Yesus, satu-satunya jalan?

060 yesus satu-satunya cara

Beberapa orang menolak kepercayaan Kristen bahwa keselamatan hanya mungkin melalui Yesus Kristus. Dalam masyarakat majemuk kita toleransi diharapkan, bahkan dituntut, dan konsep kebebasan beragama, yang memungkinkan semua agama, kadang-kadang ditafsirkan sedemikian rupa sehingga semua agama pada akhirnya setara.

Semua jalan menuju ke Tuhan yang sama. Beberapa orang mengatakan ini seolah-olah mereka sudah dalam perjalanan dan sekarang telah kembali dari tujuan perjalanan ini. Orang-orang seperti itu tidak toleran terhadap orang-orang berpikiran sempit yang percaya hanya ada satu cara dan menolak penginjilan. Bagaimanapun, mereka mengklaim, ini adalah upaya ofensif untuk mengubah kepercayaan orang lain. Tetapi mereka sendiri ingin mengubah kepercayaan orang-orang yang hanya percaya pada satu cara. Bagaimana sekarang Apakah iman Kristen mengajarkan bahwa Yesus adalah satu-satunya jalan menuju keselamatan?

Agama lain

Sebagian besar agama bersifat eksklusif. Orang Yahudi ortodoks mengklaim memiliki jalan yang benar. Orang-orang Muslim mengklaim mengetahui wahyu terbaik dari Tuhan. Orang-orang Hindu percaya bahwa mereka benar dan umat Buddha juga percaya akan hal itu. Bahkan pluralis modern percaya bahwa pluralisme lebih benar daripada ide-ide lain.

Jadi semua jalan tidak mengarah pada Tuhan yang sama. Agama yang berbeda bahkan menggambarkan dewa yang berbeda. Umat ​​Hindu memiliki banyak dewa dan menggambarkan keselamatan sebagai pengembalian ketiadaan. Muslim, di sisi lain, menekankan tauhid dan pahala surgawi. Baik Muslim maupun Hindu tidak akan setuju, jalan mereka mengarah pada tujuan yang sama. Mereka lebih suka bertengkar daripada mengubah pola pikir itu. Para pluralis barat akan melihat diri mereka sebagai orang yang merendahkan dan tidak tahu apa-apa. Tetapi penghinaan atau bahkan serangan terhadap agama-agama adalah hal yang tidak diinginkan oleh para pluralis. Kami percaya pesan Kristen adalah yang benar dan pada saat yang sama memungkinkan orang untuk tidak mempercayainya. Seperti yang kita pahami, keyakinan membutuhkan kebebasan untuk membiarkan orang tidak mempercayainya. Tetapi bahkan jika kita membela hak manusia untuk memilih apa yang akan dipercaya, itu tidak berarti bahwa kita percaya bahwa semua agama itu benar. Membiarkan orang lain untuk percaya pada apa yang mereka inginkan tidak berarti kita harus berhenti percaya karena Yesus adalah satu-satunya jalan menuju keselamatan.

Pernyataan / klaim Alkitabiah

Murid-murid Yesus yang pertama memberi tahu kita bahwa dia mengaku sebagai satu-satunya jalan menuju Allah. Dia berkata bahwa seseorang tidak dapat berada di kerajaan Allah jika seseorang tidak mengikutinya (Matius 7,26-27)  und wir nicht mit ihm in der Ewigkeit seien, wenn wir ihn verleugnen (Matthäus 10,32-33). Jesus sagte auch folgendes« Denn der Vater richtet niemand, sondern  hat alles Gericht dem Sohn übergeben, damit sie alle den Sohn ehren, wie sie den Vater ehren. Wer den Sohn nicht ehrt, der ehrt den Vater nicht, der ihn gesandt hat” (Johannes 5,22-23). Yesus mengklaim bahwa dia adalah jalan kebenaran dan keselamatan yang eksklusif dan orang-orang yang menolaknya karena itu juga menolak Tuhan.

Di Johannes 8,12  dia berkata "Aku adalah terang dunia" dan dalam Yohanes 14,6-7 mengatakan «[] Akulah jalan dan kebenaran dan hidup; tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa kecuali melalui Aku. Ketika kamu mengenal saya, kamu juga akan mengenal ayah saya. Dan mulai sekarang Anda mengenalnya dan telah melihatnya.” Yesus sendiri berkata bahwa orang yang mengatakan ada jalan lain menuju keselamatan adalah salah. Petrus sama jelasnya ketika dia berbicara kepada para penguasa Yahudi: "Dan keselamatan tidak ada pada siapa pun, juga tidak ada nama lain di bawah langit yang diberikan kepada orang-orang yang olehnya kita harus diselamatkan" (Kisah Para Rasul 4,12).

Paulus menjelaskan lagi ketika dia mengatakan bahwa orang yang tidak mengenal Kristus mati karena pelanggaran dan dosa mereka (Efesus 2,1). Mereka tidak memiliki harapan dan terlepas dari keyakinan agama mereka, mereka tidak memiliki Tuhan (ay. 12). Dia mengatakan bahwa hanya ada satu mediator, hanya satu jalan menuju Tuhan (1. Timotius 2,5). Yesus adalah tebusan yang dibutuhkan setiap orang (1. Timotius 4,10). Jika ada jalan lain menuju keselamatan, Tuhan akan menciptakannya (Galatia 3,21). Melalui Kristus dunia diperdamaikan dengan Allah (Kolose 1,20-22). Paulus dipanggil untuk menyebarkan kabar baik di antara orang-orang bukan Yahudi. Agama mereka, katanya, tidak berharga4,15). Sudah tertulis dalam Surat kepada Orang Ibrani bahwa tidak ada jalan yang lebih baik daripada Kristus. Berbeda dengan semua cara lain, ini efektif (Ibrani 10,11). Das ist kein relativer Vorteil, sondern ein Unterschied, der alles oder nichts ausmacht. Die christliche Lehre von exklusiver Erlösung basiert auf dem, was Jesus selbst sagte und was uns die Bibel lehrt und ist eng damit verbunden, wer Jesus ist und unserem Bedürfnis nach Gnade.

Kebutuhan kita akan kasih karunia

Alkitab mengatakan bahwa Yesus adalah Anak Allah dengan cara yang khusus. Dia adalah Tuhan dalam wujud manusia. Dia memberikan hidupnya untuk keselamatan kita. Yesus berdoa untuk cara lain, tetapi tidak ada6,39). Kita hanya mendapatkan keselamatan karena Tuhan sendiri masuk ke dunia manusia untuk menanggung akibat dosa dan membebaskan kita darinya. Ini adalah hadiahnya untuk kita. Sebagian besar agama mengajarkan beberapa jenis pekerjaan atau perbuatan sebagai jalan menuju keselamatan - mengucapkan doa yang benar, melakukan hal yang benar, dan berharap itu akan cukup. Mereka mengajarkan bahwa jika mereka berusaha cukup keras, orang bisa menjadi cukup baik. Namun, iman Kristen mengajarkan bahwa kita semua membutuhkan kasih karunia karena tidak peduli seberapa keras kita berusaha, kita tidak akan pernah cukup baik.
Tidak mungkin karena kedua gagasan ini bisa jadi kenyataan pada saat yang bersamaan. Doktrin kasih karunia mengajarkan, suka atau tidak suka, tidak ada jalan lain menuju keselamatan.

Rahmat masa depan

Bagaimana dengan orang-orang yang mati bahkan sebelum mereka mendengar tentang Yesus? Bagaimana dengan orang-orang yang lahir sebelum Yesus hidup? Apakah kamu juga punya harapan? Ya mereka melakukanya. Justru karena iman Kristen adalah iman kasih karunia. Orang-orang diselamatkan oleh kasih karunia Allah dan bukan dengan menyebut nama Yesus atau dengan memiliki Wina khusus. Yesus mati untuk dosa-dosa seluruh dunia, apakah seseorang mengetahuinya atau tidak (2. Korintus 5,14; 1. Johannes 2,2). Kematiannya adalah korban reparasi bagi semua orang, masa lalu, sekarang dan masa depan, baik Palestina atau Peru. Kita dapat yakin bahwa Tuhan setia pada firman-Nya, karena ada tertulis sebagai berikut: "Dia memiliki kesabaran dengan Anda dan tidak ingin ada yang tersesat, tetapi agar semua orang menemukan pertobatan" (2. Petrus 3,9). Sekalipun cara dan waktu-Nya sering kali tidak terduga, kita mempercayainya karena Dia mengasihi orang-orang yang telah Dia ciptakan. Yesus berkata: “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, ketika Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, agar semua orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Karena Allah mengutus Anak-Nya ke dunia bukan karena Ia menghakimi dunia, tetapi karena melalui Dia dunia akan diselamatkan ”(Yohanes 3,16-satu).

Kami percaya bahwa Kristus yang bangkit mengalahkan maut. Karena itu bahkan kematian bukanlah batas antara Tuhan dan manusia. Tuhan mampu menggerakkan orang untuk mempercayakan keselamatan mereka kepadanya. Kami tidak tahu bagaimana dan kapan, tapi kami bisa mempercayai kata-katanya. Oleh karena itu, kita dapat mempercayainya, karena dengan satu atau lain cara Dia dengan penuh kasih dan teguh membimbing setiap orang yang pernah hidup atau akan pernah hidup untuk percaya kepadanya untuk keselamatan mereka, baik sebelum mereka mati, selama atau setelah kematiannya. Jika beberapa orang berpaling kepada Kristus dengan percaya pada hari penghakiman terakhir, atau setidaknya mengetahui apa yang telah Dia lakukan untuk mereka, maka dia pasti tidak akan berpaling dari mereka.

Tetapi terlepas dari kapan orang diselamatkan dan seberapa baik mereka memahami keselamatan mereka, tetap hanya Kristus yang melaluinya mereka diselamatkan. Perbuatan dan pekerjaan yang bermaksud baik tidak akan pernah menyelamatkan siapa pun, bahkan jika orang dengan jujur ​​mempercayainya, karena jika mereka cukup baik, mereka akan diselamatkan. Prinsip kasih karunia dan pengorbanan Yesus berarti bahwa tidak ada perbuatan baik atau pekerjaan keagamaan yang dapat menyelamatkan siapa pun. Jika ada jalan seperti itu, Tuhan akan memungkinkan bagi kita juga (Galatia 3,21). Jika orang dengan tulus mencoba untuk memperoleh keselamatan melalui kerja, meditasi, pencambukan, pengorbanan diri, atau cara lain, maka mereka akan belajar bahwa pekerjaan dan perbuatan mereka tidak bermanfaat bagi mereka di hadapan Tuhan. Keselamatan datang melalui kasih karunia dan kasih karunia saja. Iman Kristen mengajarkan bahwa kasih karunia tidak layak tetapi tersedia untuk semua orang.

Tidak peduli jalan agama mana yang diambil orang, Kristus dapat memimpin mereka menjauh dari jalan yang salah dalam perjalanannya. Dia adalah satu-satunya Anak Allah yang membuat satu-satunya korban penebusan yang dibutuhkan setiap orang. Dia adalah utusan dan jalan unik yang bersaksi tentang anugerah dan keselamatan Tuhan. Yesus sendiri bersaksi tentang itu. Yesus eksklusif dan inklusif pada saat yang sama. Dia adalah jalan sempit dan Penebus seluruh dunia. Ini adalah satu-satunya cara menuju keselamatan, namun tetap dapat diakses oleh semua orang. Kasih karunia Allah, yang dengan sempurna diungkapkan di dalam Yesus Kristus, adalah persis apa yang dibutuhkan setiap orang dan kabar baik tersedia secara cuma-cuma untuk semua. Ini bukan hanya pesan yang bagus, tapi berita bagus yang layak disebarkan. DIni benar-benar layak untuk dipikirkan.

oleh Joseph Tkach


pdfYesus, satu-satunya jalan?