Orang Kristen

109 sang Kristus

Siapapun yang menaruh kepercayaan mereka kepada Kristus adalah seorang Kristen. Dengan pembaruan oleh Roh Kudus, orang Kristen mengalami kelahiran baru dan dibawa ke dalam hubungan yang benar dengan Allah dan sesama manusia melalui kasih karunia Allah melalui adopsi. Kehidupan seorang Kristen ditandai oleh buah Roh Kudus. (Romawi 10,9-13; Galatia 2,20; John 3,5-7; Markus 8,34; John 1,12-13; 3,16-17; Romawi 5,1; 8,9; Yohanes 13,35; Galatia 5,22-23)

Apa artinya menjadi anak Allah?

Murid-murid Yesus kadang-kadang bisa sangat sewenang-wenang. Suatu ketika mereka bertanya kepada Yesus: "Menurutmu siapa yang terbesar di kerajaan surga?" (Matius 18,1). Dengan kata lain: kualitas pribadi apa yang Tuhan ingin lihat pada umat-Nya, contoh apa yang Dia temukan yang terbaik?

Pertanyaan bagus. Yesus mengangkatnya untuk memperjelas poin penting: "Jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga" (ay. 3).

Para murid pasti terkejut, kalau tidak bingung. Mungkin mereka memikirkan seseorang seperti Elia yang memanggil api turun dari surga untuk melahap musuh, atau orang fanatik seperti Pinehas yang membunuh orang-orang yang melanggar Hukum Musa (4. Musa 25,7-8). Bukankah mereka termasuk yang terbesar dalam sejarah umat Allah?

Tapi idenya tentang ukuran berpusat pada nilai-nilai yang salah. Yesus menunjukkan kepada mereka bahwa Allah tidak ingin melihat umat-Nya menunjukkan atau melakukan tindakan yang berani, melainkan karakteristik yang lebih mungkin ditemukan pada anak-anak. Jelas bahwa jika Anda tidak menjadi seperti anak kecil, Anda tidak akan masuk ke Reich sama sekali!

Dalam hubungan apa kita harus seperti anak-anak? Haruskah kita menjadi tidak dewasa, kekanak-kanakan, bodoh? Tidak, kita seharusnya meninggalkan jalan kekanak-kanakan di belakang kita sejak lama (1. Korintus 13,11). Kita seharusnya membuang beberapa sifat kekanak-kanakan, tetapi mempertahankan yang lain.

Salah satu sifat yang kita butuhkan adalah kerendahan hati, seperti yang Yesus katakan dalam Matius 18: 4: "Siapa pun yang merendahkan dirinya seperti anak ini adalah yang terbesar di kerajaan surga." Menurut ide Tuhan, orang yang rendah hati adalah yang terbesar - teladannya adalah yang terbaik di mata Tuhan yang ingin dia lihat di umatnya.

Untuk alasan yang bagus; karena kerendahan hati adalah kualitas Tuhan. Tuhan siap untuk menyerahkan hak-hak istimewanya untuk keselamatan kita. Apa yang Yesus lakukan ketika ia menjadi manusia bukanlah anomali dari sifat Allah, tetapi suatu pewahyuan tentang keberadaan Allah yang nyata dan abadi. Tuhan ingin kita menjadi seperti Kristus, juga rela melepaskan hak istimewa untuk melayani orang lain.

Beberapa anak rendah hati, yang lain tidak. Yesus menggunakan seorang anak untuk menyampaikan satu hal: kita harus berperilaku seperti anak-anak - terutama dalam hubungan kita dengan Tuhan.

Yesus juga menjelaskan bahwa sebagai seorang anak seseorang harus memperlakukan anak-anak lain dengan hangat (ay. 5), yang tentu saja berarti bahwa Ia memikirkan baik anak-anak secara harafiah maupun anak-anak dalam arti kiasan. Sebagai orang dewasa, kita harus memperlakukan orang muda dengan sopan dan hormat. Demikian juga, kita harus dengan sopan dan hormat menerima orang percaya baru yang masih belum dewasa dalam hubungan mereka dengan Tuhan dan dalam pemahaman mereka tentang doktrin Kristen. Kerendahan hati kita tidak hanya meluas ke hubungan kita dengan Tuhan, tetapi juga dengan orang lain.

Abba, ayah

Yesus tahu bahwa ia memiliki hubungan yang unik dengan Allah. Hanya dia yang cukup mengenal ayahnya untuk dapat mengungkapkannya kepada orang lain (Matthew 11,27). Yesus berbicara kepada Allah dengan bahasa Aram Abba, ungkapan lembut yang digunakan anak-anak dan orang dewasa untuk menyebut ayah mereka. Ini kira-kira sesuai dengan kata modern kita "papa". Dalam doa, Yesus berbicara dengan papanya, meminta bantuannya dan berterima kasih atas pemberiannya. Yesus mengajarkan kita bahwa tidak perlu tersanjung untuk bertemu dengan raja. Dia adalah papa kita. Kita bisa berbicara dengannya karena dia ayah kita. Dia memberi kami hak istimewa ini. Itulah sebabnya kita dapat yakin bahwa Dia akan mendengarkan kita.

Meskipun kita bukan anak-anak Allah dengan cara yang sama seperti Yesus adalah Anak, Yesus mengajar murid-muridnya untuk berdoa kepada Allah sebagai ayah. Bertahun-tahun kemudian, Paulus mengambil posisi bahwa gereja di Roma, yang lebih dari seribu mil dari daerah berbahasa Aram, juga dapat memanggil Tuhan dengan kata Aram Abba (Rm. 8,15).

Tidak perlu menggunakan kata Abba dalam doa hari ini. Tetapi penggunaan kata itu secara luas di gereja mula-mula menunjukkan bahwa itu sangat mengesankan para murid. Mereka telah diberi hubungan yang sangat dekat dengan Tuhan, suatu hubungan yang menjamin mereka akses kepada Tuhan melalui Yesus Kristus.

Kata Abba adalah sesuatu yang istimewa. Orang Yahudi lainnya tidak berdoa seperti itu. Tetapi murid-murid Yesus yang melakukannya. Mereka mengenal Tuhan sebagai ayah mereka. Mereka adalah anak-anak raja, bukan hanya anggota bangsa terpilih.

Kelahiran kembali dan adopsi

Penggunaan berbagai metafora melayani para rasul untuk mengekspresikan komunitas baru yang dimiliki orang percaya dengan Allah. Istilah keselamatan menyampaikan gagasan bahwa kita akan menjadi milik Allah. Kami ditebus dari pasar budak dosa dengan harga yang luar biasa - kematian Yesus Kristus. "Hadiah" itu tidak diberikan kepada orang tertentu, tetapi itu menyampaikan pemikiran bahwa keselamatan kita itu mahal.

Istilah rekonsiliasi menekankan fakta bahwa suatu ketika kita adalah musuh Allah dan bahwa sekarang persahabatan melalui Yesus Kristus dipulihkan. Kematiannya mengizinkan pembayaran dosa-dosa Allah yang memisahkan kita dari dosa-dosa kita. Tuhan melakukan ini untuk kita karena kita tidak mungkin melakukannya untuk diri kita sendiri.

Lalu Alkitab memberi kita banyak analogi. Tetapi fakta menggunakan analogi yang berbeda membawa kita pada kesimpulan bahwa tidak ada satu pun dari mereka yang bisa memberikan kita gambaran lengkap. Ini terutama berlaku pada dua analogi yang sebaliknya akan saling bertentangan: yang pertama menunjukkan bahwa kita dilahirkan [dari atas] sebagai anak-anak Allah, dan yang lain bahwa kita diadopsi.

Kedua analogi ini menunjukkan kepada kita sesuatu yang penting sehubungan dengan keselamatan kita. Dilahirkan kembali berarti ada perubahan radikal dalam diri manusia, perubahan yang dimulai dari kecil dan tumbuh sepanjang hidup kita. Kami adalah ciptaan baru, orang-orang baru yang hidup di zaman baru.

Adopsi berarti bahwa dahulu kala kita adalah orang asing dari kerajaan, tetapi sekarang dengan keputusan Allah dan dengan bantuan Roh Kudus telah dinyatakan sebagai anak-anak Allah dan memiliki hak penuh atas warisan dan identitas. Kita, yang jauh, telah didekatkan oleh karya penyelamatan Yesus Kristus. Dalam Dia kita mati, tetapi karena Dia kita tidak harus mati. Kita hidup di dalam Dia, tetapi bukanlah kita yang hidup, tetapi kita adalah orang-orang baru yang diciptakan oleh Roh Allah.

Setiap metafora memiliki maknanya, tetapi juga titik lemahnya. Tidak ada satu pun di dunia fisik yang dapat sepenuhnya menyampaikan apa yang Tuhan lakukan dalam hidup kita. Dengan analogi yang dia berikan kepada kita, gambaran alkitabiah tentang filiasi ilahi secara khusus disetujui.

Bagaimana anak-anak menjadi

Tuhan adalah pencipta, penyedia dan raja. Tetapi yang lebih penting bagi kami adalah ayahnya. Ini adalah volume intim yang diungkapkan dalam hubungan paling signifikan dari budaya abad pertama.

Orang-orang pada masa itu dikenal oleh ayah mereka. Misalnya, nama Anda bisa jadi Yusuf, putra Eli. Tempatmu di masyarakat akan ditentukan oleh ayahmu. Ayah Anda akan menentukan status ekonomi Anda, profesi Anda, pasangan masa depan Anda. Apa pun yang Anda warisi pasti berasal dari ayah Anda.

Dalam masyarakat sekarang ini, para ibu lebih cenderung memainkan peran yang lebih penting. Banyak orang saat ini memiliki hubungan yang lebih baik dengan ibu daripada dengan ayah. Jika Alkitab ditulis hari ini, orang pasti akan mempertimbangkan perumpamaan keibuan juga. Tetapi di zaman Alkitab, perumpamaan kebapakan lebih penting.

Tuhan, yang terkadang mengungkapkan sifat keibuannya sendiri, selalu menyebut dirinya seorang ayah. Jika hubungan kita dengan ayah duniawi kita baik, maka analoginya bekerja dengan baik. Tetapi memiliki hubungan ayah yang buruk membuat kita lebih sulit untuk mengetahui apa yang Tuhan katakan kepada kita tentang hubungan kita dengan-Nya.

Penghakiman bahwa Allah tidak lebih baik dari ayah duniawi kita bukanlah milik kita. Tetapi mungkin kita cukup kreatif untuk membayangkannya dalam hubungan orang tua yang ideal yang tidak pernah dicapai oleh manusia. Tuhan lebih baik dari ayah terbaik.

Bagaimana kita sebagai anak-anak Allah memandang Allah sebagai Bapa kita?

  • Kasih Tuhan bagi kita sangat dalam. Dia berkorban untuk membuat kita sukses. Dia menciptakan kita menurut gambarnya dan ingin melihat kita sempurna. Seringkali, sebagai orang tua, pertama-tama kita menyadari betapa kita harus menghargai orang tua kita sendiri atas semua yang telah mereka lakukan untuk kita. Dalam hubungan kita dengan Tuhan kita hanya bisa merasa tenang apa yang sedang ia alami untuk keuntungan kita.
  • Menjadi sepenuhnya bergantung pada-Nya, kita melihat dengan keyakinan pada Tuhan. Aset kita sendiri tidak cukup. Kami percaya dia untuk mengurus kebutuhan kita dan membimbing kita untuk hidup kita.
  • Kami menikmati keamanannya setiap hari karena kami tahu bahwa Allah yang maha kuasa mengawasi kita. Dia tahu kebutuhan kita, baik itu roti harian atau bantuan darurat. Kita tidak harus melakukannya
    cemas, karena ayah akan memberi kita.
  • Sebagai anak-anak kita dijamin masa depan di kerajaan Allah. Untuk menggunakan analogi lain: sebagai pewaris, kita akan memiliki kekayaan luar biasa dan tinggal di kota di mana emas akan berlimpah seperti debu. Di sana kita akan memiliki kelimpahan spiritual dengan nilai yang jauh lebih besar daripada apa pun yang kita ketahui hari ini.
  • Kami memiliki kepercayaan diri dan keberanian. Kita bisa mengabar dengan tulus tanpa takut akan penganiayaan. Bahkan jika kita terbunuh, kita tidak takut; karena kita punya ayah yang tidak bisa diambil siapa pun dari kita.
  • Kita bisa menghadapi cobaan kita dengan optimisme. Kami tahu bahwa ayah kami mengizinkan kesulitan untuk membesarkan kami sehingga kami dapat melakukan yang lebih baik dalam jangka panjang2,5-11). Kami yakin bahwa itu akan berhasil dalam hidup kami, bahwa itu tidak akan ditolak dari kami.

Ini adalah berkat luar biasa. Mungkin Anda memikirkan lebih banyak. Tapi saya yakin tidak ada yang lebih baik di alam semesta selain menjadi anak Tuhan. Itu adalah berkat terbesar Kerajaan Allah. Ketika kita menjadi seperti anak kecil, kita menjadi pewaris semua sukacita dan berkat semua orang
Kerajaan Allah yang kekal yang tidak bisa diguncang.

Joseph Tkach


pdfOrang Kristen