baptisan

123 baptisan

Baptisan air, tanda pertobatan orang percaya, tanda bahwa ia menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat, adalah partisipasi dalam kematian dan kebangkitan Yesus Kristus. Dibaptis "dengan Roh Kudus dan dengan api" mengacu pada pekerjaan pembaruan dan pemurnian Roh Kudus. Gereja Tuhan Sedunia mempraktekkan baptisan dengan pencelupan. (Matius 28,19; Kisah Para Rasul 2,38; Romawi 6,4-5; Lukas 3,16; 1. Korintus 12,13; 1. Petrus 1,3-9; Matthew 3,16)

Baptisan - simbol Injil

Ritual adalah bagian yang luar biasa dari penyembahan Perjanjian Lama, ada ritual tahunan, bulanan, dan harian. Ada ritual saat lahir dan ritual kematian, ada ritual pengorbanan, pembersihan dan penyisipan. Iman terlibat, tetapi itu tidak menonjol.

Sebaliknya, Perjanjian Baru hanya memiliki dua ritual dasar: baptisan dan Perjamuan Tuhan - dan tidak ada instruksi terperinci untuk penerapannya.

Kenapa keduanya? Mengapa seseorang harus melakukan ritual sama sekali dalam suatu agama di mana iman berada di latar depan?

Saya pikir alasan utamanya adalah sakramen dan baptisan melambangkan Injil Yesus. Mereka mengulangi elemen fundamental dari iman kita. Mari kita lihat bagaimana ini berlaku pada baptisan.

Gambar Injil

Bagaimana pembaptisan melambangkan kebenaran utama Injil? Rasul Paulus menulis, ”Atau tidak tahukah kamu bahwa semua orang yang dibaptis dalam Kristus Yesus dibaptis dalam kematiannya? Jadi kita dikuburkan bersama Dia melalui baptisan ke dalam kematian sehingga, sama seperti Kristus dibangkitkan dari kematian melalui kemuliaan Bapa, kita juga dapat berjalan dalam hidup yang baru. Karena jika kita dipersatukan dengan dia dan menjadi seperti dia dalam kematiannya, maka kita akan menjadi seperti dia juga dalam kebangkitan »(Roma 6,3-satu).

Paulus berkata bahwa baptisan melambangkan kesatuan kita dengan Kristus dalam kematian, penguburan, dan kebangkitan-Nya. Ini adalah poin utama dari Injil (1. Korintus 15,3-4). Keselamatan kita bergantung pada kematian dan kebangkitan-Nya. Pengampunan kita - pembersihan dosa-dosa kita - tergantung pada kematiannya; kehidupan Kristen kita dan masa depan kita bergantung pada kehidupan kebangkitan-Nya.

Baptisan melambangkan kematian diri kita yang lama - orang lama disalibkan bersama Kristus - ia dikuburkan bersama Kristus dalam baptisan (Roma 6,8; Galatia 2,20; 6,14; Kolose 2,12.20). Ini melambangkan identifikasi kita dengan Yesus Kristus - kita membentuk komunitas nasib bersama-Nya. Kami menerima bahwa kematiannya terjadi «untuk kami», «untuk dosa-dosa kami». Kita mengakui bahwa kita telah berdosa, bahwa kita memiliki kecenderungan untuk berbuat dosa, bahwa kita adalah orang-orang berdosa yang membutuhkan Juruselamat. Kami menyadari bahwa kami membutuhkan pemurnian dan bahwa pemurnian itu terjadi melalui kematian Yesus Kristus. Baptisan adalah salah satu cara kita mengakui Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat.

Bangkit bersama Kristus

Baptisan melambangkan berita yang lebih baik lagi - dalam baptisan kita dibangkitkan bersama Kristus sehingga kita dapat hidup bersama-Nya (Efesus 2,5-6; Kolose 2,12-13.31). Di dalam Dia kita memiliki hidup yang baru dan kita dipanggil untuk menjalani cara hidup yang baru, dengan Dia sebagai Tuhan yang membimbing kita dan menuntun kita keluar dari jalan-jalan kita yang penuh dosa dan ke jalan yang benar dan penuh kasih. Dengan cara ini kita melambangkan pertobatan, perubahan dalam cara hidup kita, dan juga fakta bahwa kita tidak dapat membuat perubahan ini sendiri - itu terjadi melalui kuasa Kristus yang bangkit yang hidup di dalam kita. Kami mengidentifikasi dengan Kristus dalam kebangkitan-Nya tidak hanya untuk masa depan, tetapi juga untuk kehidupan di sini dan sekarang. Ini adalah bagian dari simbolisme.

Yesus bukanlah penemu ritual baptisan. Ini berkembang dalam Yudaisme dan digunakan oleh Yohanes Pembaptis sebagai ritual untuk mewakili penyesalan, dengan air melambangkan pemurnian. Yesus melanjutkan praktik ini dan setelah kematian dan kebangkitannya mereka juga menggunakan para murid. Ini secara dramatis menggambarkan fakta bahwa kita memiliki dasar baru untuk kehidupan kita dan landasan baru untuk hubungan kita dengan Tuhan.

Karena kita diampuni dan dibersihkan oleh kematian Kristus, Paulus menyadari bahwa baptisan berarti kematiannya dan partisipasi kita dalam kematiannya. Paulus juga diilhami untuk menambahkan hubungan dengan kebangkitan Yesus. Ketika kita bangkit dari air pembaptisan, kita melambangkan kebangkitan ke kehidupan baru - kehidupan di dalam Kristus, hidup di dalam kita.

Petrus juga menulis bahwa baptisan menyelamatkan kita "melalui kebangkitan Yesus Kristus" (1. Petrus 3,21). Baptisan itu sendiri tidak menyelamatkan kita. Kita diselamatkan oleh kasih karunia Allah melalui iman di dalam Yesus Kristus. Air tidak bisa menyelamatkan kita. Baptisan hanya menyelamatkan kita dalam arti bahwa kita “meminta hati nurani yang bersih dari Tuhan”. Ini adalah representasi nyata dari dedikasi kita kepada Tuhan, iman kita di dalam Kristus, pengampunan dan hidup baru.

Dibaptis menjadi satu tubuh

Kita tidak hanya dibaptis ke dalam Yesus Kristus, tetapi juga ke dalam tubuh-Nya, gereja. "Sebab kita semua dibaptis menjadi satu tubuh oleh satu Roh..." (1. Korintus 12,13). Ini berarti bahwa seseorang tidak dapat membaptis dirinya sendiri - ini harus dilakukan dalam kerangka komunitas Kristen. Tidak ada orang Kristen rahasia, orang-orang yang percaya kepada Kristus, tetapi tidak ada yang mengetahuinya. Pola alkitabiah adalah mengakui Kristus di depan orang lain, membuat pengakuan publik tentang Yesus sebagai Tuhan.

Baptisan adalah salah satu cara di mana Kristus dapat dikenal, melalui mana semua teman dari orang yang dibaptis dapat mengalami bahwa komitmen telah dibuat. Ini bisa menjadi kesempatan yang menyenangkan dengan menyanyikan lagu-lagu gereja dan menyambut orang itu ke gereja. Atau bisa juga upacara yang lebih kecil di mana seorang penatua (atau perwakilan resmi gereja lainnya) menyambut orang percaya baru, mengulangi makna tindakan tersebut, dan mendorong orang tersebut untuk dibaptis dalam kehidupan baru mereka di dalam Kristus.

Baptisan pada dasarnya adalah ritual yang menyatakan bahwa seseorang telah bertobat dari dosa-dosa mereka, menerima Kristus sebagai Penebus, dan mulai bertumbuh secara rohani - bahwa ia memang sudah menjadi seorang Kristen. Baptisan biasanya dilakukan ketika seseorang telah membuat komitmen, tetapi kadang-kadang bisa dilakukan kemudian.

Remaja dan anak-anak

Setelah seseorang percaya kepada Kristus, ia mempertanyakan baptisan. Ini bisa terjadi ketika orang tersebut cukup tua atau sangat muda. Seorang anak muda mungkin mengekspresikan keyakinannya dengan cara yang berbeda dari orang yang lebih tua, tetapi orang muda masih bisa memiliki iman.

Mungkinkah beberapa dari mereka mungkin berubah pikiran dan menjauh dari iman? Mungkin, tetapi ini juga bisa terjadi pada orang percaya dewasa. Akankah ternyata beberapa dari pertobatan masa kecil ini tidak asli? Mungkin, tetapi itu juga terjadi pada orang dewasa. Jika seseorang bertobat dan memiliki iman kepada Kristus serta seorang pendeta dapat menghakimi, maka orang itu dapat dibaptis. Namun, bukan praktik kami untuk membaptis anak di bawah umur tanpa persetujuan orang tua atau wali sah mereka. Jika orang tua orang tua menentang baptisan, maka anak yang beriman kepada Yesus tidak kurang adalah seorang Kristen karena dia harus menunggu sampai dia tumbuh untuk dibaptis.

Dengan pencelupan

Ini adalah praktik kami untuk membaptis di Gereja Tuhan Sedunia melalui pencelupan. Kami percaya bahwa itu adalah praktik paling mungkin dalam Yudaisme abad pertama dan di gereja mula-mula. Kami percaya bahwa perendaman total melambangkan kematian dan penguburan lebih baik daripada menaburkan. Namun, kami tidak menjadikan metode baptisan sebagai masalah untuk memecah-belah orang Kristen.

Yang penting adalah bahwa orang meninggalkan kehidupan lama dosa dan percaya kepada Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamatnya. Untuk lebih jauh dengan analogi kematian, kita dapat mengatakan bahwa lelaki tua itu mati bersama Kristus, terlepas dari apakah mayat itu dikubur dengan benar atau tidak. Pembersihan disimbolkan, bahkan jika pemakaman tidak disajikan. Kehidupan lama sudah mati dan kehidupan baru ada di sana.

Keselamatan tidak tergantung pada metode yang tepat dari baptisan (Alkitab tidak memberikan banyak rincian tentang prosedurnya), juga tidak pada kata-kata yang tepat, seolah-olah kata-kata itu sendiri memiliki efek magis. Keselamatan bergantung pada Kristus, bukan pada kedalaman air baptisan. Seorang Kristen yang telah dibaptis dengan memercikkan atau menuangkan di atasnya masih seorang Kristen. Kita tidak memerlukan baptisan ulang kecuali seseorang menganggapnya pantas. Jika buah kehidupan Kristen, untuk mengambil satu contoh saja, telah ada selama 20 tahun, tidak perlu berdebat tentang keabsahan upacara yang berlangsung 20 tahun yang lalu. Kekristenan didasarkan pada kepercayaan, bukan pada melakukan ritual.

Baptisan bayi

Bukan praktik kami untuk membaptis bayi atau anak-anak yang masih terlalu muda untuk mengekspresikan keyakinan mereka sendiri karena kami melihat baptisan sebagai ungkapan iman dan tidak ada yang diselamatkan oleh iman orang tua mereka. Namun, kami tidak mengutuk orang-orang yang tidak Kristen yang melakukan baptisan bayi. Izinkan saya membahas secara singkat dua argumen paling umum untuk baptisan bayi.

Pertama, tulisan suci seperti Kisah Para Rasul memberi tahu kita 10,44; 11,44 dan 16,15 seluruh rumah [keluarga] dibaptis, dan rumah tangga biasanya termasuk bayi pada abad pertama. Ada kemungkinan bahwa rumah tangga tertentu ini tidak memiliki anak kecil, tetapi saya percaya penjelasan yang lebih baik adalah dengan membaca Kisah Para Rasul 16,34 dan 18,8 perhatikan bahwa tampaknya seluruh rumah tangga menjadi percaya kepada Kristus. Saya tidak percaya bahwa bayi-bayi itu memiliki iman yang sejati, atau bahwa bayi-bayi itu berbicara dalam bahasa roh (ay. 44-46). Mungkin seluruh rumah dibaptis dengan cara yang sama seperti anggota rumah tangga yang percaya kepada Kristus. Itu berarti bahwa semua orang yang cukup umur untuk percaya juga akan dibaptis.

Argumen kedua yang terkadang digunakan untuk mendukung baptisan bayi adalah konsep fret. Dalam Perjanjian Lama, anak-anak dimasukkan dalam perjanjian, dan ritus penerimaan ke dalam perjanjian adalah sunat yang dilakukan pada bayi. Perjanjian baru adalah perjanjian yang lebih baik dengan janji-janji yang lebih baik, sehingga anak-anak tentu harus dimasukkan secara otomatis dan ditandai sejak masa kanak-kanak dengan ritual pengesahan perjanjian baru, baptisan. Namun, argumen ini tidak mengakui perbedaan antara federasi lama dan baru. Seseorang masuk ke perjanjian lama karena keturunan, tetapi dalam perjanjian baru seseorang hanya bisa masuk melalui pertobatan dan iman. Kami tidak percaya bahwa setiap keturunan orang Kristen, bahkan sampai generasi ketiga dan keempat, secara otomatis akan memiliki iman kepada Kristus! Setiap manusia harus beriman.

Ada kontroversi mengenai metode baptisan yang tepat dan usia orang yang dibaptis selama berabad-abad, dan argumennya bisa jauh lebih kompleks daripada yang saya uraikan dalam beberapa paragraf sebelumnya. Lebih banyak yang bisa dikatakan tentang itu, tetapi tidak perlu saat ini.

Kadang-kadang, seseorang yang telah dibaptis ketika masih bayi ingin menjadi anggota Gereja Allah sedunia. Apakah kita pikir perlu membaptis orang ini? Saya pikir itu harus diputuskan kasus per kasus, berdasarkan preferensi dan pemahaman orang tersebut tentang baptisan. Jika orang tersebut baru-baru ini mencapai titik iman dan pengabdian, mungkin tepat untuk membaptis orang tersebut. Dalam kasus-kasus seperti itu, baptisan akan menjelaskan kepada orang itu apa langkah yang menentukan dari iman diambil.

Jika bayi itu dibaptis pada masa bayi dan telah hidup bertahun-tahun sebagai orang Kristen dewasa dengan buah yang baik, maka kita tidak perlu mendesak untuk membaptisnya. Tentu saja, jika mereka bertanya, kami ingin, tetapi kami tidak perlu berdebat tentang ritual yang dilakukan beberapa dekade yang lalu ketika buah Kristen sudah terlihat. Kita hanya bisa memuji rahmat Tuhan. Orang itu adalah seorang Kristen, terlepas dari apakah upacara itu dilakukan dengan benar.

Partisipasi dalam Perjamuan Tuhan

Untuk alasan yang sama, kita diizinkan untuk merayakan Perjamuan Tuhan dengan orang-orang yang tidak dibaptis dengan cara yang sama seperti biasanya. Kriterianya adalah keyakinan. Jika kita berdua memiliki iman kepada Yesus Kristus, kita berdua dipersatukan dengan Dia, kita berdua telah dibaptis ke dalam tubuh-Nya dalam satu atau lain cara, dan kita dapat mengambil bagian dari roti dan anggur. Kita juga dapat membawa sakramen bersama mereka jika mereka memiliki kesalahpahaman tentang apa yang akan terjadi pada roti dan anggur. (Bukankah kita semua memiliki kesalahpahaman tentang beberapa hal?)

Kita tidak boleh terganggu oleh argumen tentang detail. Ini adalah iman dan praktik kita, mereka yang cukup tua untuk percaya kepada Kristus, untuk dibaptiskan dengan pencelupan. Kami juga ingin menunjukkan kebajikan kepada mereka yang memiliki kepercayaan berbeda. Saya harap pernyataan ini cukup untuk menjelaskan pendekatan kami.

Mari kita fokus pada gambaran yang lebih besar yang diberikan rasul Paulus kepada kita: Baptisan melambangkan diri kita yang dulu yang sekarat dengan Kristus; dosa-dosa kita dihapuskan dan hidup baru kita dihidupi dalam Kristus dan di gereja-Nya. Baptisan adalah ungkapan pertobatan dan iman - pengingat bahwa kita diselamatkan melalui kematian dan kehidupan Yesus Kristus. Baptisan mewakili Injil dalam miniatur - kebenaran utama dari iman yang dibayangkan kembali setiap kali seseorang memulai kehidupan Kristen.

Joseph Tkach


pdfbaptisan