Injil

112 Injil

Injil adalah kabar baik tentang keselamatan melalui kasih karunia Allah melalui iman di dalam Yesus Kristus. Ini adalah pesan bahwa Kristus mati untuk dosa-dosa kita, bahwa dia dikuburkan, menurut kitab suci, dibangkitkan pada hari ketiga, dan kemudian menampakkan diri kepada murid-muridnya. Injil adalah kabar baik bahwa kita dapat memasuki kerajaan Allah melalui karya penyelamatan Yesus Kristus. (1. Korintus 15,1-5; Kisah Para Rasul 5,31; Lukas 24,46-48; John 3,16; Matius 28,19-20; Markus 1,14-15; Kisah Para Rasul 8,12; 28,30-31)

Kenapa kamu lahir?

Mereka diciptakan untuk suatu tujuan! Tuhan menciptakan kita masing-masing karena satu alasan - dan kita paling bahagia ketika kita hidup selaras dengan tujuan yang telah Dia berikan kepada kita. Anda harus tahu apa ini.

Banyak orang tidak tahu apa arti hidup ini. Mereka hidup dan mati, mereka mencari semacam makna dan bertanya-tanya apakah hidup mereka memiliki tujuan, di mana mereka berada, apakah mereka benar-benar memiliki makna dalam skema besar segala sesuatu. Mereka mungkin telah mengumpulkan koleksi botol terbaik, atau memenangkan penghargaan popularitas di sekolah menengah, tetapi terlalu cepat rencana dan impian muda terbang dalam kekhawatiran dan frustrasi tentang peluang yang hilang, hubungan yang gagal, atau tak terhitung "jika hanya" atau "apa yang bisa terjadi".

Banyak orang menjalani kehidupan yang kosong dan tidak terpenuhi tanpa tujuan dan makna di luar kepuasan uang, seks, kekuatan, rasa hormat, atau popularitas yang berumur pendek, yang tidak berarti apa-apa, terutama ketika kegelapan kematian mendekat. Tetapi hidup dapat menjadi jauh lebih dari itu karena Tuhan menawarkan lebih banyak kepada kita masing-masing. Itu memberi kita makna sejati dan perasaan hidup yang nyata - kegembiraan karena apa yang telah diciptakannya untuk kita.

Bagian 1: Manusia diciptakan menurut gambar Allah

Bab pertama dari Alkitab memberitahu kita bahwa Allah menciptakan manusia "menurut gambar-Nya" (1. Musa 1,27). Pria dan wanita "diciptakan menurut gambar Allah" (ayat yang sama).

Jelas, kita tidak diciptakan menurut gambar Allah dalam hal ukuran atau berat atau warna kulit. Tuhan adalah roh, bukan makhluk ciptaan, dan kita terbuat dari materi. Namun Tuhan telah membuat manusia menurut gambarnya sendiri, yang berarti dia pada dasarnya membuat kita terlihat seperti dia. Kami memiliki kepercayaan diri, kami dapat berkomunikasi, merencanakan, berpikir kreatif, merancang dan membangun, memecahkan masalah dan menjadi kekuatan untuk kebaikan di dunia. Dan kita bisa mencintai.
 

Kita harus "dijadikan menurut Allah, dalam kebenaran dan kekudusan yang sejati" (Efesus 4,24). Tetapi seringkali orang sama sekali tidak seperti Tuhan dalam hal ini. Faktanya, orang sering kali bisa menjadi sangat durhaka. Namun, terlepas dari kefasikan kita, ada hal-hal tertentu yang dapat kita andalkan. Untuk satu hal, bahwa Tuhan akan selalu setia dalam kasih-Nya kepada kita.

Contoh sempurna

Perjanjian Baru membantu kita memahami apa artinya dijadikan menurut gambar Allah. Rasul Paulus memberitahu kita bahwa Allah sedang mengubah kita menjadi sesuatu yang sempurna dan baik - gambar Yesus Kristus. “Bagi mereka yang telah dipilih-Nya, Ia juga telah menentukan sebelumnya, bahwa mereka akan menjadi seperti gambar putranya, sehingga ia menjadi yang sulung di antara banyak saudara” (Roma 8,29). Dengan kata lain, Allah sejak awal bermaksud agar kita menjadi seperti Yesus, Anak Allah dalam daging.

Paulus mengatakan bahwa Yesus sendiri "adalah gambar Allah" (2. Korintus 4,4). "Dia adalah gambar Allah yang tidak kelihatan" (Kolose 1,15). Dia adalah contoh sempurna dari apa yang harus kita lakukan. Kita adalah anak-anak Allah dalam keluarganya dan kita memandang kepada Yesus, Anak Allah, untuk melihat apa artinya itu.

Salah satu murid Yesus bertanya kepadanya: "Tunjukkan kepada kami Bapa" (Yohanes 1 .)4,8). Yesus menjawab: "Barangsiapa melihat Aku, ia melihat Bapa" (ay.9). Dengan kata lain, Yesus berkata: Apa yang benar-benar perlu kamu ketahui tentang Tuhan dapat kamu lihat di dalam Aku.

Dia tidak berbicara tentang warna kulit, gaya pakaian, atau keterampilan seorang tukang kayu - dia berbicara tentang pikiran, sikap, dan tindakan. Tuhan adalah cinta, tulis Johannes (1. Johannes 4,8), dan Yesus menunjukkan kepada kita apa itu cinta dan bagaimana seharusnya kita mencintai sebagai manusia yang diciptakan serupa dengan-Nya.

Karena manusia diciptakan menurut gambar Allah dan Yesus menurut gambar Allah, maka tidak heran jika Allah membentuk kita menurut gambar Yesus. Dia harus "berbentuk" di dalam kita (Galatia 4,19). Tujuan kami adalah "untuk mencapai ukuran sempurna dari kepenuhan Kristus" (Efesus 4,13). Saat kita dibentuk kembali menurut gambar Yesus, gambar Allah dipulihkan di dalam kita dan kita menjadi seperti apa kita diciptakan.

Mungkin Anda tidak terlalu mirip dengan Yesus sekarang. Tidak apa-apa. Tuhan sudah tahu tentang ini, dan itulah sebabnya Dia bekerja dengan Anda. Jika Anda mengizinkannya, dia akan mengubah Anda - mengubah Anda - sehingga Anda dapat menjadi lebih dan lebih seperti Kristus (2. Korintus 3,18). Dibutuhkan kesabaran - tetapi prosesnya menambah makna dan tujuan hidup.

Mengapa Tuhan tidak menyelesaikan semuanya dalam sekejap? Karena itu tidak memperhitungkan orang yang nyata, berpikir dan penuh kasih yang Anda harus mengikuti kehendaknya. Perubahan pikiran dan hati, keputusan untuk kembali kepada Tuhan dan untuk mempercayai-Nya mungkin hanya membutuhkan waktu sesaat, seperti memutuskan untuk berjalan di jalan tertentu. Tetapi perjalanan yang sebenarnya di sepanjang jalan membutuhkan waktu dan bisa penuh dengan rintangan dan kesulitan. Dengan cara yang sama, dibutuhkan waktu untuk mengubah kebiasaan, perilaku, dan sikap yang mengakar.

Lebih jauh, Tuhan mencintai Anda dan ingin Anda mencintainya. Tetapi cinta adalah cinta hanya jika diberikan atas kemauannya sendiri, bukan ketika diminta. Cinta yang dipaksakan bukanlah cinta sama sekali.

Semakin baik dan semakin baik

Tujuan Tuhan bagi Anda bukan hanya untuk menjadi seperti Yesus 2000 tahun yang lalu - tetapi juga untuk menjadi siapa Dia sekarang - bangkit, abadi, penuh dengan kemuliaan dan kuasa! Dia akan "mengubah tubuh kita yang sia-sia sehingga menjadi seperti tubuh kemuliaan-Nya menurut kekuatan yang dengannya dia dapat menaklukkan segala sesuatu" (Filipi 3,21). Jika kita dipersatukan dengan Kristus dalam hidup ini "kita akan menjadi seperti Dia juga dalam kebangkitan" (Roma 6,5). "Kami akan menjadi seperti dia", John meyakinkan kami (1. Johannes 3,2).

Jika kita adalah anak-anak Allah, tulis Paulus, maka kita dapat yakin "bahwa kita juga akan dibangkitkan untuk memuliakan Dia" (Roma 8,17). Kita akan menerima kemuliaan seperti Yesus - tubuh yang abadi, yang tidak pernah membusuk, tubuh yang spiritual. Kita akan dibangkitkan dalam kemuliaan, kita akan dibangkitkan dalam kuasa (1. Korintus 15,42-44). "Dan sama seperti kita telah memakai gambar duniawi, demikian juga kita akan memakai gambar surgawi" - kita akan menjadi seperti Kristus! (V.49).

Apakah Anda ingin kemuliaan dan keabadian? Tuhan telah menciptakan Anda untuk tujuan ini! Ini hadiah luar biasa yang ingin dia berikan padamu. Ini adalah masa depan yang menyenangkan dan luar biasa - dan itu memberi makna dan makna bagi kehidupan.

Ketika kita melihat intinya, proses yang kita jalani sekarang lebih masuk akal. Kesulitan, cobaan dan rasa sakit dalam hidup, serta kegembiraan, lebih masuk akal ketika kita tahu apa itu hidup. Ketika kita mengetahui kemuliaan yang akan kita terima, penderitaan dalam hidup ini akan lebih mudah untuk ditanggung (Roma 8,28). Tuhan telah membuat janji yang luar biasa besar dan berharga bagi kita.

Apakah ada masalah di sini?

Tapi tunggu dulu, apakah kamu suka berpikir. Saya tidak akan pernah cukup baik untuk kemuliaan dan kekuatan semacam ini. Saya hanya orang biasa. Jika surga adalah tempat yang sempurna, maka saya tidak pantas berada di sana; hidupku kacau.

Tidak apa-apa - Tuhan tahu, tapi dia tidak akan membiarkan itu menghentikannya. Dia punya rencana untukmu, dan dia sudah bersiap untuk masalah seperti itu sehingga mereka bisa diselesaikan. Karena semua orang telah mengacaukan semuanya; Kehidupan semua orang dirusak dan tidak ada yang pantas menerima kemuliaan dan kekuasaan.

Tetapi Tuhan tahu bagaimana menyelamatkan orang-orang berdosa - dan tidak peduli berapa kali mereka mengacaukan segalanya, dia tahu bagaimana menyelamatkan mereka.

Rencana Allah adalah untuk Yesus Kristus - yang tidak berdosa menggantikan kita dan menderita untuk dosa-dosa kita menggantikan kita. Dia mewakili kita di hadapan Tuhan dan menawarkan kita hadiah kehidupan kekal jika kita ingin menerimanya dari dia.

Bagian 2: Karunia Tuhan

Kita semua gagal, kata Paulus, tetapi kita dibenarkan oleh kasih karunia Allah. Itu adalah hadiah! Kita tidak dapat memperolehnya - Tuhan memberi kita karena anugerah dan belas kasihan-Nya.

Orang-orang yang dapat mengatasi kehidupannya sendiri tidak harus diselamatkan - itu adalah orang-orang yang dalam kesulitan yang perlu diselamatkan. Lifeguards tidak "menyelamatkan" orang yang bisa berenang sendiri - mereka menyelamatkan orang yang tenggelam. Secara spiritual, kita semua tenggelam. Tidak ada dari kita yang mendekati kesempurnaan Kristus, dan tanpanya kita praktis mati.

Banyak orang tampaknya berpikir bahwa kita harus "cukup baik" untuk Tuhan. Katakanlah kita bertanya kepada beberapa orang: "Apa yang membuatmu berpikir bahwa kamu akan pergi ke surga atau bahwa kamu akan memiliki kehidupan yang kekal di dalam kerajaan Allah?" Banyak yang akan menjawab: «Karena saya baik. Saya sudah melakukan ini atau itu. »

Yang benar adalah bahwa tidak peduli seberapa baik yang telah kita lakukan untuk mendapatkan tempat di dunia yang sempurna, kita tidak akan pernah "cukup baik" karena kita tidak sempurna. Kita telah gagal, tetapi kita dibenarkan oleh karunia Allah, oleh apa yang Yesus Kristus lakukan untuk kita.

Bukan dengan perbuatan baik

Tuhan menyelamatkan kita, kata Alkitab, "bukan menurut perbuatan kita, tetapi menurut nasihat dan kasih karunia-Nya" (2. Timotius 1,9). Dia tidak menyelamatkan kita karena pekerjaan kebenaran yang telah kita lakukan, tetapi karena belas kasihan-Nya »(Titus 3,5).

Sekalipun pekerjaan kita sangat baik, itu bukanlah alasan mengapa Allah menyelamatkan kita. Kita harus diselamatkan karena perbuatan baik kita tidak cukup untuk menyelamatkan kita. Kita membutuhkan belas kasihan dan kasih karunia, dan Allah memberikan kita itu melalui Yesus Kristus.

Jika mungkin bagi kita untuk mendapatkan hidup yang kekal melalui perilaku yang baik, maka Tuhan akan memberi tahu kita caranya. Jika mematuhi perintah dapat memberi kita kehidupan kekal, maka Allah akan melakukannya dengan cara itu, kata Paulus.

"Karena hanya jika hukum diberikan yang dapat menghidupkan, kebenaran benar-benar berasal dari hukum" (Galatia 3,21). Tetapi hukum tidak dapat memberi kita hidup yang kekal - bahkan jika kita dapat memeliharanya.

“Karena jika kebenaran datang oleh hukum Taurat, Kristus mati dengan sia-sia” (Galatia 2,21). Jika orang bisa bekerja untuk keselamatan mereka, maka kita tidak perlu Juruselamat untuk menyelamatkan kita. Yesus tidak perlu datang ke dunia atau mati dan dibangkitkan.

Tetapi Yesus datang ke dunia untuk tujuan ini - untuk mati bagi kita. Yesus berkata bahwa Ia datang "untuk memberikan nyawa-Nya menjadi penebusan bagi banyak orang" (Matius 20,28). Hidupnya adalah pembayaran tebusan yang diberikan untuk membebaskan kita dan ditebus. Alkitab berulang kali menunjukkan bahwa "Kristus telah mati untuk kita" dan bahwa Ia telah mati "untuk dosa-dosa kita" (Roma 5,6-8; 2. Korintus 5,14; 15,3; Gal
1,4; 2. Tesalonika 5,10).

"Upah dosa adalah maut," kata Paulus dalam Roma 6,23"Tetapi karunia Allah adalah hidup yang kekal di dalam Kristus Yesus Tuhan kita". Kita layak mati, tetapi kita diselamatkan oleh kasih karunia Yesus Kristus. Kita tidak layak untuk hidup dengan Tuhan karena kita tidak sempurna, tetapi Tuhan menyelamatkan kita melalui Anak-Nya, Yesus Kristus.

Deskripsi keselamatan

Alkitab menjelaskan keselamatan kita dalam banyak hal - kadang-kadang menggunakan istilah keuangan, kadang-kadang kata-kata yang merujuk pada korban, keluarga atau teman.

Istilah keuangan menyatakan bahwa dia membayar harga untuk membebaskan kita. Dia mengambil hukuman (kematian) yang pantas kita terima dan membayar hutang kita. Dia mengambil dosa dan kematian kita dan sebagai imbalannya memberi kita kebenaran dan hidup-Nya.

Tuhan menerima pengorbanan Yesus untuk kita (bagaimanapun juga, Dialah yang mengutus Yesus untuk memberikannya), dan Dia menerima kebenaran Yesus untuk kita. Oleh karena itu, kita yang dulu menentang Tuhan sekarang menjadi sahabat-Nya (Roma 5,10).

"Kamu juga, yang dulunya asing dan bermusuhan dalam pekerjaan jahat, sekarang dia telah berdamai melalui kematian tubuh fana-Nya, sehingga dia dapat membuat kamu kudus dan tidak bercacat dan tanpa cacat di hadapan wajahnya" (Kolose 1,21-satu).

Karena kematian Kristus, kita suci dari sudut pandang Allah. Dalam buku Tuhan, kita beralih dari hutang besar ke kredit besar - bukan karena apa yang kita lakukan, tetapi karena apa yang Tuhan lakukan.

Tuhan sekarang memanggil kita anak-anak-Nya - Dia telah mengadopsi kita (Efesus 1,5). “Kita adalah anak-anak Allah” (Roma 8,16). Dan kemudian Paulus menggambarkan hasil yang luar biasa dari adopsi kita: "Tetapi jika kita adalah anak-anak, kita juga adalah ahli waris, yaitu ahli waris Allah dan ahli waris bersama dengan Kristus" (ay. 17). Keselamatan digambarkan sebagai warisan. "Dia membuat Anda layak untuk warisan orang-orang kudus dalam terang" (Kolose 1,12).

Karena kemurahan hati Allah, karena anugerah-Nya, kita akan mewarisi kekayaan - kita akan berbagi alam semesta dengan Kristus. Atau lebih tepatnya, dia akan membagikannya kepada kita, bukan karena kita melakukan sesuatu, tetapi karena dia mencintai kita dan dia ingin memberikannya kepada kita.

Menerima dengan iman

Yesus memenuhi syarat kita; dia membayar hukuman tidak hanya untuk dosa kita, tetapi untuk dosa semua orang (1. Johannes 2,2). Namun banyak orang yang belum memahaminya. Mungkin orang-orang ini belum mendengar pesan keselamatan, atau mereka telah mendengar versi yang menyimpang yang tidak masuk akal bagi mereka. Untuk beberapa alasan mereka tidak percaya pesan itu.

Ini seperti ketika Yesus membayar hutang mereka, memberi mereka rekening bank yang besar, tetapi mereka belum pernah mendengarnya, atau mereka tidak percaya, atau mereka tidak berpikir mereka memiliki hutang sama sekali. Atau itu seperti Yesus mengadakan pesta besar, dan ia memberi mereka tiket, namun beberapa orang memilih untuk tidak datang.

Atau mereka adalah budak yang bekerja di tanah, dan Yesus datang dan berkata: "Aku membeli kebebasanmu." Beberapa orang tidak mendengar pesan ini, beberapa tidak percaya, dan beberapa lebih suka tinggal di tanah daripada mencari tahu apa itu kebebasan. Tetapi yang lain mendengar pesan, mereka percaya, dan keluar dari tanah untuk melihat seperti apa kehidupan baru dengan Kristus.

Pesan keselamatan diterima melalui iman - dengan mempercayai Yesus, dengan memegang teguh firman-Nya, dengan mempercayai kabar baik. "Percayalah kepada Tuhan Yesus, maka kamu dan seisi rumahmu akan selamat" (Kisah Para Rasul 1)6,31). Injil bekerja untuk "semua orang yang percaya kepadanya" (Roma 1,16). Jika kita tidak percaya pada pesan itu, itu tidak akan banyak berguna bagi kita.

Tentu saja, iman melibatkan lebih dari sekadar memercayai fakta-fakta tertentu tentang Yesus. Fakta-fakta memiliki implikasi dramatis bagi kita - kita harus berpaling dari kehidupan yang telah kita ciptakan menurut gambar kita sendiri, dan sebaliknya berbalik kepada Allah, yang telah menjadikan kita menurut gambar-Nya.

Kita harus mengakui bahwa kita adalah orang berdosa, bahwa kita tidak pantas mendapatkan hak untuk hidup yang kekal, dan bahwa kita tidak layak menjadi pewaris Kristus. Kita harus mengakui bahwa kita tidak akan pernah "cukup baik" untuk Surga - dan kita harus percaya bahwa tiket yang Yesus berikan kepada kita benar-benar cukup baik bagi kita untuk hadir di pesta itu. Kita harus percaya bahwa dalam kematian dan kebangkitannya dia cukup melakukan untuk membayar hutang rohani kita. Kita harus percaya pada rahmat dan rahmatnya dan mengakui bahwa tidak ada cara lain untuk masuk.

Kutipan gratis

Mari kita kembali ke makna hidup dalam diskusi kita. Tuhan berkata dia menciptakan kita untuk suatu tujuan, dan tujuan itu adalah untuk menjadi seperti dia. Kita harus dipersatukan dengan keluarga Allah, saudara kandung Yesus dan akan menerima bagian dalam kekayaan keluarga! Itu adalah tujuan yang luar biasa dan janji yang luar biasa.

Tapi kami belum melakukan bagian kami. Kami belum sebaik Yesus - yaitu, kami belum sempurna. Lalu apa yang membuat kita percaya bahwa kita juga akan mendapatkan bagian lain dari "bisnis" - kemuliaan abadi? Jawabannya adalah kita harus percaya bahwa Tuhan berbelas kasih dan murah hati seperti yang Dia nyatakan. Dia menciptakan kita untuk tujuan ini, dan Dia akan melaksanakan tujuan itu! Kita dapat yakin, kata Paulus, bahwa “Dia yang memulai pekerjaan yang baik di antara kamu, akan menyelesaikannya juga sampai pada hari Kristus Yesus” (Filipi 1,6).

Yesus membayar harga dan melakukan pekerjaan, dan pesan-Nya - pesan dari Alkitab - adalah bahwa keselamatan kita datang melalui apa yang Dia lakukan untuk kita. Pengalaman (seperti Kitab Suci) mengatakan bahwa kita tidak dapat mengandalkan diri kita sendiri. Satu-satunya harapan kita untuk keselamatan, untuk kehidupan, untuk menjadi apa yang Tuhan buat kita, adalah percaya kepada Kristus. Kita bisa menjadi seperti Kristus karena, mengetahui semua kesalahan dan kegagalan kita, Dia berkata Dia akan melakukannya!

Tanpa Kristus hidup tidak ada artinya - kita berada di tanah. Tetapi Yesus memberi tahu kita bahwa dia telah membeli kebebasan kita, dia dapat membersihkan kita, dia menawarkan kita tiket gratis untuk pesta dan hak penuh atas kekayaan keluarga. Kami dapat menerima tawaran ini, atau mematikannya dan tetap tinggal di tanah.

Bagian 3: Anda diundang ke pesta!

Yesus tampak seperti tukang kayu yang tidak berarti di desa yang tidak penting di bagian yang tidak penting dari Kekaisaran Romawi. Tetapi sekarang ia secara luas dianggap sebagai orang paling penting yang pernah hidup. Bahkan orang-orang yang tidak percaya mengakui bahwa ia menyerahkan hidupnya untuk melayani orang lain, dan cita-cita cinta yang rela berkorban ini mencapai kedalaman jiwa manusia, menyentuh citra Allah di dalam kita.

Dia mengajarkan bahwa orang dapat menemukan kehidupan yang nyata dan penuh jika mereka rela melepaskan keterikatan mereka yang luar biasa terhadap keberadaan dan mengikutinya ke dalam kehidupan Kerajaan Allah.
"Barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan mendapatkannya" (Matius 10,39).

Kita tidak akan kehilangan apa pun kecuali kehidupan yang sia-sia, kehidupan yang membuat frustrasi, dan Yesus menawarkan kepada kita kehidupan yang menggembirakan, penuh sukacita, menggairahkan, dan meluap - untuk selamanya. Dia mengundang kita untuk melepaskan kesombongan dan kepedulian, dan kita memperoleh kedamaian batin dan sukacita di dalam hati.

Jalan Yesus

Yesus mengundang kita untuk bergabung dengan-Nya dalam kemuliaan-Nya - tetapi perjalanan menuju kemuliaan membutuhkan kerendahan hati dengan memberikan preferensi kepada orang lain. Kita perlu melonggarkan cengkeraman kita pada hal-hal kehidupan ini dan mengkonsolidasikan cengkeraman kita pada Yesus. Jika kita ingin memiliki kehidupan baru, kita harus siap untuk melepaskan yang lama.

Kami dibuat untuk menjadi seperti Yesus. Tapi kami tidak hanya menyalin pahlawan yang disegani. Kekristenan bukanlah tentang ritual keagamaan atau bahkan cita-cita agama. Ini adalah tentang kasih Allah bagi manusia, kesetiaannya kepada manusia, dan kasih serta kesetiaannya, yang menjadi nyata dalam Yesus Kristus dalam bentuk manusia.

Di dalam Yesus, Tuhan menunjukkan rahmatnya; Dia tahu bahwa kita tidak akan pernah cukup baik sendiri, tidak peduli seberapa keras kita berusaha. Di dalam Yesus, Tuhan memberi kita bantuan; Dia mengirimkan Roh Kudus dalam nama Yesus untuk hidup di dalam kita, untuk mengubah kita dari dalam ke luar. Tuhan membentuk kita, bahwa kita seperti Dia; kita tidak mencoba menjadi seperti Tuhan sendiri.

Yesus menawarkan kepada kita sukacita yang kekal. Setiap orang, sebagai anak dalam keluarga Tuhan, memiliki tujuan dan makna - hidup selamanya. Kita diciptakan untuk kemuliaan yang kekal, dan jalan menuju kemuliaan adalah Yesus, yang adalah jalan kebenaran dan hidup (Yohanes 14,6).

Bagi Yesus itu berarti salib. Dia juga memanggil kita untuk bergabung dalam bagian perjalanan ini. “Lalu dia berkata kepada mereka semua: Barangsiapa ingin mengikut Aku, sangkallah dirinya dan pikul salibnya setiap hari dan ikutilah Aku” (Lukas 9,23). Tetapi di kayu salib ada kebangkitan untuk kemuliaan.

Jamuan meriah

Dalam beberapa cerita, Yesus membandingkan keselamatan dengan perjamuan. Dalam perumpamaan anak yang hilang, sang ayah mengadakan pesta untuk anaknya yang murtad yang akhirnya pulang ke rumah. “Bawa anak sapi yang gemuk dan bunuh; mari makan dan bahagia! Karena putraku ini telah mati dan hidup kembali; dia hilang dan didapat kembali »(Lukas 15,23-24). Yesus menceritakan kisah itu untuk mengilustrasikan poin bahwa seluruh surga bersukacita ketika seseorang berpaling kepada Allah (ay.7).

Yesus menceritakan perumpamaan lain tentang seseorang (yang mewakili Allah) yang "menyiapkan perjamuan besar dan mengundang banyak tamu" (Lukas 14,16). Namun anehnya, banyak orang mengabaikan ajakan ini. "Dan satu demi satu mereka mulai meminta maaf" (ay. 18). Beberapa khawatir tentang uang atau pekerjaan mereka; yang lain terganggu oleh urusan keluarga (ay. 18-20). Jadi Tuan malah mengundang orang-orang miskin (ay. 21).

Begitu pula dengan keselamatan. Yesus mengundang semua orang, tetapi beberapa orang terlalu sibuk dengan hal-hal dari dunia ini untuk dijawab. Tetapi mereka yang "miskin", yang menyadari bahwa ada hal-hal yang lebih penting daripada uang, seks, kekuasaan dan ketenaran, sangat ingin datang untuk merayakan kehidupan nyata Perjamuan Tuhan.

Yesus menceritakan kisah lain di mana ia membandingkan keselamatan dengan seorang pria (mewakili Yesus) yang melakukan perjalanan. “Karena itu seperti orang yang pergi ke luar negeri: dia memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka; Dia memberikan yang satu lima talenta perak, yang dua lagi, yang ketiga, masing-masing menurut kesanggupannya, lalu pergi” (Matius 25,14-15). Uang dapat melambangkan beberapa hal yang Kristus berikan kepada kita; mari kita pertimbangkan di sini sebagai representasi dari pesan keselamatan.

Setelah waktu yang lama, Guru kembali dan meminta penyelesaian. Dua pelayan menunjukkan bahwa mereka telah mencapai sesuatu dengan uang tuannya, dan mereka diberi hadiah: «Kemudian tuannya berkata kepadanya: Bagus sekali, Anda hamba yang cakap dan setia, Anda telah setia dalam beberapa hal, saya ingin Anda tentang banyak diatur; masuklah ke dalam keridhaan Tuhanmu!" (Lukas 15,22).

Anda diundang!

Yesus mengundang kita untuk berbagi dalam kebahagiaannya, untuk berbagi dengannya kesenangan abadi yang Allah miliki bagi kita. Dia memanggil kita untuk menjadi seperti dia, untuk menjadi abadi, abadi, mulia dan tanpa dosa. Kami akan memiliki kekuatan gaib. Kita akan memiliki vitalitas, kecerdasan, kreativitas, kekuatan, dan cinta yang jauh melampaui apa yang kita ketahui sekarang.

Kita tidak dapat melakukan ini sendiri - kita harus membiarkan Tuhan melakukannya di dalam kita. Kita harus menerima undangannya untuk keluar dari tanah dan ke perjamuan khusyuknya.

Sudahkah Anda mempertimbangkan untuk menerima undangannya? Jika demikian, Anda mungkin tidak melihat hasil yang luar biasa, tetapi hidup Anda pasti akan memiliki makna dan tujuan baru. Anda akan menemukan makna, Anda akan mengerti ke mana Anda pergi dan mengapa, dan Anda akan menerima kekuatan baru, keberanian baru, dan kedamaian besar.

Yesus mengundang kita ke pesta yang berlangsung selamanya. Apakah Anda akan menerima undangan?

Michael Morrison


pdfInjil