Siapa atau apa Roh Kudus?

020 wkg bs roh suci

Roh Kudus adalah pribadi ketiga dari Ketuhanan dan keluar selamanya dari Bapa melalui Anak. Dia adalah penghibur yang dijanjikan oleh Yesus Kristus yang diutus Allah kepada semua orang percaya. Roh Kudus tinggal di dalam kita, menyatukan kita dengan Bapa dan Putra, dan mengubah kita melalui pertobatan dan pengudusan, dan menyesuaikan kita dengan gambar Kristus melalui pembaruan terus-menerus. Roh Kudus adalah sumber inspirasi dan nubuatan dalam Alkitab dan sumber kesatuan dan persekutuan dalam Gereja. Dia memberikan karunia rohani untuk pekerjaan Injil dan merupakan penuntun konstan orang Kristen untuk semua kebenaran (Yohanes 1 .).4,16; 15,26; Kisah Para Rasul 2,4.17-19.38; Matius 28,19; Yohanes 14,17-26; 1. Petrus 1,2; titus 3,5; 2. Petrus 1,21; 1. Korintus 12,13; 2. Korintus 13,13; 1. Korintus 12,1-11; Kisah Para Rasul 20,28:1; Yohanes 6,13).

Roh Kudus - fungsionalitas atau kepribadian?

Roh Kudus sering digambarkan dalam hal fungsi, seperti: Kekuatan atau kehadiran atau tindakan atau suara Allah. Apakah ini cara yang cocok untuk menggambarkan pikiran?

Yesus juga digambarkan sebagai kuasa Allah (Filipi 4,13), kehadiran Allah (Galatia 2,20), tindakan Allah (Yohanes 5,19) dan suara Tuhan (John 3,34). Namun kita berbicara tentang Yesus dalam hal kepribadian.

Kitab Suci juga mengaitkan ciri-ciri kepribadian dengan Roh Kudus dan kemudian mengangkat profil roh itu lebih dari sekadar fungsionalitas. Roh Kudus memiliki kehendak (1. Korintus 12,11: "Tetapi semua ini dilakukan oleh satu roh yang sama dan memberikan kepada masing-masing rohnya sesuai keinginannya"). Roh Kudus menyelidiki, mengetahui, mengajar, dan membedakan (1. Korintus 2,10-satu).

Roh Kudus memiliki emosi. Roh kasih karunia dapat dicaci maki (Ibrani 10,29) dan bersedih hati (Efesus 4,30). Roh Kudus menghibur kita dan, seperti Yesus, disebut penolong (Yohanes 14,16). Dalam bagian lain dari kitab suci Roh Kudus berbicara, memerintahkan, bersaksi, dibohongi, dan masuk. Semua istilah ini konsisten dengan kepribadian.

Berbicara secara Alkitabiah, pikiran bukanlah apa melainkan siapa. Pikiran adalah "seseorang", bukan "sesuatu". Di sebagian besar kalangan Kristen, Roh Kudus disebut sebagai "dia", yang tidak dipahami sebagai indikasi gender. Sebaliknya, ini digunakan untuk menunjukkan kepribadian pikiran.

Keilahian roh

Alkitab menghubungkan atribut ilahi dengan Roh Kudus. Dia tidak digambarkan memiliki sifat malaikat atau manusia.
Pekerjaan 33,4 catatan: "Roh Allah membuat saya, dan nafas Yang Mahakuasa memberi saya hidup". Roh Kudus menciptakan. Roh itu kekal (Ibrani 9,14). Dia ada di mana-mana (Mazmur 139,7).

Selidiki Alkitab dan Anda akan melihat bahwa pikiran itu Mahakuasa, Mahatahu dan memberikan kehidupan. Semua ini adalah atribut dari sifat ilahi. Akibatnya, Alkitab menunjuk Roh Kudus sebagai ilahi. 

Tuhan adalah satu "satu"

Ajaran mendasar dari Perjanjian Baru adalah bahwa ada Tuhan (1. Korintus 8,6; Romawi 3,29-30; 1. Timotius 2,5; Galatia 3,20). Yesus menunjukkan bahwa Dia dan Bapa memiliki keilahian yang sama (Yohanes 10,30).

Jika Roh Kudus adalah "seseorang" ilahi, apakah ia adalah Allah yang terpisah? Jawabannya pasti tidak. Jika ini masalahnya, maka Tuhan tidak akan menjadi satu.

Alkitab menunjuk pada Bapa, Anak, dan Roh Kudus dengan nama-nama yang memiliki bobot yang sama dalam konstruksi kalimat.

Dalam Matius 28,19 dikatakan: "... baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus". Ketiga nama tersebut berbeda dan memiliki nilai kebahasaan yang sama. Demikian pula, Paulus berdoa dalam 2. Korintus 13,14bahwa "menjadi anugerah Tuhan kita Yesus Kristus dan kasih Allah dan persekutuan Roh Kudus dengan kamu semua". Petrus menjelaskan bahwa orang Kristen "dipilih oleh pengudusan Roh untuk taat dan diperciki dengan darah Yesus Kristus" (1. Petrus 1,2).

Oleh karena itu, Matius, Paulus dan Petrus dengan jelas melihat perbedaan antara Bapa, Anak dan Roh Kudus. Paulus mengatakan kepada orang-orang yang bertobat di Korintus bahwa dewa sejati bukanlah kumpulan dewa (seperti panteon Yunani) di mana masing-masing memberikan hadiah yang berbeda. Tuhan adalah satu dan itu adalah "satu [sama] roh ... satu [sama] Tuhan ... satu [sama] Tuhan yang mengerjakan semuanya" (1. Korintus 12,4-6). Paulus kemudian menjelaskan lebih lanjut tentang hubungan antara Yesus Kristus dan Roh Kudus. Mereka bukan dua entitas yang terpisah, ia sebenarnya mengatakan "Tuhan" (Yesus) "adalah Roh" (2. Korintus 3,17).

Yesus berkata bahwa Allah Bapa akan mengirimkan Roh Kebenaran sehingga Dia Bapa dapat berdiam di dalam orang percaya (Yohanes 1 Kor6,12-17). Roh menunjuk kepada Yesus dan mengingatkan orang percaya akan kata-katanya (Yohanes 14,26) dan diutus dari Bapa melalui Anak untuk memberikan kesaksian tentang keselamatan yang dimungkinkan oleh Yesus (Yohanes 15,26). Sama seperti Bapa dan Anak adalah satu, demikian pula Anak dan Roh adalah satu. Dan dalam mengutus Roh, Bapa tinggal di dalam kita.

Trinitas

Setelah kematian para rasul Perjanjian Baru, diskusi muncul di dalam gereja tentang bagaimana keilahian itu dapat dipahami. Tantangannya adalah mempertahankan keesaan Tuhan. Berbagai penjelasan mengemukakan konsep "bi-teisme" (dua dewa - ayah dan anak, tetapi pikiran hanya merupakan fungsi dari salah satu atau keduanya) dan tri-teisme (tiga dewa - ayah, anak, dan roh), tetapi ini bertentangan dengan dasar Monoteisme, yang dapat ditemukan baik dalam Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru (Mal 2,10 dll.).

Tritunggal, sebuah istilah yang tidak ditemukan dalam Alkitab, adalah model yang dikembangkan oleh para Bapa Gereja awal untuk menggambarkan bagaimana Bapa, Anak, dan Roh Kudus dihubungkan dalam kesatuan Ketuhanan. Itu adalah pertahanan Kristen melawan bidat "tri-teistik" dan "bi-teistik", dan berperang melawan politeisme kafir.

Metafora tidak dapat sepenuhnya menggambarkan Tuhan sebagai Tuhan, tetapi mereka dapat membantu kita mendapatkan gambaran tentang bagaimana memahami Tritunggal. Sebuah gambar adalah saran bahwa seseorang adalah tiga hal sekaligus: Sama seperti seseorang adalah jiwa (hati, tempat duduk perasaan), tubuh dan roh (pemahaman), demikian pula Allah adalah Bapa yang penuh kasih, Anak (tubuh keilahian - lihat Kolose 2,9), dan Roh Kudus (yang sendiri memahami hal-hal ilahi - lihat 1. Korintus 2,11).

Referensi alkitabiah yang telah kita gunakan dalam studi ini mengajarkan kebenaran bahwa Bapa dan Anak dan Roh adalah pribadi yang berbeda di dalam satu keberadaan Allah. Terjemahan Alkitab NIV dari Yesaya 9,6 menunjukkan pemikiran Trinitas. Anak yang akan dilahirkan menjadi "penasihat yang luar biasa" (Roh Kudus), "Tuhan yang perkasa" (dewa), "Bapa yang mahakuasa" (Tuhan Bapa), dan "Pangeran Damai" (Tuhan Putra) yang dipanggil.

Probleme

Trinitas diperdebatkan dengan panas oleh berbagai disiplin ilmu teologis. Jadi z. Misalnya, sudut pandang Barat lebih hierarkis dan statis, sedangkan perspektif Timur selalu menunjukkan gerakan dalam persekutuan Bapa, Anak, dan Roh Kudus.

Para teolog berbicara tentang trinitas sosial dan ekonomi dan ide-ide lainnya. Namun, setiap teori yang menyatakan bahwa Bapa, Anak, dan Roh memiliki kehendak atau keinginan atau keberadaan yang terpisah harus dipandang sebagai tidak benar (dan karena itu doktrin yang salah) karena Allah adalah satu. Ada cinta, sukacita, harmoni, dan kesatuan mutlak yang sempurna dan dinamis dalam hubungan antara Bapa, Anak dan Roh satu sama lain.

Doktrin Trinitas adalah model untuk memahami Bapa dan Putra dan Roh Kudus. Tentu saja, kami tidak menyembah doktrin atau model. Kita menyembah Bapa "dalam roh dan kebenaran" (Yohanes 4,24). Teologi yang menyarankan bahwa Roh harus mendapatkan bagian kemuliaan yang adil dicurigai karena Roh tidak menarik perhatian pada dirinya sendiri tetapi memuliakan Kristus (Yohanes 1 Kor.6,13).

Dalam Perjanjian Baru, doa terutama ditujukan kepada Bapa. Alkitab tidak menuntut kita untuk berdoa kepada Roh Kudus. Ketika kita berdoa kepada Bapa, kita berdoa kepada Allah Tritunggal - Bapa, Anak dan Roh Kudus. Perbedaan-perbedaan dalam keilahian bukanlah tiga dewa, masing-masing menuntut perhatian yang terpisah dan terhormat.

Terlebih lagi, dalam nama Yesus, berdoa dan membaptis sama dengan melakukan dalam nama Bapa, Putra dan Roh Kudus. Baptisan Roh Kudus tidak dapat dibedakan dari atau lebih tinggi daripada baptisan Kristus karena Bapa, Tuhan Yesus dan Roh adalah satu.

Terimalah Roh Kudus

Roh diterima dalam iman oleh siapa saja yang bertobat dan dibaptis untuk pengampunan dosa dalam nama Yesus (Kis. 2,38 39; Galatia 3,14). Roh Kudus adalah roh keputraan [adopsi] yang bersaksi dengan roh kita bahwa kita adalah anak-anak Allah (Roma 8,14-16), dan kita “dimeteraikan dengan Roh Kudus yang dijanjikan, yang merupakan jaminan dari warisan rohani kita (Efesus 1,14).

Jika kita memiliki Roh Kudus maka kita adalah milik Kristus (Roma 8,9). Gereja Kristen dibandingkan dengan bait Allah karena Roh berdiam di dalam orang percaya (1. Korintus 3,16).

Roh Kudus adalah Roh Kristus yang memotivasi para nabi Perjanjian Lama (1. Petrus 1,10-12), menyucikan jiwa orang Kristen dalam ketaatan kepada kebenaran (1. Petrus 1,22), mampu menyelamatkan (Lukas 24,29), menyucikan (1. Korintus 6,11), menghasilkan buah ilahi (Galatia 5,22-25), dan mempersiapkan diri untuk penyebaran Injil dan pembangunan Gereja (1. Korintus 12,1-11; 14,12; Efesus 4,7-16; Roma 12,4-satu).

Roh Kudus membimbing dalam segala kebenaran (Yohanes 16,13) dan buka matamu kepada dunia untuk dosa dan kebenaran dan penghakiman ”(Yohanes 1 .)6,8).

kesimpulan

Kebenaran alkitabiah sentral adalah bahwa Allah adalah Bapa, Anak dan Roh Kudus, membentuk iman kita dan hidup kita sebagai orang Kristen. Persekutuan yang indah dan indah yang dibagikan oleh Bapa, Anak, dan Roh adalah persekutuan kasih yang dengannya Juruselamat kita Yesus Kristus, melalui hidup, kematian, kebangkitan, dan kenaikan-Nya, menanamkan diri-Nya sebagai Allah dalam daging.

oleh James Henderson