Ramalan Alkitab

127 ramalan alkitabiah

Nubuat mengungkapkan kehendak dan rencana Allah bagi umat manusia. Dalam nubuatan alkitabiah, Allah menyatakan bahwa dosa manusia diampuni melalui pertobatan dan iman dalam karya penebusan Yesus Kristus. Nubuat menyatakan Allah sebagai Pencipta yang Mahakuasa dan Hakim atas segala sesuatu dan meyakinkan umat manusia akan kasih, anugerah, dan kesetiaan-Nya dan memotivasi orang percaya untuk menjalani kehidupan yang saleh di dalam Yesus Kristus. (Yesaya 46,9-11; Lukas 24,44-48; Daniel 4,17; Yudas 14-15; 2. Petrus 3,14)

Keyakinan kami tentang nubuatan Alkitab

Banyak orang Kristen membutuhkan ikhtisar nubuat seperti yang ditunjukkan di atas untuk melihat nubuat dari perspektif yang benar. Alasan untuk ini adalah bahwa banyak orang Kristen terlalu menekankan nubuat dan membuat pernyataan bahwa mereka tidak dapat mendukung. Bagi sebagian orang, nubuat adalah doktrin yang paling penting. Ia menempati tempat terbesar dalam pelajaran Alkitabnya, dan itulah topik yang paling ingin ia dengar. Novel tentang Armageddon laris manis. Banyak orang Kristen sebaiknya mengamati apa yang dikatakan keyakinan kita tentang nubuatan Alkitab.

Pernyataan kami memiliki tiga kalimat: yang pertama mengatakan bahwa nubuat adalah bagian dari wahyu Allah kepada kita, dan itu memberi tahu kita sesuatu tentang siapa dia, siapa dia, apa yang dia inginkan dan apa yang dia lakukan.

Kalimat kedua mengatakan bahwa nubuatan Alkitab mewartakan keselamatan melalui Yesus Kristus. Itu tidak berarti bahwa setiap nubuatan berhubungan dengan pengampunan dan iman di dalam Kristus. Namun, kita mengatakan bahwa nubuat adalah satu-satunya tempat di mana Allah mengungkapkan hal-hal ini tentang keselamatan. Kita dapat mengatakan bahwa beberapa nubuatan Alkitab berhubungan dengan keselamatan melalui Kristus, atau nubuat itu adalah salah satu dari banyak cara di mana Allah menyatakan pengampunan melalui Kristus.

Karena rencana Allah berfokus pada Yesus Kristus dan nubuat adalah bagian dari wahyu Allah tentang kehendaknya, maka nubuat memiliki referensi langsung atau tidak langsung terhadap apa yang sedang dilakukan Allah di dalam dan melalui Yesus Kristus. Tapi kami tidak mencoba untuk menunjukkan ramalan apa pun di sini - kami akan memberikan pengantar.

Dalam pernyataan kami, kami ingin memberikan perspektif yang sehat tentang mengapa ramalan itu ada. Pernyataan kami kontras dengan klaim bahwa sebagian besar ramalan berhubungan dengan masa depan, atau bahwa itu berfokus pada orang-orang tertentu. Hal yang paling penting tentang nubuat bukanlah tentang orang-orang dan bukan tentang masa depan, tetapi tentang pertobatan, iman, keselamatan dan kehidupan di sini dan hari ini.

Jika kita melakukan jajak pendapat di sebagian besar agama, saya ragu jika banyak orang akan mengatakan bahwa nubuat berhubungan dengan pengampunan dan iman. Mereka berpikir bahwa mereka fokus pada hal-hal lain. Tetapi nubuat adalah tentang keselamatan melalui Yesus Kristus, serta sejumlah hal lainnya. Ketika jutaan orang memandang nubuatan Alkitab untuk menentukan akhir dunia, ketika jutaan orang menghubungkan nubuatan dengan peristiwa-peristiwa yang masih ada di masa depan, akan sangat membantu untuk mengingatkan orang-orang bahwa salah satu tujuan nubuat adalah untuk mengungkapkan bahwa keberdosaan manusia dapat diampuni melalui karya penebusan Yesus Kristus.

Vergebung

Saya ingin mengatakan beberapa hal lagi tentang pernyataan kami. Pertama, dikatakan bahwa keberdosaan manusia dapat diampuni. Dia tidak mengatakan dosa manusia. Kita berbicara tentang keadaan dasar kemanusiaan, bukan hanya tentang hasil individu dari keberdosaan kita. Memang benar bahwa dosa-dosa individu dapat diampuni dengan iman di dalam Kristus, tetapi bahkan lebih penting lagi bahwa sifat kita yang salah, akar masalah, diampuni. Kita tidak akan pernah memiliki waktu atau kebijaksanaan untuk bertobat dari segala dosa. Pengampunan tidak tergantung pada kemampuan kita untuk mendaftar semuanya. Sebaliknya, Kristus memungkinkan kita untuk mengampuni mereka semua, dan sifat dosa kita sebagai intinya, dalam satu gerakan.

Selanjutnya, kita melihat bahwa keberdosaan kita diampuni melalui iman dan penyesalan. Kami ingin memberikan jaminan positif bahwa dosa-dosa kami telah diampuni dan bahwa mereka telah diampuni atas dasar pertobatan dan iman dalam pekerjaan Kristus. Ini adalah area yang menyangkut nubuatan. Iman dan penyesalan adalah dua sisi dari mata uang yang sama. Mereka muncul secara bersamaan secara simultan, meskipun kepercayaan akan logika lebih dulu. Kalau saja kita mengubah perilaku kita tanpa percaya, itu bukanlah jenis penyesalan yang mengarah pada keselamatan. Hanya penyesalan yang disertai dengan iman yang efektif untuk keselamatan. Iman harus didahulukan.

Kita sering mengatakan bahwa kita membutuhkan iman kepada Kristus. Itu benar, tetapi frasa ini mengatakan bahwa kita membutuhkan iman dalam pekerjaan keselamatannya. Kami tidak hanya percaya padanya - kami juga percaya pada sesuatu yang telah dilakukannya yang memungkinkan kami untuk dimaafkan. Bukan hanya dia sebagai orang yang mengampuni dosa kita - itu juga sesuatu yang dia lakukan atau sesuatu yang dia lakukan.

Dalam pernyataan ini kami tidak menentukan apa pekerjaan penebusannya. Pernyataan kami tentang Yesus Kristus mengatakan bahwa ia "mati untuk dosa-dosa kita" dan bahwa ia "menengahi antara Allah dan manusia". Pekerjaan keselamatanlah yang harus kita percayai dan melaluinya kita menerima pengampunan.

Secara teologis, hanya dengan percaya kepada Kristus, orang dapat menerima pengampunan tanpa memiliki keyakinan yang pasti tentang bagaimana Kristus dapat melakukan ini untuk kita. Tidak ada teori khusus tentang penebusan kematian Kristus yang diperlukan. Tidak ada keyakinan khusus tentang perannya sebagai mediator yang dibutuhkan untuk keselamatan. Namun, jelas dalam Perjanjian Baru bahwa keselamatan kita dimungkinkan melalui kematian Kristus di kayu salib, dan dia adalah imam besar kita yang membela kita. Jika kita percaya bahwa pekerjaan Kristus efektif untuk keselamatan kita, maka kita akan menerima pengampunan. Kami mengakui Dia dan menyembah Dia sebagai Juruselamat dan Tuhan. Kami menyadari bahwa ia menerima kami dalam kasih dan rahmat-Nya, dan kami menerima karunia keselamatan yang luar biasa.

Pernyataan kami mengatakan bahwa nubuatan berkaitan dengan rincian mekanis keselamatan. Kami menemukan bukti ini dalam tulisan suci yang dikutip di akhir kesaksian kami - Lukas 24. Di sana Yesus yang bangkit menjelaskan beberapa hal kepada dua murid dalam perjalanan ke Emaus. Kami mengutip ayat 44 sampai 48, tetapi kami juga bisa memasukkan ayat 25 sampai 27: «Dan dia berkata kepada mereka: Hai orang-orang bodoh, terlalu lamban hati untuk mempercayai semua yang telah dikatakan para nabi! Bukankah Kristus harus menderita ini dan masuk ke dalam kemuliaan-Nya? Dan dia mulai dengan Musa dan semua nabi dan menjelaskan kepada mereka apa yang dikatakan tentang dia dalam semua kitab suci »(Lukas 24,25-satu).

Yesus tidak mengatakan bahwa Kitab Suci hanya berbicara tentang Dia, atau bahwa setiap nubuat adalah tentang Dia. Dia tidak punya waktu untuk membaca seluruh Perjanjian Lama. Beberapa nubuat tentang dia, dan beberapa hanya secara tidak langsung tentang dia. Yesus menjelaskan nubuat yang paling langsung menunjuk kepadanya. Para murid percaya sebagian dari apa yang ditulis para nabi, tetapi mereka malas untuk percaya semuanya. Mereka melewatkan sebagian dari kisah itu, dan Yesus mengisi kekosongan itu dan menjelaskannya kepada mereka. Meskipun beberapa nubuat Edom, Moab, Asyur atau Mesir dan beberapa tentang Israel, yang lain tentang penderitaan dan kematian Mesias dan kebangkitannya untuk kemuliaan. Yesus mengatakan hal ini kepada mereka.

Perhatikan juga bahwa Yesus mulai dengan kitab-kitab Musa. Mereka berisi beberapa nubuat mesianis, tetapi sebagian besar Pentateukh adalah tentang Yesus Kristus dengan cara yang berbeda - dalam hal tipologi, dalam ritual pengorbanan dan imamat, menubuatkan karya Mesias. Yesus juga menjelaskan konsep-konsep ini.

Ayat 44 sampai 48 memberitahu kita lebih lanjut: «Tetapi dia berkata kepada mereka: Ini adalah kata-kata saya yang saya katakan kepada Anda ketika saya masih bersama Anda: Segala sesuatu harus digenapi yang tertulis tentang saya dalam hukum Musa, dalam para nabi dan dalam mazmur »(v. 44). Sekali lagi, dia tidak mengatakan setiap detail tentang dirinya. Apa yang dia katakan adalah bahwa bagian-bagian yang ada pada dirinya harus dipenuhi. Saya pikir kita dapat menambahkan bahwa tidak semua harus dipenuhi pada kedatangannya yang pertama. Beberapa nubuat tampaknya menunjuk ke masa depan, kedatangannya yang kedua, tetapi seperti yang dia katakan, itu harus digenapi. Nubuatan tidak hanya menunjuk kepada dia - hukum juga menunjuk kepada dia, dan pekerjaan yang akan dia lakukan untuk keselamatan kita.

Ayat 45-48: "Lalu ia membuka pengertian mereka kepada mereka sehingga mereka mengerti Kitab Suci, dan berkata kepada mereka: Ada tertulis bahwa Kristus akan menderita dan akan bangkit dari kematian pada hari ketiga; dan bahwa dalam namanya memberitakan pertobatan untuk mengampuni dosa di antara semua orang. Mulailah di Yerusalem dan jadilah saksi untuknya. » Di sini Yesus menjelaskan beberapa nubuat yang mengkhawatirkannya. Nubuat tidak hanya menunjuk pada penderitaan, kematian dan kebangkitan Mesias - nubuatan juga menunjuk pada pesan pertobatan dan pengampunan, sebuah pesan yang akan diberitakan kepada semua orang.

Nubuat menyentuh banyak hal berbeda, tetapi hal terpenting tentangnya dan hal terpenting yang diungkapkannya adalah kenyataan bahwa kita dapat menerima pengampunan melalui kematian Mesias. Sama seperti Yesus menekankan tujuan nubuat ini dalam perjalanan ke Emaus, kami juga menekankan tujuan nubuat ini dalam pernyataan kami. Jika kita tertarik pada nubuat, kita harus yakin bahwa kita tidak mengabaikan bagian ini. Jika kita tidak memahami bagian dari pesan ini, tidak ada hal lain yang akan berguna bagi kita.

Ini menarik, Wahyu 19,10 dengan pemikiran berikut: "Tetapi kesaksian Yesus adalah roh nubuat." Pesan tentang Yesus adalah roh nubuat. Ini semua tentang ini. Inti dari nubuatan adalah Yesus Kristus.

Tiga tujuan lagi

Kalimat ketiga kami menambahkan beberapa detail tentang ramalan. Dia mengatakan: "Nubuat itu menyatakan Allah sebagai Pencipta dan Hakim yang Mahakuasa di atas segalanya dan meyakinkan umat manusia akan kasih, rahmat, dan kesetiaannya serta memotivasi orang percaya untuk menjalani kehidupan yang saleh dalam Yesus Kristus." Berikut adalah tiga tujuan nubuat lainnya. Pertama, ini memberitahu kita bahwa Tuhan adalah hakim yang berdaulat atas segalanya. Kedua, ini memberi tahu kita bahwa Allah itu pengasih, penyayang, dan setia. Dan ketiga, ramalan itu memotivasi kita untuk hidup dengan benar. Mari kita lihat lebih dekat ketiga tujuan ini.

Nubuatan Alkitab memberitahu kita bahwa Allah berdaulat, bahwa Ia memiliki otoritas dan kuasa atas segala sesuatu. Kami mengutip Yesaya 46,9-11, bagian yang mendukung poin ini. «Ingat yang sebelumnya, seperti dari zaman kuno: Saya adalah Tuhan, dan tidak ada orang lain, Tuhan yang tidak seperti apa pun. Sejak awal saya menyatakan apa yang akan datang sesudahnya dan sebelum itu apa yang belum terjadi. Saya berkata: apa yang telah saya putuskan akan terjadi, dan semua yang telah saya putuskan akan saya lakukan. Saya memanggil seekor elang dari timur, dari negeri yang jauh, orang yang akan melaksanakan nasihat saya. Seperti yang telah saya katakan, saya akan membiarkannya datang; Saya akan melakukan apa yang telah saya rencanakan."

Di bagian ini, Tuhan berkata dia bisa memberi tahu kita bagaimana semuanya akan berakhir, bahkan jika itu baru permulaan. Tidak sulit mengatakan akhir dari awal setelah semuanya terjadi, tetapi hanya Tuhan yang bisa mengumumkan akhir dari awal. Bahkan di jaman dahulu, ia mampu membuat prediksi tentang apa yang akan terjadi di masa depan.

Beberapa orang mengatakan bahwa Tuhan dapat melakukan ini karena dia melihat masa depan. Memang benar bahwa Tuhan dapat melihat masa depan, tetapi itu bukanlah poin yang ingin dicapai Yesaya. Apa yang ditekankannya bukanlah agar Tuhan melihat atau mengetahui sebelumnya, tetapi bahwa Tuhan akan turun tangan dalam cerita untuk memastikan itu terjadi. Dia akan mewujudkannya, bahkan jika dalam kasus itu dia dapat memanggil seorang pria dari Timur untuk melakukan pekerjaan itu.

Tuhan mengumumkan rencana-Nya sebelumnya, dan wahyu ini adalah apa yang kita sebut nubuat - sesuatu yang diumumkan sebelumnya apa yang akan terjadi. Karena itu, nubuat adalah bagian dari wahyu Allah tentang kehendak dan tujuannya. Kemudian, karena itu adalah kehendak, rencana, dan keinginan Tuhan, dia memastikan itu terjadi. Dia akan melakukan apa pun yang dia inginkan, semua yang dia ingin lakukan, karena dia memiliki kekuatan untuk melakukannya. Ia berdaulat atas semua bangsa.

Daniel 4,17-24 memberi tahu kita hal yang sama. Ini terjadi segera setelah Daniel mengumumkan bahwa Raja Nebukadnezar akan kehilangan akal sehatnya selama tujuh tahun, dan dia kemudian memberikan alasan berikut: “Ini adalah nasihat Yang Mahatinggi tentang Tuanku Raja: kamu akan keluar dari kelompok manusia dan Anda harus tinggal dengan binatang di padang, dan mereka akan membuat Anda makan rumput seperti ternak, dan Anda akan berbaring di bawah embun langit dan basah, dan tujuh kali akan melewati Anda sebelum Anda tahu bahwa Dia memiliki kekuatan tertinggi atas kerajaan manusia dan memberikannya kepada siapa yang dikehendaki-Nya »(Daniel 4,21-satu).

Dengan demikian, nubuat itu diberikan dan dieksekusi sehingga orang akan tahu bahwa Allah adalah yang tertinggi di antara semua orang. Dia memiliki kekuatan untuk menggunakan seseorang sebagai penguasa, bahkan yang terendah di antara manusia. Tuhan dapat memberikan kekuasaan kepada seseorang yang dia ingin berikan kepadanya karena dia berdaulat. Ini adalah pesan yang disampaikan kepada kita melalui nubuatan Alkitab. Ini menunjukkan kepada kita bahwa Tuhan memiliki kemahakuasaan.

Nubuat memberi tahu kita bahwa Allah adalah hakim. Kita dapat melihat bahwa dalam banyak nubuat Perjanjian Lama, terutama dalam nubuatan hukuman. Tuhan membawa hal-hal yang tidak menyenangkan karena manusia telah melakukan kejahatan. Tuhan berfungsi sebagai hakim yang memiliki kekuatan untuk memberi hadiah dan menghukum, dan yang memiliki kekuatan untuk memastikan bahwa itu dilaksanakan.

Kami mengutip Yudas 14-15 karena alasan ini: «Itu juga menubuatkan dari mereka Henokh, yang ketujuh dari Adam, dan berkata: Lihatlah, Tuhan datang dengan ribuan orang kudusnya untuk menghakimi semua dan untuk menghukum semua orang untuk semua pekerjaan dari perubahan tak bertuhan mereka yang dengannya mereka tidak bertuhan, dan untuk semua hal-hal kurang ajar yang telah dikatakan oleh orang-orang berdosa yang jahat terhadapnya. »

Di sini kita melihat bahwa Perjanjian Baru mengutip sebuah nubuat yang tidak ditemukan dalam Perjanjian Lama. Nubuat ini ada di buku apokrif 1. Henokh, dan dimasukkan ke dalam Alkitab, dan itu menjadi bagian dari catatan terilham tentang apa yang diungkapkan nubuat itu. Ini mengungkapkan bahwa Tuhan akan datang - itu masih di masa depan - dan bahwa Dia adalah hakim dari setiap orang.

Cinta, belas kasihan dan kesetiaan

Di mana nubuat memberi tahu kita bahwa Allah itu pengasih, penyayang, dan setia? Di mana ini dinyatakan dalam nubuat? Kita tidak perlu prediksi untuk mengetahui karakter Tuhan, karena Dia selalu tetap sama. Nubuatan Alkitab mengungkapkan sesuatu tentang rencana dan tindakan Allah, dan oleh karena itu tidak dapat dihindari bahwa dia akan mengungkapkan sesuatu tentang karakternya. Niat dan rencananya pasti akan mengungkapkan kepada kita bahwa dia penuh kasih, penyayang, dan setia.

Saya memikirkan Yeremia 2 di sini6,13: “Maka perbaikilah jalanmu dan perbuatanmu dan dengarkanlah suara Tuhan, Allahmu, maka Tuhan juga akan bertobat dari kejahatan yang telah diucapkannya kepadamu.” Ketika orang berubah, Tuhan akan menyerah; dia tidak bermaksud menghukum; dia siap untuk memulai awal yang baru. Dia tidak menyimpan dendam - dia penyayang dan mau memaafkan.

Sebagai contoh kesetiaannya, kita bisa merujuk pada ramalan di 3. Musa 26,44 melihat. Bagian ini adalah peringatan bagi Israel bahwa jika mereka melanggar perjanjian, mereka akan dikalahkan dan ditawan. Tetapi kemudian jaminan ini ditambahkan: "Tetapi bahkan jika mereka berada di negara musuh, saya tetap tidak menolak mereka, dan saya tidak muak dengan mereka, sehingga mereka harus berakhir." Nubuat ini menekankan kesetiaan, belas kasihan, dan kasih Allah bahkan ketika kata-kata khusus itu tidak digunakan.

Hosea 11 adalah contoh lain dari kasih setia Allah. Bahkan setelah menggambarkan betapa tidak setianya Israel, ayat 8-9 berbunyi: "Hati saya berbeda pikiran, semua rasa iba saya terbakar. Saya tidak ingin melakukan apa pun untuk menghancurkan Efraim setelah saya marah. Karena aku adalah Allah dan bukan manusia dan Akulah Orang Suci di antara kamu dan tidak mau datang untuk menghancurkan. » Nubuat ini menunjukkan kasih Allah yang konstan kepada umat-Nya.

Nubuat Perjanjian Baru juga meyakinkan kita bahwa Allah itu pengasih, penyayang, dan setia. Dia akan membangkitkan kita dari kematian dan memberi kita pahala. Kami akan tinggal bersamanya dan menikmati cintanya selamanya. Nubuatan Alkitab meyakinkan kita bahwa Allah bermaksud untuk melakukan ini, dan pemenuhan nubuat-nubuat sebelumnya meyakinkan kita bahwa ia memiliki kuasa untuk melakukannya dan melakukan persis seperti yang ia kehendaki.

Termotivasi untuk kehidupan yang saleh

Akhirnya, dikatakan bahwa nubuat Alkitab memotivasi orang percaya untuk menjalani kehidupan yang saleh dalam Kristus Yesus. Bagaimana itu bisa terjadi? Ini memberi kita, misalnya, motivasi untuk berbalik kepada Tuhan karena kita diyakinkan bahwa Dia menginginkan yang terbaik untuk kita, dan kita akan selalu menerima yang baik ketika kita menerima apa yang Dia tawarkan kepada kita, dan pada akhirnya kita akan menerima kejahatan ketika kami tidak melakukannya.

Dalam konteks ini kami mengutip 2. Petrus 3,12-14: «Tetapi hari Tuhan akan datang seperti pencuri; maka langit akan meleleh dengan benturan yang hebat; tetapi unsur-unsurnya akan meleleh karena panas, dan bumi serta pekerjaan yang ada di atasnya akan dihakimi. Jika semua ini akan larut, bagaimana Anda harus berdiri di sana dalam jalan suci dan makhluk yang saleh.”

Kita harus menantikan hari Tuhan, daripada takut akan Dia, dan menjalani kehidupan yang saleh. Mungkin sesuatu yang baik akan terjadi pada kita ketika kita melakukannya, dan sesuatu yang kurang diinginkan jika kita tidak melakukannya. Nubuat mendorong kita untuk menjalani kehidupan yang takut akan Allah karena itu menyatakan kepada kita bahwa Allah memberi upah kepada mereka yang mencari Dia dengan setia.

Dalam ayat 12-15 kita membaca: «... siapa yang menunggu dan berjuang untuk kedatangan hari Tuhan ketika langit akan mencair dan unsur-unsur akan meleleh dari panas. Tetapi kita sedang menunggu surga baru dan bumi baru setelah janjinya, di mana keadilan berada. Karena itu, orang-orang terkasih, sementara Anda menunggu, berusahalah untuk menjadi tak bernoda dan tak bernoda dalam kedamaian di hadapannya, dan kesabaran Tuhan kita untuk keselamatan Anda, serta saudara terkasih kita Paul, menurut kebijaksanaan yang diberikan kepadanya, menulis kepada kamu. »

Tulisan suci ini menunjukkan kepada kita bahwa nubuat Alkitab menganjurkan kita untuk melakukan segala upaya untuk memiliki perilaku dan pikiran yang benar, untuk menjalani kehidupan yang saleh, dan untuk berdamai dengan Allah. Satu-satunya cara untuk melakukan itu, tentu saja, melalui Yesus Kristus. Tetapi dalam tulisan suci khusus ini, Tuhan memberi tahu kita bahwa dia sabar, setia dan penuh belas kasihan.

Peran berkelanjutan Yesus sangat penting di sini. Damai bersama Tuhan hanya mungkin karena Yesus duduk di sebelah kanan Bapa dan masuk untuk kita sebagai Imam Besar. Hukum Musa meramalkan dan meramalkan aspek keselamatan karya Yesus ini; melalui dia kita diperkuat untuk menjalani kehidupan yang saleh, untuk melakukan segala upaya, dan dibersihkan dari tambalan yang kita gambar. Melalui iman kepada-Nya sebagai imam besar kita, kita dapat memiliki keyakinan bahwa dosa-dosa kita telah diampuni dan bahwa keselamatan dan kehidupan kekal dijamin.

Nubuat meyakinkan kita tentang belas kasihan Allah dan cara untuk diselamatkan oleh Yesus Kristus. Nubuat bukanlah satu-satunya hal yang memotivasi kita untuk menjalani kehidupan yang saleh. Hadiah atau hukuman kita di masa depan bukanlah satu-satunya alasan untuk hidup adil. Kita dapat menemukan motivasi untuk perilaku yang baik di masa lalu, sekarang dan di masa depan. Di masa lalu, karena Tuhan baik untuk kita, dan sebagai rasa terima kasih atas apa yang telah dia lakukan, dan kita bersedia melakukan apa yang dia katakan. Motivasi kita saat ini untuk hidup yang adil adalah cinta kita kepada Tuhan; Roh Kudus di dalam kita menyebabkan kita menyukai Dia dalam perbuatan kita. Dan masa depan juga membantu memotivasi perilaku kita - Tuhan memperingatkan kita akan hukuman, mungkin karena dia ingin peringatan ini memotivasi kita untuk mengubah perilaku kita. Dia juga menjanjikan hadiah, tahu bahwa itu juga memotivasi kita. Kami ingin menerima hadiah yang dia berikan.

Perilaku selalu menjadi alasan untuk ramalan itu. Nubuat bukan hanya tentang memprediksi, ini tentang menjelaskan instruksi Tuhan. Itulah sebabnya banyak nubuat bersyarat - Tuhan memperingatkan terhadap hukuman, dan dia berharap penyesalan sehingga hukuman itu tidak harus datang. Nubuat tidak diberikan sebagai hal sepele yang tidak berguna tentang masa depan - mereka memiliki tujuan untuk saat ini.

Zakharia merangkum pesan para nabi sebagai seruan untuk perubahan: «Beginilah firman Tuhan semesta alam: Berbaliklah dari jalanmu yang jahat dan dari perbuatan jahatmu! Tetapi mereka tidak menaati atau memperhatikan Aku, firman Tuhan »(Zakharia 1,3-4). Nubuat memberitahu kita bahwa Allah adalah Hakim yang penuh belas kasihan, dan berdasarkan apa yang Yesus lakukan bagi kita, kita dapat diselamatkan jika kita percaya kepada-Nya.

Beberapa nubuat memiliki rentang yang lebih panjang dan tidak bergantung pada apakah orang-orang itu berbuat baik atau jahat. Tidak semua nubuat untuk tujuan ini. Memang, nubuat datang dalam variasi yang sangat luas sehingga sulit untuk mengatakan, kecuali dalam arti umum, untuk tujuan apa semua nubuat melayani. Beberapa untuk ini, beberapa untuk tujuan itu dan ada beberapa yang kita tidak yakin untuk apa mereka.

Jika kita mencoba membuat pernyataan iman tentang sesuatu yang beragam seperti nubuatan, kita akan membuat pernyataan umum karena itu akurat: Nubuatan Alkitab adalah salah satu cara di mana Tuhan memberi tahu kita apa yang sedang Dia lakukan, dan pesan umum nubuat memberi tahu kita tentang hal terpenting yang Allah lakukan: itu menuntun kita kepada keselamatan melalui Yesus Kristus. Nubuat memperingatkan kita tentang
Dalam penghakiman yang akan datang, dia meyakinkan kita tentang anugerah Allah dan karenanya mendorong kita untuk bertobat dan
untuk bergabung dengan program Tuhan.

Michael Morrison


pdfRamalan Alkitab