Kebangkitan dan kembalinya Yesus Kristus

228 Kebangkitan dan Kembalinya Yesus Kristus

Dalam Kisah Para Rasul 1,9 kita diberitahu: "Dan ketika dia mengatakan ini, dia tampak terangkat, dan awan membawanya ke depan mata mereka." Pada titik ini saya ingin mengajukan pertanyaan sederhana: Mengapa? Mengapa Yesus dibawa pergi dengan cara ini? Tetapi sebelum kita sampai pada itu, marilah kita membaca tiga ayat berikutnya: «Dan ketika mereka melihat dia naik ke surga, lihatlah, dua orang pria berjubah putih berdiri di dekat mereka. Mereka berkata: Orang-orang Galilea, apa yang kamu berdiri di sana memandang ke surga? Yesus ini, yang diangkat darimu ke surga, akan datang kembali sama seperti kamu melihatnya naik ke surga. Maka mereka kembali ke Yerusalem dari gunung yang disebut Bukit Zaitun, yang dekat Yerusalem, satu Sabat jauhnya.”

Perikop ini menggambarkan dua hal: bahwa Yesus naik ke surga dan bahwa ia akan datang kembali. Kedua fakta itu penting bagi iman Kristen dan karenanya juga berlabuh, misalnya, dalam Pengakuan Iman Rasuli. Pertama, Yesus naik ke surga. Hari Kenaikan dirayakan setiap tahun 40 hari setelah Paskah, selalu pada hari Kamis.

Poin kedua yang dijelaskan oleh perikop ini adalah bahwa Yesus akan datang kembali dengan cara yang sama seperti ketika ia naik. Karena itu, saya percaya, Yesus juga meninggalkan dunia ini dengan cara yang terlihat.

Sangat mudah bagi Yesus untuk memberi tahu para muridnya bahwa ia akan melihat ayahnya dan bahwa ia akan datang lagi. Setelah itu, dia akan menghilang begitu saja, seperti yang telah dia lakukan beberapa kali sebelumnya. Kecuali bahwa dia tidak akan terlihat lagi saat ini. Saya tidak dapat memikirkan pembenaran teologis bagi Yesus untuk meninggalkan bumi dengan begitu jelas, tetapi ia melakukannya untuk mengajar murid-muridnya, dan karena itu kita juga.

Dengan menghilang ke udara, Yesus membuat jelas bahwa dia tidak hanya akan menghilang, tetapi bahwa dia akan naik ke surga untuk menengahi di sisi kanan Bapa bagi kita sebagai imam besar yang kekal dan untuk mengucapkan kata yang baik. Seperti yang dikatakan seorang penulis: "Dia adalah perwakilan kita di surga". Kita memiliki seseorang di surga yang mengerti siapa kita, dapat memahami kelemahan kita dan mengetahui kebutuhan kita karena dia sendiri adalah manusia. Bahkan di surga ia adalah keduanya: semua manusia dan semua Allah.

Bahkan setelah Kenaikan, ia disebut sebagai manusia dalam Alkitab. Ketika Paulus berkhotbah kepada penduduk Athena di Areopagus, ia berkata bahwa Allah akan menghakimi dunia oleh seorang pria yang telah ditunjuknya dan bahwa orang ini adalah Yesus Kristus. Ketika dia menulis kepada Timotius, dia memanggilnya manusia Kristus Yesus. Dia masih seorang pria sekarang dan masih memiliki tubuh. Tubuhnya bangkit dari kematian dan membawanya ke surga.

Ini mengarah pada pertanyaan di mana tubuhnya sekarang? Bagaimana bisa Tuhan, yang ada di mana-mana dan karena itu tidak terikat pada ruang, materi dan waktu, juga memiliki tubuh yang berada di tempat tertentu? Apakah tubuh Yesus Kristus ada di suatu tempat di alam semesta? Saya tidak tahu Saya tidak tahu bagaimana Yesus muncul di balik pintu tertutup dan bagaimana ia dapat naik ke surga, terlepas dari gravitasi. Rupanya hukum-hukum fisik tidak berlaku untuk tubuh Yesus Kristus. Itu masih tubuh, tetapi tidak memiliki keterbatasan yang akan kita atributkan ke tubuh.

Itu masih belum menjawab pertanyaan di mana tubuhnya sekarang. Itu bukan hal terpenting yang harus kita khawatirkan! Kita harus tahu bahwa Yesus ada di surga, tetapi tidak di mana langit berada. Adalah jauh lebih penting bagi kita untuk mengetahui yang berikut tentang tubuh rohani Yesus - cara Yesus bekerja di antara kita di sini dan sekarang di bumi, dia melakukannya melalui Roh Kudus.

Ketika Yesus naik ke surga dengan tubuhnya, ia menjelaskan bahwa ia akan terus menjadi manusia dan Tuhan. Ini meyakinkan kita bahwa dia adalah imam besar yang akrab dengan kelemahan kita, seperti yang tertulis dalam bahasa Ibrani. Dengan naik secara nyata ke surga, sekali lagi kita diyakinkan bahwa dia tidak hilang begitu saja, tetapi terus bertindak sebagai imam besar, perantara, dan perantara kita.

Alasan lain

Menurut pendapat saya, ada alasan lain mengapa Yesus tampak meninggalkan kita. Dia memberi tahu murid-muridnya dalam Yohanes 16,7 ini: «Tetapi saya mengatakan yang sebenarnya: adalah baik bagi Anda bahwa saya pergi. Karena jika aku tidak pergi, Penghibur tidak akan datang kepadamu. Tetapi jika saya pergi, saya akan mengirimnya kepada Anda."

Saya tidak tahu persis mengapa, tetapi tampaknya Yesus harus naik ke surga sebelum Pentakosta bisa terjadi. Ketika para murid melihat Yesus bangkit, mereka telah menerima janji, penerimaan Roh Kudus, sehingga tidak ada kesedihan, setidaknya tidak ada yang dijelaskan dalam Kisah Para Rasul. Tidak ada kesedihan karena masa lalu yang indah berakhir dengan Yesus dari daging dan darah. Masa lalu tidak diliputi, tetapi masa depan dalam harapan penuh sukacita dalam pandangan yang diambil. Ada sukacita untuk hal-hal yang lebih besar yang Yesus umumkan dan janjikan.

Seperti yang kita baca di dalam Kisah Para Rasul, kita menemukan suasana hati yang bersemangat di antara para pengikut 120. Mereka berkumpul, berdoa, dan merencanakan pekerjaan yang perlu dilakukan. Mengetahui bahwa mereka memiliki misi, mereka memilih rasul baru untuk membangun kembali jabatan Yudas Iscariot. Mereka juga tahu bahwa mereka membutuhkan dua belas orang untuk mewakili Israel baru yang berencana untuk membangun Allah. Mereka mengadakan pertemuan bisnis karena mereka punya urusan yang harus dilakukan. Yesus telah memberi mereka tugas untuk pergi ke dunia sebagai saksi-saksinya. Mereka hanya harus menunggu di Yerusalem, seperti yang dikatakannya kepada mereka, sampai mereka dipenuhi dengan kekuatan dari atas dan menerima penghibur yang dijanjikan.

Asumsi Yesus adalah saat yang menegangkan: para murid sedang menunggu langkah selanjutnya untuk memperluas kegiatan mereka, karena Yesus telah berjanji kepada mereka bahwa mereka akan melakukan hal-hal yang lebih besar dengan Roh Kudus daripada Yesus sendiri. Karena itu Yesus adalah janji akan hal-hal yang lebih besar.

Yesus menyebut Roh Kudus "penghibur lain". Dalam bahasa Yunani ada dua kata untuk "yang lain". Yang satu berarti "sesuatu yang sama" dan yang lain berarti "sesuatu yang berbeda". Yesus menggunakan ungkapan "sesuatu seperti itu". Roh Kudus seperti Yesus. Roh adalah kehadiran pribadi Allah dan bukan hanya kekuatan gaib.

Roh Kudus hidup dan mengajar dan berbicara dan membuat keputusan. Roh Kudus adalah seseorang, pribadi ilahi dan bagian dari Tuhan Roh Kudus sangat mirip dengan Yesus sehingga kita juga dapat berbicara tentang Yesus yang hidup di dalam kita dan di dalam Gereja. Yesus berkata bahwa ia tinggal bersama orang yang percaya dan hidup di dalamnya, dan itulah yang ia lakukan dalam pribadi Roh Kudus. Yesus pergi, tetapi dia tidak meninggalkan kita sendirian. Dia kembali melalui Roh Kudus yang hidup di dalam kita, tetapi dia juga akan kembali dengan cara yang fisik dan nyata, dan saya percaya itulah alasan utama kenaikannya yang nyata. Jadi kita tidak mendapatkan ide untuk mengatakan bahwa Yesus sudah ada di sini dalam bentuk Roh Kudus dan kita seharusnya tidak mengharapkan lebih dari Dia daripada apa yang sudah kita miliki.

Tidak, Yesus membuatnya sangat jelas bahwa kedatangan-Nya tidak akan menjadi misi yang tidak terlihat dan rahasia. Itu akan terjadi dengan jelas. Terlihat seperti siang hari dan terbitnya matahari. Itu akan terlihat oleh semua orang, sama seperti Hari Kenaikan terlihat bagi siapa pun di Bukit Zaitun selama hampir 2000 tahun yang lalu.Fakta ini memberi kita harapan bahwa kita dapat mengharapkan lebih dari yang kita miliki sebelum kita. Sekarang kita melihat banyak kelemahan. Kelemahan dalam diri kita, dalam gereja kita dan dalam Susunan Kristen secara keseluruhan. Kami berharap hal-hal akan berubah menjadi lebih baik, dan kami memiliki janji Kristus bahwa ia akan kembali secara dramatis dan mengantar Kerajaan Allah lebih besar dan lebih besar dari yang dapat kita bayangkan. Dia tidak akan meninggalkan hal-hal seperti sekarang.

Dia akan kembali dengan cara yang sama seperti dia naik ke surga: secara kasat mata dan fisik. Bahkan detail yang menurut saya tidak terlalu penting akan ada di sana: awan. Sama seperti ia naik di awan, ia juga akan kembali di awan. Saya tidak tahu apa arti awan; sepertinya awan melambangkan malaikat yang berjalan bersama Kristus, tetapi bisa juga awan fisik. Saya hanya menyebutkan ini secara sepintas. Yang terpenting adalah Kristus akan datang kembali dengan cara yang dramatis. Akan ada kilatan cahaya, suara keras, tanda-tanda fenomenal di matahari dan bulan dan semua orang akan melihatnya. Tidak diragukan lagi akan dikenali dan tidak ada yang akan dapat mengatakan bahwa ini terjadi di tempat lain. Tidak ada pertanyaan tentang itu, peristiwa ini akan terjadi di mana-mana pada waktu yang sama. Ketika ini terjadi, Paulus memberi tahu kita dalam im 1. Surat kepada Jemaat Tesalonika, kita akan naik menemui Kristus di atas awan di udara. Praktek ini dikenal sebagai pengangkatan dan tidak akan terjadi secara rahasia. Ini akan menjadi pengangkatan publik karena setiap orang dapat melihat Kristus kembali ke bumi. Jadi kita akan menjadi bagian dari kenaikan Yesus ke surga, sama seperti kita adalah bagian dari penyaliban, penguburan dan kebangkitan-Nya; kita juga akan naik untuk menemui Tuhan ketika Dia datang dan bersama-Nya kita akan kembali ke bumi.

Apakah itu membuat perbedaan?

Kita tidak tahu kapan semua ini akan terjadi. Jadi apakah itu membuat perbedaan dalam hidup kita? Itu seharusnya. dalam 1. Korintus dan 1. John diberitahu tentang hal itu. biarkan kami 1. Johannes 3,2-3 tampilan:

«Yang terkasih, kita sudah menjadi anak-anak Tuhan; tetapi kita akan menjadi apa belum terungkap. Tetapi kita tahu bahwa jika itu menjadi jelas, kita akan menjadi seperti dia; karena kita akan melihatnya apa adanya. Dan setiap orang yang memiliki harapan sedemikian dalam dirinya memurnikan dirinya, sama seperti dia murni. »

Yohanes melanjutkan dengan mengatakan bahwa orang percaya mendengarkan Allah dan tidak ingin menjalani kehidupan yang berdosa. Itu adalah efek praktis dari apa yang kami yakini. Yesus akan datang kembali dan kita akan menjadi seperti dia. Ini tidak berarti bahwa upaya kita menyelamatkan kita atau kesalahan kita tenggelam, tetapi kita sesuai dengan kehendak Allah untuk tidak berbuat dosa.

Kesimpulan alkitabiah kedua ada di Korintus pertama dalam pasal 15. Setelah menjelaskan kembalinya Kristus dan kebangkitan kita ke dalam keabadian, Paulus menulis yang berikut dalam ay 58:

"Karena itu, saudara-saudaraku yang kekasih, bersikaplah teguh, tabah dan selalu meningkat dalam pekerjaan Tuhan, karena kamu tahu bahwa pekerjaanmu dalam Tuhan tidak sia-sia."

Ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk kita, karena para murid pertama harus melakukan pekerjaan pada waktu itu. Dia juga memberi kita tugas yang diberikan Yesus kepada mereka. Kami memiliki misi untuk berkhotbah dan menyampaikan kabar baik. Kami telah menerima Roh Kudus untuk itu, jadi kami bisa melakukan itu. Kami tidak berdiri di sana, melihat ke langit dan menunggu Kristus. Kami juga tidak memiliki Alkitab pada waktu yang tepat. Alkitab memberi tahu kita bahwa kita seharusnya tidak mengetahui kedatangan Yesus yang kedua kali. Sebaliknya, kita memiliki janji bahwa Yesus akan kembali dan itu sudah cukup bagi kita. Ada pekerjaan yang harus dilakukan. Kami ditantang dengan semua keberadaan kami untuk pekerjaan ini. Karena itu kita harus menoleh padanya karena bekerja untuk Tuhan tidak sia-sia.    

oleh Michael Morrison