Rahmat Tuhan

276 rahmat

Rahmat Tuhan adalah nikmat yang tidak layak yang Tuhan ingin berikan kepada semua ciptaan. Dalam arti yang paling luas, kasih karunia Allah dinyatakan dalam setiap tindakan pengungkapan diri ilahi. Berkat kasih karunia manusia dan seluruh alam semesta ditebus dari dosa dan kematian melalui Yesus Kristus, dan berkat kasih karunia manusia memperoleh kekuatan untuk mengenal dan mengasihi Allah dan Yesus Kristus dan untuk masuk ke dalam sukacita keselamatan kekal di Kerajaan Allah. (Kolose 1,20; 1. Johannes 2,1-2; Romawi 8,19-21; 3,24; 5,2.15-17.21; John 1,12; Efesus 2,8-9; Titus 3,7)

rahmat

"Karena jika kebenaran datang melalui hukum Taurat, Kristus mati dengan sia-sia," tulis Paulus dalam Galatia 2,21. Satu-satunya alternatif, katanya dalam ayat yang sama, adalah "rahmat Allah". Kita diselamatkan oleh kasih karunia, bukan karena menaati hukum.

Ini adalah alternatif yang tidak dapat digabungkan. Kita tidak diselamatkan oleh kasih karunia ditambah perbuatan, tetapi oleh kasih karunia saja. Paulus menjelaskan bahwa kita harus memilih satu atau yang lain. Memilih keduanya bukanlah pilihan (Roma 11,6). “Karena jika warisan itu diperoleh menurut hukum, itu tidak akan diberikan dengan janji; Tetapi Allah memberikannya secara cuma-cuma kepada Abraham melalui janji (Galatia 3,18). Keselamatan tidak bergantung pada hukum, tetapi pada kasih karunia Allah.

"Karena hanya jika hukum diberikan yang dapat menghidupkan, kebenaran benar-benar berasal dari hukum itu" (ay. 21). Jika ada cara untuk memperoleh hidup yang kekal dengan menaati perintah-perintah, maka Allah akan menyelamatkan kita melalui hukum. Tapi itu tidak mungkin. Hukum tidak bisa menyelamatkan siapa pun.

Tuhan ingin kita memiliki perilaku yang baik. Dia ingin kita mengasihi orang lain dan dengan demikian memenuhi hukum. Tapi dia tidak ingin kita berpikir bahwa pekerjaan kita selalu menjadi penyebab keselamatan kita. Pemberian kasih karunia-Nya menyiratkan bahwa Dia selalu tahu bahwa kita tidak akan pernah "cukup baik" terlepas dari upaya terbaik kita. Jika pekerjaan kita menambah keselamatan, maka kita memiliki sesuatu untuk dibanggakan. Tetapi Allah merancang rencana keselamatan-Nya sehingga kita tidak dapat mengklaim jasa apa pun untuk keselamatan kita (Efesus 2,8-9). Kita tidak pernah bisa mengklaim pantas mendapatkan apa pun. Kita tidak pernah bisa mengatakan bahwa Tuhan berutang apa pun kepada kita.

Ini menyentuh inti dari iman Kristen dan membuat kekristenan menjadi unik. Agama-agama lain mengklaim bahwa orang bisa cukup baik jika mereka berusaha cukup keras. Kekristenan mengatakan kita tidak bisa cukup baik. Kami membutuhkan rahmat.

Kita sendiri, kita tidak akan pernah cukup baik, jadi agama lain tidak akan pernah cukup baik. Satu-satunya cara untuk diselamatkan adalah dengan anugerah Tuhan. Kita tidak pernah layak hidup selamanya, jadi satu-satunya cara kita bisa mendapatkan hidup yang kekal adalah dengan Allah memberi kita sesuatu yang tidak pantas kita dapatkan. Itulah yang diinginkan Paulus ketika dia menggunakan kata rahmat. Keselamatan adalah hadiah dari Tuhan, sesuatu yang tidak pernah dapat kita peroleh - bahkan dengan mematuhi perintah selama ribuan tahun.

Yesus dan rahmat

"Sebab hukum diberikan melalui Musa" tulis John, dan melanjutkan: "Kasih karunia dan kebenaran datang melalui Yesus Kristus" (Yohanes 1,17). Yohanes melihat kontras antara hukum dan kasih karunia, antara apa yang kita lakukan dan apa yang diberikan kepada kita.

Namun Yesus tidak menggunakan kata kasih karunia. Tetapi seluruh hidupnya telah menjadi teladan kasih karunia, dan perumpamaannya menggambarkan kasih karunia. Dia terkadang menggunakan kata belas kasihan untuk menggambarkan apa yang Tuhan berikan kepada kita. "Berbahagialah orang yang murah hati," katanya, "karena mereka akan menerima belas kasihan" (Matius 5,7). Dengan pernyataan ini, dia menunjukkan bahwa kita semua membutuhkan belas kasihan. Dan dia menyebutkan bahwa kita harus menjadi seperti Tuhan dalam hal ini. Jika kita menghargai kasih karunia, kita juga akan menunjukkan kasih karunia kepada orang lain.

Kemudian, ketika Yesus ditanya mengapa dia bergaul dengan orang-orang berdosa yang terkenal jahat, dia berkata kepada orang-orang: "Tetapi pergilah dan pelajari apa artinya: Aku berkenan kepada belas kasihan dan bukan kepada korban" (Matius 9,13, kutipan dari Hosea 6,6). Tuhan ingin kita menunjukkan belas kasihan daripada menjadi perfeksionis dalam menaati perintah.

Kami tidak ingin orang berbuat dosa. Tetapi karena pelanggaran tidak bisa dihindari, belas kasihan mutlak diperlukan. Ini berlaku untuk hubungan kita satu sama lain dan hubungan kita dengan Tuhan. Tuhan ingin kita mengenali kebutuhan kita akan belas kasihan, serta menunjukkan belas kasihan kepada orang lain. Yesus memberikan contoh tentang hal ini ketika ia makan dengan pemungut pajak dan berbicara dengan orang berdosa - dengan perilakunya ia menunjukkan bahwa Allah ingin persekutuan dengan kita semua. Dia telah menanggung segala dosa kita dan mengampuni kita untuk memiliki persekutuan ini.

Yesus menceritakan sebuah perumpamaan tentang dua orang yang berhutang, yang satu berhutang dalam jumlah yang sangat besar dan yang lainnya berhutang dalam jumlah yang jauh lebih kecil. Tuan memaafkan hamba yang berhutang banyak padanya, tetapi hamba itu gagal memaafkan sesama hamba yang berhutang lebih sedikit padanya. Tuan itu marah dan berkata: "Bukankah seharusnya kamu mengasihani sesama pelayanmu seperti aku mengasihani kamu?" (Matius 18,33).

Pelajaran dari perumpamaan ini: Kita masing-masing harus melihat diri kita sebagai hamba pertama yang telah diampuni dalam jumlah besar. Kita semua tidak memenuhi persyaratan hukum secara panjang lebar, jadi Tuhan menunjukkan belas kasihan kepada kita - dan Dia ingin agar kita menunjukkan belas kasihan juga. Tentu saja, baik di bidang belas kasihan dan hukum, tindakan kita tidak sesuai harapan, jadi kita harus terus percaya pada belas kasihan Tuhan.

Perumpamaan tentang orang Samaria yang baik hati diakhiri dengan seruan belas kasihan (Luk 10,37). Pemungut cukai yang memohon belas kasihan adalah orang yang dibenarkan di hadapan Tuhan8,13-14). Anak yang hilang, yang telah menyia-nyiakan kekayaannya dan kemudian pulang, diterima tanpa melakukan apa pun untuk "layak" menerimanya (Lukas 1 Kor.5,20). Baik janda Nain maupun putranya tidak melakukan apa pun yang pantas untuk dibangkitkan; Yesus melakukan ini hanya karena belas kasihan (Lukas 7,11-satu).

Rahmat Tuhan kita Yesus Kristus

Mukjizat Yesus melayani memuaskan kebutuhan sementara. Orang-orang yang makan roti dan ikan menjadi lapar lagi. Putra yang dibesarkan akhirnya meninggal. Tetapi rahmat Yesus Kristus akan diberikan kepada kita semua melalui tindakan kasih karunia ilahi yang tertinggi: kematian korban-Nya di salib. Dengan cara ini, Yesus memberikan dirinya sendiri untuk kita - dengan konsekuensi kekal, bukan hanya sementara.

Seperti yang Petrus katakan: "Sebaliknya, kami percaya bahwa oleh kasih karunia Tuhan Yesus kami diselamatkan" (Kisah Para Rasul 15,11). Injil adalah pesan kasih karunia Allah (Kisah Para Rasul 14,3; 20,24. 32). Kita menjadi oleh kasih karunia "melalui penebusan yang datang melalui Yesus Kristus" (Roma 3,24) dibenarkan. Kasih karunia Allah dikaitkan dengan pengorbanan Yesus di kayu salib. Yesus mati untuk kita, untuk dosa-dosa kita, dan kita diselamatkan karena apa yang Dia lakukan di kayu salib (ay. 25). Kita memiliki keselamatan melalui darah-Nya (Efesus 1,7).

Tetapi kasih karunia Allah melampaui pengampunan. Lukas memberi tahu kita bahwa kasih karunia Allah menyertai para murid ketika mereka memberitakan Injil (Kis 4,33). Tuhan menunjukkan kebaikan kepada mereka dengan memberi mereka bantuan yang tidak pantas mereka terima. Tapi bukankah ayah manusia melakukan hal yang sama? Kami tidak hanya memberi anak-anak kami ketika mereka tidak melakukan apa pun yang pantas untuk itu, kami juga memberi mereka hadiah yang tidak pantas mereka terima. Itu adalah bagian dari cinta dan itu mencerminkan sifat Tuhan. Kasih karunia adalah kemurahan hati.

Ketika umat paroki di Antiokhia mengirim Paulus dan Barnabas dalam perjalanan misionaris, mereka memerintahkan mereka karena kasih karunia Allah.4,26; 15,40). Dengan kata lain, mereka mempercayakan mereka dalam pemeliharaan Tuhan, percaya bahwa Tuhan akan menyediakan bagi para musafir dan memberi mereka apa yang mereka butuhkan. Itu adalah bagian dari kasih karunia-Nya.

Karunia rohani juga merupakan karya kasih karunia. "Kita memiliki karunia yang berbeda" tulis Paulus, "sesuai dengan kasih karunia yang telah dianugerahkan kepada kita" (Roma 12,6). “Tetapi kepada kita masing-masing dianugerahkan kasih karunia menurut ukuran pemberian Kristus” (Efesus 4,7). "Dan saling melayani, masing-masing dengan karunia yang telah diterimanya, sebagai penatalayan yang baik dari berbagai anugerah Allah" (1. Petrus 4,10).

Paulus mengucap syukur kepada Allah atas karunia rohani yang telah dianugerahkan dengan berlimpah kepada orang-orang percaya (1. Korintus 1,4-5). Ia yakin bahwa kasih karunia Tuhan akan berlimpah di antara mereka, memungkinkan mereka untuk lebih meningkatkan lagi dalam pekerjaan baik apa pun (2. Korintus 9,8).

Setiap hadiah yang baik adalah hadiah dari Tuhan, hasil dari rahmat dan bukan sesuatu yang pantas kita terima. Karena itu kita harus bersyukur atas berkah yang paling sederhana, untuk nyanyian burung-burung, aroma bunga-bunga dan tawa anak-anak. Bahkan kehidupan adalah kemewahan itu sendiri, bukan keharusan.

Pelayanan Paulus sendiri diberikan kepadanya oleh kasih karunia (Roma 1,5; 15,15; 1. Korintus 3,10; Galatia 2,9; Efesus 3,7). Segala sesuatu yang dia lakukan dia ingin lakukan sesuai dengan kasih karunia Tuhan (2. Korintus 1,12). Kekuatan dan kemampuannya adalah anugerah (2. Korintus 12,9). Jika Tuhan dapat menyelamatkan dan menggunakan yang terburuk dari semua orang berdosa (ini adalah bagaimana Paulus menggambarkan dirinya sendiri), dia pasti dapat mengampuni kita masing-masing dan menggunakan kita. Tidak ada yang bisa memisahkan kita dari cintanya, dari keinginannya untuk memberi kita hadiah.

Jawaban kami atas rahmat

Bagaimana seharusnya kita menanggapi kasih karunia Allah? Dengan anggun tentunya. Kita harus berbelas kasih, sama seperti Allah penuh belas kasihan (Lukas 6,36). Kita harus mengampuni orang lain sama seperti kita diampuni. Kita harus melayani orang lain sama seperti kita dilayani. Kita harus bersikap baik kepada orang lain dengan menunjukkan kebaikan dan kebaikan kepada mereka.

Biarlah perkataan kita penuh rahmat (Kolose 4,6). Kita harus baik dan ramah, memaafkan dan memberi dalam pernikahan, dalam bisnis, di tempat kerja, di gereja, kepada teman, keluarga, dan orang asing.

Paulus juga menyebut kemurahan hati finansial sebagai karya kasih karunia: “Tetapi kami memberitahukan kepadamu, saudara-saudaraku yang terkasih, kasih karunia Allah yang diberikan di gereja-gereja Makedonia. Karena kegembiraan mereka meluap-luap ketika mereka dicobai melalui banyak kesulitan, dan meskipun mereka sangat miskin, mereka memberi dengan berlimpah dalam segala kesederhanaan. Untuk yang terbaik dari kemampuan mereka, saya bersaksi, dan bahkan lebih dari kekuatan mereka mereka rela memberikan »(2. Korintus 8,1-3). Mereka telah menerima banyak dan siap memberi banyak setelahnya.

Memberi adalah tindakan kasih karunia (ay. 6) dan kemurahan hati - baik dalam keuangan, waktu, rasa hormat, atau lainnya - dan itu adalah cara yang tepat bagi kita untuk menanggapi kasih karunia Yesus Kristus yang memberikan diri-Nya untuk diri-Nya memberi kita bahwa kita semoga diberkati dengan berlimpah (ay. 9).

oleh Joseph Tkach


pdfRahmat Tuhan