dosa

115 sende

Dosa adalah pelanggaran hukum, suatu keadaan pemberontakan melawan Allah. Sejak saat dosa datang ke dunia melalui Adam dan Hawa, manusia telah berada di bawah kuk dosa - kuk yang hanya dapat disingkirkan oleh kasih karunia Allah melalui Yesus Kristus. Keadaan manusia yang berdosa menunjukkan dirinya dalam kecenderungan untuk menempatkan diri dan kepentingannya sendiri di atas Allah dan kehendak-Nya. Dosa menyebabkan keterasingan dari Allah dan penderitaan dan kematian. Karena semua orang adalah orang berdosa, mereka semua juga membutuhkan penebusan yang Allah tawarkan melalui Anak-Nya. (1. Johannes 3,4; Romawi 5,12; 7,24-25; Markus 7,21-23; Galatia 5,19-21; Romawi 6,23; 3,23-24)

Percayakan masalah dosa kepada Tuhan

“Baiklah, saya mengerti: darah Kristus menghapus segala dosa. Dan saya juga tahu bahwa tidak ada yang ditambahkan. Tetapi saya masih memiliki pertanyaan: Jika Tuhan demi Kristus sepenuhnya mengampuni saya dari segala dosa saya - masa lalu dan juga yang saya lakukan sekarang atau di masa depan - apa yang harus menghentikan saya dari terus berbuat dosa sampai sepenuh hati? Maksud saya, apakah hukum itu tidak berarti bagi orang Kristen? Apakah sekarang Allah mengabaikannya diam-diam ketika saya berdosa? Bukankah dia ingin aku berhenti berbuat dosa? » Ini adalah empat pertanyaan - dan yang sangat penting juga. Kami ingin menerangi mereka satu demi satu - mungkin akan ada lebih banyak.

Semua dosa kita diampuni

Pertama-tama, Anda mengatakan bahwa jelas bagi Anda bahwa darah Kristus adalah dosa. Itu pendekatan yang signifikan. Banyak orang Kristen tidak menyadari hal ini. Mereka percaya bahwa pengampunan dosa adalah bisnis, semacam perdagangan antara manusia dan Allah, di mana seseorang berperilaku dengan cara yang saleh dan Bapa surgawi menyenangkan seseorang, sebagai balasannya, pengampunan dan keselamatan.

Sebagai contoh, menurut model pemikiran ini, Anda menggunakan iman Anda kepada Yesus Kristus, dan Tuhan membalas Anda karena melakukannya dengan menghapus dosa-dosa Anda dengan darah Anak-Nya. Seperti kamu, aku juga kamu. Itu tentu akan menjadi perdagangan yang baik, tetapi masih merupakan perdagangan, bisnis, dan tentu saja bukan hanya tindakan anugerah, seperti yang diberitakan Injil. Menurut model pemikiran ini, kebanyakan orang menjadi korban hukuman karena mereka terlambat dalam pekerjaan mereka dan membiarkan Tuhan memberikan darah Yesus hanya sedikit - sehingga itu tidak melayani keselamatan seluruh dunia.

Banyak gereja bahkan tidak membiarkannya begitu saja. Orang percaya yang potensial tertarik pada janji untuk mengalami keselamatan hanya karena anugerah; Namun, setelah bergabung dengan Gereja, orang percaya itu kemudian dihadapkan dengan serangkaian pedoman yang menurutnya perilaku yang tidak patuh dapat dihukum dengan sangat baik - tidak hanya dari Gereja, tetapi mungkin bahkan dari Kerajaan Allah sendiri. Begitu banyak untuk "diselamatkan karena anugerah".

Meskipun memang ada alasan, menurut Alkitab, untuk mengeluarkan seseorang dari persekutuan Gereja (tetapi tentu saja bukan dari Kerajaan Allah), itu adalah masalah yang berbeda. Untuk saat ini kami ingin membiarkan pernyataan bahwa dalam lingkungan agama orang sering tidak suka memiliki orang berdosa di sekitar, ketika Injil dengan tegas membukakan pintu bagi mereka.

Laut Evangelium ist Jesus Christus nicht allein das Sühneopfer für unsere Sünden, sondern für die Sünden der ganzen Welt (1. Johannes 2,2). Dan itu, bertentangan dengan apa yang dikatakan banyak orang Kristen oleh pengkhotbah mereka, berarti bahwa dia benar-benar bertanggung jawab atas setiap orang dari mereka.

Yesus berkata: "Dan aku, ketika aku ditinggikan dari bumi, aku akan menarik semuanya kepada-Ku" (Yohanes 12,32). Yesus adalah Allah Anak yang melaluinya segala sesuatu ada (Ibrani 1,2-3) dan darah siapa yang benar-benar mendamaikan segala sesuatu yang diciptakan-Nya (Kolose 1,20).

Hanya karena anugerah

Anda juga mengatakan bahwa Anda sadar bahwa ketentuan yang telah dibuat Allah untuk Anda di dalam Kristus tidak dapat diubah dengan beralih ke keuntungan Anda. Sekali lagi, Anda memiliki banyak hal di jalan orang lain. Dunia ini penuh dengan pengkhotbah-pengkhotbah moral yang berjuang melawan dosa yang mengirim pengikut mereka yang diintimidasi minggu demi minggu ke suatu kursus yang ditaburi dengan berbagai kemungkinan kecelakaan, di mana mereka harus menghadapi serangkaian persyaratan dan kelalaian khusus, dan kepatuhan atau kegagalan mereka untuk membiarkan kesabaran Allah dicabik-cabik. mengancam, yang dengannya seluruh kelompok kecil yang menyedihkan itu terus-menerus terpapar pada bahaya penderitaan sebagai kegagalan spiritual api penyiksaan neraka.

Injil, di sisi lain, menyatakan bahwa Allah mengasihi manusia. Dia tidak mengejarnya atau melawannya. Dia tidak menunggu mereka tersandung dan kemudian menghancurkan mereka seperti hama. Sebaliknya, Dia ada di pihak wanita itu dan sangat mencintainya sehingga melalui Pendamaian Putra-Nya Dia telah membebaskan semua orang, di mana pun mereka tinggal, dari segala dosa (Yohanes 3,16).

Di dalam Kristus pintu kerajaan Allah terbuka. Orang dapat mempercayai (percaya) firman Tuhan, berpaling kepadanya (bertobat) dan menerima warisan yang diberikan dengan murah hati kepada mereka - atau mereka dapat terus menyangkal Tuhan sebagai Bapa mereka dan meremehkan peran mereka dalam keluarga Tuhan. Yang Mahakuasa memberi kita kebebasan untuk memilih. Jika kita menolaknya, dia akan menghormati pilihan kita. Pilihan yang kita buat bukanlah yang dimaksudkan untuk kita, tetapi itu memberi kita kebebasan untuk membuat keputusan sendiri.

Menjawab

Tuhan melakukan segalanya untuk kita. Dalam Kristus dia berkata "ya" kepada kita. Sekarang terserah pada kita untuk menjawab "ya" di pihak kita dengan "ya". Namun, Alkitab menunjukkan bahwa secara mengejutkan ada orang yang menjawab "Tidak" atas tawarannya. Itu adalah orang-orang yang tidak bertuhan, yang penuh kebencian, mereka yang menentang Yang Mahakuasa dan diri mereka sendiri.

Pada akhirnya, mereka mengklaim tahu cara yang lebih baik; mereka tidak membutuhkan Bapa Surgawi mereka. Mereka tidak menghormati Tuhan maupun manusia. Tawaran-Nya untuk mengampuni kita semua dosa kita dan diberkati olehnya untuk selama-lamanya ada di mata mereka tidak layak diributkan, tetapi olok-olok belaka - tanpa makna dan nilai. Tuhan, yang juga memberikan putranya untuk mereka, hanya mengakui keputusan mengerikan mereka untuk tetap anak-anak iblis, yang mereka sukai dari Tuhan.

Dia adalah Penebus dan bukan perusak. Dan semua yang dilakukannya didasarkan pada kehendaknya - dan ia dapat melakukan apa yang diinginkannya. Dia tidak terikat oleh aturan asing, tapi dia tetap setia pada cinta dan janjinya yang dipuji. Dia adalah siapa dia, dan dia persis seperti yang dia inginkan; Dia adalah Allah kita yang penuh rahmat, kebenaran, dan kesetiaan. Dia mengampuni dosa kita karena dia mengasihi kita. Itulah yang dia inginkan, dan memang begitu.

Tidak ada hukum yang bisa menyelamatkan

Tidak ada hukum yang akan membawa kita kepada hidup yang kekal (Galatia 3,21). Kami manusia sama sekali tidak mematuhi hukum. Kita bisa berdebat sepanjang hari tentang apakah kita secara teoritis bisa taat hukum, tetapi pada akhirnya kita tidak. Jadi itu di masa lalu dan begitu juga di masa depan. Satu-satunya yang dapat melakukan ini adalah Yesus sendiri.

Hanya ada satu cara untuk memperoleh keselamatan, dan itu adalah melalui pemberian Allah, yang dapat kita terima tanpa syarat atau syarat quid pro quo (Efesus 2,8-10). Seperti hadiah lainnya, kita dapat menerima atau menolaknya. Apa pun yang kita putuskan, itu adalah milik kita karena kasih karunia Tuhan saja, tetapi itu hanya akan memberi kita manfaat dan sukacita jika kita benar-benar menerimanya. Ini hanya masalah kepercayaan. Kami percaya Tuhan dan kami berpaling kepada-Nya.

Di sisi lain, jika kita memang sebodoh itu untuk menolaknya, kita akan, sedih seperti itu, hidup dalam kegelapan kematian pilihan kita sendiri, seolah-olah piala emas yang memberi cahaya dan kehidupan tidak pernah cukup bagi kita.

Neraka - sebuah pilihan

Siapa pun yang memutuskan dengan cara ini dan menolak Tuhan dengan mengabaikan hadiah yang tidak dapat dibeli - hadiah yang dibayar mahal dengan darah putranya yang melaluinya segala sesuatu ada - tidak memilih apa pun selain neraka. Bagaimanapun, tawaran hidup yang telah dibeli dengan begitu mahal oleh Tuhan berlaku bagi orang-orang yang memilih jalan ini dan juga bagi mereka yang menerima pemberian-Nya. Darah Yesus menebus semua dosa, bukan hanya beberapa (Kolose 1,20). Pendamaian-Nya adalah untuk semua ciptaan, bukan hanya sebagian saja.

Bagi mereka yang meremehkan karunia seperti itu, akses ke kerajaan Allah ditolak hanya karena mereka telah memutuskan untuk tidak melakukannya. Mereka tidak ingin memiliki bagian di dalamnya, dan meskipun Tuhan tidak pernah berhenti mencintai mereka, ia tidak akan mentolerir keberadaan mereka di sana, sehingga mereka tidak dapat merusak perayaan sukacita abadi dengan kebanggaan, kebencian, dan ketidakpercayaan yang mereka kagumi. Jadi mereka pergi ke tempat yang paling mereka sukai - langsung ke neraka, di mana tidak ada seorang pun yang suka bercanda mementingkan diri sendiri yang menyedihkan.

Rahmat diberikan tanpa kembali - kabar baik! Meskipun kita tidak layak mendapatkannya dengan cara apa pun, Allah memutuskan untuk memberi kita hidup yang kekal dalam Anak-Nya. Apakah kita mempercayainya atau mengejeknya. Apa pun yang kita pilih, itu benar selama-lamanya: dengan kematian dan kebangkitan Yesus Kristus, Tuhan telah menunjukkan kepada kita secara terperinci betapa dia mengasihi kita dan seberapa jauh dia mengampuni dosa-dosa kita dan bergabung dengan kita untuk mendamaikannya.

Dia dengan murah hati memberikan rahmatnya kepada semua orang dalam cinta tanpa akhir di mana-mana. Tuhan menjadikan kita karunia keselamatan hanya karena anugerah belaka dan tanpa imbalan, dan siapa pun yang percaya akan firman-Nya dan menerimanya dengan syarat-syaratnya dapat menikmatinya.

Apa yang menghentikan saya?

Sejauh ini, sangat bagus. Mari kembali ke pertanyaan Anda. Jika Tuhan mengampuni saya karena dosa-dosa saya bahkan sebelum saya melakukan dosa-dosa itu, lalu apa yang akan menghentikan saya dari berbuat dosa apa itu?

Pertama, mari kita perjelas sesuatu. Dosa muncul pertama-tama dari hati dan bukan sekadar penjajaran dari kesalahan individu. Dosa tidak datang dari ketiadaan; mereka memiliki asal-usul dalam hati kita yang keras kepala. Jadi, untuk menyelesaikan masalah dosa kita membutuhkan hati yang mantap, dan untuk melakukan itu, kita perlu mengatasi akar masalahnya alih-alih hanya menyembuhkan efeknya.

Tuhan tidak tertarik pada robot yang berperilaku baik secara konsisten. Dia ingin memupuk hubungan berbasis cinta dengan kita. Dia mencintai kita. Itu sebabnya Kristus datang untuk menyelamatkan kita. Dan hubungan didasarkan pada pengampunan dan rahmat - bukan kepatuhan yang dipaksakan.

Misalnya, jika saya ingin istri saya mencintaiku, maka saya memaksanya untuk berpura-pura? Jika saya melakukannya, perilaku saya mungkin mengarah pada kepatuhan, tetapi tentu saja saya tidak akan bisa membujuknya untuk benar-benar mencintai saya. Cinta tidak bisa dipaksakan. Anda hanya bisa memaksa orang untuk bertindak dengan pasti.

Melalui pengorbanan diri, Tuhan menunjukkan kepada kita betapa Dia mengasihi kita. Dia telah menunjukkan kasih-Nya yang besar melalui pengampunan dan kasih karunia. Dengan menderita karena dosa-dosa kita sebagai ganti kita, Dia menunjukkan bahwa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih-Nya (Roma 8,38).

Tuhan menginginkan anak-anak, bukan budak. Dia menginginkan perjanjian cinta dengan kita dan tidak ada dunia yang penuh dengan kepatuhan tunduk pada kepatuhan. Dia menjadikan kita makhluk bebas dengan kebebasan memilih - dan pilihan kita sangat berarti baginya. Dia ingin kita memilihnya.

Kebebasan nyata

Tuhan memberi kita kebebasan untuk berperilaku sesuai dengan cara kita, dan Dia mengampuni kita salah langkah. Dia melakukan ini atas kehendaknya sendiri. Itulah yang dia inginkan, dan begitulah, tanpa kompromi. Dan bahkan jika kita memiliki sedikit pengertian, kita menyadari bagaimana arti cintanya dan berpegang teguh padanya seolah-olah itu adalah hari terakhir hari ini.

Jadi apa yang harus mencegah kita dari dosa dengan bebas? Tidak. Sama sekali tidak ada. Dan itu tidak pernah berbeda. Hukum tidak pernah menghentikan siapa pun dari dosa ketika mereka mau (Galatia 3,21-22). Jadi kita selalu berbuat dosa, dan Tuhan selalu mengizinkannya. Dia tidak pernah menghentikan kita. Dia tidak menyetujui apa yang kita lakukan. Dan dia bahkan tidak melihatnya dalam diam. Dia tidak menyetujuinya. Ya, itu menyakitinya. Namun dia selalu mengizinkannya. Itu namanya kebebasan.

Di dalam Kristus

Ketika Alkitab mengatakan kita memiliki kebenaran di dalam Kristus, itu dimaksudkan persis seperti yang tertulis (1. Korintus 1,30; orang Filipi 3,9).

Kita memiliki kebenaran di hadapan Allah bukan dari dalam diri kita sendiri, tetapi hanya di dalam Kristus. Kita mati dari diri kita sendiri karena keberdosaan kita, tetapi pada saat yang sama kita hidup di dalam Kristus - hidup kita tersembunyi di dalam Kristus (Kolose 3,3).

Tanpa Kristus, situasi kita tidak ada harapan; tanpa dia kita dijual di bawah dosa dan tidak memiliki masa depan. Kristus menyelamatkan kita. Itulah Injil - kabar baik! Melalui keselamatan-Nya, saat kita menerima karunia-Nya, kita memperoleh hubungan yang sepenuhnya baru dengan Allah.

Karena semua yang telah dilakukan Allah di dalam Kristus bagi kita - termasuk dorongan-Nya, bahkan desakan, untuk percaya kepada-Nya - Kristus sekarang ada di dalam kita. Dan demi Kristus (karena Dia membela kita; Dia membangkitkan orang mati), meskipun kita mati karena dosa, kita memiliki kebenaran di hadapan Allah dan diterima oleh-Nya. Dan semua ini terjadi dari awal hingga akhir, bukan melalui kita, tetapi melalui Tuhan, yang memenangkan kita bukan karena paksaan, tetapi karena kasih-Nya, yang mengarah pada pengorbanan diri, seperti yang dimanifestasikan dalam pemberian. dari dirinya sendiri.

Apakah hukum itu tidak ada artinya?

Paulus menjelaskan dengan jelas apa arti dari hukum itu. Ini menunjukkan kepada kita bahwa kita adalah orang berdosa (Roma 7,7). Ini menunjukkan bahwa kita telah menjadi budak dosa agar kita dibenarkan oleh iman ketika Kristus datang (Galatia 3,19-satu).

Sekarang anggaplah sejenak, Anda menempatkan diri Anda dalam cakrawala Penghakiman Terakhir
Yakinkan diri Anda bahwa Anda dapat berdiri di hadapan Allah karena semua usaha Anda selalu untuk mematuhi Bapa Surgawi. Jadi, alih-alih mengenakan gaun pengantin yang disiapkan di pintu masuk (jubah murni dan gratis yang ditujukan untuk orang-orang yang ternoda dosa yang tahu bahwa mereka membutuhkannya), mengenakan pakaian sehari-hari Anda sendiri, yang telah ditandai dengan buruk oleh konstanta usaha, Anda melangkah melalui pintu samping mengambil tempat Anda di meja, dengan bau busuk Anda dengan Anda setiap langkah.

Tuan rumah akan menjawab Anda: "Hei, di sana, di mana Anda mendapatkan pipi masuk ke sini dan menghina saya dengan pakaian kotor Anda di depan semua tamu saya?" Dan kemudian dia akan bertanya kepada staf: "Borgol penipu yang menyedihkan ini dan lemparkan dia dengan tegak!"

Kita tidak bisa memurnikan wajah kotor kita sendiri dengan air kotor kita sendiri, sabun kotor kita sendiri dan kain lap kotor kita sendiri dan dengan riang melanjutkan perjalanan kita dengan keyakinan keliru bahwa wajah kotor kita yang tanpa harapan sekarang murni. Hanya ada satu cara untuk mengalahkan dosa, dan itu tidak ada di tangan kita.

Janganlah kita lupa bahwa kita mati karena dosa (Roma 8,10), dan orang mati tidak bisa, menurut definisi, hidup kembali. Sebaliknya, rasa bersalah kita yang meningkat seharusnya menggerakkan kita untuk percaya bahwa Yesus akan membasuh kita dari keberdosaan kita (1. Petrus 5,10-satu).

Tuhan berharap kita tidak berdosa

Gott hat uns Gnade und Erlösung in so überreichem Masse zuteil werden lassen, um uns von der Sünde zu befreien und nicht, um uns die Freiheit zu schenken, nach Belieben weiter zu sündigen. Damit sind wir nicht nur von der Sünde Schuld befreit, sondern auch in der Lage, die nackte Sünde so zu sehen, wie sie ist, und nicht in schöner Verbrämung, die dazu angetan ist, uns hinters Licht zu führen. Und so können wir auch ihre betrügerische und anmassende Macht, die sie auf uns ausübt, erkennen und abschütteln. Nichtsdestotrotz bleibt Jesu Sühneopfer für uns – wenngleich wir weiterhin sündigen, was ganz sicher der Fall sein wird – ohne Abstriche bestehen (1. Johannes 2,1-satu).

Tuhan sama sekali tidak secara diam-diam mengabaikan keberdosaan kita, tetapi justru mengutuknya. Jadi dia tidak menyetujui pendekatan kita yang murni dan rasional, atau penangguhan akal sehat kita yang koma, atau reaksi kita yang sangat tergesa-gesa terhadap godaan dalam bentuk apa pun, dari amarah, nafsu, ke ejekan dan kesombongan. Cukup sering, dia bahkan membiarkan kita membawa konsekuensi alami dari tindakan yang kita pilih sendiri.

Namun, dia tidak menutup kita, yang menaruh iman dan kepercayaan kita kepada-Nya (yang berarti kita mengenakan pakaian pernikahan murni yang Dia sediakan untuk kita) (seperti yang tampaknya diyakini oleh beberapa pengkhotbah) karena pilihan buruk yang kita buat, dari pesta pernikahannya.

pengakuan bersalah

Ketika Anda menemukan dosa dalam hidup Anda, pernahkah Anda memperhatikan bahwa hati nurani Anda menyiksa hati nurani Anda sampai Anda mengakui kesalahan Anda kepada Tuhan? (Dan mungkin ada beberapa yang Anda harus sering mengaku dosa.)

Kenapa kamu melakukan ini? Apakah karena Anda telah memutuskan untuk "berbuat dosa sepenuh hati"? Atau mungkin lebih karena hatimu bersandar pada Kristus dan kamu sangat sedih dalam harmoni dengan Roh Kudus yang melekat sampai kamu berdamai dengan Tuhanmu lagi?

Roh Kudus yang berdiam, disebut dalam Roma 8,15-17, "bersaksilah kepada Roh kita, bahwa kita adalah anak-anak Allah". Dalam melakukannya, Anda tidak boleh melupakan dua poin: 1. Anda, Roh Kudus Allah sendiri bersaksi, di dalam Kristus dan bersama semua orang kudus adalah anak Bapa Surgawi kita, dan 2. Roh Kudus, sebagai saksi yang mendiami diri sejati Anda, tidak akan berhenti mengguncang Anda jika Anda ingin terus hidup seolah-olah Anda masih "daging mati" seperti sebelum penebusan Anda melalui Yesus Kristus.

Jangan membuat kesalahan! Dosa adalah milik Allah dan musuhmu, dan kita harus memeranginya sampai mati. Namun, kita jangan pernah percaya bahwa keselamatan kita bergantung pada seberapa sukses kita melawan mereka. Keselamatan kita bergantung pada kemenangan Kristus atas dosa, dan Tuhan kita sudah menanggungnya untuk kita. Dosa dan kematian yang menaungi telah ditekan oleh kematian dan kebangkitan Yesus, dan kuasa kemenangan itu tercermin dalam seluruh ciptaan dari awal waktu hingga kekekalan. Satu-satunya di dunia yang telah mengalahkan dosa adalah mereka yang sangat percaya bahwa Kristus adalah kebangkitan dan hidup mereka.

Kerja bagus

Tuhan bersukacita atas perbuatan baik anak-anak-Nya (Mazmur 14)7,11; pencerahan 8,4). Dia senang dengan kebaikan dan kebaikan yang kita tunjukkan satu sama lain, pengorbanan cinta kita, semangat kita untuk keadilan, dan ketulusan dan kedamaian (Ibrani 6,10).

Seperti pekerjaan baik lainnya, ini muncul dari pekerjaan Roh Kudus di dalam kita, yang menggerakkan kita untuk percaya, mencintai dan menghormati Tuhan. Mereka terkait erat dengan hubungan cinta yang Ia masuki dengan kita melalui pengorbanan kematian dan kebangkitan Yesus Kristus, Tuhan kehidupan. Perbuatan dan pekerjaan seperti itu muncul dari pekerjaan Tuhan di dalam kita yang adalah anak-anak yang dikasihi-Nya, dan karena itu tidak pernah sia-sia (1. Korintus 15,58).

Pekerjaan Tuhan di dalam kita

Semangat kita yang jujur ​​untuk melakukan apa yang Allah kehendaki mencerminkan kasih Penebus kita, tetapi perbuatan baik kita yang kita lakukan dalam nama-Nya tidak, biarkan itu ditekankan lagi, menyelamatkan kita. Di balik kebenaran yang diekspresikan dalam kata-kata dan perbuatan yang taat dalam hukum Allah kita adalah Allah Sendiri, yang bekerja dengan sukacita dan kemuliaan untuk menghasilkan buah yang baik.

Jadi adalah bodoh jika kita ingin menghubungkan diri kita sendiri dengan apa yang dilakukannya di dalam diri kita. Sama bodohnya untuk berasumsi bahwa darah Yesus, yang menghapus semua dosa, akan membiarkan sebagian dari keberdosaan kita bertahan. Karena jika kita berpikir demikian, kita masih tidak tahu siapa Allah Tritunggal yang kekal dan mahakuasa ini - Bapa, Putra dan Roh Kudus - yang menciptakan segala sesuatu dan dalam kemurahan-Nya menebus kita melalui darah Putra-Nya, Roh Kudus yang Mahakudus berdiam di dalam kita dan memperbaharui seluruh ciptaan, ya bahwa kita berbagi dengan seluruh alam semesta (Yesaya 65,17) diciptakan kembali dari cinta agung yang tak terlukiskan (2. Korintus 5,17).

Kehidupan nyata

Meskipun Tuhan memerintahkan kita untuk melakukan apa yang benar dan baik, Dia masih tidak menentukan keselamatan kita sesuai dengan kebutuhan kita dan kita. Yang baik untuk kita, karena jika dia melakukan itu kita semua akan ditolak karena tidak memadai.

Allah menyelamatkan kita dengan kasih karunia dan kita dapat menikmati keselamatan melalui Dia ketika kita menyerahkan hidup kita sepenuhnya ke dalam tangan-Nya dan berbalik kepada-Nya dan percaya hanya kepada-Nya untuk membangkitkan kita dari kematian (Efesus 2,4-10; James 4,10).

Über unsere Erlösung bestimmt der Eine, der die Namen der Menschen im Buch des Lebens verzeichnet, und er hat bereits unser aller Namen mit dem Blut des Lammes in jenes Buch geschrieben (1. Johannes 2,2). Sangat tragis bahwa beberapa orang tidak mau mempercayai hal ini; karena jika mereka memercayai Tuhan kehidupan, mereka akan menyadari bahwa kehidupan yang mereka perjuangkan untuk diselamatkan bukanlah kehidupan yang sebenarnya, tetapi kematian, dan bahwa kehidupan nyata mereka dengan Kristus di dalam Tuhan tersembunyi dan hanya menunggu untuk diungkapkan. Bapa Surgawi kita bahkan mengasihi musuh-musuh-Nya, dan Dia ingin mereka, seperti sesama manusia, berbalik kepada-Nya dan masuk ke dalam kebahagiaan kerajaan-Nya (1 Tim 2,4. 6).

ringkasan

Jadi mari kita simpulkan. Mereka bertanya, "Jika Tuhan demi Kristus mengampuni saya semua dosa saya - masa lalu dan juga yang saya lakukan sekarang atau di masa depan - apa yang harus menghentikan saya dari terus berdosa sampai sepenuh hati? Maksud saya, apakah hukum itu tidak berarti bagi orang Kristen? Apakah sekarang Allah mengabaikannya diam-diam ketika saya berdosa? Bukankah dia ingin aku berhenti berbuat dosa? »

Tidak ada yang akan menghentikan kita dari berbuat dosa sesuka hati. Itu tidak pernah berbeda. Tuhan telah memberi kita kehendak bebas dan sangat mementingkan itu. Dia mengasihi kita dan ingin membuat perjanjian cinta dengan kita; Tetapi hubungan seperti itu hanya dapat terjadi jika itu muncul dari keputusan bebas berdasarkan kepercayaan dan pengampunan dan tidak disebabkan oleh ancaman atau kepatuhan patuh.

Kami bukan robot atau figur virtual dalam game yang telah ditentukan. Kita telah diciptakan sebagai makhluk Tuhan yang nyata dan bebas dalam kebebasan kreatifnya sendiri, dan hubungan pribadi antara kita dan dia benar-benar ada.

Hukum itu jauh dari tidak berarti; itu menjelaskan kepada kita bahwa kita adalah orang berdosa dan, dengan demikian, jauh dari menyesuaikan diri dengan kehendak Allah yang sempurna. Yang Mahakuasa mengizinkan kita berbuat dosa, tetapi dia tentu saja tidak mengabaikannya dengan diam-diam. Itu sebabnya dia bahkan tidak menghindar dari pengorbanan diri untuk menyelamatkan kita dari dosa. Dialah yang menyebabkan rasa sakit dan menghancurkan kita dan sesama manusia. Itu muncul dari hati yang dikeraskan oleh ketidakpercayaan dan pemberontakan yang mementingkan diri terhadap sumber asli kehidupan dan keberadaan kita. Dibutuhkan kekuatan untuk mengubah kita ke kehidupan nyata, keberadaan nyata, dan membuat kita terjebak dalam kegelapan kematian dan ketiadaan.

Dosa sakit

Jika Anda belum memperhatikan, dosa menyakitkan seperti neraka - secara harfiah - karena pada dasarnya itu adalah neraka yang benar. Jadi masuk akal jika "berbuat dosa sepenuh hati" dengan meletakkan tangan Anda sendiri di mesin pemotong rumput. "Yah," aku mendengar seseorang berkata, "jika kita sudah dimaafkan, kita mungkin juga melakukan perzinahan".

Tentunya, jika Anda tidak keberatan hidup dalam ketakutan yang terus-menerus akan segala konsekuensi, berada dalam risiko kehamilan yang tidak diinginkan atau PMS yang tidak menyenangkan, dan karenanya menghancurkan hati keluarga Anda, mendiskreditkan diri sendiri, kehilangan teman-teman Anda untuk berdarah untuk tunjangan, untuk diganggu oleh hati nurani yang bersalah, dan kemungkinan akan berurusan dengan suami, pacar, saudara laki-laki, atau ayah yang sangat marah.

Dosa memiliki konsekuensi, konsekuensi negatif, dan itulah sebabnya Tuhan bekerja di dalam Anda untuk membawa diri Anda selaras dengan gambar Kristus. Mereka dapat mendengarkan suaranya dan bekerja dengan mereka, atau terus mengerahkan kekuatan mereka untuk melayani tindakan tercela.

Selain itu, kita tidak boleh lupa bahwa dosa yang biasa kita pikirkan ketika kita berbicara tentang "berbuat dosa sesuka hati" hanyalah puncak dari gunung es. Bagaimana kalau kita "hanya" berperilaku rakus, egois, atau kasar? Bagaimana jika kita ternyata tidak berterima kasih, melakukan hal-hal yang jahat atau tidak membantu ketika seharusnya? Bagaimana dengan keluhan kita yang lain, kecemburuan pada pekerjaan, pakaian, mobil atau rumah mereka, atau pikiran kelam yang melekat pada kita? Bagaimana dengan perlengkapan kantor majikan kita, di mana kita memperkaya diri kita sendiri, partisipasi kita dalam gosip atau degradasi pasangan kita atau anak-anak kita? Jadi kita bisa terus dan terus.

Itu juga dosa, ada yang besar, ada yang agak kecil, dan coba tebak? Kami akan terus melakukan sebanyak yang kami inginkan. Jadi ada baiknya Tuhan menyelamatkan kita dengan kasih karunia daripada perbuatan kita, bukan? Tidak apa-apa bagi kita untuk berbuat dosa, tetapi itu tidak menghalangi kita untuk terus berbuat dosa. Allah tidak ingin kita berbuat dosa, namun Ia lebih tahu daripada kita bahwa kita mati bagi dosa dan akan terus berbuat dosa sampai kehidupan sejati kita yang tersembunyi di dalam Kristus - ditebus dan tidak berdosa - dinyatakan pada saat kedatangan-Nya kembali (Kolose 3,4).

Sebagai orang berdosa yang hidup di dalam Kristus

Hanya karena anugerah dan kuasa tak terbatas dari Allah kita yang hidup secara kekal dan kasih yang kekal, maka kita diberikan begitu murah hati sehingga orang-orang percaya secara paradoks mati karena dosa namun hidup di dalam Yesus Kristus (Roma 5,12; 6,4-11). Terlepas dari dosa-dosa kita, kita tidak lagi menempuh jalan kematian karena kita percaya akan kebangkitan kita di dalam Kristus dan telah menerimanya untuk kita (Roma 8,10-11; Efesus 2,3-6). Pada kedatangan Kristus kembali, bahkan ketika cangkang fana kita mencapai keabadian, itu akan digenapi (1. Korintus 15,52-53).

Tetapi orang-orang yang tidak percaya terus berjalan di jalan kematian, tidak dapat menikmati kehidupan mereka yang tersembunyi di dalam Kristus (Kolose 3,3) sampai mereka juga percaya; darah Kristus juga akan menghapus dosa mereka, tetapi mereka hanya akan dapat percaya bahwa Dia akan membebaskan mereka dari kematian jika mereka dapat mempercayai kabar baik bahwa Dia adalah penyelamat mereka dan berbalik kepada-Nya. Jadi orang yang tidak percaya sama ditebus seperti orang percaya - Kristus mati untuk semua orang (1 Yohanes 2,2) - mereka hanya belum mengetahuinya, dan karena mereka tidak mempercayai apa yang tidak mereka ketahui, mereka terus hidup dalam ketakutan akan kematian (Ibrani 2,14-15) dan dalam pekerjaan hidup yang sia-sia dalam semua manifestasinya yang salah (Efesus 2,3).

Roh Kudus membuat orang percaya menurut gambar Kristus (Roma 8,29). Di dalam Kristus kuasa dosa dihancurkan dan kita tidak lagi terperangkap di dalamnya. Meski begitu, kita masih lemah dan memberi ruang untuk berbuat dosa (Roma 7,14-29; Ibrani 12,1).

Karena dia mengasihi kita, Tuhan sangat mengkhawatirkan keberdosaan kita. Ia begitu mencintai dunia sehingga ia mengutus Anak-Nya yang kekal, sehingga siapa pun yang percaya kepadanya tidak akan tetap berada dalam kegelapan kematian, yang merupakan buah dosa, tetapi memiliki kehidupan kekal di dalam dirinya. Tidak ada yang dapat memisahkan Anda dari cinta Anda, bahkan dosa Anda. Percayalah padanya! Dia membantu Anda berjalan dalam kepatuhan, mengampuni segala dosa Anda. Dia adalah Penebusmu atas kehendaknya sendiri, dan dalam perbuatannya dia sempurna.

Michael Feazell


pdfdosa