereka agar mereka dapat memberitakan Kristus.

Untuk setiap orang Kristen

Roh tidak diberikan hanya kepada para rasul atau kepada gereja yang baru didirikan secara keseluruhan. Roh Kudus diberikan kepada setiap orang Kristen yang percaya kepada Yesus. Kita masing-masing hendaknya menjadi kesaksian yang hidup bagi Yesus Kristus karena harapan kita di dalam Kristus didasarkan dengan baik, karena kita masing-masing memiliki kesempatan untuk memberikan jawaban yang membesarkan hati bagi harapan kita. Setelah Stefanus dirajam karena berkhotbah tentang Yesus Kristus, penganiayaan besar datang dengan dampak yang lebih besar pada gereja mula-mula. Semua kecuali para rasul meninggalkan Yerusalem (Kisah Para Rasul 8,1). Ke mana pun mereka pergi, mereka mengucapkan firman dan "memberitakan Injil Tuhan Yesus" (Kisah Para Rasul 11,19-satu).

Lukas melukiskan gambaran banyak pria dan wanita Kristen yang melarikan diri dari Yerusalem karena kepercayaan mereka kepada Yesus Kristus. Mereka tidak bisa dibungkam, bahkan jika nyawa mereka terancam! Tidak masalah apakah mereka penatua atau orang awam - masing-masing dari mereka memberikan kesaksian mereka tentang Yesus Kristus. Saat mereka berkeliaran, mereka ditanya mengapa mereka meninggalkan Yerusalem. Tidak diragukan lagi mereka memberi tahu semua orang yang bertanya.

Itu adalah buah Roh Kudus; ini adalah panen rohani yang dinyalakan oleh Pentakosta. Orang-orang ini siap memberikan jawaban! Itu adalah waktu yang menyenangkan dan antusiasme yang sama harus memerintah di gereja hari ini. Roh Kudus yang sama memimpin para murid saat itu dan Roh yang sama memimpin gereja hari ini. Anda dapat meminta keberanian yang sama untuk menjadi saksi Yesus Kristus!

oleh Joseph Tkach